Piring Kecil, Hati Besar


Cari tahu bagaimana pinjaman mikro MAF dapat mengubah piring kecil menjadi bisnis besar

Di tengah-tengah La CocinaDi dapur besar di Mission District, seorang wanita kecil bergerak dengan ketepatan anggun seperti angsa.

Meluncur di antara nampan yang mengepul, panci mendidih, dan wajan yang mendidih seperti angin sepoi-sepoi, dia mencium, merasakan, dan membumbui semuanya dalam kekaburan seperti mimpi. Di sekelilingnya ada tiga wanita lain, semuanya bergerak dengan sinkronisitas yang bijaksana dari kru tari yang terlatih. Setiap wanita memimpin simfoni tugas di atas orkestra panci dan wajan.

Ximena dan saya merasa seperti penyelundup ketika kami masuk ke dapur dan meminta Guadalupe. Tapi tanpa henti, wanita gemuk itu menaburkan sedikit garam ke dalam panci dan berjalan ke arah kami dengan berseri-seri dengan bangga.

"Ah", dia berkata, "kami merindukanmu minggu lalu."

Ximena dan saya meminta maaf karena tidak dapat mengunjunginya di El Pipila tenda di di luar jaringan, pusat San Francisco untuk makanan terbaik yang ditawarkan kota ini.

"Tidak apa-apa," katanya, melambaikan tangannya dengan lembut.

"Saya sangat sibuk, saya hampir tidak bisa berbicara dengan siapa pun!" katanya sambil terkekeh. Bagi Guadalupe, hidup tidak selalu sebaik hari ini.

Ketika Guadalupe masih kecil di Acambaro, sebuah kota kecil di Meksiko, dia memiliki keluarga besar yang penuh kasih.

Ayahnya, seperti banyak orang lain, harus meninggalkan mereka dan pergi ke Amerika Serikat sebagai pekerja tidak berdokumen untuk menghidupi keluarganya. Dia akan mengirimkan bayaran apa pun yang dia bisa untuk ibunya sehingga dia bisa merawat anak-anak. Karena statusnya, dia tidak bisa mengunjungi mereka, dan harus tinggal terpisah dari mereka untuk masa kanak-kanak Guadalupe yang lebih baik. Pada tahun 1986, ayahnya menerima amnesti sebagai orang yang tidak berdokumen, dan pada tahun 2004, dia akhirnya menjadi warga negara. Sayangnya, Guadalupe dan saudara-saudaranya tidak dapat memperoleh kewarganegaraan sendiri, karena mereka sekarang berusia lebih dari 18 tahun.

Seperti ayahnya, Guadalupe akhirnya meninggalkan kedua putrinya demi kesempatan yang diberikan AS. Saat dia menceritakan harus mengucapkan selamat tinggal kepada putrinya, air mata mulai mengalir di matanya. Dia ingat saat dia harus meninggalkan gadis-gadis kecilnya, bagaimana dia tahu dia tidak akan pernah melihat mereka tumbuh dewasa, pergi ke sekolah, atau menghadiri dansa pertama mereka.

Dia dengan cepat menenangkan diri, lalu berbalik dan menunjuk ke salah satu wanita yang memasak di belakangnya.

“Itu salah satu putri saya”, katanya bangga. Wanita itu memberi kami senyum berseri-seri yang sama seperti Guadalupe. Putrinya bukan hanya koki biasa, tetapi juga mitra bisnis.

Wanita lain di dapur bersama Guadalupe adalah ibunya, yang datang untuk melihat bisnis yang dibangun putrinya. Putri Guadalupe juga ada di sana, bekerja bersama ibunya. Tiga generasi wanita, bersama-sama, membangun bisnis berdasarkan tradisi budaya dan cita rasa kampung halaman.

Guadalupe dibangun bisnisnya, El Pipila, dari bawah ke atas. Dia mengerjakan hampir semua pekerjaan yang mungkin dalam bisnis restoran, sampai suatu hari temannya Alicia mengatakan kepadanya, "Kamu sebaiknya membuka restoran saja." Dari sana dia membangun kredit dan keuangannya di Mission Asset Fund, melalui program inkubator La Cocina, dan menerima salah satu pinjaman mikro MAF. Ketika dia memulai bisnisnya, itu hanya dia. Sekarang, dia mempekerjakan seluruh keluarganya dengan satu atau lain cara.

Memasak untuk Guadalupe selalu menjadi urusan keluarga, dan hari ini tidak berbeda. Guadalupe hanyut dalam pikiran saat dia berbicara tentang bagaimana dia dan ibunya akan membuat tortilla terlezat dari awal dan sekarang, dia dan putrinya melakukan hal yang sama.

Dia dengan senang hati mengingat semua waktu yang dihabiskan bersama saudara-saudaranya dan ibunya di dapur. Setiap anak memiliki tugas tertentu dan akan selalu berhati-hati dalam menyelesaikannya. Bagi mereka makanan bukan hanya sekedar rezeki, itu adalah cinta keluarga yang dibuat nyata dan lezat.

Dengan salah satu pinjaman mikro MAF, Guadalupe dapat membeli peralatan dan membayar sebagian untuk sebuah van untuk bisnis kateringnya yang berkembang pesat. Dia berhati-hati untuk memberi tahu kami bahwa meskipun dia baik-baik saja sekarang, ketika dia mulai, dia pikir bisnis kateringnya tidak akan pernah berhasil. Makanannya tidak langsung habis jadi dia harus sangat sabar. Butuh beberapa bulan, tetapi orang-orang mulai datang ke stannya dan memintanya untuk menghadiri acara dan pesta makan malam.

Dia sekarang bermimpi suatu hari memiliki kedai makanan kecil, lokasi batu bata dan mortir yang dapat dikunjungi keluarga. Ketika kami bertanya mengapa dia melakukan ini, dia melihat kembali ke putrinya dan berkata, “Saya melakukan ini untuk dia dan saudara perempuannya. Saya ingin memastikan bahwa tidak satu pun dari mereka harus bekerja untuk siapa pun kecuali diri mereka sendiri”.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian