Lewati ke konten utama

“Jendela Pemberdayaan Keuangan” yang aman dan tepercaya untuk Komunitas Meksiko adalah cahaya di masa-masa sulit ini

Imigran Meksiko di AS adalah lebih mungkin unbanked atau underbanked dibandingkan dengan kelompok pendatang lainnya. Pada saat yang sama, penelitian menunjukkan bahwa imigran memiliki tingkat disiplin menabung yang tinggi, dan persentase imigran Meksiko yang lebih tinggi—terlepas dari apakah mereka memiliki rekening bank atau tidak—mengumpulkan tabungan jika dibandingkan dengan komunitas imigran lainnya. Dengan 36,6 juta orang Hispanik asal Meksiko yang tinggal di AS, termasuk sekitar 12 juta yang lahir di Meksiko, memiliki produk keuangan yang ditargetkan dan disesuaikan membantu komunitas bergerak maju secara finansial.

Menciptakan produk, layanan, dan pendekatan yang relevan dan sesuai secara budaya – dan bertemu orang-orang di mana mereka berada dan membangun kekuatan mereka – memaksimalkan potensi mereka untuk kesuksesan finansial.

Untuk memperluas akses keuangan bagi imigran Meksiko, kota, mitra lama MAF, menanamkan inisiatif unik yang menyediakan layanan dalam bahasa di lokasi tepercaya, yang disebut Ventanillas de Asesoría Financiera (VAF), atau “Jendela Pemberdayaan Keuangan”, di Konsulat Meksiko di seluruh AS Institute for Mexicans Abroad (IME) pemerintah Meksiko dan jaringan organisasi nirlaba nasional, memberikan pendidikan keuangan gratis, berkualitas tinggi, dan kompeten secara budaya kepada komunitas Meksiko di AS

Inisiatif ini sangat penting karena produk yang dikembangkan pasar tidak pernah dirancang untuk, atau bahkan dirancang, dengan mempertimbangkan klien Mission Asset Fund (MAF). Imigran—khususnya imigran berpenghasilan rendah—menjadi pengguna sekunder.

MAF mengelola inisiatif VAF secara nasional sebagai bagian dari misinya untuk menciptakan pasar keuangan yang adil bagi keluarga pekerja keras dan untuk menciptakan solusi yang terukur, seperti Aplikasi MyMAF.

Memberikan pelatihan satu lawan satu kepada klien di tempat yang aman dan tepercaya memungkinkan MAF untuk mempelajari lebih dalam tentang kehidupan finansial komunitas Meksiko yang tinggal di AS, termasuk ketakutan nyata yang dimiliki orang Meksiko yang tinggal di AS mengenai apa yang akan terjadi pada aset keuangan mereka jika mereka menghadapi proses deportasi atau krisis keuangan lainnya.

“Ruang fisik di KJRI dirasakan oleh masyarakat sebagai tempat yang sangat aman, dan tempat di mana Anda dapat menerima informasi yang adil, dan juga informasi yang Anda butuhkan. Ini disesuaikan untuk Anda,” kata Duta Besar Meksiko Ivan Roberto Sierra-Medel.

Faktanya, dengan bertemu klien di lingkungan tepercaya tersebut, MAF dapat memperoleh tanggapan dan pertanyaan yang lebih jujur dari komunitas. Umpan balik tersebut mengarahkan MAF untuk mengembangkan kurikulum baru yang berkaitan dengan keadaan darurat keuangan untuk membantu anggota masyarakat lebih mempersiapkan saat-saat krisis, apakah itu proses deportasi, gempa bumi, atau pandemi.

Terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar imigran membayar pajak pendapatan federal, negara bagian, dan lokal, mereka tidak dapat mengakses asuransi pengangguran, tunjangan kesehatan, kupon makanan, dan program jaring pengaman lainnya yang diandalkan warga AS pada saat dibutuhkan. .

Kurikulum MAF mencakup “Rencana Aksi Darurat Keuangan untuk Imigran” dengan strategi sederhana dan nyata untuk mempersiapkan keadaan darurat terkait imigrasi termasuk tip untuk melindungi uang, rumah, dan aset lainnya, dan saran tentang bagaimana mempersiapkan diri pada saat tekanan keuangan.

“Kami tidak berhenti bekerja.”

Kesiapsiagaan darurat lebih dari sekadar semboyan di California, di mana ancaman kebakaran hutan, gempa bumi, dan bencana lainnya tampak besar.

Menurut laporan Maret 2020 oleh Institut Kebijakan Migrasi, ada enam juta imigran yang bekerja di garis depan krisis COVID-19, mempertaruhkan kesehatan mereka untuk terus memberikan layanan selama pandemi, termasuk menyediakan layanan medis dan kesehatan rumah, membersihkan rumah sakit. kamar, panen dan produksi makanan, dan staf toko kelontong dan bisnis penting lainnya. Pada saat yang sama, komunitas imigran, dan khususnya wanita Hispanik, termasuk di antara yang paling terpukul oleh kehilangan pekerjaan akibat COVID-19.

Untungnya, alat dan sistem yang dikembangkan MAF untuk membantu orang mempersiapkan saat-saat krisis meletakkan dasar yang diperlukan untuk segera merespons pandemi COVID-19.

Ketika perintah shelter-in-place datang, MAF dimulai mendengar dari klien yang kehilangan sumber pendapatan. Sebagai tanggapan, MAF bergerak cepat untuk berdiri secara nasional Dana Respon Cepat untuk mendapatkan uang tunai yang sangat dibutuhkan bagi pekerja berupah rendah, pelajar, dan keluarga imigran yang tidak mendapat bantuan federal.

Diluncurkan pada bulan Maret, Rapid Response Fund memberikan hibah tunai $500 kepada pekerja berupah rendah, pelajar, dan keluarga imigran yang tidak termasuk dalam keringanan CARES Act, termasuk pemegang ITIN yang membayar pajak dan mitra serta anak-anak warga negara AS mereka. Dalam memobilisasi jaringan nasional, MAF mengumpulkan lebih dari $33 juta untuk memberikan hibah tunai dan pinjaman pemulihan kepada 46.000 orang hibah di seluruh negeri.

Jes clients, klien dari Mitra Lingkungan Pusat Kota, mitra nonprofit yang menyediakan layanan di VAF di Konsulat Meksiko di Los Angeles, mendengar tentang Dana Respon Cepat dan mengajukan permohonan hibah. Sebelum pandemi, ia bekerja penuh waktu di industri restoran, terkadang memegang dua atau bahkan tiga pekerjaan agar dapat menghidupi keluarganya dan mengurangi utangnya.  

“Pandemi telah mempengaruhi kami, orang Latin dan imigran, lebih banyak lagi,” kata Jesús. “Orang Latin lebih terekspos, justru karena kami tidak berhenti bekerja. Itulah mengapa terkadang Anda meminta bantuan.”

“Dalam hal ini, saya melihat hibah (Respon Cepat), dan saya melamar. Itu sangat membantu saya karena meja memiliki lebih banyak makanan di atasnya, setidaknya untuk beberapa hari, dan saya dapat membeli beberapa tambahan dan membayar beberapa barang. Dan sungguh, ini sangat membantu.”

Pengalaman Jess menggarisbawahi pentingnya memiliki layanan yang relevan dan sesuai secara budaya bagi komunitas imigran.

 “Terima kasih kepada organisasi seperti ini yang bekerja dengan cinta, dedikasi, dan profesionalisme. Terima kasih telah memberi tahu orang-orang, 'Ada sumber daya di sini. Ada kemungkinan bantuan di sini.'”

“Saya dapat dengan bangga mengatakan bahwa kami melayani komunitas kami.”

Sementara banyak organisasi terpaksa menutup operasi karena perlindungan di tempat, VAF dengan cepat berputar, menciptakan pendekatan baru untuk melanjutkan pekerjaan vitalnya, termasuk menawarkan layanan pelatihan keuangan online dan webinar informasi tentang cara menavigasi realitas baru.  

“Covid telah menjadi periode yang menantang,” kata Sierra-Medel. “Kami memiliki strategi agar semua konsulat tetap memberikan layanan, beberapa dari mereka secara langsung dan beberapa dari mereka dari jarak jauh, karena masyarakat saat ini menghadapi tantangan yang paling serius.”

“COVID hampir merupakan skenario terburuk bagi komunitas Meksiko di AS,” kata Konsul Julio César Huerta-García, Departemen Urusan Masyarakat, Konsulat Meksiko San Francisco. “Kami bekerja dengan MAF untuk menggunakan teknologi, meluncurkan video informasi dan webinar, dan menjadi sangat proaktif dalam menyediakan informasi dan sumber daya untuk membantu selama krisis.”

“Ventanilla adalah cahaya di masa-masa yang sangat sulit ini, dan saya dengan bangga dapat mengatakan bahwa kami melayani komunitas kami,” kata Huerta-Garcia.

Kemitraan yang tidak mungkin adalah kunci kesuksesan

Kemitraan yang tidak mungkin di balik prakarsa VAF—pemerintah Meksiko, lembaga keuangan global, dan jaringan organisasi nirlaba berbasis komunitas—menggambarkan jenis pendekatan lintas sektor yang mendalam yang diperlukan untuk mengatasi tantangan kompleks dan sistemik yang dihadapi tingkat rendah. -masyarakat berpenghasilan

Artikel ini ditulis atas kerja sama antara José A. Quiñonez, Pendiri dan CEO MAF, dan Marco Chavarin, Wakil Presiden Investasi dan Pengembangan Komunitas Citi, California Utara.