Cinta dan Uang


Profesor Sosiologi Yale Fred Wherry menjelaskan bagaimana uang dapat memperumit cinta.

Apa yang membuat hidup layak dijalani juga membuatnya lebih sulit untuk dinavigasi: Cinta.

Kami mencintai keluarga kami, tetangga kami, dan rumah ibadah kami. Dimana cinta kita terletak, harta kita juga terletak. Ketika bayi lahir, kami membeli hadiah. Ketika orang tua jatuh sakit, kami membayar tagihan medis; seorang anak adalah yang pertama pergi ke perguruan tinggi, tagihan uang sekolah; sebuah keluarga bermimpi untuk memiliki rumah sendiri, uang muka yang besar.

Cetak Baik Cinta

Cinta datang dengan biaya. Biaya-biaya ini telah digambarkan secara positif sebagai "mengangkat saat kita mendaki" dan secara negatif sebagai "kepiting dalam tong menarik satu sama lain ke bawah." Dalam versi positifnya, ketika salah satu anggota keluarga berbuat baik, dia dapat berbagi informasi, menjadi panutan, dan terkadang memberikan bantuan materi kepada anggota keluarga lain atau orang-orang di komunitasnya yang sedang berjuang untuk kehidupan yang lebih baik. Dalam versi negatifnya, cinta menciptakan kewajiban untuk membantu mereka yang membutuhkan, dan mereka yang membutuhkan tahu bahwa Anda dapat dibujuk untuk menyerahkan hasil perjuangan keras untuk membantu mereka.

Dalam sebuah studi yang dikutip secara luas tentang bagaimana orang menggunakan jaringan kerabat dan persahabatan mereka untuk menavigasi kebutuhan mereka di lingkungan berpenghasilan rendah, Carol Stack menceritakan kisahnya sebuah keluarga yang menerima lump sum tak terduga yang mereka maksudkan untuk digunakan sebagai uang muka rumah. Kabar baik menyebar cepat melalui jaringan kekerabatan mereka, dan permintaan mulai berdatangan untuk bantuan keuangan. Uang muka hilang; keluarga calon ditarik kembali ke dalam tong metaforis.

Bagaimana cinta memengaruhi uang tergantung pada jenis dukungan eksternal apa yang tersedia bagi keluarga yang berusaha memenuhi kebutuhan.

Keluarga kulit berwarna yang miskin dan berpenghasilan menengah lebih cenderung memiliki orang tua yang kekurangan tabungan pensiun yang memadai. Ketika orang tua mereka mengalami kesulitan keuangan karena rumah membutuhkan atap baru, gigi yang terinfeksi membutuhkan saluran akar, asuransi tidak akan membayar 15 persen dari biaya pengobatan kanker, atau mesin mobil telah kedaluwarsa, terserah anak-anak untuk membantu mereka. Seribu dolar di sana-sini dapat menghancurkan anggaran di mana potongan kupon dan kerja lembur masih berarti bahwa keluarga-keluarga ini hanya tinggal sedikit gaji untuk digusur.

Pandangan tentang cinta dan uang ini bertentangan dengan narasi populer tentang konsumen impulsif yang membelanjakan secara bebas untuk hal-hal sembrono. Pada bulan April, sosiolog Joseph Cohen menerbitkan analisisnya tentang pendapatan rumah tangga dan pola pengeluaran dari data 2011 dari Survei Pengeluaran Konsumen (CEX) Biro Statistik Tenaga Kerja. Dia menemukan bahwa pendapatan tidak meningkat secepat harga barang dan jasa dasar. Keluarga dengan pendapatan yang stagnan atau menurun menghabiskan lebih banyak untuk kebutuhan dasar: pendidikan, perawatan anak, perawatan kesehatan, biaya transportasi, dan pembayaran hipotek. Pengeluaran untuk televisi, komputer, dan banyak hal tidak penting lainnya turun.[1] Dengan kata lain, ketika mengamankan masa depan pendidikan anak-anak mereka, menjaga kesehatan orang yang mereka cintai, atau mengamankan tempat tinggal untuk dimiliki, rumah tangga mengalami rapuhnya keuangan mereka.

Cinta yang Bertahan

Keluarga yang memimpikan kepemilikan rumah belajar secara langsung nilai cinta; saudara kandung atau orang tua membantu mereka, biayanya. Beberapa pasangan mungkin dapat melakukan pembayaran bulanan pada hipotek tetapi file kredit mereka terlalu tipis atau tabungan mereka terlalu rendah untuk memenuhi syarat untuk itu. Mereka mungkin membutuhkan saudara kandung untuk menandatangani pinjaman, seseorang yang peduli pada mereka dan bersedia berinvestasi dalam keamanan keluarga mereka. Jika tidak ada cara lain untuk meningkatkan nilai kredit pemohon atau untuk menopang tabungan, memaksa anggota keluarga untuk menanggung lebih banyak risiko tampaknya menjadi satu-satunya jawaban.

Tapi ada cara lain. Daripada mencela efek negatif dari cinta, mengapa tidak memobilisasi hubungan kepedulian untuk mempromosikan keamanan ekonomi? Sudah (dan bisa). Cinta.

[1] Joseph N. Cohen, “Mitos 'Budaya Konsumsi' Amerika: Kebijakan Dapat Membantu Mendorong Keuangan Rumah Tangga Amerika yang Rusak,” Jurnal Budaya Konsumen DOI: DOI: 10.1177/14695405114528196


Frederick F. Wherry adalah Profesor Sosiologi dan Co-Direktur Pusat Sosiologi Budaya (CCS) di Universitas Yale. Dia saat ini mempelajari pengaruh budaya, institusi, dan hubungan sosial pada pengalaman perbankan dan penganggaran dari rumah tangga imigran dan minoritas..

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian