Hambatan Tak Terlihat: Menavigasi Layanan Keuangan dengan ITIN

Lanskap keuangan Amerika dipenuhi dengan hambatan tak terlihat. Hambatan ini mengambil banyak bentuk, termasuk nilai kredit, rekening bank, dan persyaratan identifikasi. Bagi jutaan orang di negeri ini, penghalang tak kasat mata itu adalah Nomor Pokok Wajib Pajak Orang Pribadi atau ITIN. ITIN adalah nomor sembilan digit yang dikeluarkan untuk orang yang membayar pajak tetapi tidak memenuhi syarat untuk Nomor Jaminan Sosial (SSN). Mereka dikeluarkan untuk berbagai orang, termasuk investor internasional, pelajar dan pasangan di AS dengan visa, dan imigran. Departemen Keuangan AS telah menerbitkan lebih dari 23 juta ITIN selama dekade terakhir. Pada tahun 2015 saja, lebih dari 4,3 juta orang membayar pajak dengan ITIN - dengan total lebih dari $13,7 miliar.

Banyak penyedia jasa keuangan mengutip SSN sebagai satu-satunya bentuk identifikasi yang dapat diterima. Tidak ada peraturan perbankan yang mengatakan bahwa SSN diperlukan atau satu-satunya formulir identifikasi yang dapat diterima. Tetapi persyaratan default ini, pada dasarnya, menjadi penghalang untuk mengakses layanan keuangan, mengirimkan pesan yang jelas kepada komunitas: Jika Anda tidak memiliki SSN, harap jangan mendaftar.

Di sini, di MAF, kami melayani banyak orang yang diabaikan oleh lembaga keuangan arus utama, termasuk orang-orang yang mengajukan layanan keuangan dengan ITIN. Dalam laporan percontohan ini, kami menjangkau kumpulan data klien kaya kami untuk memahami bagaimana klien kami dengan ITIN menavigasi kehidupan finansial mereka. Meskipun bukan sampel nasional, analisis kami mengangkat wawasan penting bagi penyedia, pendukung, dan pembuat kebijakan.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian