Lewati ke konten utama

Menandai: reformasi imigrasi

Selamat datang Carmen Chan, Rekan DREAMSF!


Carmen, seorang Pemimpi dari Venezuela, berbagi kisah dan mimpinya untuk membantu kaum muda yang tidak memiliki dokumen.

Carmen Chan baru-baru ini bergabung dengan tim MAF sebagai Outreach Fellow melalui San Francisco Office of Civic Engagement and Immigrant Affairs' Persekutuan DREAMSF. Beasiswa DREAMSF adalah kesempatan bagi pemuda yang disetujui DACA untuk melayani komunitas imigran San Francisco sambil mendapatkan pengalaman dan pelatihan profesional yang berharga. Kami senang Carmen bekerja dengan kami dan ingin berbagi sedikit tentang dia melalui wawancara!

1.Apa yang menginspirasi Anda untuk mendaftar ke Dream SF Fellowship?

Saya sedang mencari sesuatu untuk dilakukan selama musim panas dan kemudian penasihat akademis saya mengirimi saya email tentang Dream SF Fellowship. Saya juga ingin melakukan sesuatu untuk komunitas tidak berdokumen karena saya ingin mengetahui pemimpin seperti apa saya. Saya melamar dan saya diterima!

2. Ceritakan sedikit tentang diri Anda.

Saya lahir dan besar di Venezuela. Saya baru saja lulus dari San Francisco State University ganda jurusan Sejarah dan Spanyol. Saya bersekolah di Everett Middle School dan Galileo High School di San Francisco. Saya datang ke San Francisco ketika saya berusia 12 tahun dengan orang tua saya. Orang tua saya tinggal selama satu minggu dan mereka memutuskan untuk meninggalkan saya dan saudara perempuan saya dalam perawatan paman saya. Itu sulit bagi saya, karena saya harus memulai dari awal lagi. Saya ingin tinggal di negara saya, karena mayoritas anggota keluarga dan teman saya tinggal di sana.

Saya menganggap diri saya sebagai orang dari dua dunia karena budaya Tionghoa tumbuh di sekitar saya dan begitu saya bersekolah, budaya Venezuela sangat menonjol. Di rumah, orang tua saya berbicara bahasa Mandarin kepada saya dan adat istiadat dan agama berkembang sangat penting. Misalnya, pada Tahun Baru Imlek, ibu saya akan bangun pagi-pagi dan mulai menyiapkan makanan. Hal favorit saya adalah bangun dan mencium masakan ibu saya, amplop merah, dan kembang api. Juga, budaya Venezuela sangat menonjol karena saya menghabiskan banyak waktu di rumah tetangga saya. Saya ingat makan Arepas, Cachapas, dan Sancocho. Di sekolah, saya bermain dengan anak-anak dari barrio. Saya juga belajar banyak bahasa gaul jalanan Venezuela.

Venezuela selalu dalam kekacauan. Negaraku masih terpecah-pecah sampai sekarang. Saya ingat ketika saya masih kecil saya sangat merindukan sekolah karena protes dan konfrontasi antara partai Hugo Chavez dan oposisi. Orang tua saya berpikir bahwa pilihan terbaik adalah datang ke Amerika, belajar dan meningkatkan pendidikan saya. Situasi politik sekarang lebih buruk daripada ketika saya pergi. Orang tua saya bahkan tidak punya tisu toilet untuk digunakan atau ayam untuk dimakan. Saya merasa sangat buruk tentang bagaimana negara ini sekarang.

3. Apa saja kegiatan atau proyek yang pernah Anda ikuti yang sangat Anda banggakan?

Ketika saya magang di pakta, inc, Saya membantu seorang siswa Asia dengan bantuan keuangannya. Dengan melakukan itu saya mengetahui bahwa dia adalah AB540 dan dia sangat terkejut karena orang tuanya tidak memberi tahu dia tentang statusnya. AB540 adalah tagihan perakitan yang disahkan pada tahun 2001, yang memungkinkan siswa yang tidak berdokumen untuk membayar biaya sekolah di negara bagian. Banyak siswa tidak berdokumen menyebut diri mereka sebagai AB540 untuk menentukan status mereka.

Siswa itu banyak mengingatkan saya pada diri saya sendiri karena orang tua saya juga tidak memberi tahu saya bahwa saya tidak berdokumen. Saya mengetahui tentang status saya di sekolah menengah, ketika konselor sekolah menengah saya memberi tahu saya bahwa saya tidak memenuhi syarat untuk FAFSA. Konselor saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan situasi saya karena saya mungkin adalah siswa tidak berdokumen pertama yang dia kenal saat itu.

Keesokan harinya, siswa datang dan mengatakan kepada saya bahwa dia tidak ingin kuliah karena terlalu mahal. Saya mengatakan kepadanya bahwa ada banyak cara untuk mendapatkan bantuan seperti melalui beasiswa. Saya terus mendorongnya untuk melamar semua beasiswa yang tersedia dan dia melakukannya. Ketika saya mengetahui bahwa dia mendapat beasiswa empat tahun untuk kuliah di City College, saya sangat senang untuknya. Saya masih berhubungan dengannya di Facebook.

4. Mengapa Anda tertarik bekerja di MAF sebagai Outreach Fellow?

Memiliki izin kerja telah menjadi pengalaman yang membuka mata bagi saya. Saya membuat kesalahan dan saya belajar beberapa pelajaran besar yang penting. Misalnya, pengajuan pajak sangat membingungkan dan saya membuat beberapa kesalahan di W-4 saya. Saya tidak tahu mengapa IRS perlu mengambil uang dari gaji saya. Beberapa teman saya yang tidak berdokumen mulai berbicara kepada saya tentang mendaftar kartu kredit, karena penting untuk mulai membangun nilai kredit. Saya tersesat dan sedikit bingung. Alasan saya ingin bergabung dengan MAF adalah karena saya ingin memberikan dukungan dan bimbingan itu kepada banyak pemuda tidak berdokumen tentang keuangan mereka.

5. Apa yang Anda harapkan untuk dilakukan selama persekutuan Anda?

Saya menantikan untuk mempelajari banyak keterampilan, terutama dalam penjangkauan, karena saya percaya penjangkauan adalah alat yang ampuh yang dapat memengaruhi dan memberdayakan komunitas yang kami layani. Juga, jaringan dan membangun koneksi.

6. Apa beberapa tujuan Anda dalam lima tahun ke depan?

Saya berharap dalam 5 tahun memiliki pekerjaan yang saya nikmati, terutama bekerja dengan kaum muda atau masyarakat berpenghasilan rendah di Bay Area. Saya berharap dalam 5 tahun saya memiliki kemungkinan untuk membawa orang tua saya untuk tinggal di sini bersama saya. Saya belum melihat ibu saya selama sekitar 10 tahun dan saya sangat merindukannya.

7. Apa harapan Anda untuk komunitas Dreamer dan orang Amerika yang tidak memiliki dokumen?

Saya berharap bahwa segera kita memiliki reformasi imigrasi yang akan menguntungkan semua orang secara setara, sebuah reformasi yang akan menguntungkan tidak hanya kaum muda, tetapi juga orang tua pekerja keras. Itu Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak memiliki begitu banyak batasan, seperti Anda harus datang ke AS sebelum usia 16 tahun dan Anda harus berusia di bawah 31 tahun pada 15 Juni 2012, jadi itu tidak menguntungkan setiap Pemimpi. Salah satu teman terdekat saya tidak dapat mengajukan Penangguhan Tindakan karena dia datang ke sini pada bulan Juli 2007 tetapi untuk memenuhi syarat Anda harus telah tinggal di AS sejak Juni 2007. Karena perbedaan satu bulan, dia tidak dapat mengajukan Tindakan Penangguhan.

Kita tidak boleh menyerah sekarang. Masih ada harapan. Tidak ada kata terlambat untuk memperjuangkan mimpi kita. Kami tidak sendirian dalam pertarungan ini. Perjuangan kita membuat kita lebih kuat dan membuat kita menjadi diri kita sendiri.