Diana mendapat ekor bergoyang-goyang dengan pinjaman usaha kecil


Bagi Diana, anjing lebih dari sekadar bola kecil cinta dan bulu

Tumbuh di Meksiko, ibu Diana memperlakukan anjing seperti mereka adalah anggota keluarga mereka sendiri. Tetapi ketika Diana pindah ke San Francisco pada usia 12 tahun, keluarganya tidak lagi memiliki ruang untuk menampung seekor anjing. Dia mendambakan suatu hari dia bisa membawa anjing keluarga kembali ke dalam hidupnya, tetapi baru setelah lulus kuliah dia bisa mewujudkan mimpi ini.

Setelah belajar desain interior di City College, Diana memulai karirnya bekerja dengan Home Stager. Ini menguntungkan karena dia bisa membuat rumah apa pun menjadi karya seni. Dia bisa mengambil dapur sehari-hari dan membuatnya terlihat seperti set acara memasak yang mewah, atau ruang tamu membuatnya terlihat nyaman dan nyaman hanya dengan mengatur furnitur dan cahaya.

Ketika pasar perumahan jatuh pada tahun 2008, tidak ada yang ingin menjual rumah, apalagi menyewa seseorang untuk membuatnya terlihat bagus. Kecelakaan itu membuatnya kehilangan pekerjaan dan memaksanya untuk memikirkan kembali lintasan kariernya. Saat itulah Diana mulai melihat kembali kenangan masa kecilnya.

“Saya suka binatang, tetapi saya tidak pernah berpikir ada karier di dalamnya,” jelas Diana.

Diana memutuskan untuk mengambil risiko dan terjun ke profesi baru untuk memulai pekerjaan di penitipan anak anjing. Dia telah menjadi pemilik hewan peliharaan seumur hidup, dan memanjakan anjing bulldog Prancisnya seperti ibu yang penuh kasih, tetapi dia belum pernah melakukan hal seperti ini secara profesional. Tapi dia dengan cepat menyadari beberapa keterbatasan dengan pekerjaan itu.

Dia menyukai setiap menit bekerja dengan hewan, tetapi mendapati dirinya frustrasi dengan jam kerja yang panjang, upah rendah, dan mobilitas ke atas yang terbatas. Akibatnya, Diana mulai mencari cara untuk menjadi bosnya sendiri dan mengarahkan pandangannya untuk membuka bisnis jalan-jalan anjing.

Diana ingin pergi ke bank dan mendapatkan pinjaman bisnis, tetapi dia tidak bisa. Meskipun dia telah tinggal di AS untuk sebagian besar hidupnya, adalah lulusan perguruan tinggi dan memiliki pekerjaan penuh waktu, dia tidak memiliki nilai kredit.

“Begitu saya tahu saya ingin memulai bisnis, tidak ada jalan untuk kembali.”

Dia mendengar tentang organisasi nonprofit lokal yang dapat membantunya membuat rencana bisnis melalui seorang teman dan di sana dia dapat menjalankan bisnis anjingnya dengan berjalan kaki. Salah satu hal yang diajarkan perencanaan bisnis kepadanya adalah bagaimana menemukan ceruk pasarnya. Diana memutuskan bahwa dia tidak hanya ingin memiliki bisnis jalan-jalan anjing yang khas. Sebaliknya, dia ingin menggabungkan kecintaannya pada hewan dengan nilai-nilai ramah lingkungan. Dia ingin memastikan bahwa setiap bagian dari bisnisnya ramah lingkungan – mulai dari makanan organik dan makanan yang disukai anjing, hingga mainan yang bersumber secara berkelanjutan, dan bahkan kantong sampah yang dapat terurai secara hayati.

Dalam waktu enam bulan, dia memiliki izin usaha dan Anjing Perkotaan Hijau lahir. Sekarang terakreditasi untuk menyediakan perawatan hewan, layanan ramah lingkungan siap digunakan pada tahun 2012. Hambatan berikutnya adalah membangun nilai kreditnya, mendapatkan lebih banyak pelatihan, dan membangun basis klien. Untuk membangun kreditnya, dia bergabung dengan Lending Circles, di mana dia berubah dari nol menjadi lebih dari 650 hanya dalam beberapa bulan. Dia kemudian menghabiskan lebih dari 56 jam pelatihan CPR dan berjalan anjing untuk mempelajari tali. Dan pada akhir tahun 2013, dia berhasil mendapatkan klien pertamanya. Tapi sebelum dia benar-benar bisa menyebut dirinya Green Urban Dog, dia memiliki satu rintangan terakhir yang harus diatasi.

Rintangan terakhir Diana adalah mobilnya yang menghabiskan bensin.

“Saya menghabiskan hampir $90 seminggu dengan bensin saja untuk mengangkut anjing-anjing melintasi kota,” katanya. Dia tahu bahwa dia bisa menghemat uang, dan sepenuhnya hijau usahanya dengan membeli kendaraan hybrid. Meskipun Diana sekarang memiliki skor kredit, dan pendapatan yang cukup untuk membayar pinjaman bulanan, skornya masih di bawah prima sehingga dia tidak dapat memenuhi syarat untuk pinjaman mobil untuk sebuah mobil.

Diana kembali ke MAF karena dia mendengar tentang program yang memberikan pinjaman usaha kecil tanpa bunga kepada pemilik bisnis. Dengan bantuan MAF, Diana menerima pinjaman mikro untuk bisnisnya. Dia mampu membeli mobil bekas yang hemat energi untuk mengantar anjing-anjingnya berkeliling. Sejak itu, Diana bergabung dengan Lending Circle for Business untuk terus membangun kreditnya sehingga dia dapat memperoleh akses ke pinjaman yang lebih besar dari bank di masa depan.

Sekarang dengan 12 klien penuh waktu, bisnis Diana berkembang pesat. Dia berspesialisasi dalam bekerja dengan breed hidung pendek seperti bulldog Inggris dan Prancis - sebuah taktik yang membantunya mendapatkan klien yang setia dan jangka panjang. Dia bahkan menjalankan "klub Petualangan Hidung Pendek" untuk anak-anak anjing yang menyediakan kegiatan yang dirancang untuk breed berhidung pendek.

“Saya memberi tahu semua orang yang saya kenal, 'pergi ke Mission Asset Fund untuk pinjaman usaha kecil.'”

Membangun kredit untuk jangka panjang sambil mendapatkan pinjaman bisnis tanpa bunga telah menjadi dorongan besar. Saran Diana untuk calon pemilik bisnis? Pergi untuk itu! Meskipun jalannya akan sulit dan menakutkan, dia percaya "matahari bersinar untuk semua orang" selama mereka bekerja menuju impian mereka.

Apakah Anda mengenal pemilik usaha kecil seperti Diana di San Francisco? Beritahu mereka untuk mendaftar hari ini di LendingCircles.org.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian