Empat Tahun Kemungkinan: Warisan Pengorganisasian Berkelanjutan

Serangan di Capitol sangat mengerikan. Menghancurkan. Namun narasi mendominasi berita utama hanya satu sisi dari bulan bersejarah ini. Ketika kita membalikkan wajah kebencian dan ketakutan yang membusuk, kita melihat wajah lain dari bangsa kita muncul, segar seperti hujan dan penuh harapan seperti mimpi. Kami merayakan, meskipun tragedi, karena wajah vital ini kuat dan dinamis. Itu terus memelihara kita yang percaya pada dunia di mana semua orang dapat diterima dan dicintai.

Kemenangan monumental yang bersejarah dan belum pernah terjadi sebelumnya di Georgia membawa kita selangkah lebih dekat ke dunia itu.

Warnock, Senator kulit hitam pertama di Selatan, dan Ossoff, Senator Yahudi pertama di Georgia, mewakili harapan komunitas pendukung yang sangat beragam. Kemenangan mereka memastikan bahwa harapan-harapan ini akan segera menjadi nyata bagi mereka yang berada di negara bagian Georgia, bangsa dan, kita dapat mengatakan tanpa hiperbola, seluruh dunia.

Kemenangan konsekuensi epik seperti itu tidak, tidak mungkin datang dalam semalam. Alih-alih, itu adalah puncak dari upaya keras selama satu dekade dalam mengorganisir kepemimpinan oleh yang tak ada bandingannya Stacy Abrams, Deborah Scott, Felicia Davis, dan banyak lainnya dari “iterasi penyelenggara berikutnya” yang menelusuri warisan mereka hingga pahlawan hak-hak sipil abad terakhir. Kami mengangkat nama-nama wanita kulit hitam katalis yang mengangkat suara begitu banyak orang lain, mereka yang telah dilupakan, ditolak dan ditinggalkan terlalu lama dalam bayang-bayang. 

Suara mereka, manifestasi kekuatan mereka, adalah tembakan yang terdengar 'di seluruh dunia.

Sementara pemerintahan Biden/Harris yang masuk memiliki tugas berat sebelumnya, mereka akan dapat mencapai lebih banyak, memerintah dengan lebih baik, dan memimpin dengan lebih berani karena landasan yang ditetapkan untuk mereka. Sederhananya, bertahun-tahun rajin, membangun basis yang gigih, pengumpulan koalisi, pengaturan meja, dan berdedikasi pengorganisasian mampu membalikkan keadaan merah menjadi biru dan membuka seluruh cakrawala kemajuan potensial.

Kita tidak bisa menyia-nyiakan kesempatan ini. MAF menyerukan akuntabilitas untuk janji-janji kebijakan berikut dalam 100 hari pertama:

Memperluas bantuan ekonomi COVID-19

Memberikan bantuan tunai kepada orang-orang pada saat-saat kritis dalam hidup mereka dapat menjadi transformasional. Ini bisa menjadi perbedaan antara membayar sewa untuk satu bulan lagi, atau jatuh ke dalam spiral perjuangan keuangan. Membangun kembali dimulai dengan keamanan finansial. COVID-19 telah menghancurkan keuangan keluarga, menyebabkan efek riak ketidakamanan ekonomi ke bidang lain kehidupan mereka. Orang-orang harus melewatkan makan, ketinggalan uang sewa, dan menghindari mencari perawatan medis selama pandemi. Menunda bantuan hanya akan mempersulit orang untuk pulih. 

Ketika pemerintah federal menawarkan bantuan, itu mengecualikan 15 juta orang karena status imigrasi rumah tangga mereka. Sejak hari pertama, MAF telah mengadvokasi bantuan untuk semua, terlepas dari statusnya. MAF meningkat untuk menawarkan bantuan tunai kepada 43.000 orang. 

Dari penelitian kami, kami melihat dampak definitif bantuan tunai dalam kehidupan masyarakat. Dalam survei MAF terhadap imigran yang tidak mendapat bantuan CARES Act, kami melihat peningkatan 10 kali lipat dalam jumlah rumah tangga imigran yang tidak memiliki pendapatan hari ini. Jika keluarga-keluarga ini telah dimasukkan dalam UU CARES, lebih dari satu dari empat akan mampu melunasi tagihan mereka sepenuhnya untuk bulan ini hanya dengan $1,200. Kami tidak dapat terus mengecualikan pekerja penting kami – kami membutuhkan bantuan untuk semua.  

Reformasi imigrasi

Kami mendesak Administrasi Biden untuk menepati janji kampanye imigrasinya. Mengembalikan DACA akan menjadi langkah pertama yang bagus—tetapi kita tidak bisa berhenti di situ. Kami membutuhkan kebijakan komprehensif yang akan melindungi dan membantu semua imigran membangun kembali kehidupan finansial mereka pasca COVID-19. Ini berarti memulai dengan jalan menuju kewarganegaraan untuk semua 11 juta imigran tidak berdokumen, yang sebagian besar telah tinggal di negara ini selama beberapa dekade dan banyak yang termasuk di antara pekerja penting yang berjuang di garis depan pandemi ini. 

Ini juga berarti menjaga keluarga tetap bersama, memberikan pencari suaka kesempatan untuk mencari keselamatan, dan mengakhiri larangan Muslim yang diskriminatif. Jika kita benar-benar ingin membangun kembali negara ini setelah pandemi ini, kita perlu berinvestasi pada manusia. Mari kita mulai dengan memperluas perlindungan kepada pekerja esensial kita dan keluarga mereka – jutaan imigran yang telah membantu kita di saat kita sangat membutuhkan.  

Pelajaran yang kami ambil dari Georgia adalah bahwa kebijakan ini hanya mungkin jika dibangun di atas kemenangan pengorganisasian yang menyenangkan dan inklusif. Untuk alasan ini, kami telah berinvestasi di mobilisasi pekerjaan yang diperlukan untuk menciptakan budaya keterlibatan yang sejati bagi semua orang, tanpa memandang status. Pada tahun 2020 kami melibatkan komunitas kami yang terdiri lebih dari 100.000 tentang sensus dan pemilihan, mendengarkan cerita dan kebutuhan mereka. Pada tahun 2021 kami akan terus berorganisasi dengan lebih berani dan tanpa rasa takut karena perjuangan untuk pemilihan berikutnya, paruh waktu berikutnya, masa depan impian kami, telah dimulai.

Berita utama mungkin terus didominasi oleh wajah-wajah cemberut pria kulit putih yang keras. Namun kita akan terus menatap wajah kita yang lain itu, mantap di ujung tombak menuju keadilan, cahaya harapan yang membuat kita tetap hangat dalam perjuangan pahit untuk kesetaraan, selamanya.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian