Penulis: Alexandra Altman

MyMAF: Wawasan Seluler Selama Krisis COVID-19

Saat kami mulai membuat MyMAF baru kami kembali di 2018, kami ingin membangun sesuatu yang sesuai dengan nilai-nilai kami. Kami akan bertemu orang-orang di mana mereka berada: dalam perjalanan, dengan para peneliti mencatat peningkatan yang signifikan dalam jumlah rumah tangga yang bergantung pada mereka. smartphone untuk mengakses internet. Kami akan mendengarkan perjalanan dan kebutuhan mereka, dan menawarkan konten dwibahasa yang relevan secara budaya yang mencerminkan realitas dan pengalaman hidup komunitas berpenghasilan rendah dan imigran. Kami akan membangun apa yang sudah baik dan berhasil dalam kehidupan masyarakat: alih-alih meresepkan pelajaran manajemen keuangan atau penganggaran lain, kami akan mengenali orang-orang sebagai ahli yang kami kenal. Kami akan menyediakan alat yang memberdayakan orang untuk membuat rencana yang relevan dan berharga bagi kehidupan mereka, membantu mereka membangun jalur untuk mencapai tujuan mereka – apa pun itu.

Di dunia baru yang dilanda COVID saat ini, prinsip dan alat pemandu tersebut telah terbukti sangat berharga. Saat kita beralih ke normal baru yang ditandai dengan pertemuan virtual dan dukungan jarak jauh, orang membutuhkan sumber daya keuangan yang siap dan dapat diakses lebih dari sebelumnya. Mereka membutuhkan alat untuk mencocokkan dunia terpencil yang baru. Selama beberapa bulan terakhir, kami telah melihat bagaimana MyMAF dapat menjadi salah satu alat tersebut.

Sejak April, aktivitas di aplikasi MyMAF telah tumbuh secara eksponensial. Selama lima bulan terakhir, lebih dari 9.000 orang telah mengunjungi MyMAF – terhitung sebagian besar dari hampir 10.600 orang yang telah menggunakan MyMAF sejak aplikasi diluncurkan pada akhir 2018.

Pada awalnya, kami bertanya-tanya apakah orang hanya mencari informasi lebih lanjut tentang kampanye Respon Cepat kami. Lebih dari alat pemberdayaan keuangan, orang membutuhkan bantuan tunai langsung hari ini – jadi itulah yang kami prioritaskan untuk diberikan kepada mereka. Namun seiring bertambahnya jumlah pengguna MyMAF, kami melihat orang-orang secara aktif terlibat dengan konten, membangun rencana aksi keuangan—dan membuat kemajuan dalam rencana tersebut! Jadi kami melihat lebih dekat: bagaimana MyMAF membantu orang-orang dalam perjalanan keuangan mereka selama COVID?

  • Semakin banyak orang yang mengandalkan MyMAF untuk alat dan sumber keuangan dalam bahasa Spanyol. Kami mengandalkan untuk mendapatkan informasi kepada orang-orang dengan cara yang dapat diakses oleh mereka. Itulah mengapa kami didorong untuk melihat bahwa lebih dari 2.400 orang menggunakan aplikasi MyMAF dalam bahasa Spanyol – untuk mengakses modul pendidikan keuangan, membuat rencana aksi keuangan, dan mengerjakan daftar tersebut. Ini mencerminkan komunitas yang dilayani MAF, untuk siapa aplikasi itu dibuat, dan dengan siapa kami bekerja selama bertahun-tahun: kira-kira seperempat klien MAF yang lebih memilih bahasa Spanyol daripada bahasa Inggris.
  • Ada minat yang meningkat pada konten yang cepat dan dapat ditindaklanjuti. Orang-orang menggunakan aplikasi untuk mengakses pendidikan keuangan, di mana dan kapan pun mereka punya waktu, tentang topik yang relevan dengan kehidupan mereka. MyMAF menawarkan empat modul konten interaktif di beranda, meliputi kredit, tabungan, wirausaha, dan mempersiapkan keadaan darurat imigrasi. Antara Maret dan Juli, tampilan unik modul konten meningkat lebih dari 700%! Pengguna MyMAF juga dapat mengakses perpustakaan online terpisah dari 30 video pendidikan keuangan, yang ditawarkan dalam kemitraan dengan EverFi. Kami telah melihat peningkatan serupa dalam penayangan video EverFi melalui MyMAF—meningkat hampir 500% pada bulan Juli dibandingkan dengan Maret. Khususnya, penayangan modul konten dan video keduanya menurun pada bulan Agustus, dan kami terus mengawasi untuk melihat bagaimana penggunaan MyMAF terus berkembang.
  • Orang mencari informasi tentang tabungan. Bahkan ketika banyak orang menabung untuk menghadapi badai saat ini, orang-orang melihat ke depan. Banyak yang tertarik pada bagaimana mereka dapat membangun tabungan sekarang sehingga mereka siap menghadapi krisis berikutnya. Di seluruh modul pendidikan keuangan MyMAF dan video EverFi, informasi tentang tabungan adalah konten yang paling sering atau kedua paling sering dilihat. Ini sejalan dengan apa yang dilaporkan orang lain juga: Menurut a survei oleh Inisiatif Penghematan Darurat BlackRock, 52% responden melaporkan bahwa mereka telah meningkatkan jumlah yang mereka simpan atau mulai menabung lebih banyak untuk mempersiapkan masa depan.
  • Orang-orang membuat rencana – dan bertindak berdasarkan rencana itu. Jumlah pengguna yang menambahkan item ke rencana tindakan keuangan telah meningkat lebih dari 250% (dari rata-rata 60 pengguna setiap bulan hingga 210+). Dan sekitar 50% pengguna menyelesaikan item pada rencana tindakan mereka.
  • Kredit, kredit, dan kredit lagi. Kredit berada di puncak pikiran orang saat ini – bagaimana krisis akan berdampak pada kredit mereka, dan dampak jangka panjangnya terhadap kehidupan dan peluang finansial mereka. Di sebuah laporan terbaru dari Finicity, 61% masyarakat yang terdampak secara finansial oleh COVID-19 khawatir kreditnya akan terkena dampak negatif. Di MyMAF, kami telah melihat lonjakan besar pengguna yang menambahkan tindakan terkait kredit ke rencana keuangan mereka. Tiga teratas ditambahkan dan item tindakan yang telah diselesaikan semuanya berhubungan dengan kredit: menetapkan tujuan untuk memeriksa skor kredit mereka, mempelajari lebih lanjut tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kredit, dan menetapkan tujuan kredit.

Kami ingin MyMAF terus menjadi alat yang berguna untuk membantu orang menavigasi realitas COVID-19 yang baru. Saat kami bergerak maju, kami berkomitmen untuk memastikan bahwa program dan layanan kami tetap relevan. Jadi, kami tetap membuka saluran. Setiap hari, kami berbicara dengan dan dengan sengaja mendengarkan klien untuk memahami tantangan dan kebutuhan mereka. Kisah dan perjalanan mereka akan menginformasikan konten, fitur, dan alat baru di versi mendatang. Kami senang melihat apa yang berikutnya, dan kami berharap Anda akan berada di sana bersama kami.

Mengutamakan Pendidikan di Masa Pandemi

Pandemi telah menghentikan aktivitas dunia yang biasa, membiarkan debu mengendap dan mengungkapkan ketidakadilan yang ada tepat di bawah permukaan. Retakan di landasan sosial kita sekarang terlihat menyakitkan di banyak sektor, tidak terkecuali pendidikan tinggi. Bahkan sebelum saat ini, begitu banyak siswa harus mengatasi hambatan yang mengejutkan untuk mengakses dan menavigasi institusi pendidikan tinggi kita. Siswa generasi pertama, misalnya, sering melakukan banyak pekerjaan dan beban kursus penuh untuk mengurangi hutang dan mendukung keluarga. Siswa dengan anak-anak menyeimbangkan studi mereka di samping perawatan. Tekanan dari realitas pandemi kita hanya memperbesar tantangan ini.

Tapi seperti biasa, mereka bertahan. Didorong oleh harapan untuk menggunakan pendidikan mereka untuk mendukung keluarga dan komunitas mereka, para siswa yang luar biasa ini melanjutkan.

Di MAF, kami menyadari tugas kami untuk menggunakan platform kami untuk mendukung siswa saat mereka menghadapi krisis ini (selain mengelola beban kursus penuh dan beban hidup penuh). Inilah sebabnya kami memulai Dana Dukungan Darurat Mahasiswa California College — upaya untuk menawarkan bantuan langsung kepada siswa dalam bentuk hibah $500.

Di bawah ini, kami telah menyertakan beberapa pernyataan yang dibagikan oleh penerima hibah yang menggambarkan apa arti kesempatan pendidikan mereka bagi mereka dan upaya berani yang mereka lakukan untuk melanjutkan pendidikan mereka selama masa-masa sulit ini.

Sebagai mantan pemuda asuh, saya sudah tua dari banyak program dan layanan yang dapat mendukung saya secara finansial. Mengingat pandemi saat ini, hanya ada sedikit atau tidak ada program untuk membantu siswa dalam situasi seperti saya. Hibah ini akan memungkinkan saya untuk mengendalikan hidup saya dan meringankan beban yang telah ditempatkan pandemi ini pada saya dan keluarga saya.

-Sheneise, Penerima Hibah Mahasiswa CA College





Karena pandemi, saya terpaksa pindah kembali ke rumah untuk menghidupi ayah dan saudara laki-laki saya. Saya mendukung ayah saya secara finansial, dan saya juga membayar sewa apartemen dekat kampus. Ketika penguncian berakhir, saya tahu saya akan memiliki sedikit atau tidak ada uang tersisa, dan saya juga berisiko kehilangan dua pekerjaan saya yang tersisa. Banyak yang harus saya urus, dan ini mempengaruhi akademisi saya. Saya ingin memutus lingkaran kemiskinan melalui sekolah saya, tetapi keadaan yang merugikan ini membuat tujuan ini menjadi sangat sulit. Hibah ini penting karena memberikan keamanan dan kelegaan.

-Gabriela, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Saat ini saya sedang hamil 8 bulan anak kedua. Saya tidak bisa lagi berjalan melintasi panggung untuk kelulusan. Saya harus melahirkan sendirian karena pembatasan perjalanan yang ada. Saya tidak dapat dengan mudah mengakses penitipan anak karena sebagian besar fasilitas ditutup. Saya menghabiskan enam tahun di angkatan laut, dan yang bisa saya pikirkan hanyalah keluar, mendapatkan gelar saya, dan melakukan sesuatu yang saya sukai. Saya siap untuk lulus dengan kuat sehingga saya bisa melakukan apa yang saya sukai sekali dalam hidup saya. Saya ingin menunjukkan kepada putri saya bahwa dia dapat melakukan apa saja dan menjadi apa pun tidak peduli apa pun yang dilemparkan kehidupan padanya.

-Chelsea, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Satu tahun yang lalu, saya tinggal di jalanan bersama anak-anak saya. Setelah kehilangan putri saya ke sistem pengadilan, putra saya ke penjara county, dan suami saya ke penjara negara bagian, saya mendapati diri saya sendiri, putus asa, lelah, dan siap untuk perubahan. Saya telah mencapai titik dalam hidup saya ketika saya harus berdiri dan memperbaiki diri. Dengan cucu perempuan pertama saya di jalan, saya ingin segera mulai, jadi saya memutuskan untuk mendaftar di Coastline Community College. Apapun yang terjadi pada saya, saya akan melanjutkan pendidikan saya. Dalam tiga tahun, saya berharap menjadi Asisten Paralegal Profesional.

-Betty, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Tantangan beberapa bulan terakhir telah membuat hampir tidak mungkin untuk fokus pada pendidikan saya, dan saya telah berpikir untuk keluar untuk mencari pekerjaan paruh waktu untuk menghidupi keluarga saya. Sejak 2013, saya telah mendedikasikan begitu banyak hidup saya untuk pengalaman pendidikan tinggi ini. Sekarang, saya berada dalam jangkauan tonggak besar dalam perjalanan ini dan saya tidak ingin meninggalkannya. Ini adalah jalan yang sulit di depan, tetapi saya yakin bahwa keterampilan yang saya peroleh sepanjang hidup saya akan memungkinkan saya untuk tetap tangguh dan bekerja untuk mendapatkan gelar saya dalam ilmu lingkungan sambil terus menghidupi diri sendiri, orang yang saya cintai, dan komunitas saya.

-Cristobal, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Saya bekerja di bagian keamanan dan katering—yang keduanya melibatkan banyak orang. Saya tidak tahu kapan saya bisa menjadwalkan pertunjukan apa pun dalam waktu dekat. Hibah ini penting karena dapat membantu meringankan sebagian beban keuangan saya selama masa-masa sulit ini. Saya percaya bahwa hibah seperti inilah yang membantu kaum muda miskin seperti saya untuk melanjutkan pendidikan dan mengejar karir yang dapat membantu kita dan keluarga kita.

-Patrick, Penerima Hibah Mahasiswa CA College

Mendorong Kembali: Usulan Kenaikan Biaya USCIS

Pada 14 November 2019, Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS (USCIS) menerbitkan proposal untuk secara dramatis menaikkan biaya biaya pengajuan. Jadwal biaya yang diusulkan menimbulkan hambatan keuangan yang tidak adil dan menghalangi bagi individu yang mengajukan Kewarganegaraan AS, pembaruan DACA, penyesuaian status, dan suaka. Selain biaya ini, USCIS juga berencana untuk menghilangkan keringanan biaya yang sangat dibutuhkan untuk pelamar berpenghasilan rendah dan mentransfer lebih dari $110 juta ke Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai (ICE) untuk tujuan penegakan hukum. Jika diterapkan, serangkaian tindakan besar ini akan membuat Impian Amerika di luar jangkauan banyak keluarga pekerja keras dan rentan secara finansial. MAF bersuara menentang serangan langsung terhadap imigran berpenghasilan rendah ini dan mengadvokasi sistem yang lebih adil dan adil untuk semua.

USCIS mengusulkan untuk menaikkan biaya pengajuan untuk manfaat kritis yang membantu jutaan imigran membangun jalur untuk menjadi anggota komunitas kita yang berkontribusi.

Dalam aturan yang mereka usulkan, USCIS hampir menggandakan biaya pengajuan bagi mereka yang mengajukan Green Cards dan US Citizenship. Selain itu, mereka juga mengusulkan biaya tambahan baru sebesar $270 untuk pembaruan DACA dan biaya suaka baru yang belum pernah terjadi sebelumnya - menjadikan AS negara keempat di dunia yang mengenakan biaya pendaftaran bagi mereka yang meninggalkan negara asalnya sebagai penerima suaka.

Selama lebih dari satu dekade, MAF telah menyaksikan secara langsung dampak manfaat imigrasi terhadap klien kami.

Di 2017, kami membantu 7.600 penerima DACA memperbarui status mereka menyusul upaya Administrasi Trump untuk mengakhiri program, mengancam akan menghapus perlindungan dari deportasi dan izin kerja bagi ratusan ribu imigran muda. Ketika kita diperiksa kembali dengan orang-orang itu setahun kemudian, mereka berbagi dengan kami betapa program DACA telah mempengaruhi kehidupan mereka. Faktanya, lebih dari 50 persen mengatakan bahwa DACA telah memungkinkan mereka untuk mengejar lebih banyak kesempatan pendidikan dan profesional. Tetapi program DACA tidak hanya mempengaruhi penerima secara langsung, tetapi juga menyebabkan a efek pengganda - lebih dari 60 persen responden juga berbagi bahwa DACA memungkinkan mereka untuk lebih mendukung keluarga mereka. 

Proposal biaya USCIS yang baru membahayakan keberhasilan seluruh generasi. Perlindungan dan peluang yang diberikan di bawah program DACA memungkinkan imigran muda untuk berinvestasi pada diri mereka sendiri, menghidupi keluarga mereka, dan membangun masa depan yang lebih kuat. Menerapkan hambatan keuangan yang lebih tinggi untuk mengakses manfaat menyakiti penerima, keluarga mereka, dan seluruh komunitas, yang bergantung pada kerja keras dan investasi yang dilakukan individu-individu ini untuk masyarakat kita. 

Manfaat imigrasi, seperti DACA dan US Citizenship menawarkan kesempatan tunggal bagi orang-orang untuk memperkuat keamanan finansial mereka. Seperti yang didokumentasikan oleh Pusat Kemajuan Amerika dan Institut Perkotaan, menerima DACA atau menjadi Warga Negara AS dikaitkan dengan keuntungan signifikan dalam pendapatan rumah tangga. Selain keuntungan ekonomi, kami juga telah mendengar secara langsung bagaimana status hukum membantu orang mendapatkan hak pilihan yang lebih besar, kekuasaan untuk membela diri sendiri dan orang lain, dan kendali atas kehidupan mereka. Kami telah mendengar komentar seperti ini dari Karla, misalnya, mantan klien dan anggota staf MAF yang hidupnya berubah setelah menjadi Warga Negara AS. 

Kami meninggikan suara kami.

Jika kita membayangkan dunia di mana hambatan finansial menghentikan orang untuk mengakses manfaat imigrasi penting ini, kita akan melihat ruang kelas dengan kursi kosong, bisnis lokal berjuang untuk mengisi kekosongan, dan negara yang kehilangan kontribusi terbaik dari anggota komunitas yang kaya dan bersemangat. Pada tingkat pribadi, hambatan keuangan yang menghalangi akan menghilangkan banyak kesempatan untuk membangun stabilitas keuangan, keamanan, dan kesejahteraan. 

MAF mengirimkan surat komentar publik kepada USCIS sebagai tanggapan atas proposal mereka yang sangat tidak adil dalam upaya untuk menarik perhatian pada efek signifikan dan tidak adil yang akan ditimbulkannya pada komunitas tempat kami bekerja. Baca surat lengkapnya di sini.

Kita harus mengerahkan semua upaya kita untuk memaksimalkan kesempatan bagi semua orang untuk berkembang di negara kita, terlepas dari status keuangan mereka.

Dalam pekerjaan kami sehari-hari, kami menyaksikan ketahanan dan kecerdasan yang ditunjukkan para imigran di Amerika dalam mengatasi hambatan. Seperti banyak organisasi luar biasa lainnya di bidang kami, MAF ingin memastikan bahwa janji negara kami tersedia untuk semua orang terlepas dari asal atau status keuangan mereka. Dengan memperhatikan kesejahteraan komunitas kita dan kesuksesan bangsa kita, kami mendesak USCIS untuk menarik kenaikan biaya yang diusulkan untuk keuntungan imigrasi yang penting.

Di MAF, kami mengubah rasa sakit dan frustrasi kami menjadi tindakan.

Kami memperluas program Pinjaman Imigrasi kami dan memberikan dana pinjaman bergulir sebesar $2,5 juta untuk membantu imigran yang memenuhi syarat untuk mengajukan tunjangan imigrasi. 

Anda bisa bergabung dengan kami! 

  • Bagikan informasi dengan keluarga, teman, dan komunitas Anda tentang MAF Pinjaman Imigrasi - tanpa bunga, pinjaman pembangunan kredit untuk membantu membiayai enam biaya pengajuan USCIS yang berbeda. 
  • Jika Anda mengetahui organisasi berbasis komunitas yang tertarik untuk menjadi tuan rumah kami untuk berbagi lebih banyak informasi tentang program, Anda dapat menghubungi kami secara langsung di [email protected]
  • Anda juga dapat berdonasi untuk mendukung pekerjaan ini dengan berkontribusi pada kami Warga Masa Depan kampanye. Anda akan berkontribusi untuk dana $2.5 juta kami yang memberikan pinjaman tanpa bunga melebihi biaya biaya aplikasi USCIS. 

Jadilah bagian dari gerakan yang percaya pada kemampuan dan potensi setiap orang, tidak peduli dari mana mereka berasal atau berapa banyak uang yang mereka miliki.

Menavigasi Sistem Keuangan dengan ITIN

"Mustahil" bukanlah kata dalam kamus Regina. Kecerdasan dan keuletannya menonjol bagi kami dalam beberapa menit setelah bertemu dengannya pada suatu Senin sore. Dia berjalan dengan percaya diri melewati pintu MAF, duduk, dan memulai ceritanya, melukiskan gambaran perjalanan pribadi dan finansial yang ditandai dengan kekuatan dan visi yang tak tergoyahkan.

Seperti banyak orang yang bekerja dengan MAF, Regina adalah pemilik bisnis independen yang membangun mata pencahariannya sendiri dari bawah. Senin sore itu, kami meminta Regina untuk datang berbicara dengan kami tentang pengalamannya sebagai pemilik usaha kecil serta menemukan dan mengakses layanan keuangan dengan Nomor Pokok Wajib Pajak Orang Pribadi, atau ITIN. Ketika kami bertanya tentang tantangan atau hambatan yang dia hadapi untuk membangun bisnisnya, dia menjelaskan solusinya – yang, seperti pendekatannya terhadap kehidupan pada umumnya, ditentukan oleh akal dan ketekunan. Penyedia keuangan tertentu, dia menemukan, tidak akan menerima ITIN sebagai identifikasi. Tetapi, seperti yang ditemukan Regina melalui penyelidikan yang mantap, yang lain akan melakukannya. Setiap kali dia menghadapi kendala, dia berkata, “Saya terus mencari dan mencari dan mencari,” sampai dia menemukan solusi.

Untungnya, Regina tidak perlu jauh-jauh mencari MAF. Setiap hari, dia berjalan melewati kantor MAF dalam perjalanan ke tokonya yang hanya beberapa blok di jalan. Ketika berjalan di hari Senin itu, dia mengambil langkah lain dalam perjalanan mandirinya untuk membangun kehidupan yang dia inginkan. Dia sudah mencari informasi dan sumber daya yang dia butuhkan untuk mendapatkan lisensi yang sesuai, menjalankan bisnisnya, dan berkembang sebagai pengusaha. Sekarang, dia ingin belajar tentang bagaimana MAF pinjaman usaha kecil bisa menjadi sumber lain dalam perangkatnya.

Sepanjang malam itu, Regina bergabung dengan segelintir pengusaha cerdas lainnya dari seluruh San Francisco. Bagian penting dari mengambil pinjaman dengan MAF adalah formasi Lending Circle -suatu malam di mana klien berkumpul untuk berbagi perjalanan pribadi mereka, sumber daya yang mereka peroleh, tantangan yang mereka hadapi, dan impian yang sedang mereka kerjakan. menuju. Idenya adalah untuk berbagi sumber daya, pelajaran, dan wawasan dengan orang lain yang cerdas secara finansial dan pekerja keras di sekitar meja.

Lebih dari satu dekade pengalaman

MAF telah bekerja dengan klien seperti Regina untuk lebih dari satu dekade. Pada saat itu, kami telah melayani lebih dari 11.000 klien -menerbitkan lebih dari $10 juta dalam bentuk pinjaman sosial tanpa bunga sehingga orang dapat menemukan produk, layanan, dan alat yang mereka butuhkan untuk mencapai potensi keuangan penuh mereka.

Melalui pekerjaan ini, kami telah mengumpulkan wawasan yang kaya dan pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana klien kami menavigasi kehidupan finansial mereka. Di pusat pekerjaan kami adalah kisah perjuangan, ketekunan, dan martabat. Dengan mendengarkan cerita-cerita ini dan mendengar tanggapan mereka, kami memahami tantangan dan masalah yang dihadapi klien kami dan dapat mengembangkan program yang benar-benar memenuhi kebutuhan dan kenyataan mereka.

Dalam penelitian kami yang akan datang, kami akan mengangkat wawasan dan data ini untuk menambah percakapan seputar kewarganegaraan finansial, kemiskinan, dan imigrasi di negara ini, dan untuk mengadvokasi reformasi yang sangat dibutuhkan.

Kami meluncurkan badan penelitian ini dengan laporan tentang kehidupan finansial orang-orang yang, seperti Regina, memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak Perorangan, atau ITIN. Departemen Keuangan AS membuat ITIN untuk memungkinkan orang yang tidak memenuhi syarat mendapatkan Nomor Jaminan Sosial (SSN) untuk mengajukan pengembalian pajak. Selama dua dekade terakhir, IRS telah menerbitkan lebih dari 23 juta ITIN kepada orang-orang di negara ini.

Bagi jutaan orang di AS, ITIN menciptakan penghalang untuk mengakses layanan keuangan. Banyak penyedia keuangan mengutip SSN sebagai satu-satunya bentuk identifikasi yang dapat diterima - meskipun tidak ada peraturan yang menyatakan bahwa SSN diperlukan, atau satu-satunya formulir identifikasi yang dapat diterima. Tetapi persyaratan default ini, pada dasarnya, menjadi penghalang untuk mengakses layanan keuangan, mengirimkan pesan yang jelas kepada komunitas: Jika Anda tidak memiliki SSN, harap jangan mendaftar.

Kami menjangkau kumpulan data klien kaya kami untuk menarik kembali tirai perjalanan finansial individu, membantu kami lebih memahami bagaimana klien kami dengan ITIN menavigasi kehidupan finansial mereka. Meskipun bukan sampel nasional, analisis kami mengangkat wawasan penting bagi penyedia, pendukung, dan pembuat kebijakan. Dalam laporan ini, kami melihat kehidupan finansial klien kami terjalin dengan komunitas yang lebih besar dan seringkali bergantung pada sumber daya informal. Kami melihat hambatan yang dihadapi klien dengan ITIN dan implikasi dari hambatan tersebut. Kami juga melihat keberhasilan klien ketika mereka menemukan produk dan layanan yang mereka butuhkan, termasuk tingkat pembayaran terkemuka di industri dan nilai kredit utama. Kami mengundang Anda untuk mengeksplorasi masalah ini bersama kami, mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang hambatan, implikasinya, dan strategi inovatif yang telah dikembangkan klien kami untuk menavigasi kehidupan finansial mereka.

Akses laporan sini dan awasi pembaruan penelitian di masa mendatang.

Hambatan Tak Terlihat: Menavigasi Layanan Keuangan dengan ITIN

Hambatan Tak Terlihat: Menavigasi Layanan Keuangan dengan ITIN

UNDUH

Lanskap keuangan Amerika dipenuhi dengan hambatan tak terlihat. Hambatan ini mengambil banyak bentuk, termasuk nilai kredit, rekening bank, dan persyaratan identifikasi. Bagi jutaan orang di negeri ini, penghalang tak kasat mata itu adalah Nomor Pokok Wajib Pajak Orang Pribadi atau ITIN. ITIN adalah nomor sembilan digit yang dikeluarkan untuk orang yang membayar pajak tetapi tidak memenuhi syarat untuk Nomor Jaminan Sosial (SSN). Mereka dikeluarkan untuk berbagai orang, termasuk investor internasional, pelajar dan pasangan di AS dengan visa, dan imigran. Departemen Keuangan AS telah menerbitkan lebih dari 23 juta ITIN selama dekade terakhir. Pada tahun 2015 saja, lebih dari 4,3 juta orang membayar pajak dengan ITIN - dengan total lebih dari $13,7 miliar.

Banyak penyedia jasa keuangan mengutip SSN sebagai satu-satunya bentuk identifikasi yang dapat diterima. Tidak ada peraturan perbankan yang mengatakan bahwa SSN diperlukan atau satu-satunya formulir identifikasi yang dapat diterima. Tetapi persyaratan default ini, pada dasarnya, menjadi penghalang untuk mengakses layanan keuangan, mengirimkan pesan yang jelas kepada komunitas: Jika Anda tidak memiliki SSN, harap jangan mendaftar.

Di sini, di MAF, kami melayani banyak orang yang diabaikan oleh lembaga keuangan arus utama, termasuk orang-orang yang mengajukan layanan keuangan dengan ITIN. Dalam laporan percontohan ini, kami menjangkau kumpulan data klien kaya kami untuk memahami bagaimana klien kami dengan ITIN menavigasi kehidupan finansial mereka. Meskipun bukan sampel nasional, analisis kami mengangkat wawasan penting bagi penyedia, pendukung, dan pembuat kebijakan.

UNDUH

MISSION ASSET FUND IS A 501C3 ORGANIZATION

TERMS OF USE   |   PRIVACY   |   CONTACT

Copyright © 2022 Mission Asset Fund. All Rights Reserved.

Indonesian