Itzel: Pemimpi yang membuat perbedaan making

Saya pikir segalanya akan berjalan dengan baik dan kami akan melihat ke belakang dan berkata, ya, kami membuat perbedaan

Itzel selalu tahu dia tidak berdokumen, dia tahu itu sepanjang hidupnya. Statusnya tidak pernah benar-benar mempengaruhi hidupnya secara besar-besaran. Dia senang di sekolah menengah, dan tidak membutuhkan SIM karena dia tidak mampu membeli mobil. Segala sesuatu dalam hidupnya bergerak ke jalan yang benar, tetapi ketika dia berusia delapan belas tahun, segalanya berubah secara tak terduga.

Sembilan digit yang mengganggu masa depannya.

Ketika Itzel pergi untuk mendaftar kuliah, dia tidak bisa melewati halaman pertama. Dia memiliki nilai yang fantastis, dia mendapat dukungan dari gurunya, dia melakukan semua yang seharusnya kamu lakukan untuk masuk ke sekolah yang bagus. Tapi mimpinya menghadiri UC Berkeley atau Stanford pada musim gugur terhenti karena kurangnya Nomor Jaminan Sosial. Itzel tidak memiliki nomor Jaminan Sosial untuk diisi dalam aplikasi dan menyadari bahwa dia tidak dapat mendaftar ke sekolah yang telah dia nantikan sepanjang hidupnya. Dia menolak untuk membiarkan ini membatasi dirinya, dan ketika keluarganya pindah, dia mendaftar di Community College.

Itzel tidak gentar, dan terus mengejar mimpinya.

Ketika dia pindah dari rumahnya di Oregon ke San Francisco, dia mendaftar di City College. Sebagai siswa luar negeri, biayanya terkadang tiga kali lipat dari yang dibayarkan siswa lokal. Tidak seperti siswa lain, dia tidak dapat mengakses pinjaman tradisional, bantuan keuangan, atau layanan siswa lainnya. Baginya, ini adalah harga kecil yang harus dibayar untuk melanjutkan pendidikannya. Di sekolah dia mendengar tentang program baru yang dirancang dari Pemimpi seperti dia. DACA adalah kesempatannya untuk akhirnya mendapatkan nomor jaminan sosial yang telah melarangnya mendaftar ke perguruan tinggi. Setelah DACA diluncurkan, itu mengubah hidup Itzel. Dia dapat mengajukan permohonan DACA dengan mengikuti program Lending Circles untuk DREAMers, di mana dia menerima bimbingan dan bantuan keuangan melalui pinjaman sosial, dan menerima izin kerja pertamanya.

Hidup dalam IMPIAN.

Sekarang Itzel akan dapat membayar uang sekolah negara bagian sebagai warga negara dan penduduk San Francisco selama satu tahun. Dia telah bekerja keras sepanjang hidupnya, dan dia akan terus bekerja keras untuk mencapai impian Amerikanya. Dia bangga menjadi contoh dari pemuda yang tidak memiliki dokumen, dan optimis tentang apa yang dapat dicapai oleh gerakan DREAMer di masa depan. “Saya pikir segalanya akan berjalan dengan baik dan kami akan melihat ke belakang dan berkata, ya, kami membuat perbedaan.”

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian