Yesus: pembangun komunitas muda

Ketika reformasi imigrasi berjalan, saya ingin orang merasa aman dalam program seperti DACA. Ini di sini untuk membantu kami.

Ketika Yesus berusia lima tahun, dia berimigrasi ke AS bersama orang tuanya. Orang tua Yesus sibuk bekerja dan mencari pekerjaan sehingga dia dan saudaranya akan menghabiskan banyak waktu di perawatan sepulang sekolah. Yesus sering merasa sendirian. Dia mencari orang-orang yang berbagi pengalamannya, tetapi merasa terisolasi dari anak-anak lain di sekolahnya. Dia pikir dia telah menemukan sekelompok teman ketika dia jatuh dengan anggota geng lokal yang nongkrong di dekat sekolahnya. Tapi dia salah, anggota geng yang dia pikir adalah keluarga barunya meninggalkannya saat dia sangat membutuhkan mereka. Dia tahu dia telah membuat kesalahan besar dengan mempercayai mereka.

Yesus menyadari bahwa dia memiliki kuasa untuk mengubah hidupnya.

Setelah pengalaman itu, Yesus bekerja keras untuk mengubah dirinya menjadi siswa yang lebih baik. Dia bekerja keras, mendapatkan nilai tertinggi dan mulai memenangkan penghargaan. Dia menemukan keluarga baru yang selalu ada untuknya, ketika dia bergabung dengan tim sepak bola. Begitu kedua orang tuanya mendapatkan pekerjaan, dia merasakan stabilitas kembali. Bahkan dengan jalan hidupnya yang berubah menjadi lebih baik, dan masa depannya tampak cerah, dia masih merasa pandangannya sangat terbatas.

Tanpa kewarganegaraannya, masa depan Yesus tidak sepenuhnya aman. Dia tidak akan bisa kuliah. Kami tidak akan bisa bepergian ke tempat lain di dunia. Yesus tahu dari pengalaman orang tuanya bahwa kemampuannya untuk menemukan akan terbatas. Segera, dia memiliki secercah harapan. Dia telah mendengar pengumuman program baru untuk anak muda seperti dia. Dia mulai mendapatkan informasi sebanyak mungkin tentang DACA. Banyak orang di komunitasnya yang bosan dengan program tersebut. Mereka merasa bahwa itu adalah tipuan untuk mendeportasi mereka. Yesus tahu bahwa ini adalah kesempatannya untuk mengubah hidupnya, dan dengan melamar DACA dia akhirnya bisa mendapatkan SIM, melamar pekerjaan, dan kuliah. Lending Circles untuk DREAMers membantu Yesus membiayai aplikasi dan membuatnya lebih dekat dengan mimpinya: untuk belajar hukum dan memberikan kembali kepada komunitas imigran menggunakan pengalamannya sendiri.

Pandangan baru tentang kehidupan.

Yesus sekarang bekerja untuk membantu anak-anak lain seperti dia. Dia ingin mereka tahu bahwa mereka tidak sendirian, dan bahwa mereka dapat mencapai apa pun yang mereka inginkan. Yesus baru-baru ini memberikan pidato di depan 600 orang di seminar Kepemimpinan CORO dan mendapatkan magang di Kantor Urusan Sipil dan Urusan Imigran Kota San Francisco.

“Saya ingin orang merasa aman dalam program seperti DACA,” katanya. “Ketika reformasi imigrasi berjalan, saya ingin mereka memanfaatkan program apa pun yang ada di luar sana. Mereka ada untuk membantu kita.”

Yesus telah membantu mengelola program Duta Komunitas dan melakukan penjangkauan untuk mendorong kaum muda untuk melamar DACA. Dia bekerja untuk membantu orang muda lain seperti dia kuliah, mendapatkan SIM, dan menjalani kehidupan yang telah dijanjikan oleh impian Amerika. Dengan bantuan DACA dan Lending Circles Mission Asset Fund untuk DREAMers, segala sesuatu mungkin bagi Yesus.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian