Lending Circles di Proyek Brown Boi


Membangun Kredit & Keyakinan di Komunitas LGBTQ Warna

Pengalaman pertama Carla dengan lingkaran pinjaman datang jauh sebelum dia mulai bekerja dengan Brown Boi Project, dan jauh sebelum dia mendengar tentang MAF. Dia mengenal mereka sebagai "cundinas," dan dia pertama kali bertemu mereka di pabrik pakaian Los Angeles di mana dia mulai bekerja sebagai remaja.

Dia dan rekan kerjanya membentuk cundina untuk saling mendukung dalam menabung. Mereka masing-masing setuju untuk memberikan kontribusi mingguan sebesar $100.

Itu bukan jumlah yang mudah untuk disimpan. Carla bekerja lembur untuk memastikan dia bisa melakukan setiap pembayaran. Akhirnya, dia menyimpan cukup uang melalui cundina untuk membiayai perjalanan ke Meksiko, di mana sebagian besar keluarganya tinggal.

Carla telah mengambil pekerjaan pabrik mengetahui bahwa tujuan utamanya adalah untuk melanjutkan pendidikannya, dan segera dia mendaftar di kelas malam di sebuah perguruan tinggi setempat.

Uang ketat, dan kelasnya mahal, jadi dia berhutang banyak untuk membiayai studinya. Dia tidak menyadari bahwa dia bisa memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan keuangan.

Tak lama setelah memulai studinya, Carla mengalami cedera punggung di tempat kerja. Majikannya berhenti memberinya jam kerja, dan dia akhirnya menjadi cacat dan menjadi mahasiswa penuh waktu. Dia dipindahkan ke UC Santa Cruz, dan seorang profesor membantunya dalam mengajukan bantuan keuangan. Carla menyukai kursusnya dalam Studi Feminis dan Sosiologi, tetapi beban utangnya yang terus bertambah mengintai di latar belakang. Dia mulai menghindari panggilan dari penagih utang. Dia tergores dengan cara ini selama bertahun-tahun.

Dia berputar lebih dalam ke dalam utang. Skor kreditnya yang kuat sebesar 720 anjlok, turun di bawah 500.

Dari Kundinas ke Lending Circles

Tak lama setelah lulus dari perguruan tinggi, Carla menemukan pengumuman lowongan pekerjaan dengan Proyek Brown Boi, sebuah organisasi nirlaba Oakland yang menyatukan wanita maskulin, pria, orang berjiwa dua, transmen, dan sekutu untuk mengubah cara komunitas kulit berwarna berbicara tentang gender.

Dia langsung tahu – pekerjaan ini untuknya. Misi dan nilai Brown Boi menggemakan identitas dan pengalamannya sendiri. Dia melamar tanpa ragu-ragu. Persaingan sangat ketat, dengan lebih dari 80 pelamar bersaing untuk posisi tersebut. Tapi Carla benar tentang kecocokannya untuk peran itu. Saat dia menceritakannya, dia dan staf di Brown Boi “baru saja memulainya dengan baik.”

Dia telah mendapatkan pekerjaan impiannya. Namun utang dan kreditnya yang rusak terus membatasinya.

Dia berjuang untuk menemukan perumahan di Oakland yang akan menerima nilai kreditnya yang rendah. Untungnya, Carla punya teman yang membantunya menemukan apartemen. Tapi tanpa kartu kredit, dia tidak mampu untuk melengkapi rumah barunya.

“Semua hal itu sangat menguras emosi dan membuat stres. Saya merasa tertekan. Skor kredit Anda hampir bisa terasa melekat pada nilai Anda sendiri. ”

Di Brown Boi itulah Carla belajar tentang program Lending Circles yang dikelola MAF. Dia akrab dengan konsep dari pengalaman sebelumnya dengan cundinas. Janji untuk meningkatkan skor kreditnya melalui partisipasi mengangkat semangatnya – dia mulai membayangkan kelegaan yang akan dia rasakan jika hidupnya tidak lagi dikendalikan oleh hutang, pilihannya tidak lagi dibatasi oleh skor kreditnya. Setelah bertahun-tahun dikucilkan secara finansial, Carla menghargai bahwa Lending Circles terbuka untuknya terlepas dari nilai kreditnya.

Carla membawa disiplin dan dedikasi yang sama ke Lending Circle-nya yang dia bawa ke cundina bertahun-tahun sebelumnya. Setelah Brown Boi menjadi penyedia Lending Circles resmi, Carla memanfaatkan kesempatan untuk menjadi staf utama penyelenggara program tersebut.

Carla menyelesaikan Lending Circle-nya dengan pembayaran tepat waktu 100%. Dia membayar hutangnya dan bahkan berhasil mengumpulkan tabungan.

Namun terlepas dari rekam jejaknya yang sempurna, dia gugup untuk memeriksa skor kreditnya. Dia datang untuk menyamakan skor kredit dengan perasaan putus asa, putus asa, dan terjebak.

Selama hampir sebulan setelah Lending Circle berakhir, Carla menunda pengecekan kreditnya. Pada bulan yang sama Carla menyelesaikan Lending Circle-nya, dia diundang untuk menghadiri pertemuan puncak para inovator warna di Gedung Putih. Dia menyempatkan diri berbelanja setelan jas, merasa terhibur oleh kenyataan bahwa dia sekarang memiliki cukup tabungan untuk menutupi biayanya.

Carla menemukan pakaian yang sempurna: setelan abu-abu dengan dasi merah. Di kasir, kasir menawarinya aplikasi untuk kartu kredit toko. Carla terbiasa menolak tawaran ini, karena tahu kemungkinan besar dia tidak akan memenuhi syarat. Tapi kali ini, dia melamar.

Dan yang mengejutkannya, dia memenuhi syarat.

“Saya memenuhi syarat pada batas $500! Saya sangat terkejut. Aku berkata, tunggu… Apa? Saya memenuhi syarat ?! ”

Didorong oleh berita ini, Carla akhirnya mendorong dirinya untuk memeriksa skor kreditnya. Dia memeriksa: itu telah meningkat 100 poin menjadi 650.

Dia melunasi kartu kredit toko dan mengajukan kartu lain yang menawarkan mil maskapai. Sekali lagi, dia disetujui – kali ini untuk batas $5000. Tujuan berikutnya adalah menyimpan cukup uang untuk menerbangkan ibunya ke Eropa tahun depan.

Apa yang Akan Terjadi di Masa Depan

Stabilitas keuangan telah mengubah pandangan hidup Carla.

"Aku akan menjadi nyata," katanya. "Saya baik-baik saja. Saya memiliki kartu kredit untuk keadaan darurat. Saya kurang stres mengetahui bahwa ketika saya membutuhkan uang, itu ada.” Dia menambahkan, "Saya merasa lebih membumi, seperti hidup saya kembali bersama."

Carla merasa bersemangat untuk memulai lebih banyak Lending Circles dan mendorong percakapan yang lebih terbuka tentang pengecualian finansial dengan orang kulit berwarna di komunitas LGBTQ:

“Ada banyak rasa malu. Sering kali hal yang tabu untuk membicarakan masalah keuangan di komunitas kami… Terkadang kami berpikir bahwa kami tidak memiliki masalah seperti ini, tetapi kami memilikinya.”

Dia sekarang menjaga pengeluarannya di bawah 25% dari batas kreditnya dan melunasi seluruh saldo kartunya setiap bulan. Keterampilan ini praktis, tetapi memiliki arti yang lebih besar bagi Carla. Dia melihat pendidikan keuangan sebagai cara ampuh untuk menguasai sistem ekonomi yang begitu sering mengecualikan dan merugikan orang kulit berwarna dan anggota komunitas LGBTQ.

“Tidak ada yang mengajari kami cara memainkan game ini,” jelas Carla. “Tetapi dengan modul pendidikan keuangan, kami mempelajari aturannya.”

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian