Deportasi, Stres, dan Ketakutan

Selama beberapa bulan terakhir, kami telah mendengar banyak klien kami mencurahkan ketakutan dan kekhawatiran mereka atas masa depan mereka. Ancaman deportasi tampak besar bagi begitu banyak keluarga imigran, menyebabkan kecemasan dan stres yang nyata tidak hanya pada orang tua, tetapi juga pada anak-anak mereka.

Sebuah artikel penelitian baru yang dirilis oleh Sekolah Pekerjaan Sosial Suzanne Dworak-Peck University of Southern California, “Menghadapi Ketakutan Dideportasi“, secara visual menangkap dampak traumatis ini terhadap keluarga.

Dalam iklim politik saat ini, komunitas imigran tidak berdokumen merasa menjadi sasaran dan rentan, takut keluarga mereka akan terkoyak. Stres dan kecemasan yang ditimbulkan oleh hal ini bagi anak-anak imigran sangat tinggi.

Saat kami merinci dalam rangkaian posting kami membongkar data yang kami kumpulkan pada klien DACA kami, bebannya sudah besar bagi banyak keluarga yang khawatir tentang pemenuhan kebutuhan dasar keuangan sehari-hari.

Tetapi bagi banyak orang tua imigran, mendapatkan dukungan kesehatan mental untuk anak-anak mereka dapat menjadi tantangan yang sama. Pencarian untuk menerima jenis layanan kesehatan mental yang tepat mungkin hanya meningkatkan perasaan stres dan kecemasan bagi seluruh keluarga.

Kami melakukan apa yang kami bisa di MAF untuk memastikan bahwa keluarga memiliki potensi kesehatan dan stabilitas keuangan dengan menciptakan akses ke produk dan layanan keuangan. Tapi kita perlu terus membangun basis kemitraan yang luas sehingga tidak ada hambatan bagi keluarga imigran dalam menerima dukungan dari organisasi dan lembaga berbasis masyarakat dengan kapasitas untuk memberikan layanan kesehatan mental kritis.

 

*Semua infografis dibuat dan diterbitkan oleh program MSW online di Universitas California Selatan.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian