California DREAMing: DACA dan pembuatan mimpi Amerika


Anggota MAF, Ju Hong, berbicara tentang Mr. Hyphen dan American Dream.

Ju Hong adalah pria dengan sedikit keterbatasan. Dia adalah asisten peneliti di Harvard University, di National UnDACAmented Research Project (NURP), koordinator di Men's Center di Laney College Campus, seorang mahasiswa pascasarjana di San Francisco State University dan baru dinobatkan sebagai Mr. Hyphen.

Ju adalah cita-cita American Dream, Ju tidak berdokumen. Dia datang ke Amerika Serikat dari Korea Selatan ketika dia masih muda bersama ibunya yang menginginkan kehidupan yang lebih baik untuk anak-anaknya.

“Ibuku bekerja dua kali di restoran, dua belas jam sehari, tujuh hari seminggu, dan tidak pernah berlibur sejak dia tiba di negara ini. Dia tangguh,” kata Ju.

Sebagai siswa yang tidak berdokumen, Ju tidak dapat memperoleh pekerjaan, mengakses bantuan keuangan, dan mendapatkan SIM. Ju mengambil contoh ibunya dan memutuskan dia akan bekerja sekeras yang dia bisa untuk membuatnya bangga. Saat itulah Ju mendengar tentang kontes yang diselenggarakan oleh Majalah tanda hubung. Dengan kontes ini, dia melihat peluang untuk membawa visibilitas ke kehidupan populasi imigran tidak berdokumen.

Membuat Visibilitas

“Majalah tanda hubung adalah cara yang bagus untuk menyoroti masalah imigrasi yang kritis. Satu dari tujuh imigran Korea tidak memiliki dokumen. Orang Asia sekarang adalah kelompok imigran baru terbesar di negara ini. Komunitas AAPI tidak dapat mengabaikan masalah ini. Faktanya, komunitas AAPI harus terlibat dalam percakapan dan bergabung dalam upaya mendorong reformasi imigrasi komprehensif yang adil dan manusiawi.”

Dari 11 juta orang tidak berdokumen di Amerika Serikat, 1,3 juta adalah orang Asia, banyak di antaranya adalah pemuda yang telah menjalani sebagian besar hidup mereka di Amerika Serikat. Tapi biayanya $680 hanya untuk melamar Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak, penghalang besar yang menghalangi keluarga pekerja keras seperti Hong.

Lingkaran Dukungan

Ketika Ju pertama kali datang ke Mission Asset Fund, dia mencari cara untuk membangun kreditnya sekarang karena that aplikasi DACA disetujui, dan mengakses pendidikan keuangan yang dia butuhkan untuk berhasil. Selama program Lending Circle, Ju memperoleh keterampilan finansial, uang, dan kredit yang dia butuhkan.

“Saya memutuskan untuk mendaftar program Lending Circles dengan lima siswa lain yang tidak berdokumen. Lending Circle telah memberi saya kesempatan untuk lebih memahami kredit, program pinjaman, dan keuangan secara umum.”

Ju menerima DACA, otorisasi kerjanya, dan SIM. Sekarang, Ju sudah mulai membuat rencana untuk masa depan. Dia tidak lagi merasakan stigma dan tekanan karena tidak berdokumen, dan dia ingin memastikan bahwa tidak ada orang yang merasa seperti itu juga. Setelah menyelesaikan studi pascasarjana di San Francisco State, dia berencana bekerja untuk membuat komunitas imigran lebih sehat dan lebih bahagia melalui layanan publik.

Ini adalah mimpi yang didorong oleh kekagumannya pada ibunya. “Ibuku adalah sahabatku, mentorku, dan panutanku. Suatu hari, saya ingin menjadi seperti ibu saya, menjadi lebih berani mengambil risiko, pekerja keras, dan tidak pernah menyerah pada mimpi.”

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian