Leticia: Bangkit


Ada pepatah ketika satu tangan membantu tangan yang lain, dan bersama-sama mereka bertepuk tangan lebih keras daripada satu tangan saja.

Leticia berimigrasi ke Bay Area di usia akhir 20-an untuk kehidupan yang lebih baik. Dalam waktu kurang dari dua dekade, dia memiliki dua rumah, memulai dua bisnis yang sukses, dan menikah dengan dua anak. Dia bahkan membawa dua anak asuh untuk memberi mereka rumah yang aman. Tetapi pada tahun 2005, serangkaian bencana mengguncang kekuatan Leticia Roh.

Suami Leticia mengajukan gugatan cerai dan membuatnya bertanggung jawab penuh atas hipotek mereka. Rekan bisnisnya meninggalkannya dan kemudian, dia menjadi terlalu sakit untuk bekerja sendiri. “Saya merasa tidak berdaya untuk melakukan apa pun untuk mengubah hidup saya,” katanya.

Kehilangan rumah dan penghasilan tetapnya juga mempertaruhkan peran Leticia sebagai ibu angkat. Tapi dia tidak mau menyerahkan anak asuhnya. Dia bertekad untuk bangkit. Leticia mulai mengajukan pinjaman untuk memulai bisnis gerobak makanan. Ketika para bankir melihat hipoteknya yang besar, mereka buru-buru menolak.

Leticia bergabung dengan Lending Circle pertamanya pada tahun 2011 siap untuk memulai yang baru.

“Saya pikir itu akan memakan waktu 5 atau 10 tahun untuk meningkatkan kredit saya. Saya tidak punya waktu untuk menunggu,” katanya.

Yang mengejutkannya, setelah 18 bulan, Leticia's nilai kredit melonjak 250 poin menjadi 608.

Karena dia membayar kembali pinjamannya tepat waktu, dia memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman mikro $5000 dari Mission Asset Fund. Pinjaman ini akan membantu meluncurkan apa yang pasti akan menjadi yang pertama dari banyak gerobak makanan Leticia.

Dia berterima kasih atas dukungan masyarakat dalam membantunya mengubah hidupnya dan mengurus keluarganya.

"Ada pepatah ketika satu tangan membantu tangan yang lain, dan bersama-sama mereka bertepuk tangan lebih keras daripada satu tangan."

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian