Menempatkan Hati ke dalam Lending Circles UpValley: Kisah Joleen

Joleen belajar pelajaran berharga dalam menavigasi sistem keuangan AS dari orang tuanya dan kariernya bekerja di bank dan serikat kredit. Sekarang dia menjalankan program Lending Circles di Pusat Keluarga UpValley Napa untuk membantu komunitasnya melakukan hal yang sama.

Joleen belajar dari pelajaran keuangan orang tuanya.

Joleen sangat ingat duduk di kursi belakang mobil ayahnya saat keluarganya pergi berlayar. Hidup sedikit sibuk untuk keluarga kecil beranggotakan lima orang, tetapi pada hari Minggu mereka menikmati waktu berkualitas bersama di pameran mobil.  

Orang tua Joleen adalah remaja muda ketika mereka pindah dari Kota Yuba ke Napa, California untuk membesarkan ketiga anak mereka. Napa memberi ayah Joleen pekerjaan konstruksi dengan gaji yang bagus sambil membiarkan keluarga muda itu lebih dekat dengan dukungan keluarga. Sejak itu, Joleen menelepon Napa ke rumah dan berharap suatu hari nanti bisa membeli rumah agar putrinya bisa tumbuh besar di sana.

Joleen's family

Sebagai orang tua muda menavigasi sistem keuangan AS, orang tua Joleen menemukan diri mereka menggunakan pinjaman gaji untuk membayar tagihan karena mereka adalah satu-satunya produk keuangan yang tersedia bagi mereka pada saat itu. “Ibuku memiliki begitu banyak pinjaman gaji, dia akan melompat dari satu pinjaman untuk melunasi yang lain,” kenang Joleen. Joleen menyaksikan orang tuanya berjuang untuk keluar dari utang dan menjadi stabil secara finansial. “Menjadi muda dan tidak punya banyak uang – itu banyak. Melihat perjuangan dan perasaan seperti Anda tidak akan pernah keluar dari lubang ini.” Akhirnya, ayah Joleen mendapatkan gelarnya dan mendapatkan pekerjaan yang membantu keluarga menjadi stabil secara finansial. 

Karena orang tuanya memperoleh akses ke produk keuangan yang lebih baik, mereka mengelola uang mereka dengan lebih baik. “Saya sangat bangga dengan orang tua saya dan di mana mereka berada hari ini,” kata Joleen. Setelah tinggal di apartemen sepanjang masa kecilnya, orang tuanya sekarang memiliki rumah sendiri. Melalui kerja keras dan pengorbanan selama bertahun-tahun, ayah Joleen kini memiliki pekerjaan di bidang medis sementara ibunya merawat cucu-cucunya. 

“Apa yang saya ambil dari orang tua saya, saya memutuskan untuk mendapatkan [rumah] lebih cepat. Saya sangat menginginkan itu untuk anak saya. Saya ingin rumah saya sendiri, di mana dia akan memiliki kamarnya sendiri.” 

Pertumbuhan orang tuanya mengajari Joleen bagaimana mengelola keuangannya sejak usia dini. Segera setelah lulus SMA, dia membuka kartu kredit perguruan tinggi pertamanya. Dia tahu cara membaca persyaratan kartu kredit dan sepenuhnya memahami apa yang dia tandatangani sebelum dia membuat keputusan. 

Terinspirasi oleh waktu ibunya bekerja sebagai bankir, Joleen juga bekerja di bank dan serikat kredit.

Joleen senang membantu klien mendapatkan bank, meskipun terkadang dia merasa dibatasi oleh kapasitas dan merasa tidak bisa melayani semua orang karena biaya. Dia frustrasi karena bahkan kartu kredit mulai dari tarif 0% hanya memiliki tarif tersebut untuk waktu yang singkat, meninggalkan klien dalam posisi genting ketika tarif meningkat. Di atas semua ini, dia berjuang dengan pendekatan "seperti hiu"; karyawan diharapkan untuk mendorong produk pinjaman tertentu pada klien untuk memenuhi kuota bulanan. Insentif moneter berfungsi untuk memotivasi karyawan untuk memenuhi tujuan ini yang menurut Joleen diterjemahkan ke dalam interaksi penjualan yang tidak autentik dengan klien. Alih-alih berusaha memberikan layanan yang berkualitas, karyawan justru termotivasi untuk meningkatkan pendapatan mereka sendiri. 

Joleen mendambakan koneksi otentik di mana dia benar-benar dapat mendengarkan dan melayani orang. Dia tidak membayangkan bekerja di organisasi nirlaba tetapi - seperti yang dia katakan - "hidup membawanya seperti ini." 

Joleen and her daughter

Meskipun Joleen selalu menganggap dirinya sebagai orang nomor, mimpinya yang sebenarnya adalah menjadi penata rias keliling untuk lini rias mewah. Sebagai penata rias, dia membantu klien merasa nyaman dengan diri mereka sendiri. Dia ingat klien merasa kewalahan dengan sukacita dan rasa syukur atas pelayanannya. “Apa yang saya sukai dari seni adalah perasaan – layanan yang dapat saya berikan. Perasaan membuat seseorang merasa cantik.” 

Impian Joleen untuk bepergian dan menyediakan layanan ini di jalan akan menjadi kenyataan ketika dia menyadari bahwa dia hamil. Dia menyadari bahwa menjadi penata rias keliling berarti meninggalkan putrinya yang baru lahir selama 21 hari dalam sebulan. Cinta Joleen untuk putrinya membawanya ke jalan yang berbeda. 

 "Sungguh gila bagaimana memiliki anak dapat mengubah apa impian dan tujuan Anda."  

Seorang rekan kerja mendekati Joleen tentang peluang baru di Pusat Keluarga UpValley, sebuah organisasi nirlaba yang telah melayani anggota komunitas Napa melalui program lintas generasi mereka selama 20 tahun terakhir. Rekan kerjanya berpikir bahwa hati dan perhatian Joleen terhadap klien akan membuatnya sangat cocok untuk UpValley. Tidak butuh waktu lama bagi Joleen untuk menjadi Manajer Sukses Ekonomi terbaru di UpValley. 

“Fakta bahwa saya dapat memberikan layanan, gratis, membuatnya jauh lebih baik. Saya benar-benar dapat terhubung dengan orang-orang dan membangun hubungan dengan orang-orang.”

Berbeda dengan waktunya bekerja untuk bank dan serikat kredit, Joleen sekarang menggunakan pengetahuan keuangannya untuk melatih dan membantu klien mencapai tujuan keuangan mereka. Melalui kemitraan dengan MAF, Joleen membantu meluncurkan program Lending Circles di UpValley. Sekarang dia menghubungkan klien ke pinjaman pembangunan kredit bunga 0% melalui program. 

Joleen mengatakan Lending Circles membuka pintu bagi klien secara individu, sambil membangun komunitas. 

UpValley Family Centers, a MAF Lending Circles partner

Dalam Lingkaran Pinjaman UpValley pertamanya, klien datang dari latar belakang yang berbeda dan berbicara dalam bahasa yang berbeda. Terlepas dari perbedaan mereka, mereka bekerja sama untuk memutuskan urutan distribusi untuk Lingkaran Peminjaman, dengan mempertimbangkan siapa yang akan mendapat manfaat dari yang pertama.

Salah satu anggota dari lingkaran baru saja pindah dari Meksiko. Dia tidak berpikir dia bisa membangun kredit tetapi melalui program dia membeli mobil. Itu adalah sesuatu yang dia pikir tidak mungkin – dan karena Lending Circles dia melakukannya. 

Sebagai peserta dua Lending Circles sendiri, Joleen telah melihat langsung dampak dari Lending Circles. “Meskipun saya bisa menghindari pinjaman berbunga tinggi sekarang, saya bisa melunasi mobil saya sendiri, tanpa bunga. Saya bisa melakukannya dengan apa yang saya terima [dari Lending Circle]. Aku suka itu. Lingkaran saya membantu saya melunasi mobil saya dan meningkatkan kredit saya. Dan sekarang Lending Circles juga membantu saya membeli rumah.” 

Saat Joleen berusaha untuk memiliki rumahnya sendiri, dia bergantung pada dukungan keluarganya. Dia menabung uang sewa dan membangun tabungannya dengan tinggal bersama keluarga. Bagi Joleen, program Lending Circles memiliki rasa dukungan keluarga yang serupa.

“Konsepnya sama, bagaimana kita bisa saling membantu – terlepas dari apakah itu darah atau tidak – untuk mencapai apa yang benar-benar kita inginkan dalam hidup?”  

Joleen bercanda bahwa dia akan merujuk klien ke program Lending Circles jika dia mengetahuinya selama menjadi bankir. “Seandainya saya tahu, saya akan seperti tidak mencoba membuat komisi. Bergabunglah dengan program ini sebagai gantinya!” 

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian