Hirarki Kebutuhan Finansial: Sebuah Pengantar


Hirarki Kebutuhan Finansial MAF menyediakan kerangka kerja untuk mengevaluasi kesejahteraan ekonomi setiap orang.

Delapan tahun dalam misi kami untuk membangun pasar keuangan yang adil bagi keluarga pekerja keras, kami di MAF tahu itu Lending Circles memberdayakan peserta untuk membangun kredit, mengurangi hutang, dan meningkatkan tabungan. Tapi bagaimana keuntungan itu diterjemahkan ke dalam keamanan finansial yang lebih besar? Apakah mereka menghasilkan peningkatan yang berarti dalam kehidupan finansial klien kami yang lebih besar?

Sebagai Lending Circles telah berkembang dan berkembang selama bertahun-tahun, kami telah mengumpulkan data yang memungkinkan kami untuk lebih memahami dampak program terhadap stabilitas ekonomi dan mobilitas klien secara keseluruhan. Tetapi ketika kami mulai menyelami lebih dalam ke pertanyaan-pertanyaan ini, kami menyadari bahwa kami tidak memiliki definisi yang jelas tentang keamanan finansial dan, selanjutnya, cara yang andal untuk mengukurnya.

Gambaran Kesehatan Finansial yang Tidak Lengkap

Biasanya, pendapatan atau nilai kredit dilihat sebagai proxy untuk kesejahteraan finansial seseorang. Tetapi metrik umum ini tidak cukup untuk menilai kehidupan finansial seseorang secara penuh. Mengetahui pendapatan seseorang saja tidak berarti banyak tentang pengeluaran, hutang, atau kekayaan bersihnya — terutama dalam kasus di mana pendapatan tidak stabil, tidak pasti dari hari ke hari atau minggu ke minggu. Dan sementara skor kredit memprediksi kemungkinan bahwa peminjam akan membayar hutang, mereka memberi tahu kami sedikit tentang kebenaran peminjam kemampuan untuk membayar.

Apa yang diperlukan peminjam untuk membayar kembali pinjaman itu? Apakah dia membutuhkan pinjaman kedua untuk melunasi yang pertama? Jika demikian, dapatkah kita dengan jujur mengatakan bahwa dia mampu membayar kembali pinjaman awal itu? Dan bagaimana dengan banyak sekali transaksi keuangan informal yang diandalkan oleh klien kami untuk memenuhi kewajiban keuangan mereka? Di mana mereka cocok ketika menilai keamanan finansial individu?

Hirarki Kebutuhan Finansial MAF

Untuk jawaban, kami beralih ke Abraham Maslow, psikolog Amerika yang dihormati yang mengembangkan "Hierarki Kebutuhan", sebuah model yang menguraikan persyaratan fisik, sosial, dan psikologis yang harus dipenuhi bagi seorang individu untuk menyadari potensi sejatinya. dalam nya karya mani dari tahun 1943, Maslow mengorganisir kebutuhan manusia ke dalam lima tingkat, diurutkan dari yang paling dasar (kesehatan dan kesejahteraan) hingga yang paling kompleks (aktualisasi diri), dengan setiap tingkat memfasilitasi kepuasan kebutuhan berikutnya yang lebih tinggi. Menggunakan logika yang sama, MAF mengembangkan “Hierarki Kebutuhan Finansial” (HFN) untuk menjelaskan apa yang dibutuhkan individu untuk mewujudkan potensi ekonomi mereka yang sebenarnya.

HFN mengidentifikasi paralel keuangan dengan kebutuhan fisiologis (pendapatan), keamanan (asuransi), cinta dan kepemilikan (kredit), harga diri (tabungan), dan aktualisasi diri (investasi):

  • PENDAPATAN: Kebutuhan finansial yang paling mendasar adalah pendapatan untuk menutupi biaya hidup dasar, seperti makanan, perumahan, dan utilitas. Penghasilan bisa bermacam-macam bentuknya, mulai dari upah dan dividen hingga tunjangan pemerintah atau bahkan transfer dari keluarga atau teman. Pendapatan adalah dasar dari keamanan finansial.
  • PERTANGGUNGAN: Untuk melindungi pendapatan, orang harus mengasuransikan terhadap kejadian tak terduga yang menciptakan kemunduran. Ini memerlukan inventarisasi aset, termasuk uang tunai, harta benda, dan kesehatan, dan pengamanan terhadap kehilangan, pencurian, kerusakan, dan penyakit.
  • KREDIT: Untuk memperoleh aset seperti mobil, rumah, atau pendidikan yang tidak dapat diperoleh melalui pendapatan saja, orang membutuhkan kredit. Ini mengharuskan individu untuk memiliki riwayat kredit dan nilai kredit untuk mengakses, dan memanfaatkan, modal berbiaya rendah.
  • TABUNGAN: Ketika individu menabung, mereka menyisihkan sumber daya untuk tujuan tertentu. Kemampuan menabung menunjukkan disiplin dan menimbulkan kepercayaan diri, rasa pencapaian, dan rasa hormat terhadap diri sendiri dan orang lain.
  • INVESTASI: Puncak dari HFN adalah ketika masyarakat menyadari dinamika potensi ekonominya. Ini adalah tahap di mana orang dapat berinvestasi dalam usaha yang membawa risiko serta potensi pengembalian. Ini merupakan titik balik karena orang memiliki investasi untuk menghasilkan pendapatan, daripada hanya mengandalkan upah yang diperoleh. Melalui investasi, orang memiliki kesempatan untuk mencapai tujuan hidup yang penting seperti mencapai keamanan finansial untuk keluarga mereka, pensiun, dan martabat di hari tua.

Hirarki Kebutuhan Finansial adalah model revolusioner namun sederhana yang memberikan kejelasan tentang apa yang perlu dilakukan orang untuk mewujudkan potensi ekonomi mereka yang sebenarnya. Bagi kebanyakan orang Amerika, keamanan finansial dimulai dengan pekerjaan. Orang membutuhkan pendapatan untuk membayar pengeluaran dan menyeimbangkan anggaran mereka. Mereka juga perlu mengasuransikan terhadap guncangan; mereka perlu memanfaatkan kredit untuk memperoleh aset; mereka perlu menabung untuk hari hujan; dan mereka perlu berinvestasi untuk pengembalian di masa depan. Meskipun setiap individu menghadapi serangkaian keadaan dan tantangan unik dalam mengelola kebutuhan ini, model ini dapat diterapkan di semua kelompok pendapatan dan demografi. Dengan cara yang sama seperti model Maslow berlaku untuk semua orang, kami percaya HFN berlaku untuk semua orang juga, memberikan pandangan 360 derajat yang jelas tentang kehidupan finansial masyarakat.

Kerangka Baru untuk Maju

Terlepas dari kenyataan bahwa 1 dari 4 orang Amerika kurang terlayani secara finansial, belum ada kerangka kerja yang komprehensif untuk memahami kebutuhan ekonomi individu. Hirarki Kebutuhan Finansial MAF mengisi celah di bidang pembangunan ekonomi, memberi kita sarana untuk mengevaluasi kesejahteraan finansial setiap orang. Konsumen — terutama konsumen berpenghasilan rendah — memiliki kehidupan finansial yang rumit, sering kali mencampur dan mencocokkan berbagai produk keuangan, praktik informal, dan program pemerintah untuk mencapai versi keamanan ekonomi yang unik. Pandangan holistik kami tentang kesejahteraan finansial mereka memungkinkan kami untuk mengidentifikasi kekuatan dan tantangan mereka di setiap tingkat. Pendekatan komprehensif ini akan membekali sektor nirlaba, industri jasa keuangan, dan pembuat kebijakan untuk memberikan solusi yang jauh lebih bermakna dan efektif untuk meningkatkan kesejahteraan finansial masyarakat.

Komentar

Komentar ditutup.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian