Melewatkan kesempatan: hidup saya sebelum kewarganegaraan


Perjalanan saya dari DREAMer menjadi warga negara AS dengan Lending Circles untuk Kewarganegaraan

Orang biasanya merayakan ulang tahun pertama mereka dengan kertas, tapi saya suka melakukan hal-hal dengan cara saya. Saya merayakan ulang tahun ke-14 saya tinggal di Amerika Serikat dengan kertas: formulir N-400. Formulir ini adalah janji yang dibuat ibuku untuk hidup. Ini adalah kesempatan bagi saya untuk mendapatkan kewarganegaraan AS saya. Dengan banyak kegembiraan dan kegembiraan, sebuah paket kecil yang berisi formulir N-400, foto paspor saya, dan sebuah cek, saya memulai proses saya untuk menjadi warga negara AS pada tanggal 1 April. Kumpulan kertas sederhana ini berarti dunia saya. Ini adalah perjuangan saya, perjuangan ibu saya, perjuangan saudara perempuan saya, dan itu adalah janji masa depan yang lebih baik.

Kisah imigrasi saya sama banyak tentang ibu saya seperti halnya tentang saya.

Ibuku berkorban begitu banyak untuk membawa kami ke sini dan dia mengatasi begitu banyak untuk membesarkan kami di tempat yang, pada waktu itu, asing baginya. Ibuku meninggalkan El Salvador untuk melarikan diri dari pernikahan yang penuh kekerasan, meninggalkan putri-putrinya dan hidupnya sebagai perawat sebagai dorongan terakhirnya untuk bertahan hidup. Dia meninggalkan keluarganya, pekerjaannya, dan kehidupan yang dia tahu agar kami bisa memiliki sesuatu yang lebih baik – sesuatu yang lebih dari yang dia bisa.

Saya meninggalkan El Salvador dua tahun setelah ibu saya, ketika saya berusia 11 tahun, dengan janji bahwa saudara perempuan saya dan saya akan bersatu kembali dengannya dan kami akan pergi ke Disneyland (kebanyakan anak imigran yang saya kenal datang dengan janji itu, meskipun kita belum bisa melakukan perjalanan itu… belum).

Alih-alih Disneyland, dan bintang film, saya datang untuk tinggal di Oakland, CA yang indah, yang masih cukup keren!

Meskipun apartemen pertama kami kecil dan sempit, apartemen itu penuh dengan cinta dan tawa. Saya pindah bertahun-tahun kemudian ke San Francisco di mana saya dapat mengakar. Tetapi akar-akar itu tidak segera diizinkan untuk menggali tanah sedalam yang saya inginkan.

Ketika saya masih remaja, saya menyadari apa artinya tidak berdokumen. Saat di sekolah menengah, saya melepaskan banyak peluang karena status saya. Saya tidak dapat bergabung dengan sekelompok gadis yang mengunjungi Washington DC karena saya adalah tanggung jawab sekolah. Saya juga tidak bisa melamar magang untuk membangun pengalaman saya karena saya tidak memiliki nomor Jaminan Sosial.

Dan kemudian saya harus menolak kesempatan seumur hidup.

Saya penuh rasa ingin tahu dan ingin menjelajahi rumah baru saya, tetapi tidak memiliki dokumen membatasi saya untuk menjelajahi California. Saat itu, tidak seorang pun kecuali sahabat saya yang tahu bahwa saya tidak berdokumen. Saya adalah satu-satunya di kelas Senior saya dalam situasi itu dan saya terlalu takut untuk menjelaskan alasan *sebenarnya* mengapa saya harus menolak begitu banyak peluang bagus.

Kemudian saya harus melewatkan kesempatan untuk kuliah di University of California Los Angeles karena biayanya terlalu mahal dan saya tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan keuangan. Kembali pada tahun 2006, ketika saya memutuskan untuk pergi ke perguruan tinggi mana, hanya ada sedikit sumber daya untuk siswa yang tidak berdokumen. Kami memiliki AB540 yang memungkinkan kami membayar uang sekolah negara bagian tetapi saya tidak dapat memenuhi syarat untuk Cal Grants atau bantuan keuangan federal seperti yang dilakukan teman-teman warga negara saya. Jadi saya akhirnya pergi ke Universitas Negeri San Francisco dan berhasil lulus kuliah berkat beasiswa dari Beasiswa Chicana Latina Foundation yang tidak memerlukan nomor jaminan sosial untuk memenuhi syarat.

Butuh lebih dari dua tahun mengatasi rintangan imigrasi untuk menjadi penduduk AS, sesuatu yang tidak saya katakan enteng.

Untuk dapat menjadi warga negara AS, Anda harus menunggu lima tahun setelah menjadi penduduk untuk mendaftar. Setahun yang lalu, mengantisipasi hari jadi kami yang ke-5 menjadi penduduk AS, saya mengundang ibu dan saudara perempuan saya untuk bergabung Lingkaran Peminjaman untuk Kewarganegaraan. Saya mengetahui tentang program ini saat magang di Institut Cesar Chavez di Universitas Negeri San Francisco. Saya bekerja sebagai asisten mahasiswa yang mengumpulkan survei untuk evaluasi akademik di praktik keuangan individu di distrik Misi.

Saat bekerja untuk sekolah, saya mengetahui tentang berbagai program yang ditawarkan MAF – salah satunya adalah Lending Circles untuk Kewarganegaraan. Saya mendaftarkan kami sehingga uang yang kami butuhkan untuk mengajukan permohonan kewarganegaraan tidak menghentikan kami. Untuk kami bertiga, biayanya lebih dari $2.000 hanya untuk mendaftar. Dengan meningkatnya biaya hidup di San Francisco, semakin sulit bagi ibu saya untuk membayar sewa sambil juga mendukung karir kuliah saudara perempuan saya. Program ini telah membantu kami menyisihkan uang setiap bulan untuk aplikasi penting ini. Kami tahu bahwa uang kami akan aman dengan program Lending Circle dan kami akan dapat mengaksesnya setelah kami siap untuk mendaftar.

Dalam program Lending Circle, kami masing-masing melakukan pembayaran bulanan $68 selama sepuluh bulan untuk dapat membayar $680 untuk biaya aplikasi kewarganegaraan.

Menjadi seorang penduduk adalah berkah yang luar biasa. Saya bisa mendapatkan pekerjaan yang saya sukai dan bepergian ke tempat-tempat yang hanya saya impikan bertahun-tahun yang lalu. Saya sangat menyukai Lending Circles sehingga saya tahu saya harus menjadi bagian dari MAF. Saya sangat senang bergabung dengan staf di MAF pada musim panas 2014 sebagai Koordinator Program. Pekerjaan saya memungkinkan saya untuk membantu individu yang ceritanya mirip dengan saya. Saya melihat di dalamnya tantangan dan peluang dari pengalaman saya sendiri yang tidak didokumentasikan di AS dan saya ingin berada di sana untuk membantu mereka melalui perjalanan mereka. Sekarang saya sedang dalam proses menjadi warga negara, saya sangat senang dapat secara resmi menyatakan suara saya, pemilihan presiden 2016, saya datang!

Saya mengajukan aplikasi kewarganegaraan saya pada tanggal 1 April tahun ini dan saya menunggu untuk melanjutkan proses wawancara dan dilantik. Saya terus mendorong ibu saya untuk melakukan hal yang sama dengan menjaganya tetap up to date pada semua pameran kewarganegaraan yang terjadi di kota, mempersiapkannya untuk pertanyaan wawancara, dan membantunya dengan cara-cara kecil namun gigih (seperti memasang aplikasi kewarganegaraan di ponselnya sehingga dia dapat belajar di mana saja). Target saya adalah agar dia melamar akhir bulan ini.

Saya ingin melakukan sebanyak yang saya bisa untuk membantu ibu saya dalam perjalanannya menuju kewarganegaraan - sama seperti dia telah melakukan begitu banyak untuk mendukung saudara perempuan saya dan saya.

Bagi saya, imigrasi berarti kesempatan. Ini berarti kelangsungan hidup. Itu berarti menghilangkan kekerasan dan luka dari keluarga yang hancur, untuk membuat kenangan dan dampak baru di negara yang sekarang Anda sebut milik Anda sendiri. Kehidupan di AS telah memberi saya banyak kesempatan tetapi juga datang dengan perjuangan yang adil.

Dari ingatan awal saya tinggal di apartemen studio yang sempit dengan saudara perempuan dan ibu saya, bersembunyi di bayang-bayang selama 9 tahun karena status kami yang tidak berdokumen hingga masuk ke wawancara terakhir saya untuk kewarganegaraan. Dalam menghadapi semua itu saya merayakannya, saya bersorak, dan saya tersenyum.

Perayaan ini bukan hanya untukku. Perayaan ini untuk semua orang yang telah berjuang, dan berjuang melewati setiap hambatan, setiap tamparan, setiap nama yang dilempar ke arah mereka, dalam perjalanan mereka untuk menemukan kedamaian, dan kehidupan yang lebih baik untuk keluarga mereka. Kemenangan dan perjuangan ini telah membawa saya lebih dekat dengan ibu saya, saudara perempuan saya, dan menemukan kehidupan yang lebih baik untuk diri saya sendiri sebagai warga negara Amerika Serikat. Sekarang, saat saya mengambil langkah terakhir, saya merenungkan kembali jalan yang panjang dan berbatu, kertas yang saya rayakan bersama, dan kewarganegaraan saya yang akan datang.

Jika Anda mengenal seseorang yang dapat menggunakan Lending Circles untuk Kewarganegaraan, dorong mereka untuk mendaftar hari ini di LendingCircles.org.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian