Pelajaran yang Diperoleh #2: Singkirkan Pintunya


Mengapa solusi berbasis komunitas lebih dari sekadar pemikiran yang bagus.

Ketika saya bekerja di ruang inkubator startup musim panas lalu, saya memiliki kesempatan untuk mendengar segala macam nasihat tentang memulai bisnis. Yang saya ingat dengan sangat jelas adalah ungkapan lama “keluar dari pintu”. Perlu mencari tahu apakah ide Anda masuk akal? Pergi keluar dan tanyakan kepada orang-orang di jalan apakah mereka akan menggunakannya. Perlu menyesuaikan harga? Pergi keluar dan tanyakan kepada orang-orang berapa banyak yang akan mereka bayar. Anda tidak dapat melakukan apa pun dari kenyamanan kursi Anda sendiri.

Meskipun ini tentu saja sangat benar, mau tak mau saya bertanya-tanya tentang sifat bermasalah dari saran semacam itu. Jika Anda harus memaksakan diri untuk terhubung dengan pelanggan Anda, haruskah Anda benar-benar menawarkan layanan Anda sejak awal?

Saya memulai persekutuan saya dengan MAF yang sudah skeptis dengan ide "keluar dari pintu" ini, dan setelah hanya dua bulan di sini saya merasa akhirnya mendapatkan kejelasan.

Bulan ini saya ditawari kesempatan untuk mewawancarai Blanca, salah satu anggota Lending Circles. Untuk melakukannya, saya benar-benar harus meninggalkan kantor untuk menemuinya di salon kecantikannya. Sekarang, berdasarkan kebijaksanaan umum startup, saya seharusnya merasa gugup atau khawatir mengambil tindakan seperti itu. Tapi nyatanya aku sangat bersemangat. Saya tidak sabar untuk mendengar kisah pribadinya – untuk mendengar bagaimana dia membesarkan keluarganya sambil mencapai mimpinya untuk memulai bisnis. Saya meninggalkan wawancara bahkan lebih bersemangat daripada yang saya masuki. Saya memberi tahu semua orang yang akan mendengarkan tentang kekuatan dan ketahanan Blanca dan berbicara tentang betapa menakjubkan rasanya bahwa MAF telah memainkan peran kecil dalam perjalanannya.

Dan begitu saja, ilusi pintu keluar secara resmi telah hancur.

Ketika saya kembali ke kantor, saya berjalan melewati tim program kami dalam diskusi mendalam dengan calon anggota—hari biasa di kantor. Saat itulah saya tersadar, pintu itu tidak ada di sini. Jika sebuah organisasi dibangun dengan benar, ia merancang solusinya dari pikiran orang-orang yang ingin dilayaninya. Tembok tidak pernah ada karena sumbernya adalah komunitas itu sendiri sehingga fondasi yang kokoh tercipta.

Lingkungan berbasis komunitas memungkinkan MAF untuk tumbuh lebih kuat seiring berjalannya waktu.

Melihat aspek inspiratif dari karakter Blanca memungkinkan saya untuk meninggalkan salon kecantikannya dengan semangat yang lebih kuat dari misi kami. Melangkah melampaui klise pembangunan misi, wawancara sebenarnya membantu saya melakukan pekerjaan saya dengan lebih baik. Alasan sebenarnya saya mewawancarai Blanca bukan untuk dorongan moral; itu untuk mendengar ceritanya sehingga kami dapat membagikannya dengan anggota dan mitra kami dan menggunakannya untuk meningkatkan program kami.

Ini menyentuh inti dari nilai-nilai MAF; interaksi dengan anggota kami tidak memberi tahu kami apa yang kurang dari mereka, tetapi semua yang dapat mereka tawarkan. Mengidentifikasi kekuatan anggota kami akan memungkinkan kami untuk merancang dan mengimplementasikan program yang memanfaatkan mereka; ini membuat MAF yang lebih baik dan komunitas yang lebih kuat.

Setiap kali saya memikirkan semua anggota MAF yang telah mencapai tahap kehidupan berikutnya, saya memikirkan semua organisasi yang ketinggalan dengan ragu-ragu di pintu, mengeluh tentang betapa sulitnya untuk melewatinya.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian