Lewati ke konten utama

Bagaimana MAF meluncurkan kampanye pembaruan DACA terbesar dalam 3 hari

Pemerintahan Trump mengakhiri DACA pada 5 September 2017, memicu gelombang kesedihan dan ketakutan di masyarakat di seluruh negeri. Sejak 2012, ratusan ribu anak muda keluar dari bayang-bayang untuk mendaftar program DACA berharap itu akan menjadi langkah pertama untuk menjadi peserta penuh di AS, negara yang banyak dikenal sebagai satu-satunya rumah mereka. Terlepas dari awan gelap ketidakpastian dalam hidup mereka, para imigran muda bangkit, penuh harapan. Mereka mengorganisir gerakan keadilan sosial generasi kita, mengadvokasi UU MIMPI yang akan memberi imigran muda jalan menuju kewarganegaraan, dan mendorong reformasi imigrasi yang komprehensif untuk membantu jutaan imigran tidak berdokumen juga.

Saya sedang menaiki pesawat saat fajar menyingsing ke Los Angeles ketika Administrasi Trump mengumumkan bahwa mereka mengakhiri program Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA).

Sejak 2012, program ini telah memberikan perlindungan kepada imigran muda dan tidak berdokumen yang dibawa ke Amerika Serikat sebagai anak-anak – biasa disebut sebagai “Pemimpi” – dari deportasi dan izin kerja. Menggulir berita utama, saya tahu ini akan menjadi hari yang berat. Bukan hanya Administrasi yang mengakhiri DACA, tetapi juga melakukannya dengan cara yang sangat kejam. Pengumuman tersebut mengakhiri DACA untuk pelamar baru – banyak dari mereka adalah siswa sekolah menengah yang bermimpi melanjutkan pendidikan tinggi menggunakan DACA – sambil memberi mereka yang sudah memiliki DACA hanya satu bulan untuk mengajukan aplikasi untuk memperbarui status mereka jika izin kerja mereka berakhir pada 5 Maret 2018 Pemimpi dibiarkan belajar sendiri tentang pengumuman itu dan menentukan apakah mereka memenuhi syarat atau tidak.

154.000 Pemimpi dapat memperpanjang status perlindungan mereka selama dua tahun lagi. Tetapi mereka tidak mendapatkan surat atau menerima panggilan telepon. Tidak ada penjangkauan untuk mendorong mereka memperbarui.

Komunitas imigran dan advokat sangat marah dengan pengumuman tersebut. Protes meletus di kota-kota di seluruh negeri. Orang-orang marah, dan memang demikian. Pemerintah kami melanggar janji yang dibuat oleh Presiden Obama yang secara radikal telah meningkatkan kehidupan 800.000 imigran muda yang terdaftar dalam program tersebut. Selama bertahun-tahun Kongres telah mengakui perlunya mereformasi sistem imigrasi Amerika yang rusak, tetapi gagal melakukannya, membuat jutaan imigran tidak dapat keluar dari bayang-bayang. DACA adalah solusi kecil sementara bagi kaum muda saat kami menunggu Kongres untuk memperbaiki sistem kami yang rusak.

Sessions announces DACA will end

Sesi mengumumkan DACA akan berakhir

Dreamers say this is akin to psychological torture

Pemimpi mengatakan ini mirip dengan siksaan psikologis

No official notification from the government

Tidak ada pemberitahuan resmi dari pemerintah

Pada tahun 2012, Presiden Obama memberikan perintah eksekutif untuk mendirikan DACA, di mana pemerintah federal berjanji untuk tidak mendeportasi imigran yang dibawa ke AS sebelum ulang tahun ke-16 mereka, terdaftar di sekolah, telah lulus dari sekolah menengah, atau veteran yang diberhentikan dengan hormat. Penjaga Pantai atau Angkatan Bersenjata AS Sebaliknya, pemerintah akan memberi mereka izin untuk bekerja dan memberi mereka nomor Jaminan Sosial. Sebagai imbalannya, Pemimpi akan mendaftar ke Departemen Keamanan Dalam Negeri dan memberi mereka semua informasi pribadi mereka. Seperti 800.000 Pemimpi yang mendaftar untuk DACA, di MAF, kami juga percaya pada janji itu—bahwa mereka bisa hidup terbuka di siang hari.

Ketika Presiden Obama pertama kali menciptakan DACA, kami mulai memberikan pinjaman tanpa bunga untuk membiayai biaya aplikasi yang tinggi (sekarang $495). Kami bekerja dengan lebih dari 1.000 Pemimpi dalam 5 tahun terakhir. Untuk MAF, ini bersifat pribadi.

Kami menyaksikan manfaat DACA setiap hari. Dengan DACA, kami melihat secara langsung bahwa klien kami mendukung diri mereka sendiri dan keluarga mereka dengan lebih baik dengan mengakses pekerjaan bergaji lebih tinggi. Mereka membuka rekening bank dan mulai menabung. Dengan setiap metrik, DACA mendorong mereka maju, melepaskan energi kreatif dan potensi manusia mereka. Dengan DACA, beberapa klien kami yang terdaftar di sekolah, menjadi dokter atau perawat. Lainnya, seperti Gustavo, mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang lebih baik. Dia berhenti membersihkan rumah dan mendapatkan pekerjaan sebagai teller bank Wells Fargo yang melayani komunitas Latin Latin

Saya menghabiskan hari berikutnya di Los Angeles, mengirimkan email dan mencoba memikirkan langkah selanjutnya. Kamis pagi, saya kembali ke kantor MAF tempat kami mengadakan rapat staf pasca-pengumuman pertama kami. Kami berbicara tentang pilihan kami, mencoba mencari cara untuk melanjutkan. Tidak melakukan apa-apa bukanlah pilihan. Tanpa tahu persis caranya, pada pagi itu kami memutuskan untuk membantu sebanyak mungkin Pemimpi untuk memperbarui status mereka.

Pemimpi hanya memiliki empat minggu untuk memperbarui sebelum batas waktu 5 Oktober, jadi setiap menit itu penting. Dengan mengingat hal itu, kami setuju untuk menawarkan pinjaman tanpa bunga, tetapi dalam skala yang jauh lebih besar daripada sebelumnya. Kami akan nasional dengan pinjaman ini. Ini akan menjadi tantangan operasional yang besar bagi kami karena dua alasan. Pertama, sampai saat ini, kami hanya membiayai biaya aplikasi DACA untuk Dreamers di California. Kedua, meskipun MAF adalah organisasi nasional, kami bekerja melalui jaringan mitra nirlaba untuk melayani klien di luar California. Demi efisiensi, kami perlu menjangkau dan secara langsung melayani klien di seluruh AS, terlepas dari geografi- untuk pertama kalinya.

Kami menetapkan tujuan untuk membiayai 1.000 aplikasi dalam 30 hari – jumlah pinjaman yang sama dengan yang kami berikan dalam lima tahun terakhir.

Saya mulai menghubungi penyandang dana untuk meminta dukungan dana pinjaman baru kami. Kami membutuhkan $500,000, dan cepat. Sementara saya mengerjakan telepon untuk pendanaan, anggota staf MAF bekerja keras untuk mengoperasionalkan dana pinjaman baru. Tim komunikasi kami membangun situs web baru khusus untuk pinjaman perpanjangan DACA, lengkap dengan jam yang melacak jumlah menit yang tersisa sebelum jendela untuk mengajukan permohonan perpanjangan ditutup. Tim teknologi kami merampingkan aplikasi pinjaman kami yang ada dengan menghapus informasi apa pun yang tidak terlalu penting untuk memproses permintaan pinjaman, dan membangun sistem untuk meninjau dan mengonfirmasi kelayakan pemohon untuk memperbarui secara cepat saat ini.

Pada akhir minggu pertama itu, kami telah mendapatkan komitmen satu juta dolar dari Weingart Foundation, James Irvine Foundation, Chavez Family Foundation, dan Tipping Point Community. Dengan dukungan mereka, kami menggandakan tujuan awal kami dan bertujuan untuk membantu 2.000 penerima DACA untuk mengajukan permohonan perpanjangan. Itu adalah tujuan yang sangat ambisius dan berisiko, yang dapat menempatkan keuangan MAF dalam potensi krisis arus kas. Tapi kami harus melakukannya. Jika pernah ada waktu untuk mempertaruhkan semuanya, itu adalah sekarang.

 

Satu minggu setelah pengumuman berakhirnya DACA, kami siap meluncurkan dana pinjaman baru. Kami memiliki 21 hari sampai batas waktu.

Pada pagi hari Selasa, 12 September, kami mengirim serangkaian email dan siaran pers ke media, kolega, penyandang dana, dan aktivis hak-hak imigran. Saya berada di New Jersey hari itu, bersiap untuk menyampaikan pidato utama malam itu, ketika saya menerima telepon dari Fred Ali, Chief Executive Officer Weingart Foundation, meminta kami untuk mempertimbangkan menawarkan hibah daripada pinjaman. Dia berargumen bahwa urgensi dan gravitasi situasi memerlukan hibah dan pinjaman, bahkan tanpa bunga, akan menjadi penghalang bagi beberapa Pemimpi. Saya enggan untuk melakukan perubahan tepat setelah meluncurkan kampanye, tetapi mendengar komitmennya untuk bekerja dengan kami membuatnya lebih mudah untuk mengambil risiko. Terima kasih kepada Fred, jalan baru ke depan terbuka bagi kami.

Saya segera menelepon tim kepemimpinan MAF dan kami sepakat untuk merevisi strategi kami. Kami meluncurkan kembali kampanye hari itu dengan menawarkan beasiswa $495 kepada penerima DACA yang perlu memperbarui. Pada Kamis, 14 September, hanya dua hari setelah meluncurkan kampanye, kami menerima lebih dari 2.000 aplikasi. Situs web kampanye sempat mogok karena lalu lintas yang padat. Kami sangat gembira dengan tanggapan tersebut, tetapi minat yang luar biasa menciptakan sejumlah tantangan operasional baru. Pertama, ada kemungkinan yang sangat nyata bahwa kita akan kehabisan uang. Bagian dari masalahnya adalah waktu. Sementara kami telah mendapatkan komitmen dari penyandang dana, kami belum menerima uang di rekening bank kami. Kami harus menyiapkan uang operasional umum MAF sementara penyandang dana bekerja melalui proses persetujuan dan pencairan mereka.

Hanya dalam 48 jam kampanye, 2.000 pelamar pertama telah mengklaim semua $1.000.000 dana hibah DACA.

Saya ingat percakapan dengan tim kepemimpinan saya tentang bagaimana melanjutkan sebagai beberapa yang paling menegangkan dari keseluruhan kampanye. Kami benar-benar melihat jam, menghitung mundur jam sampai kami kehabisan uang. Malam itu, kami mempertimbangkan untuk mematikan program. Dengan sangat cepat, kami memenuhi tujuan kami untuk membantu 2.000 Pemimpi, yang sudah dua kali lipat dari yang kami rencanakan semula. Tapi kenyataannya kami tidak bisa berhenti. Mengakhiri DACA adalah keadaan darurat nasional, dan kami menolak untuk meninggalkan komunitas kami di tengah-tengahnya.

Kami mempertimbangkan untuk kembali ke pinjaman tanpa bunga. Tapi kami juga tidak ingin melakukan itu. Itu akan sangat rumit dan membingungkan. Sebaliknya, kami mengubah pesan kami untuk mengurangi beberapa tekanan. Kami mulai mendorong pelamar untuk terlebih dahulu mempertimbangkan untuk meminta dukungan dari teman atau anggota keluarga sebelum meminta dana dari MAF. Kami percaya bahwa mereka yang dapat memilih sendiri keluar dari proses akan melakukannya, pada gilirannya mengurangi permintaan dan meningkatkan kemungkinan bahwa kami akan membantu mereka yang paling membutuhkan. Kami sepakat bahwa saya akan bekerja di telepon untuk mendorong lebih banyak dana.

Mohan printing hundreds of checks

Mohan mencetak ratusan cek

The "Situation Room" in action

"Ruang Situasi" beraksi

Dina, a special ed teacher, picks up her check

Dina, seorang guru pendidikan khusus, mengambil ceknya

Pada akhirnya, melalui kampanye kami mengumpulkan $4 juta dolar, delapan kali lebih banyak dari tujuan awal kami. Sementara saya ingin mengatakan bahwa uang itu adalah respons terhadap keterampilan penggalangan dana saya yang luar biasa, bukan itu masalahnya.

Para penyandang dana memahami urgensi situasi, dan banyak dari mereka dapat mempercepat proses persetujuan mereka – yang biasanya memakan waktu berbulan-bulan – menjadi hanya beberapa jam atau hari. Fred Ali juga sedang mengerjakan telepon; dia menghubungi rekan-rekannya di yayasan lain, menjamin kami dan meminta mereka mempertimbangkan untuk mendukung kampanye tersebut. Dan seperti Fred, kami memiliki begitu banyak penyandang dana lain yang bekerja di belakang layar, menelepon rekan kerja dan sekutu yang mereka tahu akan peduli dan dapat berkomitmen dengan cepat. Banyak dari mereka berkontribusi pada dana pembaruan, meningkatkan tujuan kami untuk membantu 6.000 Pemimpi memperbarui status DACA mereka. Selain tantangan pendanaan dan arus kas, kami sekarang dihadapkan pada banyak tantangan operasional utama.

Secara teori, proses pengiriman dana ke pelamar sederhana. MAF akan menulis cek ke Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk $495, dan mengirimkannya ke pemohon, yang akan memasukkannya ke dalam paket aplikasi mereka. Namun dalam praktiknya, kami menabrak tembok demi tembok. Sebagai permulaan, ada pertanyaan tentang bagaimana memotong begitu banyak cek dengan begitu cepat. Selama hari-hari awal kampanye, ketika kami menerima lebih dari 800 aplikasi sehari, saya sedang bepergian untuk bekerja dan Chief Operating Officer kami berada di Chili. Karena kami adalah satu-satunya dua orang yang berwenang untuk menandatangani cek MAF, ini menciptakan kemacetan langsung.

Solusi pertama kami adalah cap tanda tangan. Aparna Ananthasubramaniam, Direktur Riset dan Teknologi, dikonfirmasi dengan bank kami akan mengenali prangko, membuat saya bergabung dengan gagasan itu dalam beberapa hari, tetapi bahkan itu terlalu lambat.

 Dengan aplikasi yang masuk ratusan setiap hari; dan melihat target kami berubah dari 3.000 menjadi 4.000, dan akhirnya menjadi 6.000 pembaruan, kami perlu menemukan alternatif yang lebih baik.

Dalam beberapa hari, kami mengalihdayakan tugas ke prosesor pihak ketiga untuk mengelola sebagian besar pekerjaan, memungkinkan kami untuk fokus pada proses persetujuan dan aplikasi yang membutuhkan perhatian individu. Ini adalah beban yang sangat besar dari pundak kami. Sama seperti memotong cek, mengirimkannya terdengar mudah tetapi terbukti sangat sulit. Sebelum kampanye ini, MAF tidak pernah berkomunikasi dengan klien melalui surat siput. Akibatnya, kami tidak memiliki banyak pengalaman mengirim surat dalam jumlah besar, dan tidak menyadari bahwa itu adalah seni dan sains, sampai hampir terlambat.

Rencana awal kami adalah mengirim cek melalui surat prioritas. Untuk melakukan ini, kami memerlukan amplop “surat prioritas” yang sesuai, yang tersedia untuk dibeli di setiap kantor pos. Maka, pada hari pertama itu, Mohan Kanungo, Director of Programs & Engagement, pergi ke kantor pos terdekat untuk membeli perbekalan. Namun, tidak ada cukup amplop untuk ratusan cek yang harus kami kirimkan. Jadi, dia pergi ke yang lain. Dan kemudian yang lain.

Segera, staf MAF dan orang-orang terkasih mereka berkendara ke seluruh Bay Area untuk menyerbu perlengkapan kantor pos. Pada satu titik, Mohan membebankan biaya pengiriman senilai $2.400 ke kartu kredit pribadinya.

Dia tidak bisa menggunakan kartu perusahaan karena dia memberikannya kepada sesama staf MAF yang menggunakannya untuk membeli persediaan di kantor pos lain. Karena kami baru mengenal surat massal, kami juga tidak tahu bahwa ada cara khusus yang harus Anda lakukan. Staf MAF muncul dengan kotak-kotak besar amplop, mengira kami akan mengirimkannya seperti halnya surat lainnya. Ternyata cara kami sangat tidak efisien karena kantor pos tidak bisa memproses amplop secara massal. Sebaliknya, masing-masing harus diproses secara individual, yang memakan waktu sekitar 1 – 2 menit, yang berarti pengiriman ratusan amplop bisa memakan waktu berjam-jam.

Tidak ada yang senang tentang ini. Para pekerja pos frustrasi dengan ketidaknyamanan besar yang ditimbulkannya karena mereka juga kekurangan staf. Kami juga kesal dengan diri kami sendiri. Staf MAF harus tetap berada di kantor pos selama berjam-jam sementara setiap surat diproses. Sudah waktunya kita tidak punya. Segera pekerja pos mulai menolak untuk memproses surat kami. Staf akan ditolak di satu kantor pos dan pergi ke kantor pos lainnya dengan harapan mereka dapat mengirimkannya dari sana. Atau mereka akan membagi surat besar menjadi beberapa surat yang lebih kecil yang tidak terlalu sulit untuk diproses, dan mengeluarkannya seperti itu

Tara Robinson, Chief Development Officer, menelepon kantor perwakilan regional dari Layanan Pos Amerika Serikat, di mana dia berbicara dengan seorang wanita di departemen jaringan layanan bisnis. Tara bertanya padanya, “Apakah kamu tahu tentang para Pemimpi?” Dia berkata ya!" Setelah menjelaskan apa yang dilakukan MAF dan mengapa ada krisis waktu, pekerja pos itu langsung beraksi. Kami menemukan advokat kami. Pada hari yang sama, dia mengatur panggilan konferensi dengan supervisor dari berbagai kantor pos di mana dia menginstruksikan mereka untuk menerima semua surat MAF. Petugas pos kami menjelaskan cara membuat manifes untuk surat kami sehingga pekerja pos dapat memindai semua amplop kami secara massal, bukan satu per satu. Dia juga memberikan nama dan nomor langsung dari Postmaster General jika kami mengalami lebih banyak masalah.

Yang memicu kecemasan kami adalah kenyataan bahwa kami telah menjanjikan tanggapan kepada pelamar dalam waktu 48 jam setelah mengirimkan aplikasi awal.

Awalnya, kami mengira 48 jam adalah waktu penyelesaian yang relatif cepat. Namun dalam masa krisis, 48 jam bisa terasa seperti selamanya. Kantor kami terus-menerus dibanjiri panggilan telepon, email, pesan Facebook, dan kunjungan langsung, dari pelamar yang ingin mengonfirmasi bahwa kami telah menerima permintaan mereka dan ingin tahu kapan harus menunggu cek.

Setiap orang di staf menjawab telepon dan menjawab pertanyaan – termasuk saya. Kami sangat kekurangan staf untuk menjawab jumlah pertanyaan yang kami terima, dan memutuskan bahwa kami membutuhkan komunikasi yang lebih transparan dan kuat dengan pelamar kami. Aparna menyusun serangkaian email yang akan secara otomatis dikirim ke pelamar saat aplikasi mereka berhasil melewati proses kami. Satu email dikirim untuk mengkonfirmasi penerimaan aplikasi; yang lain dikirim untuk mengonfirmasi bahwa kami memiliki semua bahan yang diperlukan untuk meninjaunya; sepertiga pergi untuk mengkonfirmasi bahwa itu disetujui; dan email terakhir dikirim untuk mengonfirmasi kapan harus menerima cek. Kami bahkan membuat email otomatis lain untuk memberi tahu pelamar agar segera menerima email lain dengan informasi pelacakan. Tampaknya berlebihan, tetapi komunikasi email ini sangat menurunkan volume panggilan.

Sementara komunikasi otomatis membantu secara signifikan mengurangi volume panggilan dan email yang kami terima, kami tetap sangat kekurangan staf dibandingkan dengan beban kerja. Kami mempekerjakan staf sementara tetapi dengan cepat menyadari bahwa itu tidak akan berhasil karena sifat informasi yang sangat sensitif yang kami proses. Jadi, kami beralih ke teman dan kolega kami, termasuk La Cocina, dan sekutu penting lainnya di Salesforce dan Tipping Point, yang semuanya meminta staf untuk tidak bekerja dan mengirim mereka ke kantor kami untuk menjadi sukarelawan.

Kemudian kantor Gubernur Washington menghubungi kami dan berkata, “Kami mendengar Anda adalah penyedia beasiswa DACA secara nasional. Kami memiliki donor anonim di negara bagian Washington. Bisakah Anda memproses $125.000 beasiswa untuk warga kami?”

Ratusan organisasi – baik kecil maupun besar – membantu kami menyebarkan berita. Ada video, meme, vlogger, dan bahkan undian media sosial yang disponsori oleh Clever Girls Collaborative. Presiden University of California mengirimkan beberapa siaran pers dan pesan media sosial untuk menginformasikan siswa tentang beasiswa, seperti yang dilakukan oleh Presiden California Community Colleges. Tanpa permintaan dari tim kami, beberapa penyandang dana mendekati kami menanyakan bagaimana mereka dapat mendukung inisiatif tersebut. Di seluruh negeri, kelompok hak imigran dan organisasi bantuan hukum yang belum pernah bekerja sama dengan kami mengiklankan dana pembaruan kami kepada klien mereka.

Menyebarkan berita di luar Bay Area adalah penting karena banyak dari organisasi tersebut beroperasi di komunitas yang kurang mendukung Dreamers, baik karena iklim politik lokal atau karena mereka berada di pedesaan, daerah terpencil, seperti Mississippi dan Utah. Kami menghubungkan banyak kemampuan kami untuk menjangkau komunitas ini dengan tanggapan luar biasa dari media dan media sosial. Kampanye ini menerima lebih dari 1.000.000 hits media sosial, dan lebih dari 100 sebutan media, termasuk liputan di Waktu New York, NPR, dan Washington Post, di antara outlet terkemuka lainnya.

Kami dengan rendah hati memberikan $3.8M kepada 7.678 Dreamers – menjadikan ini sebagai dana pembaruan DACA terbesar di negara ini.

Pada musim gugur tahun 2017, MAF menyediakan $2.513.610 untuk mendanai 5.078 aplikasi perpanjangan DACA di 46 negara bagian – itu adalah 6,7 persen dari semua aplikasi perpanjangan yang diajukan. Itu berarti kami mendanai satu dari setiap sepuluh Pemimpi di negara bagian California yang mengajukan perpanjangan, termasuk 16 persen dari semua pelamar di Bay Area. Dan pada Januari 2018, beberapa hari setelahnya Perintah Hakim Distrik AS William Alsup, MAF mengeluarkan tambahan 2.600 hibah untuk Dreamers.

Seperti yang dikatakan seorang pengacara bantuan hukum Bay Area kepada saya, “Berkali-kali, Dreamers masuk ke kantor kami untuk mengajukan perpanjangan dengan cek MAF di tangan.”

Selama beberapa bulan terakhir, kami semua di MAF telah menghabiskan banyak waktu untuk merenungkan kampanye, memikirkan apa yang berhasil, apa yang tidak, dan bagaimana pengalaman akan membentuk pekerjaan kami ke depan. Kampanye ini adalah kemenangan yang pahit. Dalam hal dampak, kami melampaui ambisi terliar kami. Kami berdiri sebagai mercusuar cinta dan dukungan bagi para imigran pada saat begitu banyak teman, keluarga, dan klien kami merasa diserang. Meskipun demikian, sebagai sebuah organisasi kami telah berjuang untuk merayakan kampanye karena ini merupakan akhir dari DACA. Kami percaya pada Amerika yang jauh lebih baik dari ini, dan tetap terpana dan benar-benar marah karena Pemerintahan Trump mengakhiri DACA tanpa menawarkan solusi legislatif permanen, membuat jutaan imigran muda dan keluarga mereka dalam kesedihan. Hidup dengan rasa sakit seperti itu sulit. Untuk semua kesedihan dan rasa jijik yang kami rasakan sebagai tanggapan atas tindakan Pemerintahan Trump, kami juga telah menemukan tekad yang lebih dalam dan lebih kuat. Sementara saya tahu setiap MAFista mengambil sesuatu yang pribadi dari pengalaman, kami berbagi pelajaran menyeluruh ini:

1. Waktu adalah segalanya.

Solusi yang terbukti – tidak peduli seberapa hebatnya – tidak selalu merupakan solusi yang *tepat* untuk setiap situasi. Kami meluncurkan dana kami dengan pinjaman karena membuat pinjaman adalah apa yang kami lakukan, dan kami melakukannya dengan baik. Namun mengingat urgensi krisis DACA – ketika kami tidak punya waktu untuk menangani proses penjaminan emisi yang paling sederhana sekalipun – pinjaman bukanlah produk yang tepat. Pada awalnya, kami begitu tenggelam dalam sejarah kami sehingga kami tidak dapat melihat lebih jauh dari pinjaman. Butuh orang luar untuk membuka pintu kemungkinan beasiswa. Namun, begitu pintu itu terbuka, kami fleksibel, siap menerima pendekatan alternatif, dan mengoperasionalkannya dengan cepat.

2. Teknologi sangat penting untuk skala.

Berkali-kali sepanjang kampanye kami, kami mengatasi kemacetan dan meningkatkan layanan dengan teknologi. Kami melibatkan pelamar di seluruh negeri dengan membuat aplikasi online yang aman melalui Salesforce CRM kami yang dapat diselesaikan dan diserahkan kepada kami dalam hitungan menit. Kami membuat email otomatis untuk terus memberi tahu Dreamers dan terlibat selama proses aplikasi. Kami mengalihdayakan proses pemotongan cek ke klien dengan membangun basis data pemohon elektronik yang kami kirimkan melalui email ke prosesor pihak ketiga kami. Tanpa pertanyaan, tanpa teknologi, kami tidak dapat memecahkan masalah hambatan secara real time, dan kami akan jauh lebih dibatasi dalam kemampuan kami untuk menjangkau komunitas di luar Bay Area.

3. Kepercayaan sangat penting untuk kesuksesan.

Pemimpi bersedia berbagi informasi pribadi mereka dengan MAF – terlepas dari iklim ketakutan di mana mereka beroperasi – karena mereka tahu bahwa kami – dan berada – di pihak mereka. Demikian pula, penyandang dana, termasuk yang sebelumnya tidak pernah bekerja dengan kami, bersedia bertaruh besar pada kami karena mereka memercayai rekan-rekan mereka yang menjamin kami. Demikian juga, organisasi nirlaba merujuk klien mereka kepada kami karena mengetahui bahwa kami akan melakukan yang benar dengan mereka. Semua ini terjadi dengan cepat dan kepercayaan adalah kunci sukses kampanye.

4. Ketidakpastian bisa menjadi teman Anda.

Sebagai organisasi nirlaba, kami merencanakan pekerjaan kami selama bertahun-tahun. Kami menciptakan teori perubahan, rencana strategis, dan anggaran untuk menunjukkan pengelolaan dan pengelolaan fiskal yang baik. Di waktu normal, praktik yang dicoba dan benar ini membantu menandai kemajuan kita dalam mencapai tujuan. Saya mengerti. Tapi kita tidak dalam waktu normal. Di saat-saat seperti ini, tidak peduli seberapa sempurna rencana kita, faktanya, nasib jutaan keluarga tergantung pada kicauan pedas Trump berikutnya. Kami benar-benar tidak tahu sifat, atau tingkat, dari krisis yang diciptakan Trump berikutnya. Jenis ketidakpastian ini membutuhkan kemauan dan kemampuan untuk mempertimbangkan iklim politik yang selalu berubah, dan mengubah strategi program sesuai dengan itu.

Perjuangan untuk keadilan sosial masih panjang. Kami sekarang memiliki setidaknya 7.600 orang lagi yang siap untuk bergabung dalam pertempuran.