Lewati ke konten utama

Sebuah mimpi tidak lagi tertunda

Edgar melakukan sesuatu beberapa minggu yang lalu yang telah dia impikan selama dua tahun terakhir. Pada suatu hari yang cerah di Distrik Misi San Francisco, Edgar masuk ke Kantor Administrasi Jaminan Sosial dan mulai mengisi aplikasi. Anda mungkin ingat Edgar dan rekannya Gustavo sejak mereka pertama kali diprofilkan di Wartawan Bay Area. Mission Asset Fund dan The Bay Area Reporter telah dekat mengikuti perjalanan dua tahun Edgar dan Gustavo.

Edgar dan Gustavo telah mengejar impian Amerika hampir sepanjang hidup mereka. Sebuah mimpi, yang sampai saat ini, mereka pikir tidak akan pernah bisa menjadi kenyataan. Sebagai anak-anak, mereka berimigrasi dengan orang tua mereka ke Amerika Serikat mencari peluang dan kehidupan yang lebih baik. Ketika mereka tiba, mereka bergabung 11 juta imigran tidak berdokumen lainnya tinggal di Amerika Serikat mencoba bertahan.

Edgar dan Gustavo di Kantor Mission Asset Fund (Foto: Rick Gerharter)

Mengejar Impian Amerika

Dua tahun lalu, Edgar tidak pernah berpikir bahwa suatu hari dia akan berada di jalur yang tepat untuk mewujudkan American Dream-nya. Nyawa Gustavo dan Edgar sangat dibatasi oleh status mereka yang tidak berdokumen. Impian masa kecil Edgar untuk menjadi seorang guru telah ditunda untuk waktu yang tidak ditentukan setelah sekolah menengah. Dia telah diterima di UC Berkeley, tetapi tidak dapat mendaftar karena siswa yang tidak berdokumen tidak dapat mengakses pinjaman konvensional atau bantuan siswa keuangan federal.

Setelah bergabung dengan dunia kerja, Edgar adalah karyawan teladan, mendapatkan rasa hormat dari rekan kerja dan diakui oleh atasannya karena etos kerjanya yang kuat. Semua ini berantakan ketika dia ditawari promosi. Edgar tidak dapat menunjukkan dokumentasi yang diminta perusahaan dan dia terpaksa pergi

Gustavo juga tidak bisa kuliah dan hanya bisa mendapatkan pekerjaan setelah sekolah menengah membersihkan rumah-rumah penduduk, bekerja berjam-jam dan gaji kecil.

Tantangan lain yang dihadapi Edgar sebagai imigran gelap adalah terpisah dari kedua anaknya yang masih kecil. Tanpa dokumentasi, baik Gustavo maupun Edgar tidak dapat naik pesawat untuk membawa mereka pulang ke San Francisco. Gustavo hanya bisa berbicara dengan anak-anaknya secara berkala di telepon. Gustavo dan Edgar menunggu hari dimana mereka akan dipersatukan kembali dengan anak-anak untuk membuat keluarga mereka utuh.

Kesempatan Baru

Pada awal 2012, kehidupan Edgar dan Gustavo akan berubah selamanya ketika Pemerintahan Obama mengumumkan program baru yang akan menawarkan perlindungan dari deportasi dan izin untuk bekerja untuk beberapa pemuda tidak berdokumen yang tinggal di Amerika Serikat yang telah tiba sebelum mereka berusia 16 tahun yang belum berusia 16 tahun. 31.

Itu Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak (DACA), adalah kesempatan yang mereka tunggu-tunggu. Seperti banyak orang tidak berdokumen lainnya yang tinggal di Amerika Serikat, Edgar dan Gustavo hidup tanpa rekening bank dan di bawah kesulitan keuangan yang konstan. Mereka hidup dari gaji ke gaji, dan biaya pendaftaran empat ratus enam puluh lima dolar tampaknya di luar jangkauan. Edgar dan Gustavo bertekad untuk menemukan cara untuk menutupi biaya.

Bergabung dengan Lingkaran

Melalui teman dan Pusat LGBT SF, Edgar dan Gustavo mengetahui tentang Mission Asset Fund Lingkaran Peminjaman untuk Pemimpi program. Program Lending Circles for Dreamers memberikan pinjaman tanpa bunga yang memungkinkan Edgar dan Gustavo, dan banyak lainnya seperti mereka, mengakses empat ratus enam puluh lima dolar yang mereka butuhkan untuk menutupi biaya aplikasi. Selama program sepuluh bulan, peserta mengikuti kelas pelatihan keuangan online dan membangun kredit saat mereka melunasi pinjaman. Ketika peserta siap untuk mengajukan DACA, Mission Asset Fund memberi mereka cek yang dikirimkan ke Departemen Keamanan Dalam Negeri AS.

Perjalanan dua tahun ke Kantor Jaminan Sosial untuk Edgar dan Gustavo dipenuhi dengan tumpukan dokumen dan bermil-mil birokrasi. Masalah dokumen yang sekarang diselesaikan memaksa aplikasi Gustavo ditunda selama berminggu-minggu, sementara kesalahan pengarsipan memaksa Edgar memulai ulang aplikasinya. Melalui semua itu, Gustavo dan Edgar selalu saling mendukung. Sekarang mereka memiliki dokumentasi, komunitas, dan riwayat kredit.

Dengan kemampuan baru mereka untuk mengakses arus utama keuangan, mereka selangkah lebih dekat untuk mencapai tujuan mereka. Program Lending Circle for Dreamers dan DACA telah membuka kemungkinan bagi Edgar dan Gustavo. Edgar sekarang akan dapat kembali ke sekolah, menyatukan keluarganya, dan menemukan pekerjaan yang stabil. Saat tinta mengering di aplikasi Jaminan Sosialnya, impian Edgar akhirnya menjadi kenyataan.