Ketimpangan kekayaan dan orang Amerika baru


Kesenjangan kekayaan rasial itu nyata, dan terus bertambah. Tapi di mana imigran masuk ke dalam analisis ini?

Postingan ini pertama kali muncul di blog Aspen Institute. Itu ditulis oleh CEO MAF José A. Quiñonez dalam persiapan untuk panel tentang Kesenjangan Kekayaan Rasial di Institut Aspen KTT Ketimpangan dan Peluang 2017

Inilah yang kita ketahui tentang ketidaksetaraan kekayaan di Amerika saat ini: Ini nyata, sangat besar, dan terus berkembang. Kecuali perubahan kebijakan yang substansial, itu akan memakan waktu 228 tahun bagi rumah tangga kulit hitam untuk mengejar kekayaan rumah tangga kulit putih, dan 84 tahun bagi orang Latin untuk melakukan hal yang sama. Ini penting karena kekayaan adalah jaring pengaman. Tanpa bantalan itu, terlalu banyak keluarga yang hanya kehilangan satu pekerjaan, sakit, atau bercerai dari kehancuran finansial.

Inilah hal lain yang kita ketahui: Berlawanan dengan pendapat umum, ketidaksetaraan kekayaan antara kelompok ras tidak terjadi karena satu kelompok orang tidak bekerja cukup keras, atau tidak cukup menabung, atau membuat keputusan investasi yang cukup cerdas daripada yang lain.

Bagaimana itu bisa terjadi? Jawaban singkatnya: sejarah. Berabad-abad perbudakan dan dekade pahit pemisahan hukum meletakkan dasar. Hukum dan kebijakan diskriminatif terhadap orang kulit berwarna memperburuk keadaan. RUU GI tahun 1944, misalnya, membantu keluarga kulit putih membeli rumah, kuliah, dan mengumpulkan kekayaan. Orang kulit berwarna sebagian besar dikecualikan dari peluang pembangunan aset ini.

Kesenjangan kekayaan rasial hari ini adalah warisan finansial dari sejarah panjang rasisme yang dilembagakan di negara kita.

Faktor waktu, dalam beberapa hal, merupakan dasar dari temuan ini. Sosiologekonom, dan wartawan sama semua menggarisbawahi bagaimana kesenjangan kekayaan rasial diciptakan dan diperburuk dari waktu ke waktu. Tetapi ketika sampai pada pertanyaan tentang orang Amerika baru — jutaan dari kita yang telah bergabung dengan negara ini dalam beberapa dekade terakhir — waktu sering kali disamarkan dalam percakapan kesenjangan kekayaan rasial.

Strategi bertahan hidup yang kreatif dari para imigran dan sumber daya budaya dan sosial yang kaya dapat membantu menginformasikan intervensi kebijakan yang lebih baik.

Laporan umumnya menggambarkan kesenjangan kekayaan rasial dengan, dapat dimengerti, menempatkan kekayaan rata-rata kelompok ras yang berbeda berdampingan dan mengamati jurang menganga yang memisahkan mereka. Sebagai contoh, pada tahun 2012, rumah tangga kulit putih rata-rata memiliki kekayaan $13 untuk setiap dolar yang dimiliki rumah tangga kulit hitam, dan kekayaan $10 untuk setiap dolar yang dimiliki rumah tangga Latinx. Cerita ini penting. Tidak dapat disangkal bahwa. Tapi apa yang bisa kita pelajari dari menyelidiki ketidaksetaraan kekayaan dengan lebih memperhatikan imigrasi?

Sebuah laporan oleh Pusat Penelitian Pew membagi populasi orang dewasa pada tahun 2012 menjadi tiga kelompok: generasi pertama (kelahiran asing), generasi kedua (kelahiran AS dengan setidaknya satu orang tua imigran), dan generasi ketiga dan lebih tinggi (dua orang tua kelahiran AS).

Jelas kelompok ras yang berbeda memiliki cerita Amerika yang sangat berbeda.

Sebagian besar orang Latin dan Asia adalah orang Amerika baru. Tujuh puluh persen orang dewasa Latinx dan 93 persen orang dewasa Asia adalah orang Amerika generasi pertama atau kedua. Sebaliknya, hanya 11 persen orang kulit putih dan 14 persen orang dewasa kulit hitam berada dalam kelompok generasi yang sama.

Sebagai perbandingan, kelompok yang terakhir telah berada di Amerika Serikat lebih lama. Dan mengingat masa jabatan mereka yang relatif sebanding di AS, masuk akal untuk menempatkan data mereka berdampingan.

Tetapi membandingkan kekayaan orang Latin—setengah di antaranya adalah generasi pertama Amerika—dengan keluarga kulit putih, 89 persen di antaranya telah berada di AS selama beberapa generasi, tampaknya menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban.

Sebaliknya, kami dapat menambahkan nuansa dan konteks pada analisis kami dengan mengukur perbedaan kekayaan antara kelompok ras dalam kelompok generasi; atau dengan membandingkan anggota kelompok yang berbeda yang memiliki karakteristik demografis utama; atau bahkan lebih baik lagi, dengan mengukur dampak keuangan dari intervensi kebijakan dalam kelompok tertentu.

Sebagai contoh, kita dapat menyelidiki lintasan keuangan imigran muda setelah mereka menerima Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA) pada tahun 2012. Apakah mereka meningkatkan pendapatan mereka, membangun tabungan mereka, atau bahkan memperoleh aset berharga, dibandingkan dengan rekan-rekan mereka?

Kita bisa melangkah lebih jauh ke masa lalu dan mengeksplorasi apa yang terjadi pada generasi imigran yang diberikan amnesti di bawah Undang-Undang Reformasi dan Kontrol Imigrasi 1986 (IRCA). Apa arti kemunculan dari bayang-bayang bagi aset dan kekayaan mereka? Bagaimana kekayaan mereka dibandingkan dengan mereka yang tetap tidak berdokumen?

Perbandingan kontekstual ini dapat memberi kita ruang tidak hanya untuk mengukur apa yang hilang dari kehidupan orang-orang, tetapi juga untuk menemukan apa yang berhasil.

Strategi bertahan hidup yang kreatif dan sumber daya budaya dan sosial yang kaya dapat membantu menginformasikan intervensi kebijakan dan pengembangan program yang lebih baik. Membawa kisah orang Amerika baru ke dalam percakapan kita tentang ketidaksetaraan kekayaan akan memperdalam pemahaman kita tentang perbedaan ini dan bentuk berbeda yang mereka ambil untuk kelompok yang berbeda. Itulah yang kita butuhkan untuk mengembangkan kebijakan yang berani dan program inovatif yang diperlukan untuk mempersempit kesenjangan kekayaan ras yang kita hadapi saat ini.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian