Mengutamakan Pendidikan di Masa Pandemi

Pandemi telah menghentikan aktivitas dunia yang biasa, membiarkan debu mengendap dan mengungkapkan ketidakadilan yang ada tepat di bawah permukaan. Retakan di landasan sosial kita sekarang terlihat menyakitkan di banyak sektor, tidak terkecuali pendidikan tinggi. Bahkan sebelum saat ini, begitu banyak siswa harus mengatasi hambatan yang mengejutkan untuk mengakses dan menavigasi institusi pendidikan tinggi kita. Siswa generasi pertama, misalnya, sering melakukan banyak pekerjaan dan beban kursus penuh untuk mengurangi hutang dan mendukung keluarga. Siswa dengan anak-anak menyeimbangkan studi mereka di samping perawatan. Tekanan dari realitas pandemi kita hanya memperbesar tantangan ini.

Tapi seperti biasa, mereka bertahan. Didorong oleh harapan untuk menggunakan pendidikan mereka untuk mendukung keluarga dan komunitas mereka, para siswa yang luar biasa ini melanjutkan.

Di MAF, kami menyadari tugas kami untuk menggunakan platform kami untuk mendukung siswa saat mereka menghadapi krisis ini (selain mengelola beban kursus penuh dan beban hidup penuh). Inilah sebabnya kami memulai Dana Dukungan Darurat Mahasiswa California College — upaya untuk menawarkan bantuan langsung kepada siswa dalam bentuk hibah $500.

Di bawah ini, kami telah menyertakan beberapa pernyataan yang dibagikan oleh penerima hibah yang menggambarkan apa arti kesempatan pendidikan mereka bagi mereka dan upaya berani yang mereka lakukan untuk melanjutkan pendidikan mereka selama masa-masa sulit ini.

Sebagai mantan pemuda asuh, saya sudah tua dari banyak program dan layanan yang dapat mendukung saya secara finansial. Mengingat pandemi saat ini, hanya ada sedikit atau tidak ada program untuk membantu siswa dalam situasi seperti saya. Hibah ini akan memungkinkan saya untuk mengendalikan hidup saya dan meringankan beban yang telah ditempatkan pandemi ini pada saya dan keluarga saya.

-Sheneise, Penerima Hibah Mahasiswa CA College





Karena pandemi, saya terpaksa pindah kembali ke rumah untuk menghidupi ayah dan saudara laki-laki saya. Saya mendukung ayah saya secara finansial, dan saya juga membayar sewa apartemen dekat kampus. Ketika penguncian berakhir, saya tahu saya akan memiliki sedikit atau tidak ada uang tersisa, dan saya juga berisiko kehilangan dua pekerjaan saya yang tersisa. Banyak yang harus saya urus, dan ini mempengaruhi akademisi saya. Saya ingin memutus lingkaran kemiskinan melalui sekolah saya, tetapi keadaan yang merugikan ini membuat tujuan ini menjadi sangat sulit. Hibah ini penting karena memberikan keamanan dan kelegaan.

-Gabriela, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Saat ini saya sedang hamil 8 bulan anak kedua. Saya tidak bisa lagi berjalan melintasi panggung untuk kelulusan. Saya harus melahirkan sendirian karena pembatasan perjalanan yang ada. Saya tidak dapat dengan mudah mengakses penitipan anak karena sebagian besar fasilitas ditutup. Saya menghabiskan enam tahun di angkatan laut, dan yang bisa saya pikirkan hanyalah keluar, mendapatkan gelar saya, dan melakukan sesuatu yang saya sukai. Saya siap untuk lulus dengan kuat sehingga saya bisa melakukan apa yang saya sukai sekali dalam hidup saya. Saya ingin menunjukkan kepada putri saya bahwa dia dapat melakukan apa saja dan menjadi apa pun tidak peduli apa pun yang dilemparkan kehidupan padanya.

-Chelsea, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Satu tahun yang lalu, saya tinggal di jalanan bersama anak-anak saya. Setelah kehilangan putri saya ke sistem pengadilan, putra saya ke penjara county, dan suami saya ke penjara negara bagian, saya mendapati diri saya sendiri, putus asa, lelah, dan siap untuk perubahan. Saya telah mencapai titik dalam hidup saya ketika saya harus berdiri dan memperbaiki diri. Dengan cucu perempuan pertama saya di jalan, saya ingin segera mulai, jadi saya memutuskan untuk mendaftar di Coastline Community College. Apapun yang terjadi pada saya, saya akan melanjutkan pendidikan saya. Dalam tiga tahun, saya berharap menjadi Asisten Paralegal Profesional.

-Betty, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Tantangan beberapa bulan terakhir telah membuat hampir tidak mungkin untuk fokus pada pendidikan saya, dan saya telah berpikir untuk keluar untuk mencari pekerjaan paruh waktu untuk menghidupi keluarga saya. Sejak 2013, saya telah mendedikasikan begitu banyak hidup saya untuk pengalaman pendidikan tinggi ini. Sekarang, saya berada dalam jangkauan tonggak besar dalam perjalanan ini dan saya tidak ingin meninggalkannya. Ini adalah jalan yang sulit di depan, tetapi saya yakin bahwa keterampilan yang saya peroleh sepanjang hidup saya akan memungkinkan saya untuk tetap tangguh dan bekerja untuk mendapatkan gelar saya dalam ilmu lingkungan sambil terus menghidupi diri sendiri, orang yang saya cintai, dan komunitas saya.

-Cristobal, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Saya bekerja di bagian keamanan dan katering—yang keduanya melibatkan banyak orang. Saya tidak tahu kapan saya bisa menjadwalkan pertunjukan apa pun dalam waktu dekat. Hibah ini penting karena dapat membantu meringankan sebagian beban keuangan saya selama masa-masa sulit ini. Saya percaya bahwa hibah seperti inilah yang membantu kaum muda miskin seperti saya untuk melanjutkan pendidikan dan mengejar karir yang dapat membantu kita dan keluarga kita.

-Patrick, Penerima Hibah Mahasiswa CA College

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian