Latthivongskorn Baru: Dari mimpi ke sekolah kedokteran


New adalah advokat kesehatan masyarakat yang bersemangat dan siswa tidak berdokumen pertama yang masuk ke UCSF Medical School

Saat itu menjelang akhir sekolah menengah ketika Jirayut "Baru" Latthivongskorn menyadari bahwa dia ingin membuat dampak di bidang perawatan kesehatan Amerika. Ibunya dilarikan ke rumah sakit di Sacramento setelah pingsan dan kehilangan banyak darah. Mereka segera menemukan bahwa dia memiliki beberapa tumor untuk dirawat. Orang tua New adalah imigran baru dari Thailand dan tidak bisa berbahasa Inggris. Kakak-kakaknya sibuk dengan pekerjaan, jadi New harus membantu keluarganya menavigasi sistem perawatan kesehatan yang kompleks mulai dari menerjemahkan pada kunjungan dokter, merawat ibunya, dan menangani masalah asuransi.

“Ini adalah awal bagi saya untuk berpikir tentang apa yang bisa saya lakukan dalam situasi ini, seperti jika saya adalah seorang dokter atau penyedia layanan kesehatan,” katanya.

Orang tua New telah menyerah begitu banyak setelah beban ekonomi dan sosial mendorong mereka untuk pindah ke California dari Thailand ketika New berusia sembilan tahun. Orang tuanya bekerja berjam-jam di restoran sebagai pelayan dan juru masak untuk memenuhi kebutuhan. Dorongan mereka memotivasi New di usia muda untuk berprestasi secara akademis dan menguasai bahasa Inggris sehingga ia bisa meraih American Dream. Tetapi karena New tidak berdokumen, masih banyak rintangan yang menunggunya dalam perjalanan itu.

Baru diterapkan ke berbagai sekolah University of California dan diterima di UC Davis dengan Beasiswa Bupati yang akan menutupi sebagian besar biaya kuliah. Tepat sebelum tahun ajaran dimulai, tawaran beasiswa dibatalkan karena dia kehilangan dokumen penting dalam dokumennya: kartu hijau.

Tumbuh dewasa, New pernah mengalami ketakutan teman-teman dan komunitas yang lebih besar mengetahui statusnya, tetapi ini berbeda. “Itu adalah pertama kalinya saya menghadapi hambatan institusional,” katanya. New bersiap untuk kuliah di komunitas, tetapi keluarganya berkumpul untuk mendukung satu tahun di UC Berkeley.

Setelah itu, dia harus mencari dana untuk melanjutkan sendiri. “Pada tahun kedua saya kuliah, saya mulai putus asa,” katanya Beruntung, pada 2010, ia mendapat beasiswa dari Pendidik untuk Pertimbangan yang Adil (E4FC), organisasi nirlaba yang mendukung siswa imigran berpenghasilan rendah dalam mengejar pendidikan perguruan tinggi AS. Itu adalah pintu gerbang bagi New untuk aktif mengorganisir hak-hak imigran.

Terlibat dengan kelompok-kelompok seperti E4FC, ASPIRE, dan kelompok-kelompok di kampus UC Berkeley membuka mata New kepada komunitas mahasiswa tidak berdokumen yang menghadapi perjuangan yang sama. Menjelang kelulusannya dari Berkeley, New memfokuskan kembali tujuannya untuk masuk ke bidang medis tetapi dia masih memiliki banyak pertanyaan sebagai orang yang tidak berdokumen. “Apakah mungkin untuk pergi ke sekolah kedokteran? Di mana saya akan melamar? Bagaimana membicarakan status imigrasi saya akan memengaruhi peluang saya?” Kata New, mengingat kebingungan yang dia rasakan.

"Kami tidak mengenal siapa pun yang masuk ke sekolah kedokteran sebagai tidak berdokumen, tetapi orang-orang mengatakan mereka telah mendengar tentang seseorang yang telah mendengar tentang seseorang ... Rasanya seperti mencoba menemukan unicorn."

Untuk mengatasi kekurangan struktur dan dukungan itu, New co-founded Pemimpi Pra-Kesehatan dengan dua rekan dari E4FC, sebuah kelompok yang dua tahun kemudian berkembang di seluruh negeri untuk memberdayakan siswa tidak berdokumen dalam mengejar studi pascasarjana dan profesional kesehatan. Setelah lulus, New magang di organisasi yang berkaitan dengan akses dan kebijakan kesehatan, yang membuatnya tertarik pada kesehatan masyarakat di samping praktik kedokteran. “Orang tua dan teman-teman saya tidak memiliki dokumen dan ketika mereka sakit, mereka tidak memiliki akses yang konyol.

Saya ingin mengubah itu." Tak lama setelah DACA disahkan, New mendengar tentang Lending Circles dan program lain yang membantu membiayai biaya aplikasi. Dia sudah melamar DACA tetapi dia tertarik untuk belajar tentang pembangunan kredit. Sekarang dia dan teman-temannya memiliki nomor SSN, bergabung dengan Lending Circles dapat membantu mereka memulai jalan stabilitas keuangan. New menggunakan pinjamannya untuk membangun kredit dan membayar aplikasi sekolah kedokterannya. “Itu sangat membantu. Sekarang saya memiliki kredit yang baik dan belajar banyak setelah melalui pelatihan keuangan di MAF tentang mengelola uang, ”katanya. Semua kerja keras New terbayar karena dia sekarang adalah mahasiswa kedokteran pertama yang tidak berdokumen diterima di UCSF School of Medicine.

Dengan satu minggu lagi, dia mengantisipasi awal dari perjalanan yang mengasyikkan dan meneruskan obor Pra-Kesehatan Dreamers kepada generasi pemimpin berikutnya. Nasihat utamanya untuk pemuda tidak berdokumen lainnya adalah untuk berbicara dan mencari bantuan. “Saya sampai di sini karena saya memiliki organisasi yang membantu saya memahami apa artinya tidak berdokumen,” katanya. “Sebagai seorang pemuda Asia yang tidak berdokumen, ketakutan itu jauh lebih terasa. Saya tahu bagaimana rasanya memiliki keheningan yang menentukan hidup saya dan keluarga saya.” New percaya dalam menemukan mentor dan mengadvokasi untuk membantu menemukan peluang. Ketekunan juga menjadi kunci baginya saat mengambil keputusan.

“Ada begitu banyak ketidakpastian tetapi jangan pernah menerima jawaban tidak. Anda tidak akan tahu sampai Anda mencobanya. Saya adalah bukti hidup dari itu. Jika saya tidak mencoba, saya tidak akan memiliki kesempatan yang saya miliki – saya tidak akan berada di sini hari ini.”

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian