Claudia: Menjadi Warga Negara AS


Dari Meksiko hingga San Francisco, stylist ini mengikuti mimpinya dan menjadi Warga Negara AS yang baru

Ada desas-desus kegembiraan di kerumunan yang duduk di balkon Teater Paramount di Oakland. Keluarga dan teman-teman yang tersenyum mengibarkan bendera Amerika dan anak-anak yang bersemangat menggenggam karangan bunga. Itu seperti upacara kelulusan dengan sertifikat yang mengubah hidup dan pembicara ucapan selamat. Tapi ini adalah upacara kewarganegaraan. Dalam beberapa saat, semua orang di lantai bawah akan menjadi warga negara AS.

Petugas imigrasi di atas panggung mengatakan kepada calon warga: “Negara ini adalah tempat yang lebih baik karena bakat, karakter, dan kepribadian Anda. Terima kasih telah memilih AS”

Claudia Quijano dengan bangga berdiri bersama 1.003 imigran lainnya dari 93 negara asal mendengarkan pidato tersebut. Setiap orang diminta untuk berdiri ketika negara asal mereka dipanggil, di mana penonton akan bersorak sampai semua calon warga berdiri. Tempat peleburan Amerika ada di sini, di ruangan ini bersama-sama dari Guatemala, ke Mesir, ke Jerman, ke Afrika Selatan.

Upacara tersebut menampilkan pesan video dari Mantan Menteri Luar Negeri Madeleine Albright dan Presiden Obama menyambut warga baru ke negara itu dan menekankan pentingnya hak istimewa dan kewajiban ini. Pembicara utama adalah seorang hakim imigrasi dan putri imigran Armenia dan Finlandia, yang berbicara tentang keterlibatan sipil dan melayani negara seseorang.

Perjalanan Claudia dimulai 9 tahun yang lalu, Agustus 2004, ketika dia berimigrasi sendiri dari Meksiko ke Santa Rosa. Dia melamar suaka politik dan pindah ke San Francisco tak lama setelah itu. Kembali di Meksiko, Claudia belajar di sekolah kecantikan dan menjadi bersemangat mewarnai rambut. Dia mulai menata rambut pada tahun 1987 dan memiliki salon sendiri pada tahun 1991. Dia bermimpi menemukan kesuksesan di Amerika Serikat tetapi tahu dia harus bersaing dengan begitu banyak imigran dan warga Amerika lainnya.

"Itu luar biasa. Bagi saya, ini adalah hari yang sangat penting. Itu mewakili tujuan paling penting bagi saya dalam hidup saya, ”katanya.

Ketika Claudia pertama kali tiba di AS, dia kesulitan mendapatkan dokumen yang tepat untuk tempat tinggal resmi. Dia mendapatkan seorang pengacara yang membantunya menjadi penduduk tetap tetapi kemudian menemukan bahwa masih sulit baginya untuk mendapatkan jenis pekerjaan yang dia inginkan karena dia bukan warga negara. Namun Claudia tidak patah semangat.

Dia bekerja sebagai stylist di sebuah salon di Mission District ketika dia mengetahui tentang Mission Asset Fund dan Lending Circles untuk program Kewarganegaraan, yang menghubungkan calon warga dengan sumber daya dan akses ke pendanaan untuk biaya aplikasi kewarganegaraan $680. Dia kewalahan dengan seberapa banyak MAF dapat memberikan informasi yang dia butuhkan.

“Semua orang di sana selalu senang dan banyak membantu saya,” katanya sambil tersenyum.

Pada Januari 2014, Claudia bergabung dengan Lending Circle for Citizenship dan menerima ceknya untuk biaya aplikasi $680. Dia menggambarkan proses aplikasi sebagai "mudah" karena keterlibatan dan dukungan dari MAF dan organisasi nirlaba lainnya.

Claudia senang dengan banyak manfaat yang akan datang sebagai warga negara, tetapi kesempatan untuk memilih adalah nomor satu.

“Ada banyak tanggung jawab yang saya miliki sekarang,” katanya. “Yang terpenting saya bisa memilih dan memperbaiki hidup saya.”

Para kandidat melantunkan lagu kebangsaan diikuti dengan sumpah kewarganegaraan dan sumpah setia. Momen itu sangat emosional bagi Claudia.

“Saya hampir menangis dalam upacara itu. Bagian favorit saya adalah menyanyikan lagu kebangsaan dengan semua orang. Kami semua bernyanyi dan merasa senang,” katanya.

Sarannya kepada imigran lain dan calon warga negara adalah berjuang untuk impian Anda dan tidak menyerah.

“Percayalah pada diri sendiri dan cari tempat untuk membantu Anda,” katanya.

Upacara ditutup dengan paduan suara lokal menyanyikan dua lagu rakyat klasik Amerika, “America the Beautiful” dan “This Land is Your Land.”

Teman lama Claudia, Maritza Herdocia, bergabung dengannya setelah upacara untuk merayakan pencapaiannya. Claudia menyebut Maritca sebagai pendukung utama baginya selama delapan tahun terakhir.

Bagi Claudia, menjadi warga negara AS berarti membuka lebih banyak peluang. Selama bertahun-tahun, dia bekerja sebagai penata rambut, menyewa kursi di salon kecil di San Francisco. Tapi sekarang dia orang Amerika baru, dia siap untuk melakukan sesuatu yang lebih besar: membuka salon kecantikannya sendiri.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian