San Mateo Neighbors

Tetangga Muncul: Kisah Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo

Beberapa minggu yang lalu, tim MAF menerima pesan Slack yang tidak kami duga. Tim Program kami baru saja mencairkan hibah uang tunai ke enam belas ribu kepada keluarga imigran di San Mateo County. Selama setahun, kami dapat menyentuh kehidupan satu dari setiap dua rumah tangga imigran tidak berdokumen di seluruh wilayah dengan memberikan hibah tunai tak terbatas sebesar $1.000. Dolar ini membantu keluarga menjaga atap di atas kepala mereka dan makanan di lemari es mereka ketika upaya bantuan federal mengecualikan tetangga kita di saat mereka sangat membutuhkan.

Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo dirancang untuk memberikan bantuan kepada mereka yang tertinggal dari Undang-Undang CARES pertama dan dimulai dengan jumlah total $100.000. Itu akhirnya tumbuh menjadi $16 juta garis hidup bagi mereka yang tersisa dan paling sedikit. Namun itu hampir tidak terjadi.

Dengan banyak akun, seharusnya tidak. Hanya melalui dedikasi dan keyakinan dari berbagai kelompok mitra, lama dan baru, dana tersebut dapat terwujud. Melawan banyak rintangan, kami berkumpul dengan para pemimpin di seluruh sektor nirlaba, filantropi, dan sipil untuk menjalin hubungan menjadi jalinan dukungan bagi mereka yang tertinggal dalam bayang-bayang keuangan. 

Sederhananya, saat tetangga membantu tetangga. Berikut adalah bagaimana hal itu terjadi.

Pada akhir Mei 2020, CEO MAF José Quiñonez menerima email yang tidak biasa. Itu adalah permintaan untuk mendukung dana respon cepat yang didirikan oleh organisasi lokal. Dia mempertimbangkan untuk menolak dan pindah ke gunung pesan mendesak lainnya masuk. Tim MAF, bagaimanapun, memiliki tangan kita lebih dari penuh. Kami fokus membantu orang-orang di seluruh negeri bertahan dari pandemi melalui Dana Keluarga Imigran, memberikan hibah tunai kepada keluarga yang telah diabaikan berulang kali oleh upaya bantuan federal.

Kami segera tahu bahwa keluarga imigran akan menjadi yang terakhir dan paling tidak dalam krisis ini. Kami bergerak cepat untuk membuat Dana Keluarga Imigran untuk mendukung keluarga di seluruh negeri yang menghadapi tingkat pengangguran, penggusuran, dan kematian yang lebih tinggi akibat COVID-19. Pekerjaan ini mendorong tim kami hingga batasnya saat kami menavigasi ketidakpastian pandemi dan mempertahankan operasi kami yang ada. Tidak ada tempat untuk bulu lain di punggung unta.

Namun, sesuatu menarik José untuk menanggapi permintaan itu. Pertama, pesan ini datang dari seorang teman dan sekutu lama, Stacey Hawver, Direktur Eksekutif Masyarakat Bantuan Hukum Kabupaten San Mateo. Selain menjadi pemimpin di bidang hak-hak imigran, Stacey telah menjadi mitra instrumental pada tahun 2017 ketika kami membuat program bantuan biaya aplikasi DACA terbesar di negara ini. Kami telah melalui tantangan bersama dan tahu dia berbagi nilai-nilai kami dalam bekerja tanpa lelah untuk mendukung imigran dengan martabat dan rasa hormat. Kami saling percaya.

Di luar beban kata-kata Stacey, permintaan ini hampir menyentuh rumah bagi José. Itu pribadi. Sejak MAF didirikan empat belas tahun yang lalu, anggota tim, mitra, dan klien kami telah menelepon San Mateo County sebagai rumah. Kabupaten ini sekaligus menjadi salah satu daerah terkaya di negara ini dan juga memiliki salah satu tingkat tertinggi ketimpangan pendapatan. Ketika beban pandemi diterapkan pada tatanan sosial yang tidak merata ini, konsekuensinya sangat menghancurkan.

Dalam sekejap, pandemi menguapkan pilar keuangan paling dasar keluarga imigran: pendapatan untuk menghidupi keluarga mereka.

Lebih dari satu dari tiga rumah tangga imigran di San Mateo County tidak memiliki pendapatan pada puncak pandemi, peningkatan 10x dari sebelum pandemi. Ketegangan ini sangat berat pada keluarga imigran dengan anak kecil. Hampir satu dari tiga keluarga imigran di San Mateo County memiliki anak kecil, dan di antara keluarga-keluarga ini, tiga dari empat melaporkan bahwa mereka tidak dapat membayar setidaknya satu tagihan mereka secara penuh selama pandemi.

Meskipun kami mungkin tidak mengetahui statistik ini pada saat itu, kami tahu secara mendalam, tantangan yang dihadapi klien kami di sana selama bertahun-tahun. Hubungan yang kami pertahankan dengan klien bertahan melalui kemenangan dan kesedihan. Sejak perintah tinggal di rumah California dikeluarkan pada bulan Maret, telepon kami berdering setiap hari dengan klien yang mencari bantuan. José telah mendengar satu cerita yang tidak bisa dia hilangkan dari pikirannya.

“Saya sendiri pasien COVID-19 yang sudah sembuh,” kata Rosa. “Itu mengejutkan saya secara emosional dan saya juga kehilangan pekerjaan karena itu. Saat ini saya menganggur dan memiliki seorang putra yang harus saya jaga. Saya putus asa dan benar-benar membutuhkan penghasilan finansial untuk menghidupi putra saya dan saya sendiri dengan makanan dan sewa. Pandemi telah menghantam hidup saya secara emosional dan mengubah cara hidup saya, semuanya menjadi lebih buruk.” 

Dia belum pernah bertemu Rosa secara pribadi. Dia tidak harus melakukannya. MAF diciptakan dengan misi menyediakan layanan yang tepat waktu dan relevan bagi mereka yang tertinggal dalam bayang-bayang keuangan. Mengetahui bahwa orang-orang di halaman belakang kita sendiri dibiarkan menderita melalui krisis paling ekstrem dalam ingatan hidup sudah cukup untuk bertindak. Kami harus muncul untuk komunitas kami, untuk berbuat lebih banyak, bahkan jika itu berarti mendorong ke tepi batas kami dan melampauinya. Itu siapa kita. 

Di tengah urgensi saat ini, tidak ada waktu untuk disia-siakan. José memberikan tanggapan kepada Stacey, mengatur panggilan untuk mempelajari lebih lanjut.

Perjalanan baru saja dimulai.

Segera setelah itu, José masuk ke rapat Zoom. Ini adalah pertama kalinya kelompok ini berkumpul dan ada perasaan potensi dan urgensi yang gamblang. Ternyata dana tanggapan cepat yang José bicarakan dengan Stacey adalah salah satu dari sedikit dana yang ditanam secara bersamaan di seluruh county. Seorang pemimpin di The Grove Foundation, José Santos, memiliki pandangan jauh ke depan untuk melihat bagaimana hal ini dapat membingungkan keluarga dan menjauhkan calon pemberi dana. Dia mengumpulkan kelompok-kelompok itu bersama-sama dengan harapan menyatukan mereka dalam satu upaya. 

Saat profil Zoom memenuhi layar José, wajah-wajah baru dan familiar menyambutnya. Selain Stacey, sekutu lama MAF lainnya yang dipanggil adalah Lorena Melgarejo, Direktur Eksekutif Faith in Action Bay Area. Lorena dan jaringan pemimpin komunitasnya juga memainkan peran penting selama kampanye DACA 2017 kami dan kami menghormati komitmen dasar mereka untuk mengangkat kekuatan dalam komunitas imigran. Tidak hanya itu, Lorena sebenarnya pernah bekerja di MAF sebelumnya, dan José tahu bahwa dia adalah seorang advokat yang tangguh untuk klien kami.

Sebutan nama singkat di awal pertemuan memperkenalkan dua mitra baru: John A. Sobrato, seorang filantropis yang berbasis di San Mateo County, dan Bart Charlow, CEO Samaritan House nirlaba. John, kita pelajari, adalah donor yang produktif yang telah bergabung dengan Giving Pledge dan memiliki sejarah muncul untuk keluarga di komunitasnya. Keluarga memainkan peran besar dalam filantropi John: dia tidak hanya mendukung tujuan yang mendukung keluarga di Bay Area, tetapi keluarganya sendiri memberikan kembali ke Bay Area melalui Filantropi Sobrato. John juga merupakan pendukung lama Samaritan House dan bertekad untuk memimpin dana respon cepat untuk imigran di San Mateo setelah melihat dana serupa dibuat di Santa Clara County. 

Setiap mitra sepenuhnya siap dengan memberikan hibah secepat mungkin. Namun, pertanyaan tak terucap di benak semua orang adalah: bisakah kita bersatu untuk mewujudkannya?

Panggilan pertama adalah penyelaman pertama ke dalam hal itu. José berbagi dengan John perincian platform teknologi keuangan MAF, menjelaskan bagaimana kami memanfaatkan infrastruktur kami untuk memberikan bantuan tunai langsung kepada keluarga imigran di tingkat nasional. Tantangan dalam melakukannya sangat besar, sehingga kemampuan MAF untuk memulai di San Mateo County menempatkan tim kami sebagai pemimpin alami untuk pencairan dana. José menegaskan kembali komitmen yang dia buat kepada Stacey bahwa MAF akan mengelola proses pencairan tanpa biaya.

Tujuan kami, pertama dan terutama, adalah membantu orang-orang menyimpan atap di atas kepala dan makanan di lemari es mereka.

Kami berulang kali mendengar bahwa tetangga kami di Kabupaten San Mateo membutuhkan bantuan, orang-orang seperti Milagritos.

“Saya telah berjuang untuk memberi makan anak saya yang berusia 10 tahun dan sebagai sebuah keluarga, kami mengalami kesulitan membayar tagihan dan sewa kami,” Milagritos berbagi. “Saya sangat stres karena situasi pekerjaan selama COVID-19. Saya tidak tahu kapan saya akan kembali ke jam kerja normal karena saya membersihkan rumah dan orang-orang tidak ingin ada orang di rumah mereka.”

Dengan mengingat kisah Milagritos dan pertemuan yang akan segera berakhir, ada perasaan bahwa rintangan pertama telah diatasi. Dalam keadaan normal, kolaboratif mungkin membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk terbentuk dan penyandang dana mungkin memerlukan beberapa putaran permintaan proposal, aplikasi, dan wawancara sebelum membuat keputusan pendanaan. Tapi kami beroperasi dalam mode krisis. Tidak ada waktu untuk bisnis seperti biasa, dan John menghormati serta memercayai organisasi kami untuk melayani keluarga di San Mateo County dengan cepat.

Kami memanfaatkan hubungan yang ada untuk menjalin ikatan kepercayaan dengan cepat. José mulai bekerja di telepon untuk berbicara dengan mitra, penyandang dana, dan sekutu yang sudah mengenal John dan Bart dalam konteks lain. Dia juga berkomunikasi dengan keduanya secara langsung, menjadwalkan panggilan 1-on-1 untuk mengenal mereka lebih baik sambil mengirim email bolak-balik pada pukul dua pagi untuk menjaga dana tetap berjalan dan mendapatkan uang tunai ke tangan keluarga lebih cepat. Yang lain melakukan hal yang sama. 

Dalam seminggu setelah panggilan pertama José dengan Stacey, tim baru berkumpul untuk kedua kalinya. Kami akan bekerja keras dalam satu upaya, Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo. Para mitra telah sampai pada keputusan ini dari keinginan bersama untuk melayani orang-orang di komunitas kami. Tidak ada waktu untuk disia-siakan. Secara kolektif, kami memiliki kapasitas untuk melayani orang dengan bermartabat dan hormat. Organisasi mitra kami akan memanfaatkan hubungan dan landasan mereka di komunitas lokal untuk mengundang keluarga sebanyak mungkin. John akan memimpin penggalangan dana dan menggalang komunitas filantropi di San Mateo County untuk mendukung upaya kami. MAF akan mengelola proses aplikasi, persetujuan dan pencairan. Samaritan House dan Core Agency Network akan menindaklanjuti dengan penerima hibah untuk menyediakan layanan menyeluruh di luar hibah awal $1.000.

John kemudian meniup kami semua. Dia menaikkan target kami dari $1 juta menjadi $10 juta dan secara pribadi menulis cek untuk $5 juta.

Hibah itu masuk ke rekening kami dalam waktu satu hari, sangat mengejutkan Direktur Keuangan MAF. Ini adalah sumbangan individu terbesar yang pernah kami terima. Kami tidak sendirian dalam kejutan itu.

“Kami belum pernah mengerjakan apa pun pada skala ini, terutama pada kecepatan ini,” kenang Stacey.

Tanpa gentar dan bersemangat, kami semua bergerak cepat. Pada saat kami secara resmi meluncurkan Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo pada bulan Juli, John telah mengirimkan total $8,9 juta dari donatur individu, yayasan perusahaan dan Dewan Pengawas Kabupaten. Sementara tingkat keuletan ini menjatuhkan rahang kami, kami mengetahui bahwa itu setara dengan kursus dengan John.

“Inilah seorang pria yang rela menggoyang pohon agar orang yang dia anggap tetangga diperhatikan,” Bart berbagi. "Kamu bisa melihatnya di matanya."

Dengan pendanaan yang diamankan, mitra kami turun ke jalan untuk menyebarkan berita kepada keluarga, berbagi informasi melalui jaringan yang kuat dari jemaat gereja, rumah sakit, pusat sumber daya masyarakat dan penyedia bantuan hukum dan melalui televisi, radio dan banyak lagi. MAF mulai menjadi tuan rumah setiap minggu Facebook Live sesi untuk klien dan memberikan materi FAQ kepada mitra. Dengan lonjakan penipuan bantuan COVID-19 yang meningkat pada saat yang sama, fokus kami pada satu pesan dari banyak suara tepercaya berperan penting dalam mengatasi kebisingan.

Strategi itu berhasil. Dalam bulan pertama, kami telah menerima lebih dari 17.000 pra-aplikasi, dengan lebih banyak lagi datang setiap hari.

Merupakan tantangan dalam menangani volume aplikasi yang tinggi dengan sumber daya staf yang terbatas, tetapi komitmen kami untuk mengutamakan kebutuhan klien kami tidak pernah goyah. Kami memusatkan pengalaman klien kami selama proses aplikasi, memberikan dukungan individu yang tak kenal lelah kepada setiap pelamar sesuai kebutuhan. 

“Jika Anda mengeluarkan uang, dan di tengahnya ada api dan naga, uang itu tidak masalah karena orang tidak bisa mendapatkannya,” jelas Carolina Parrales, Pengorganisir Komunitas Utama Faith in Action untuk San Mateo County.

Kami merancang setiap aspek pengalaman klien agar relevan, tepat waktu, dan didasarkan pada kenyataan mereka. Kami menyewa penerjemah untuk menerjemahkan aplikasi ke dalam empat bahasa, menolak widget terjemahan Google sederhana untuk memastikannya dapat diakses oleh semua komunitas imigran San Mateo County. Kami mengembangkan dua metode pemberian hibah kepada orang-orang tanpa memeriksa rekening sehingga hambatan yang telah dihadapi banyak orang—kekurangan rekening bank—tidak akan menghalangi mereka untuk mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan. Dan sepanjang tahun, kami memeriksa secara teratur dengan mitra kami untuk berbagi pembaruan dan memastikan kami menyampaikan kabar kepada keluarga.

Bersama-sama, kami bekerja untuk mengatasi “digital grand canyon” untuk beberapa keluarga. Itu adalah satu hal untuk mengingatkan pelamar bahwa mereka lupa mengunggah foto slip gaji mereka. Itu sama sekali lain untuk memandu pelamar melalui pembuatan akun email pertama mereka, menyimpan kata sandi dengan aman, memfilter folder sampah dan menjelaskan cara membuat profil online. Ratusan pelamar membutuhkan tingkat dukungan ini dan, bersama dengan mitra kami, kami muncul. Tim Lembaga Bantuan Hukum bahkan mempekerjakan staf penuh waktu untuk fokus secara eksklusif dalam membantu pelamar dengan cara ini.

Mitra kami memberikan dukungan langsung kepada klien, tetap berkomunikasi setiap hari dengan tim MAF untuk memastikan tidak ada yang gagal. Itu menuntut pekerjaan. Kami mewujudkannya, menolak untuk melepaskan keyakinan kami bahwa setiap klien merasa dihormati, dilihat dan didukung melalui proses, terlepas dari apakah kami dapat memberikan hibah segera atau tidak.

“Bantuan lebih dari sekadar uang,” kata José. “Ini tentang menunjukkan bahwa kita peduli, menunjukkan bahwa kita melihat mereka, bahwa mereka tidak ditinggalkan.”

Satu tahun kemudian, Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo akhirnya mengumpulkan lebih dari $16 juta untuk didistribusikan secara keseluruhan sebagai 16.017 hibah kepada keluarga.

Kolaborasi antara penyandang dana utama kami, John, dan mitra MAF, Faith in Action Bay Area, Lembaga Bantuan Hukum Kabupaten San Mateo dan Samaritan House telah menyentuh kehidupan setengah dari keluarga imigran tidak berdokumen di county. Sebagai perbandingan, inisial California $75 juta dana bantuan bencana alam mencapai sekitar 5% keluarga imigran tidak berdokumen di seluruh negara bagian. 

Kami tidak akan mampu mencapai tingkat dampak ini tanpa kegigihan John dalam mengajukan, mengadvokasi, meminta bantuan, memutar lengan dan menantang bahkan donor yang ada untuk melangkah lagi dengan lebih banyak. Dia tanpa henti seperti dia jelas dalam argumen utamanya.

"Jika tidak sekarang kapan?" Yohanes berbagi. “Banyak dari orang-orang ini telah membantu kami selama bertahun-tahun. Sekarang saatnya bagi kita untuk membantu mereka.”

Namun, sulit untuk merayakan pekerjaan yang dilakukan dengan baik ketika itu lahir dari penderitaan yang tak terkatakan dan tidak adil dari orang-orang yang bekerja dengan kita, yang tinggal di lingkungan kita dan yang kita sapa di jalan-jalan sore. Kata-kata untuk menggambarkan pengalaman ini hidup di suatu tempat antara kesedihan yang marah dan rasa syukur yang rendah hati. Namun bahkan itu gagal.

Saat Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo ditutup, kami tahu pekerjaan masih jauh dari selesai. Cahaya di ujung terowongan yang begitu banyak dinanti-nantikan oleh keluarga imigran lebih redup. Di Kabupaten San Mateo, satu dari lima keluarga imigran menghabiskan tabungan mereka selama pandemi, sementara satu dari empat harus meminjam uang untuk membayar biaya hidup dasar. Gunungan hutang keluarga yang telah terjadi akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk melunasinya.

Bagi keluarga San Mateo yang memiliki anggota rumah tangga yang sakit karena COVID-19, mereka menghadapi jalan pemulihan yang lebih panjang. Mereka lebih mungkin tertinggal dalam tagihan sewa dan utilitas daripada keluarga yang tidak sakit. Keluarga yang memiliki COVID-19 juga 60% lebih mungkin melewatkan makan untuk memenuhi kebutuhan. 

Kehancuran finansial bagi keluarga imigran ini tidak hanya terjadi di San Mateo County. Melalui kerja sama kami dengan nasional Dana Keluarga Imigran, kita tahu bahwa keluarga di seluruh negeri sedang berjuang secara finansial. Dalam survei nasional kami terhadap lebih dari 11.000 penerima hibah, delapan dari sepuluh orang melaporkan bahwa mereka tidak dapat membayar setidaknya satu tagihan mereka secara penuh selama COVID-19. Tiga dari sepuluh responden harus meminjam uang untuk membayar kembali nanti, termasuk membawa saldo pada kartu kredit. Kita harus terus mendukung keluarga-keluarga ini dalam pemulihan keuangan mereka, mendengarkan kebutuhan mereka dan bekerja sama untuk memaksimalkan dampak bagi komunitas imigran.  

Ini akan membutuhkan lebih banyak dukungan, strategi yang lebih cerdas, dan kolaborasi yang lebih aktif. Untuk menginformasikan tindakan ini, kami telah menyaring empat wawasan dari keberhasilan dan tantangan kami dengan San Mateo County Immigrant Relief Fund, yang dapat diterapkan untuk melayani masyarakat di seluruh negeri.

1. Desain yang berpusat pada klien menghasilkan layanan yang memperlakukan orang dengan hormat dan bermartabat.

“Selalu ada seseorang yang bisa dijangkau oleh pelamar,” kenang Stacey. “Ini adalah komitmen José untuk merancang proses yang membuat orang merasa dihormati.”

Memusatkan klien dalam desain layanan berasal dari keyakinan kami dalam mengangkat kemanusiaan penuh dan kompleks dari orang-orang yang kami layani. Ini berarti bahwa dari cara klien menyelesaikan aplikasi, cara mereka menerima layanan, bahkan bahasa yang digunakan di setiap email, kami memusatkan realitas hidup klien kami. Kami tahu kami berhasil ketika klien merasa dilihat, didengar, dan diajak bicara, selain merasa didukung. 

Dampak lanjutan dari keberhasilan ini adalah layanan dengan tingkat keterlibatan dan kepuasan yang tinggi. Namun, pengukuran ini harus selalu tetap menjadi fokus sekunder untuk tetap tepat waktu dan relevan dengan kehidupan klien.

2. Koordinasi membutuhkan kepercayaan antara mitra kolaboratif.

“Kolaborasi dan koordinasi bukanlah hewan yang sama,” jelas Bart. “Kolaborasi adalah dasar yang baik untuk koordinasi. Tetapi koordinasi membutuhkan rasa saling percaya.”

Kemitraan yang efektif dimulai dengan visi bersama tetapi berhasil hanya jika mereka bersatu dan mewujudkannya. Kepercayaan diperlukan untuk mengatasi tantangan yang tak terhindarkan yang dihadapi setiap kemitraan dan kami telah belajar bahwa kepercayaan dapat dibangun ketika semua mitra melihat, menghargai, dan menghormati kekuatan satu sama lain. Ketika John naik dengan $5 juta pertama, dia percaya bahwa kami akan mencairkannya secara adil dan bermartabat. Kami, pada gilirannya, percaya bahwa John akan menghormati proses, tim, dan teknologi kami. 

Setiap mitra percaya bahwa yang lain akan memikul beban mereka, memanfaatkan keahlian mereka untuk mencapai tujuan bersama kami dalam melayani komunitas kami. Itulah yang terjadi.

3. Komunitas dimulai dengan melihat kemanusiaan di tetangga kita.

“Saat tumbuh dewasa, saya bersekolah di sekolah menengah Yesuit yang menjunjung nilai-nilai kesadaran, kompetensi, dan kasih sayang,” kata John. “Nilai-nilai itu selalu melekat pada saya. Kita perlu memperlakukan tetangga di komunitas kita dengan belas kasih dan rasa hormat.”

Bahasa itu penting. Bukan kebetulan bahwa wacana politik saat ini penuh dengan cara-cara yang tidak manusiawi bagi mereka yang tertinggal dalam bayang-bayang. Bahasa seperti 'alien', 'ilegal', 'orang asing', atau bahkan 'petugas kebersihan' dan 'barista', semuanya berfungsi untuk menempatkan jarak. Namun setiap orang memiliki nama, cerita, dan tempat mereka berada. Ketika kita memilih bahasa yang merayakan hubungan daripada pemisahan, sebuah komunitas yang berkembang adalah mungkin.

MAF selalu bersikukuh dalam mendorong perubahan wacana ini, dan John secara konsisten membawa rasa kebersamaan, kasih sayang, dan empati ini ke dalam pertemuan dengan penyandang dana lainnya. Ini adalah pergeseran yang harus terus kita dorong.

4. Bisnis seperti biasa tidak bekerja dalam krisis. Kami belum keluar.

“Kenyataannya, keluarga imigran menghadapi perjalanan panjang dan sulit menuju pemulihan finansial,” kenang José. “Kami akan membutuhkan lebih banyak kolaborasi dan kemitraan publik-swasta seperti yang terjadi di San Mateo County untuk memenuhi kebutuhan keluarga.”   

Ketika setiap organisasi tumbuh dalam ukuran, selalu ada godaan untuk fokus pada mempertahankan status quo demi kepentingannya sendiri. Namun, organisasi berbasis masyarakat yang ada untuk memberikan layanan memiliki keharusan untuk tidak pernah melupakan realitas orang-orang yang mereka layani. Jika proses warisan menghalangi respons terhadap krisis, diperlukan pendekatan baru. Kesediaan untuk melakukan hal-hal yang berbeda, untuk bergerak dengan cepat dan berani, sangat penting untuk pembentukan dan pengiriman Dana Bantuan Imigran Kabupaten San Mateo.

Dan krisis belum berakhir. Kita harus terus mendorong diri kita sendiri untuk merespons momen, untuk muncul, berbuat lebih banyak, dan melakukannya dengan lebih baik.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian