Kisah Pilar: Sebuah ode untuk Pangeran dan kepemilikan rumah

Pilar merayakan satu tahun ulang tahun kepemilikan rumah tahun ini. Rumahnya adalah tempat yang indah, nyaman, dan damai di Minneapolis Selatan. Dia mengingat rumah yang hangat dan penuh kasih yang diciptakan ibunya untuknya ketika dia masih muda, dan merasa bangga dengan rumah yang telah dia ciptakan untuk dirinya sendiri.

 

Seorang gadis muda yang berani dan bersemangat tumbuh di sebuah kota kecil di Minnesota, Pilar dan ibunya memiliki hubungan erat dan saling mengandalkan untuk dukungan. 

Ibu Pilar berjuang untuk memenuhi kebutuhan sebagai orang tua tunggal yang bekerja di sejumlah pekerjaan pabrik. Terlepas dari kesulitan keuangan, dia memberi Pilar masa kecil yang hangat dan penuh kasih. Dia memastikan bahwa putrinya diberi setiap kesempatan. Ketika Pilar menunjukkan hasrat untuk menari, ibunya mendaftarkan Pilar untuk pelajaran balet dan mengirimnya ke sekolah seni pertunjukan.

Di sekolah menengah, Pilar adalah seorang pemandu sorak, penari, dan musisi. Dia tidak pernah takut untuk mengekspresikan dirinya – mulai dari berbagi pendapat hingga berpakaian sesuai keinginannya. Dia adalah anak tahun 80-an yang menyukai film "Purple Rain" dan musisi Prince. Dia melihat kesejajaran antara dirinya dan Pangeran: keduanya adalah orang Minnesota yang tidak pernah cocok dan memiliki impian untuk menjadi besar.

“Pangeran berasal dari kemiskinan, dan mampu mencapai banyak hal dengan sumber daya yang sangat sedikit. Dia memberi orang harapan bahwa mereka juga bisa melakukannya. Dia memiliki pengaruh besar dalam hidup saya, dan saya mendengarkan musiknya untuk melewati masa-masa sulit.”

Pilar bekerja keras dan memenangkan beasiswa untuk kuliah di Universitas St. Mary, membuat ibunya sangat bangga. 

Dia mendedikasikan kehidupan profesionalnya untuk pelayanan publik, dan dia akhirnya pindah ke Twin Cities setelah dia ditawari pekerjaan di Project for Pride in Living (PPL). PPL adalah organisasi nirlaba pemenang penghargaan di Minneapolis yang didedikasikan untuk memberdayakan individu dan keluarga berpenghasilan rendah untuk menjadi mandiri. Pilar kini menjadi wajah PPL. Dia bekerja di meja depan di Pusat Pembelajaran PPL, dan dia adalah titik kontak pertama bagi siapa saja yang berjalan melewati pintu. Dia mendengar cerita pribadi yang intim setiap hari.

“Saya selalu berharap bahwa klien kami hanya tahu apa yang mereka mampu ketika mereka pertama kali masuk ke kantor. Ketika saya mendengar cerita orang-orang yang datang ke PPL, saya mengerti cerita dan latar belakang mereka. saya bisa berhubungan. Ini lebih dari sekadar pekerjaan bagi saya – ini adalah misi.”

PPL memiliki program kerja dan pelatihan, serta mengadakan wisuda bagi peserta yang menyelesaikan programnya. Sudah umum bagi para lulusan untuk mengucapkan terima kasih kepada Pilar pada upacara kelulusan mereka, dengan mengatakan bahwa dorongan dan wajah tersenyumnya yang membuat mereka mendaftar dan tetap berada di jalur yang benar.

 

Pilar pertama kali mendengar tentang Lending Circles dari Henry, sesama anggota staf di Project for Pride in Living. PPL pertama kali mulai menawarkan Lending Circles pada tahun 2015, dan sejauh ini, mereka telah melayani lebih dari 40 klien dan menghasilkan volume pinjaman sedikit di atas $13.000.

Henry mendorongnya untuk mendaftar ke Lending Circle sehingga dia dapat menjelaskan program dengan lebih baik kepada calon peserta dan bekerja untuk mencapai tujuan keuangannya sendiri. Pada saat itu, Pilar tidak memiliki kredit — dia ingin menghindari kartu kredit karena dia mendengar cerita tentang orang-orang yang berutang. Satu-satunya pengalamannya dengan kredit adalah pinjaman mahasiswanya, dan ini bukanlah riwayat kredit yang cukup untuk memberinya nilai kredit.  

Dia bertemu dengan penasihat kredit dan, untuk pertama kalinya, menyadari bahwa kepemilikan rumah dapat dicapai selama dia bisa membangun nilai kreditnya. Termotivasi oleh berita ini, Pilar mendaftar ke Lending Circle. Kelompoknya memutuskan jumlah kontribusi bulanan $50, dan dia merasa lebih dekat dengan kelompok setelah setiap anggota berbagi informasi tentang tujuan keuangan mereka. Ketika tiba saatnya bagi Pilar untuk menerima pinjamannya, itu adalah akhir Juni di Minnesota dan panas terik. Dia menggunakan dana pinjamannya untuk membeli unit pendingin udara yang sangat dibutuhkan. Pilar hidup dari gaji ke gaji pada saat itu, dan dia tidak dapat membeli unit tersebut tanpa dana dari Lending Circle. Itu tidak hanya melegakan baginya, tetapi juga dua anjingnya — saudara laki-laki dan perempuan yang menyelamatkan — yang menderita kepanasan. Dia menggambarkan video pendidikan keuangan yang menyertai Lending Circle-nya sebagai "pembukaan mata." Untuk pertama kalinya, Pilar merasa nyaman mengelola anggaran.

“Ini mungkin terdengar gila, tapi sejujurnya saya tidak tahu bahwa saya harus membayar tagihan tepat waktu.”

 

Pilar sekarang menjadi pemilik rumah yang bangga. “Jika bukan karena Lending Circle dan pertemuan dengan Henry, saya tidak akan berpikir itu mungkin,” katanya sambil merenungkan kembali proses tersebut. Seluruh sikap Pilar menyala ketika dia berbicara tentang rumahnya. Dia menggambarkan rumah sebagai tempat yang “membiarkan saya menjadi seperti yang saya inginkan. Setelah hari yang menegangkan di tempat kerja, itu memberikan penangguhan hukuman yang luar biasa. ”

Tapi ada bonus tambahan untuk Pilar. Rumahnya berada tepat di sebelah rumah yang sangat istimewa – yang dikenal sebagai “Rumah Hujan Ungu” bagi penduduk setempat – rumah yang muncul dalam film ikonik 1984 yang menampilkan Prince.

Pilar tahu bahwa pembelian rumahnya memang disengaja. Pada peringatan satu tahun meninggalnya Pangeran, penggemar membanjiri lingkungannya dalam hujan dan berkumpul di rumah Purple Rain. Meskipun Pilar tidak pernah berakhir sebagai tetangga Pangeran, dia masih merasakan keajaiban kehadiran dan warisan Pangeran di lingkungannya. Sambil tertawa, dia berkata, “Pada malam hari, saya pikir saya melihat cahaya ungu keluar dari ruang bawah tanah. Ini benar-benar sesuatu.”

Tentang topik kepemilikan rumah, Pilar berkata, “Saya pikir itu tidak mungkin. Jadi ketahuilah bahwa itu mungkin, di mana pun Anda berada.”

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian