Temui Isis Fleming: master pemecahan masalah MAF


Sebagai Manajer “Manusia, Kesenangan, dan Budaya” MAF, Isis membantu MAF berjalan seperti mesin yang diminyaki dengan baik.

Isis memiliki kehadiran yang tenang dan mantap tentang dirinya yang dapat dirasakan di seluruh kantor. Dari beberapa lingkungan kantor yang pernah saya kunjungi, saya telah melihat bahwa manajer kantor mengatur semuanya, dan Isis tidak terkecuali. Dia berinteraksi dengan semua orang di tim setiap hari. Jadi ketika dia keluar dari kantor – entah itu untuk liburan atau hanya pergi makan siang – dia sangat dirindukan.

Setelah melihat sekilas deskripsi pekerjaan untuk People, Fun and Culture Manager, minat Isis memuncak. Dia pernah bekerja di admin sebelumnya dan karena itu sangat mengenal sifat multidimensi dari pekerjaan admin. Jadi dari pandangan deskripsi pekerjaan murni, posisi "Manajer Orang, Kesenangan, dan Budaya" MAF tampak sangat cocok.

Dia suka "mampu menunjukkan dengan tepat apa pun masalah ini dan memperbaikinya"

Dan di MAF dia tidak membuang waktu untuk melakukannya. Dia merenungkan beberapa minggu pertamanya mengungkapkan rasa terima kasihnya atas kenyataan bahwa dia tidak menjalani pelatihan selama berminggu-minggu. Sebaliknya, dia mampu menerapkan pendekatan “Saya melakukannya, saya mempelajarinya” karena itulah jenis budaya yang diwujudkan oleh MAF.

Sifat pekerjaannya tidak memberikan waktu untuk pelatihan karena dia bertanggung jawab untuk membuat begitu banyak roda MAF berputar. Tugasnya mencakup semuanya, mulai dari menyiram tanaman hingga mengelola langkah MAF hingga membantu semua logistik acara MAF. Keuntungan dari terjun ke proyek yang luas ini sejak awal adalah bahwa Isis datang untuk melihat seberapa banyak dia terhubung dengan misi kami.

“Dibesarkan di Watsonville di mana mayoritas komunitasnya adalah imigran… mengemudi dari jalan bebas hambatan [saya melihat] semua pekerja di lapangan tidak dapat membangun kredit karena mereka dibayar di bawah meja dan di bawah upah minimum.”

Dia sangat menghargai peran MAF dalam pembangunan kredit terutama dalam kaitannya dengan populasi imigran. Bibinya berpartisipasi dalam Paluwagan, sebuah lingkaran pinjaman informal di Filipina. Ibunya sendiri adalah seorang imigran, jadi Isis mengetahui secara langsung tantangan yang muncul ketika mencoba menjadi warga negara dan menyesuaikan diri dengan Amerika Serikat.

“Aspek itulah yang menyentuh saya pada awalnya,” kata Isis.

Kehidupan pribadi dan profesional Isis telah kabur pada tingkat yang lebih mendasar daripada hubungan keluarga dengan misi MAF ini.

Dia tertawa tentang mengisi kembali barang-barang di rumahnya sendiri sebelum kehabisan; bahaya pekerjaan terbaik yang saya tahu. Tapi hidupnya lebih dari sekadar memeriksa dapur, tentu saja. Isis suka hiking dan menjadi sedikit pecinta kuliner sejak datang ke SF untuk kuliah.

Ke depan, dia tidak sabar untuk menyaksikan MAF terus berkembang karena itu memastikan bahwa dia tidak pernah “tahu seperti apa harinya sampai [dia] tiba di sini.” Tanpa rutinitas yang ditetapkan, dia melihat peluang untuk tumbuh bersama organisasi inovatif yang membangun visinya untuk perubahan dari bawah ke atas.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian