Lewati ke konten utama

Kebebasan untuk Bergerak: Perjalanan DACA Saya


Bagaimana DACA memberi saya kesempatan untuk membantu orang lain & membuat pengorbanan orang tua saya berarti.

Sebelum Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA) diumumkan pada 2012, saya menghabiskan seluruh waktu saya menjadi sukarelawan saat mendaftar di community college. Ketika saya merenungkan kembali waktu itu, saya pikir saya membutuhkan pelampiasan untuk semua energi yang saya miliki sebagai seorang mahasiswa. Orang tua saya selalu memuji pentingnya memanfaatkan setiap kesempatan – mereka sendiri berkemas tidak hanya sekali, tetapi dua kali, dari tanah kelahiran mereka di Guangzhou, Cina untuk pindah ke Sonora, Meksiko (tempat saya dilahirkan!) dan kemudian dari Meksiko ke Los Angeles, California, mengorbankan begitu banyak pada tahun-tahun itu sebagai imigran untuk mengikuti jalan yang akan membuka masa depan terbaik bagi saya dan saudara lelaki saya.

Namun, Catch-22 adalah karena keluarga saya tidak berdokumen, banyak peluang tidak tersedia bagi kami saat kami menavigasi kehidupan di AS.

Saya menghadapi hambatan institusional yang menghalangi saya untuk mencapai apa yang diimpikan orang tua saya untuk anak-anak mereka – kesempatan tanpa batas selama Anda berusaha keras dan bekerja. Mereka bekerja di bawah meja untuk $3-4 per jam untuk menghidupi keluarga dan memastikan saya dan saudara lelaki saya dapat fokus pada pendidikan kami – sesuatu yang mereka yakini akan memungkinkan kami, generasi berikutnya, untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik bagi diri kami sendiri. Mereka bekerja keras untuk mengubah arah masa depan kami, dan pengorbanan itu menciptakan energi hingar bingar dalam diri saya untuk mencapainya. Saya menjadi sukarelawan di suatu tempat hampir setiap hari, termasuk akhir pekan. Bukan berarti waktu tidak berharga – di penyelamatan hewan lokal, tempat penampungan tunawisma, rumah sakit, perpustakaan, dan museum seni Asia, saya menemukan bahwa saya memiliki hasrat untuk komunitas, dan saya dapat mencurahkan energi saya untuk menggunakan.

Saya ingin menjadi bagian dari sesuatu, bekerja dan berkontribusi pada komunitas saya.

Saya menjadi sangat terlibat dalam museum, dan peran saya sebagai sukarelawan berkembang menjadi pendiri dan fasilitator program musim panas perguruan tinggi/museum mereka. Suatu hari, supervisor saya bertanya kapan saya akan lulus untuk melihat kapan mereka bisa mempekerjakan saya menjadi staf museum. Pada saat itu, dan banyak momen seperti itu, saya akan merasa rentan dan melihat pintu-pintu yang tampaknya dalam jangkauan saya tertutup sebelum saya dapat memanfaatkannya. Saya tidak berdokumen dan tidak dapat bekerja secara legal di AS, jadi mereka tidak dapat mempekerjakan saya dan memberi kompensasi kepada saya untuk pekerjaan saya. Saya juga tidak tahu apakah saya akan lulus, karena saya tidak dapat menerima bantuan keuangan federal, dan pindah ke universitas empat tahun secara finansial di luar jangkauan. Sangat sulit untuk melawan perasaan bahwa usaha saya di sekolah dan pekerjaan sukarela saya tidak membuahkan hasil.

DACA mengubah segalanya.

Pengumuman itu memadamkan malam-malam tanpa tidur ibu saya selama bertahun-tahun dengan perasaan frustrasi dan bersalah atas status kami – dia berani untuk dirinya sendiri dan pengorbanannya, tetapi ketika menyangkut anak-anaknya, dia tidak tahan melihat kami begitu terhenti. Orang tua saya mencari $465 untuk biaya aplikasi, mengeluarkan semua catatan yang telah mereka simpan dengan rajin, dan mendorong saya untuk melamar dengan cepat. Saya disetujui untuk DACA beberapa bulan kemudian. Hampir seketika, jalan dibersihkan untuk hal-hal yang menghalangi saya untuk bergerak maju. Karena CA Dream Act juga disahkan segera setelah itu, saya dapat menerima bantuan keuangan. Saya menyelesaikan persyaratan saya untuk transfer saat mengerjakan dua pekerjaan (akhirnya saya memiliki nomor jaminan sosial!), Dan mendapatkan SIM/ID saya. Itu memiliki dampak yang sangat besar pada keadaan psikologis saya ketika saya dapat bergabung dengan teman-teman di tempat-tempat di mana kami harus mendapatkan kartu, ketika saya menerima kartu kecil kecil ini yang secara sederhana menyatakan nama saya dan tanggal lahir saya.

Sekarang saya memiliki kebebasan untuk bergerak. Dan bergerak maju saya lakukan, lulus musim semi lalu dari University of California di Santa Cruz dengan gelar di bidang Antropologi.

Setelah terlibat dalam gerakan mahasiswa Dreamer, mempelajari penyebab ketidaksetaraan melalui studi saya, dan mengambil magang di organisasi nirlaba, saya terdorong untuk membimbing DREAMers dan imigran keluar dari bayang-bayang. Ini telah membawa saya untuk benar-benar merenungkan pertanyaan: apa jadinya orang jika mereka tidak memiliki hambatan institusional atau ekonomi? Saya telah melihat situasi yang sama untuk begitu banyak orang yang bekerja keras tetapi tampaknya tidak pernah bisa mengejar ketinggalan – apakah mereka pekerja per jam, individu yang sebelumnya dipenjara, atau mereka yang berada di sisi lain dari pembagian kekayaan rasial. Jadi bagaimana kita membuka lebih banyak pintu dengan program yang sudah ada? Melalui pengalaman saya sendiri dan melalui pembelajaran pengalaman rekan-rekan saya yang tidak memiliki dokumen dan keluarga mereka, saya dapat melihat secara langsung dampak kebijakan seperti DACA sebagai setidaknya satu solusi. Dengan mengizinkan kedatangan masa kanak-kanak untuk bekerja, mengemudi, dan hidup tanpa rasa takut akan deportasi, DACA memungkinkan kita untuk mengejar impian dan aspirasi kita.

Terlepas dari berita yang mengecewakan bahwa DAPA dan DACA+, yang akan memberikan bantuan kepada ribuan lainnya, terus diblokir di Mahkamah Agung, saya pikir ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan DACA menguntungkan sebanyak mungkin orang yang memenuhi syarat.

Bekerja di Mission Asset Fund (MAF) hari ini, setelah saya berasal, terasa seperti lingkaran penuh. Saya pernah mengalami dikucilkan, tetapi sejak itu saya diikutsertakan melalui program seperti DACA. Sekarang saya secara hukum dapat bekerja di organisasi seperti MAF, yang mengadvokasi mereka yang paling membutuhkan. MAF adalah organisasi nirlaba yang menyediakan pinjaman sosial pembangunan kredit dan bantuan keuangan dengan aplikasi kewarganegaraan dan DACA kepada masyarakat. MAF adalah tempat di mana orang diperlakukan dengan hormat terlepas dari status ekonomi, imigrasi, atau bahasa mereka. Bagi saya, bekerja di MAF berarti pekerjaan saya memiliki dampak langsung dan nyata.

Di MAF, saya membantu orang-orang pekerja keras keluar dari bayang-bayang dan menjadi bagian dari sesuatu, seperti yang sangat saya inginkan sebelum DACA.

Postingan ini ditulis oleh Diana Wong, DREAMSF Fellow di Mission Asset Fund