Kisah Rosa: Perjalanan Seorang Advokat

“Nama saya Rosa, dan saya menerima cek dari Anda hanya dalam beberapa hari setelah permintaan saya. Anda memahami bahwa masalah ini sangat sensitif terhadap waktu, dan Anda tidak mengabaikan atau memperlakukan saya hanya sebagai angka. Sebagai penerima DACA, ini adalah sesuatu yang saya sudah terbiasa, diperlakukan sebagai angka. Saya salah satu dari 800.000. Tetapi melalui tindakan kebaikan dan tujuan Anda untuk sesuatu yang lebih besar dari diri Anda sendiri, Anda menunjukkan kepada saya bahwa saya lebih dari sekadar angka. Saya seorang manusia, saya seorang mahasiswa, saya seorang teman.”

Kami pertama kali bertemu Rosa pada September 2017. Dia adalah penerima Hibah bantuan biaya DACA MAF, dan dia mengirimi kami pesan ini hanya beberapa minggu setelah kampanye kami dimulai. Kata-katanya tetap bersama kami, terutama baris ini— Saya lebih dari sekedar angka. Saya seorang manusia, saya seorang mahasiswa, saya seorang teman.

Kisah imigrasi Rosa menantang narasi satu dimensi tentang komunitas imigran tidak berdokumen di AS

Keluarga Rosa pindah dari Korea Selatan ke Kanada pada usia tiga tahun. Saat keluarganya melakukan perpindahan kedua dari Kanada ke Amerika Serikat, mereka diberikan kewarganegaraan Kanada. Saat itu, mereka telah menetap di Temecula, California. Sebagai siswa sekolah menengah di California Selatan, Rosa mulai memahami batasan yang diberikan status imigrasi padanya.

“Pertama kali saya menyadari bagaimana seluruh sistem ini memengaruhi saya adalah di sekolah menengah. Semua teman saya mendapatkan pekerjaan, mendapatkan lisensi, dan ibu saya mengatakan kepada saya bahwa saya tidak dapat melakukan itu karena saya tidak memiliki nomor jaminan sosial.”

Selama tahun pertama sekolah menengahnya, program Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA) diumumkan. Keluarganya mendengar tentang DACA dari komunitas gereja mereka, dan dia bergegas untuk melamar.

Pada awal 2014, ia menerima pemberitahuan bahwa permohonan DACA-nya telah disetujui. Segera setelah itu, dia mencapai sejumlah pencapaian remaja, seperti mendapatkan SIM dan menemukan pekerjaan pertamanya. Akhirnya, dia menerima surat penerimaannya ke University of California, San Diego (UCSD).

Di UCSD, suara Rosa tumbuh sebagai advokat untuk komunitas imigran.

Saat di sekolah, Rosa terhubung dengan komunitas penerima dan sekutu DACA yang lebih besar dan menyadari bahwa dia tidak sendirian dalam pengalamannya. Sebagai jurusan Ilmu Politik, ia belajar tentang sejumlah kerangka kerja dan alat yang berguna — khususnya, pemahaman tentang proses politik — yang membentuk identitasnya sebagai seorang advokat. Satu kelas khususnya, kelas politik Amerika, mengajari Rosa tentang efek jangka panjang dari agresi institusional seperti persekongkolan dan redlining, dan bagaimana kebijakan ini dapat melumpuhkan efek jangka panjang pada komunitas selama beberapa generasi.

Selama tahun ketiganya di UCSD, pemerintahan Trump mengumumkan keputusannya untuk membatalkan DACA. Pembatalan tersebut menimbulkan banyak kekacauan, kemarahan, dan frustrasi, tetapi Rosa juga terinspirasi dan diberi energi oleh banyak sekali organisasi yang mendukungnya saat dia bergegas mengajukan permohonan perpanjangan DACA-nya. Secara khusus, Pusat Mahasiswa Tidak Berdokumen di UCSD memainkan peran penting dalam memastikan bahwa dia selalu tahu langkah apa yang harus diambil selanjutnya. Bahkan, Undocumented Student Center menghubungkannya dengan sejumlah sumber lain, termasuk hibah bantuan biaya DACA Mission Asset Fund.

“Saya sudah terbiasa dengan segala sesuatu yang berkaitan dengan imigrasi yang mengambil selamanya – menunggu, tidak tahu, dll. Sepanjang proses ini, semua orang berkumpul dengan sangat cepat – pengacara imigrasi, direktur Pusat Imigrasi UC, Mission Asset Fund – karena mereka mengerti urgensi situasi. Organisasi-organisasi ini menyadari urgensinya bahkan sebelum saya melakukannya.”

Setelah lulus dari UCSD pada tahun 2018, Council of Korean-American mensponsori kesempatan kerja untuk Rosa di sektor pelayanan publik. Dia bertemu dengan anggota kongres Korea-Amerika pertama di New York dan bertanya kepadanya 'langkah konkrit apa yang kamu ambil untuk melindungi Dreamers?' Pada awalnya, dia menari di sekitar subjek dan gagal memberikan jawaban yang tegas. Pada akhirnya, anggota kongres mengatakan ini: politisi tidak ingin berinvestasi pada penerima DACA karena mereka tidak dapat memilih, dan tujuan akhir politisi adalah untuk meningkatkan konstituen mereka.

“Itulah kenyataannya. Saya menyadari bahwa Dreamers perlu berbicara tentang cerita mereka agar Warga peduli dan memilih. ”

Rosa memahami kenyataan frustasi menjadi advokat tanpa kemampuan untuk memilih. Inilah tepatnya mengapa Rosa dengan sangat mengagumkan membagikan kisahnya sendiri kepada kami.

“Cara paling ampuh untuk menyampaikan pesan saya adalah menunjukkan kepada orang-orang siapa saya.”

Selama bertahun-tahun, teman-teman Rosa telah memainkan peran penting dalam hidupnya. Mereka yang paling mengenalnya mengenalnya sebagai tetangga, teman masa kecil, dan sesama penari. Akhir-akhir ini, teman-temannya melihat dia menghadapi banyak ketidakpastian, dan dia menggunakan kesempatan ini untuk mengajak mereka berdiskusi tentang bagaimana mereka dapat mendukung dia dan orang lain yang menghadapi situasi serupa.

“Saya baru-baru ini membuka diri kepada teman-teman saya tentang perasaan saya dengan pemilihan paruh waktu dan ketakutan saya untuk masa depan saya. Saya menerima banyak tanggapan dan cinta dari teman-teman saya, dan mereka berjanji untuk memilih dalam pemilihan paruh waktu ketika mereka biasanya tidak akan melakukannya.”

Kisah Rosa menawarkan banyak wawasan berharga. Kisahnya memungkinkan kita untuk merenungkan alat apa yang dapat kita gunakan masing-masing untuk mengadvokasi kebijakan yang mengangkat komunitas imigran. Kisahnya memperingatkan kita untuk tetap berhati-hati dan kritis dalam mengomunikasikan narasi satu dimensi tentang komunitas. Kisahnya juga menyoroti fakta yang terkenal — bahwa komunitas imigran berkembang bahkan dalam batas-batas yang menindas.

“Ini pedang bermata dua karena saya bisa menjalani kehidupan 'normal' ini. Ya, saya memiliki akses ke peluang tertentu, tetapi ada banyak hal yang tidak dapat saya lakukan. Aku tidak bisa meninggalkan negara. Saya tidak bisa melihat keluarga saya untuk liburan. Saya tidak dapat menjamin bahwa saya masih akan berada di sini dalam tiga tahun. Saya tidak bisa merencanakan masa depan saya. Saya tidak bisa memperkuat karir saya. Saya tidak bisa mempersempit pilihan saya. Ini adalah batasan yang jauh lebih luas yang belum tentu disadari orang.”

Rosa berencana untuk terus membangun suaranya sebagai advokat dengan menempuh pendidikan di bidang hukum kepentingan publik. Pengalamannya sendiri telah menjelaskan pentingnya hukum dan cara-cara di mana hukum dapat diterapkan untuk membantu atau menyakiti orang.

“Saya ingin dapat menggunakan hukum untuk membantu mereka yang kehilangan haknya, seperti yang kadang-kadang dilakukan hukum untuk saya.”

Selama percakapan kami dengan Rosa, kami menanyakan pesan apa yang ingin dia sampaikan kepada Warga dan komunitas DACA.

Untuk Warga:

“Saya ingin mereka tahu bahwa mungkin ada satu Pemimpi di luar sana yang mereka kenal secara pribadi, tetapi yang mungkin terlalu takut untuk keluar dari bayang-bayang karena iklim politik saat ini. Di sinilah warga dapat berbicara secara verbal dan menunjukkan dukungan mereka untuk Dreamers.”

Kepada komunitas DACA:

“Terlepas dari betapa menakutkannya situasinya, kita masih beruntung. Kami memiliki {dokumen otorisasi kerja} EAD dan nomor jaminan sosial, jadi kami harus menggunakannya sebaik mungkin. Kita harus menggunakan alat-alat ini tidak hanya untuk menyesuaikan diri dengan status quo, tetapi untuk membantu orang lain karena kita tahu seperti apa rasanya ketika sistem melawan kita.”

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian