Lewati ke konten utama

Pelajaran yang Diperoleh #3: Berpikir Kecil


Dengan fokus yang begitu berat untuk membawa organisasi ke skala, kami telah melupakan kekuatan yang dimiliki komunitas.

Tumbuh dewasa, poster Mia Hamm menempel di dinding saya – saya bahkan meletakkannya di atas tempat tidur saya sehingga pikiran untuk bergabung dengan tim Nasional Wanita AS adalah pikiran terakhir saya di malam hari dan yang pertama ketika saya membuka mata. Tak perlu dikatakan, saya memiliki mentalitas "langit adalah batasnya".

Seiring bertambahnya usia, saya tidak berhenti bermimpi besar.

Saya mencari cara untuk mencapai dampak besar dalam dunia keterlibatan sipil selama tahun pertama kuliah saya. Saat itulah saya menemukan kewirausahaan sosial, dan segera menyadari peluang yang dimiliki perusahaan sosial untuk memecahkan masalah sosial dan meningkatkannya untuk menjangkau lebih banyak orang.

Melalui pekerjaan saya dengan perusahaan sosial, saya mengikuti Gerakan Lean StartUp. Desember lalu, saya bisa mendapatkan tiket gratis ke Konferensi Permulaan Lean. Kebanyakan orang mengasosiasikan gerakan ini dengan gagal cepat. Lebih khusus lagi, metode ini membutuhkan komitmen untuk iterasi. Membangun. Mengukur. Belajar. Konferensi ini menjelaskan apa yang membuat pekerjaan saya dengan MAF begitu memuaskan.

Di dunia nirlaba, ada kecenderungan untuk memperluas organisasi sejauh dan seluas mungkin.

Ini masuk akal, tentu saja, karena pelayanan sosial harus diberikan kepada semua yang membutuhkan. Masalahnya, organisasi nirlaba akan membangun, mengukur, dan belajar sekali (jika ada) dan kemudian meniru model yang sama persis setiap kali mereka memperluas ke lokasi baru. Namun apa yang berhasil di satu komunitas mungkin tidak berhasil di komunitas lain. Organisasi Anda yang berkembang kemungkinan besar tidak tahu bagaimana menerapkan solusi fantastisnya dengan sukses di lingkungan yang sama sekali berbeda.

Pemikiran Lean Startup diwujudkan dalam upaya kemitraan MAF. Dengan bekerja sama dengan mitra untuk membawa Lending Circles ke komunitas yang berbeda, kami memastikan tidak hanya implementasi program kami yang efisien, tetapi juga implementasi yang efektif.

Ekspansi melalui kemitraan memungkinkan misi kami untuk tumbuh lebih dalam, bukan hanya lebih luas.

Filosofi ini telah memanifestasikan dirinya baru-baru ini melalui Kampanye Area Teluk yang Lebih Baik. Inisiatif ini memungkinkan kami menjangkau lebih banyak organisasi nirlaba di sembilan wilayah Bay Area yang bekerja untuk meningkatkan kehidupan mereka yang hilang dalam bayang-bayang keuangan. Bay Area cukup kecil, tetapi komunitas yang berada di dalamnya sangat luas, masing-masing dengan nuansanya sendiri.

Seiring pertumbuhan komunitas kami melalui kemitraan ini, kami dapat melihat semua cara menarik program Lending Circles dapat disesuaikan untuk memenuhi semakin banyak kebutuhan, seperti akses ke perumahan yang terjangkau.

Interaksi ini memicu program baru seperti Lending Circles untuk Kepemilikan Rumah, yang diprakarsai oleh mitra MAF lama, PETUNJUK, di Minneapolis. Staf di CLUES menyadari bahwa karena organisasi mereka menawarkan sumber daya untuk kepemilikan rumah, banyak klien mereka menggunakan pinjaman sosial yang diterima melalui Lending Circles untuk membiayai biaya kepemilikan rumah seperti uang muka dan biaya lainnya.

Karena nilai kredit yang baik dan tabungan yang cukup sangat penting untuk membeli rumah baru, program Lending Circles adalah jalan yang sempurna untuk diambil oleh calon pemilik rumah ini. Iterasi pada program tradisional Lending Circles datang dengan mudah dan CLUES telah memiliki 20 peserta yang mengikuti program baru ini.

Saat kami menerima mitra baru di MAF, saya bersemangat untuk melihat bagaimana kami dapat menyesuaikan program Lending Circles untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang mereka layani dengan sebaik-baiknya. Lompatan kecil dari mitra ke mitra ini membawa dampak besar – hampir $4.000.000 dalam bentuk pinjaman sosial, lebih dari 3.000 klien dilayani dan 32 kemitraan terbentuk. Hasil seperti itu membuktikan bahwa pemikiran kecil benar-benar tidak berarti apa-apa.