CAFECITO CON MAF
EPISODE 1

Lakukan Lebih Banyak, Lakukan Lebih Baik

JUNI 2022

Spotify
  • EPISODE 1

    Selamat datang di Cafecito con MAF, podcast tentang tampil dan melakukan lebih banyak hal. Lebih dari dua tahun dalam pandemi COVID-19, sepertinya semua orang menunggu untuk "kembali normal." Tetapi bagi jutaan keluarga imigran, pelajar, dan pekerja yang dikecualikan dari pemeriksaan stimulus dan bantuan federal COVID-19, perjuangan masih jauh dari selesai.

    Di episode pertama ini, gabung CEO MAF José Quiñonez dan Manajer Kebijakan & Komunikasi MAF Rocio Rodarte untuk mendengar cerita yang tak terhitung dari mereka yang tertinggal. Mereka membahas kehancuran finansial keluarga imigran, tantangan besar untuk memberikan $55 juta dalam bentuk bantuan tunai, dan ajakan bertindak yang lebih relevan dari sebelumnya: muncul, berbuat lebih banyak, dan berbuat lebih baik.

  • Percakapan berikut telah diedit agar panjang dan jelas.

    ROCIO: Selamat datang di Cafecito con MAF. Sejak 2007, MAF telah bekerja untuk membawa rumah tangga berpenghasilan rendah dan imigran keluar dari bayang-bayang keuangan. Bagaimana kita melakukan ini? Dengan membangun apa yang sudah baik dalam kehidupan orang-orang dan mendengarkan di setiap langkah dalam perjalanan mereka. Hari ini, kami mengundang Anda untuk melakukan hal yang sama!

    Halo semuanya, nama saya Rocio Rodarte dan saya adalah manajer kebijakan dan komunikasi di MAF dan pembawa acara podcast Anda untuk episode spesial hari ini. Ini adalah podcast pertama kami. Dan sepanjang musim pertama, kami akan menceritakan kisah tentang bagaimana MAF dan orang-orang yang kami layani merespons COVID-19. Pandemi telah menjadi perjuangan yang tak terbayangkan bagi semua orang, termasuk imigran dan pemilik usaha kecil seperti Diana.

    DIANA: Itu menakutkan untuk mendengar tentang hal itu. Tapi aku benar-benar tidak punya harapan. Saya tidak benar-benar tahu bagaimana hal itu akan berdampak pada setiap bidang kehidupan kita. Saya pikir itu memukul rumah setelah saya harus menutup bisnis saya. Saya seperti, Ya Tuhan, tidak ada yang permanen. Anda dapat memiliki pekerjaan dan mungkin merasa sudah siap, tetapi hal seperti ini dapat terjadi dan mengacaukan segalanya. Dan hidup Anda tergantung padanya. Anakmu, anjingmu... semuanya.

    ROCIO: Diana hanyalah salah satu dari banyak orang yang mencoba beradaptasi dengan kenyataan baru ini, kenyataan yang sangat tak kenal ampun bagi para imigran yang dibiarkan tanpa jaring pengaman sosial.

    Dan sementara COVID-19 mungkin telah mengejutkan orang dengan dampaknya, sayangnya, ini bukanlah hal baru. Tapi lebih lanjut tentang itu nanti. Pertama, saya ingin memperkenalkan Anda kepada tamu hari ini dan orang yang paling tahu. Dia tidak lain adalah pendiri dan CEO kami, José Quinonez.

    JOS: Halo Rocio. Sangat senang berada di sini berbicara dengan Anda tentang topik penting ini.

    ROCIO: Ya, terima kasih sudah ada di sini. Saya di sini dengan cafecito saya dan sangat bersemangat untuk melakukan percakapan ini dengan Anda hari ini. Jadi-

    JOS: Saya ke cafecito ketiga saya hari ini.

    ROCIO: Sama! Aku tidak ingin keluar sendiri, tapi sama.

    Berfokus pada yang terakhir dan paling kiri

    ROCIO: Saya ingin memulai percakapan ini dengan berbicara tentang pekerjaan yang telah dilakukan MAF dalam satu setengah tahun terakhir dalam menanggapi pandemi ini. Kami mengumpulkan $55 juta untuk Dana Respon Cepat kami untuk memberikan lebih dari 63.000 hibah kepada siswa, pekerja, dan keluarga imigran di seluruh negeri. Empat puluh delapan negara bagian secara total. Jumlah ini adalah prestasi besar, tetapi juga sangat serius. Ini menunjukkan kesenjangan besar dalam kesetaraan, yang akan dihadapi oleh organisasi seperti kami selama bertahun-tahun yang akan datang.

    José, untuk organisasi seperti MAF yang secara historis berfokus pada pinjaman pembangunan kredit, apa arti perubahan ini?

    JOS: Anda tahu Rocio, setiap kali saya memikirkan apa yang kami alami di tahun lalu, saya selalu kagum dengan jumlah pekerjaan yang bisa kami hasilkan begitu cepat. Dan itu luar biasa. Hanya untuk melihat ke belakang dan benar-benar melihat bahwa kami menyentuh lebih dari 63.000 orang dengan memberikan hibah yang sangat dibutuhkan pada saat mereka tidak dapat menerima bantuan dari sumber lain.

    Sungguh mencengangkan, terus terang, bagaimana sebuah organisasi nirlaba kecil yang berkantor pusat di San Francisco mampu berada dalam posisi untuk mengucurkan begitu banyak uang kepada begitu banyak orang.

    Tapi tidak hanya itu, ini bukan hanya tentang jumlah 63.000 — ini tentang seberapa spesifik kami dapat menargetkan hibah itu, bantuan itu, bantuan itu kepada orang-orang yang dikeluarkan dari menerima bantuan keuangan. Orang-orang yang berpenghasilan rendah, imigran, orang-orang yang benar-benar menghadapi banyak hambatan dalam kehidupan finansial mereka.

    Karena itu bukan hanya untuk siapa pun. Kami tidak melakukan proses aplikasi yang first-come, first serve. Kami tidak mencairkan uang ini berdasarkan lotere. Itu bukan untuk semua orang yang mengajukan aplikasi. Kami memfokuskan bantuan yang sangat penting ini kepada orang-orang yang terakhir dan paling sedikit, orang-orang yang dikecualikan dari menerima sumber bantuan lain.

    Setiap kali saya memikirkannya, saya terpesona olehnya. Karena saya seperti, "Bagaimana itu bisa terjadi?" Bagaimana kami bisa melangkah sedemikian rupa, dan begitu bijaksana dalam berfokus pada komunitas-komunitas itu?

    Dan tentu saja, Rocio, kerja keras selama 14 tahun yang benar-benar membuat kami mewujudkannya, dengan cara yang kami lakukan. Ada banyak lagi yang bisa dikatakan tentang itu karena itu tidak terjadi begitu saja dalam semalam.

    Ini adalah proses yang luar biasa. Bukan karena kami diubahkan; sebenarnya kami sedang membangun selama bertahun-tahun untuk dapat memberikan pada saat kritis ini.

    ROCIO: Ya, itu sangat masuk akal. Saya bertanya-tanya apakah alih-alih pergeseran atau transformasi, ini lebih merupakan perombakan. Kami telah melakukan ini untuk waktu yang lama, dan hampir seperti kami sedang mempersiapkan sesuatu seperti ini terjadi, dan kemudian ketika itu terjadi, kami siap untuk pergi. Kami sudah siap untuk bertemu klien kami di mana mereka seperti yang kami miliki untuk waktu yang lama. Terima kasih telah berbagi, José.

    Biaya pengecualian untuk keluarga imigran

    ROCIO: Dan sekarang — kebutuhannya sangat besar karena jutaan imigran dan keluarga mereka benar-benar tertutup dari [bantuan] pemerintah federal. Untuk melukiskan gambaran yang lebih jelas tentang apa artinya ini, sebuah keluarga dengan dua orang tua yang tidak berdokumen dan dua anak ditolak $11.400 dalam bantuan federal yang sangat dibutuhkan selama pandemi.

    Itu sangat besar. Maksud saya, kita berbicara tentang keluarga yang kehilangan begitu banyak — beberapa bahkan kehilangan seluruh pendapatan mereka selama pandemi ini. Dan mereka tidak diberi bantuan kritis yang bisa membantu mereka membayar sewa, meletakkan makanan di atas meja, dan memberi makan keluarga mereka. Saya hanya ingin menekankan kehilangan luar biasa yang tercipta dalam hidup mereka.

    Tapi, tentu saja, tidak ada yang baru. Karena sebelum pandemi, banyak imigran yang hidup dalam bayang-bayang dan tersingkir dari jaring pengaman sosial yang tidak dirancang untuk mereka. Jaring pengaman tempat mereka membayar, setiap tahun. Dilaporkan bahwa pada tahun 2019, pekerja imigran dengan ITIN membayar lebih dari $23 miliar dalam pajak federal saja. Dan ini adalah pajak yang mendanai program jaring pengaman sosial penting dari Medicaid, hingga kupon makanan, hingga subsidi perumahan dan asuransi — daftarnya benar-benar berlanjut. Dan itu adalah program yang mereka sendiri dilarang mengaksesnya, bahkan ketika seluruh dunia sedang dilanda krisis.

    Jadi, José, apa konteksnya? Konteks larangan dari manfaat hingga pengecualian ini, berarti untuk pekerjaan MAF?

    JOS: Saya pikir pandemi ini benar-benar menunjukkan banyak ketidakadilan yang telah kita lawan selama bertahun-tahun. Jadi gagasan tentang orang-orang yang ditolak layanannya pada saat mereka membutuhkan bukanlah hal baru. Ini telah terjadi untuk imigran selama bertahun-tahun sekarang. Bahkan ketika mereka yang membayar pajak dan berkontribusi pada basis pajak, mereka sebenarnya ditolak bantuan kiri dan kanan.

    Ada kebijakan pungutan umum dari pemerintahan sebelumnya yang benar-benar mengirimkan efek riak ketakutan bahwa orang sekarang lebih takut untuk mencari bantuan ketika mereka membutuhkan bantuan karena mereka tidak ingin dianggap sebagai pungutan umum. Itu bisa bertentangan dengan petisi mereka untuk legalisasi di beberapa titik. Dan ketakutan itu membuat banyak orang tidak dapat mengakses bantuan terutama ketika mereka membutuhkannya.

    Tapi itu hanya satu poin. Ada banyak orang lain di mana orang benar-benar dikecualikan dari menerima bantuan. Anda menyebutkan bahwa $11.000 yang bisa pergi ke keluarga imigran. Saya banyak memikirkan angka itu karena bukan hanya fakta tidak menerima $11.000 itu. Itulah yang terjadi setelah itu, karena tidak menerima $11.000 untuk membantu mereka menstabilkan kehidupan finansial mereka di tengah pandemi, itu berarti mereka harus mengakses uang itu di tempat lain.

    Yang pada dasarnya terjadi adalah masyarakat terpaksa menggunakan seluruh tabungannya. Mereka dipaksa untuk mendapatkan pinjaman dengan cara apa pun yang mereka bisa, dari memaksimalkan kartu kredit atau mendapatkan pinjaman dari keluarga dan teman hanya untuk membayar sewa dan membeli makanan.

    Jadi bukan hanya kekurangan $11.000. Sekarang mereka berhutang $11.000. Dan hutang itu tidak bisa dibayar begitu saja. Mereka akan membutuhkan waktu berbulan-bulan dan bertahun-tahun untuk melunasinya dan dengan hutang itu muncul bunga, datang biaya lain, datang hal-hal lain di mana orang menggali lebih dalam ke dalam lubang yang bisa dicegah dengan memiliki akses ke uang itu seperti semua orang lain di Amerika, orang-orang yang membutuhkannya.

    ROCIO: José, Anda mengemukakan begitu banyak poin hebat sehingga saya ingin berlari dengan setiap poin yang Anda katakan, karena ada begitu banyak pemikiran yang pasti saya miliki. Tetapi hal yang ingin saya kembalikan adalah gagasan tentang waktu, dan bagaimana waktu adalah segalanya dalam kehidupan orang. Tahun lalu, apa yang kami lakukan dengan Dana Keluarga Imigran — kami melangkah untuk memberikan uang tunai kepada orang-orang pada waktu tertentu di mana mereka paling membutuhkannya sehingga mereka dapat membayar sewa di bulan yang sama.

    Dan hanya memikirkan utang ini sementara mereka dikecualikan dari semua manfaat yang dapat membantu mereka mengejar ketinggalan dalam proses ini hanyalah serangkaian masalah yang saya pikir kita perlu terus keluarkan dan atasi.

    Menginspirasi orang lain untuk melangkah

    ROCIO: Jadi, itulah mengapa pekerjaan yang kami lakukan sangat penting. Karena kalau bukan kita yang muncul, siapa lagi? Sebenarnya aku ingin menanyakan hal ini padamu, José. Bagaimana Anda menginspirasi orang untuk melangkah maju?

    JOS: Aku sudah banyak berpikir tentang itu. Saya pikir bagi kami, tentu saja, kami telah meningkatkan proses hibah Dana Respon Cepat ini dalam 18 bulan terakhir. Tapi tentu saja kami tidak bisa melakukan ini sendiri. Kami harus bekerja dengan filantropi. Kami memiliki lebih dari 65 mitra filantropi berbeda yang benar-benar melangkah bersama kami, karena merekalah yang memiliki modal, merekalah yang memberi kami dana sehingga kami dapat mengarahkannya kepada orang-orang yang membutuhkannya.

    Jadi kami harus membangun kemitraan itu dengan cara yang penting. Saya pikir bagi kami, itu hanya pertanyaan untuk mengatakan, “Lihat, kami di sini untuk melakukan pekerjaan ini, kami ingin melakukan pekerjaan ini, kami memiliki kapasitas untuk melakukan pekerjaan ini, kami memiliki teknologi untuk melakukan pekerjaan ini. ” Tetapi yang lebih penting, kami memiliki hubungan dengan klien yang sebenarnya, hubungan tepercaya sehingga kami dapat mengatakan bahwa kami benar-benar dapat mengirimkan uang ini sekarang, pada saat mereka membutuhkannya, dan melakukannya dengan cara yang efisien, efektif , dan juga bermartabat.

    Dan saya pikir karena itu, karena kami dapat mengomunikasikan itu—bukan hanya dari Respon Cepat—tetapi dari tahun ke tahun. Saya pikir yayasan dapat mempercayakan kami dengan modal mereka. Kami memiliki yayasan, kami memiliki yayasan keluarga, kami memiliki yayasan komunitas, kami memiliki yayasan perusahaan, yang tidak pernah kami tangani sebelumnya. Mereka bersandar pada kami untuk memastikan bahwa kami dapat mengirimkan uang itu kepada orang-orang pada waktu yang tepat.

    Bagi saya, menginspirasi orang untuk melangkah, sebenarnya adalah memastikan bahwa kami memiliki dasar kepercayaan yang sangat kuat dengan klien dan mitra kami. Karena kami pada dasarnya hanya saluran keinginan mereka untuk membantu orang.

    Peluncuran Dana Respon Cepat MAF

    ROCIO: Saya ingin mundur selangkah dan mundur ke Maret 2020 ketika Rapid Response Fund belum ada dan COVID-19 baru saja mulai menghantam AS secara besar-besaran. Jose, bahkan sebelum pandemi melanda di sini di AS dan perintah tinggal di rumah pertama dikeluarkan, MAF sudah mempersiapkan apa artinya semua ini bagi keluarga imigran di AS

    Bawa kami kembali ke masa itu. Aku tahu rasanya seperti keabadian yang lalu, tapi, apa yang terjadi? Apa yang terlintas di kepala Anda? Apa yang kamu rasakan?

    JOS: Itu memang terasa seperti keabadian. Itulah yang saya sebut "masa-masa sebelum". Saya ingat pada bulan Februari melakukan percakapan internal tentang, "ada hal yang terjadi di China yang muncul di berita dan kita harus mulai berpikir tentang bagaimana mempersiapkan sesuatu seperti itu." Dan saya ingat beberapa percakapan tentang itu. Tetapi ketika itu benar-benar mengejutkan adalah ketika walikota San Francisco mengeluarkan perintah tinggal di rumah pertamanya. Saat itulah kami harus berporos dari satu hari ke hari berikutnya.

    Dan saya ingat pesanan masuk pada hari Jumat dan pada hari Senin kami harus bekerja dari rumah. Dan pada hari itu, selama akhir pekan, kami harus membuat rencana tentang bagaimana kami akan merespons untuk membantu klien kami. Mengetahui bahwa perintah tinggal di rumah berarti bahwa orang akan kehilangan pendapatan, mereka akan kehilangan uang, mereka akan kehilangan jam kerja, mereka akan kehilangan pekerjaan bukan karena kesalahan mereka sendiri.

    Datang Senin, kami sudah berbicara tentang bagaimana menanggapi krisis ini yang kami tidak tahu banyak. Pada hari yang sama, saya juga mendapat telepon dari yayasan, mengatakan, "Hei, bagaimana tanggapan kalian?" Karena pada saat itu, selama 14 tahun melakukan pekerjaan ini, kami sudah membangun reputasi itu, jadi kepala yayasan sudah menelepon dan mengirim email menanyakan bagaimana kami akan merespons saat ini.

    Jadi karena itu, kami dengan cepat membentuk Dana Respon Cepat itu — tidak tahu bagaimana, sejauh mana, atau seberapa banyak kami akan mewujudkannya. Tetapi ketika hibah pertama kami disetujui — saya pikir itu pada hari Selasa atau Rabu di minggu yang sama — itu adalah percakapan dengan kepala College Futures [Yayasan], karena mereka ingin mendukung mahasiswa di California. Jadi kami menggunakan hibah itu sehingga kami dapat mempertahankan cara Respon Cepat ini, dengan fokus pada mahasiswa terlebih dahulu. Dan saat kami melakukannya, kami juga membangun seluruh infrastruktur untuk membantu komunitas lain.

    Itu adalah saat kebingungan total. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi atau berapa lama aturan tinggal di rumah akan tetap ada. Tapi saya pikir kami tahu jauh di lubuk hati itu akan berdampak pada orang-orang yang paling sulit kami layani. Kami tahu jauh di lubuk hati bahwa imigran tidak berdokumen, keluarga — orang-orang yang bekerja dengan kami hari demi hari — kami tahu bahwa mereka akan paling terpukul oleh hilangnya pendapatan dan juga karena mereka tidak akan mendapatkan dukungan apa pun dari pemerintah federal. Kami harus muncul untuk mereka, dan kami melakukannya. Ini adalah salah satu momen di mana kami telah bekerja selama 14 tahun terakhir untuk membangun teknologi kami, kapasitas kami, staf kami, keterampilan kami, dan wawasan kami.

    Ketika saya mengingat kembali minggu itu, dan dipaksa bekerja dari rumah, tidak berada di kantor tempat kami bisa berkumpul, menyusun strategi bersama, itu cukup menakutkan, terus terang. Tapi ketakutan itu, saya hanya ingat menggunakannya sebagai bahan bakar untuk memastikan bahwa kami muncul yang paling membutuhkan bantuan.

    Rasa kebersamaan

    ROCIO: Semua yang baru saja Anda bagikan, José, saya pikir memunculkan banyak perasaan, ketika saya mendengar Anda berbicara. Anda menggambarkan kebingungan, kekacauan, ketidakpastian, ketakutan — juga harapan dan tindakan kolektif. Jadi yang saya herankan adalah: dari semua hal, semua kegilaan yang terjadi, semua kekacauan dan ketidakpastian, pada saat itu di bulan Maret 2020, menurut Anda apa hal paling mengejutkan yang terjadi pada Anda? Dari semua hal, semua bola yang melayang di udara, apa hal yang paling mengejutkan bagi Anda?

    JOS: Hal yang paling mengejutkan, sejujurnya, adalah seberapa cepat sentimen itu menghilang, perasaan bahwa kita bersatu, perasaan bahwa kita perlu bersatu sebagai sebuah negara, sebagai sebuah bangsa, dan seberapa cepat itu berlalu. Karena sejak awal, saya ingat merasakan itu, saya ingat pernah mendengarnya, saya ingat membaca itu dari para pemimpin kita. Karena kami tahu — itu adalah hal yang tidak diketahui.

    Tetapi segera setelah laporan yang berbicara tentang perbedaan rasial, tentang siapa yang terkena COVID dan siapa yang tidak terkena COVID, saya ingat bahwa sentimen itu hilang begitu saja. Rasa urgensi itu menghilang. Perasaan bersatu — itu hanya renungan sekarang. Karena penyakit ini, virus ini lebih banyak menyerang orang kulit berwarna. Jadi, "itu tidak masalah."

    Dan orang lain mengambil langkah mundur dari urgensi "bersama". Dan saya merasa saat itu benar-benar titik balik dalam perjuangan kita melawan COVID, bahwa jika kita mempertahankan rasa kebersamaan, rasa kebersamaan — sebagai negara, sebagai rakyat — untuk memerangi ini, saya pikir kita akan berada dalam situasi yang sama sekali berbeda dari yang kita hadapi sekarang.

    Saya pikir kita baru saja melewati 700.000 orang yang telah meninggal hanya di AS saja karena COVID. Maksudku, 700.000 orang telah meninggal. Dan saya pikir jumlah itu tidak akan setinggi itu jika kita menjaga perasaan itu, kita harus bersatu dalam perjuangan melawan COVID ini.

    Itu mengejutkan saya. Dan itu menyakitkan, sebenarnya. Itu menyakitkan karena itu adalah perasaan bahwa, "Oh, well, jika ini hanya akan berdampak pada orang kulit berwarna, lalu siapa yang peduli?" Dan aku sedih itu terjadi. Itu mengejutkan dan paling menyakitkan.

    Kami masih di sini

    ROCIO: Terima kasih telah berbagi, José. Semua yang baru saja Anda diskusikan — saya merasa seperti telah mendengar potongan-potongan kecil di sana-sini, dan saya masih merinding mendengar tentang momen itu, mendengar pengalaman tentang apa yang dialami semua orang di MAF dan Anda sendiri, dan mencoba untuk melangkah dan mencoba untuk mengumpulkan dukungan dari orang lain dan mencoba untuk menegaskan kembali dan memberitahu dunia bahwa ada orang-orang yang dikecualikan dan kami perlu melakukan sesuatu tentang hal itu. Kedengarannya seperti Anda dapat dengan mudah menulis buku tentang momen itu, permulaan awal itu.

    Dan pertanyaan saya kepada Anda, José, adalah: apa yang akan Anda beri judul cerita itu? Mengingat apa yang baru saja Anda katakan, dalam beberapa kata?

    JOS: Anda tahu, saya memikirkan MAF dalam hal itu dan semua yang kami lakukan. Saya pikir apa yang kita demonstrasikan adalah: apa yang diperlukan untuk menunjukkan kepada orang-orang yang ditinggalkan, orang-orang yang diabaikan, orang-orang yang berada di pinggiran masyarakat? Apa yang diperlukan untuk muncul dan memberikan kontribusi yang berarti dan dukungan yang berarti?

    Saya pikir bagi saya itu adalah sesuatu di sekitar: Kami masih di sini. Bahwa terlepas dari pandemi ini, terlepas dari rasa sakit dan luka, meskipun didorong keluar. Tidak hanya selama pandemi ini, tetapi selama bertahun-tahun, selama ribuan tahun dijajah dua kali, bahwa kita masih di sini, dan kita masih penting, dan kita perlu melakukan semua yang kita bisa untuk muncul, dan saling mendukung, bagaimanapun kita bisa. Dan ketika kita melakukan itu, lakukan lebih baik. Ketika kita merasa sudah cukup, kita berbuat lebih banyak.

    ROCIO: Jadi singkatnya, menurut saya pekerjaan terus berlanjut.

    José, ada kata-kata terakhir untuk pendengar kita hari ini?

    Tampil, lakukan lebih banyak, lakukan lebih baik

    JOS: Saya ingin mengucapkan terima kasih, Rocio, untuk percakapan ini dengan saya hari ini. Saya tahu sebagian besar waktu kita hanya berbicara tentang pekerjaan—

    ROCIO: Ini pekerjaan yang menyenangkan!

    JOS: Memang, tapi selalu menyenangkan untuk mundur sejenak dan merenungkan semua yang telah kita buat bersama, jadi saya sangat menikmatinya. Saya akan mengatakan bahwa sebagai pesan untuk semua orang, ini adalah saat bagi kita untuk tidak menyusut, bukan untuk kita menjadi tidak terlihat. Inilah saatnya bagi kita untuk muncul, berbuat lebih banyak, dan berbuat lebih baik. Dan saya pikir itu ajakan kita untuk bertindak.

    Tapi saya pikir itu adalah sesuatu yang kita semua bisa lakukan, terutama di dunia nirlaba. Kita perlu berbuat lebih banyak, kita perlu berbuat lebih baik untuk orang-orang yang ditinggalkan.

    ROCIO: Ya — tampil, lakukan lebih banyak, lakukan lebih baik, karena kita masih di sini. Terima kasih banyak, José, untuk berbicara dengan kami hari ini.

    Dan untuk pendengar kami, pekerjaan berlanjut! Bergabunglah dengan kami di lain waktu untuk mendengarkan Diana — yang Anda dengar di podcast ini beberapa menit yang lalu — berbagi pengalamannya menjadi pemilik usaha kecil dan ibu yang bekerja melalui COVID-19. Sampai jumpa lain waktu!

    Terima kasih telah mendengarkan Cafecito con MAF!

    Pastikan untuk berlangganan podcast kami di Spotify, Apple, atau di mana pun Anda mendengarkan podcast, sehingga Anda dapat menonton episode berikutnya segera setelah diposting.

    Dan pastikan untuk mengikuti kami secara online jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang pekerjaan kami, bergabung dengan kelas pendidikan keuangan gratis, atau mendapatkan lebih banyak berita dan pembaruan di Cafecito con MAF. Kami berada di missionassetfund.org dan di Twitter, Instagram, dan Facebook.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2022 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian