Sorotan Pinjaman Mikro: Elvia Buendia, Bos Cupcake


Elvia menyukai makanan penutup, jadi dia mengikuti kata hatinya dan membuka toko cupcake sendiri!

Elvia Buendia dibesarkan di sebuah kota kecil di pinggiran Mexico City. Sebagai anak bungsu dari 6 bersaudara, ia dibesarkan dalam keluarga yang protektif, penuh kasih, dan berpenghasilan sedang. Dia memiliki hasrat untuk makanan penutup yang berasal dari menghabiskan waktu di dapur bersama ibunya yang akan menggunakan bahan-bahan segar pertanian untuk menyiapkan kue dan kue buatan sendiri yang lezat.

Elvia belajar pemrograman komputer selama tiga tahun dan kemudian menikah. Setelah beberapa tahun, dia dan suaminya memutuskan bahwa mereka ingin keluarga mereka memiliki lebih banyak kesempatan dan pindah ke San Francisco.

Elvia berpikir bahwa dia akan bisa tinggal di rumah bersama anak-anaknya dan bekerja dari rumah sebagai programmer komputer. Dia merasa sulit untuk menemukan pekerjaan yang stabil dan memutuskan bahwa akan lebih baik untuk fokus membesarkan anak-anaknya. Suatu hari, putranya bertanya apa yang paling dia sukai, dia menjawab: “Membuat kue.”

Dan saat itulah semuanya berubah.

Kue pertama yang dibuat Elvia untuk keluarganya setelah itu tidak berhasil karena dia mencampuradukkan suhu memasak Celcius dan Fahrenheit dalam resepnya.

“Saya ingat membuang kue di piring dan jatuh dengan bunyi gedebuk. Anak saya kemudian berseru, 'Lihat, Ibu membuat ban!'” kenangnya sambil tertawa.

Setelah itu, Elvia mendaftar untuk kelas menghias kue dan membuat kue sebagai hobi. Begitu dia mulai membawa kuenya ke teman dan pesta, orang-orang ingin dia membuat kue juga.

“Saat itulah saya berpikir, oh saya bisa memulai bisnis!” kata Elvia.

Tetapi memulai bisnis itu tidak sederhana. Elvia memiliki banyak hutang pada saat itu tetapi setelah datang ke Mission Asset Fund untuk meminta bantuan, dia didorong untuk mengajukan pinjaman mikro. Dia menggunakan pinjaman $5000 untuk berinvestasi di lemari es, izin usaha dan sejumlah kebutuhan untuk mengembangkan toko rotinya, Cupcake La Luna.

Memanggang makanan penutup buatan sendiri mungkin tampak seperti kemewahan bagi kebanyakan orang, tetapi bagi Elvia, itu adalah bagian penting dari harinya dan sesuatu yang dia yakini dapat dilakukan siapa pun jika mereka benar-benar menikmatinya.

Dia percaya dalam menggunakan bahan-bahan segar dan alami untuk kue mangkuk dan kuenya seperti yang diajarkan ibunya.

Beludru merah, cokelat moka, jeruk cranberry bulan madu, hanyalah beberapa dari rasa lezat yang ditawarkan Elvia. La Luna Cupcakes dimulai sebagai pesanan online saja dan bekerja dari inkubator La Cocina. Elvia akan mengantarkan pesanan dan melayani acara khusus sendiri.

Pada tahun 2013, La Luna Cupcakes dapat pindah ke toko fisik di Crocker Galleria di pusat kota San Francisco. Elvia juga telah mempekerjakan 4 karyawan untuk bekerja dengannya, termasuk suaminya yang bergabung Desember lalu!

Kehidupan Elvia sangat berbeda dengan apa yang diimpikannya.

Menjalankan bisnis dapat membuat stres secara finansial dengan tantangan penjualan dan promosi, tetapi dia mengatakan bahwa dia memiliki kehidupan yang sederhana dan mudah. Dia telah menikah selama 25 tahun dan memiliki dua anak - seorang putri berusia 22 tahun dan putra berusia 16 tahun. Bahkan setelah bertahun-tahun, hal favoritnya adalah membuka oven dan mencium aroma kue mangkuk segar.

“Itu membuat saya teringat semua waktu yang saya habiskan bersama ibu saya di dapurnya,” kata Elvia sambil tersenyum.

Desember ini, Elvia akan melunasi pinjamannya dan berharap untuk memperluas La Luna Cupcakes. Tujuannya adalah untuk membuka toko di dua lokasi lagi dan dia menyebut anak-anaknya sebagai motivasinya untuk melanjutkan bisnisnya.

“Saya selalu mengajari mereka jika Anda menginginkan sesuatu, Anda bisa melakukannya! Percaya pada mimpimu!"


Nesima Aberra adalah Associate Pemasaran dan Rekan Sektor Baru di Mission Asset Fund. Dia suka mendongeng, kebaikan sosial, dan secangkir teh yang enak. Anda dapat menghubunginya di [email protected].

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2020 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian