Lewati ke konten utama

Menandai: Lending Circles untuk Pemimpi

Bagaimana MAF meluncurkan kampanye pembaruan DACA terbesar dalam 3 hari

Pemerintahan Trump mengakhiri DACA pada 5 September 2017, memicu gelombang kesedihan dan ketakutan di masyarakat di seluruh negeri. Sejak 2012, ratusan ribu anak muda keluar dari bayang-bayang untuk mendaftar program DACA berharap itu akan menjadi langkah pertama untuk menjadi peserta penuh di AS, negara yang banyak dikenal sebagai satu-satunya rumah mereka. Terlepas dari awan gelap ketidakpastian dalam hidup mereka, para imigran muda bangkit, penuh harapan. Mereka mengorganisir gerakan keadilan sosial generasi kita, mengadvokasi UU MIMPI yang akan memberi imigran muda jalan menuju kewarganegaraan, dan mendorong reformasi imigrasi yang komprehensif untuk membantu jutaan imigran tidak berdokumen juga.

Saya sedang menaiki pesawat saat fajar menyingsing ke Los Angeles ketika Administrasi Trump mengumumkan bahwa mereka mengakhiri program Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA).

Sejak 2012, program ini telah memberikan perlindungan kepada imigran muda dan tidak berdokumen yang dibawa ke Amerika Serikat sebagai anak-anak – biasa disebut sebagai “Pemimpi” – dari deportasi dan izin kerja. Menggulir berita utama, saya tahu ini akan menjadi hari yang berat. Bukan hanya Administrasi yang mengakhiri DACA, tetapi juga melakukannya dengan cara yang sangat kejam. Pengumuman tersebut mengakhiri DACA untuk pelamar baru – banyak dari mereka adalah siswa sekolah menengah yang bermimpi melanjutkan pendidikan tinggi menggunakan DACA – sambil memberi mereka yang sudah memiliki DACA hanya satu bulan untuk mengajukan aplikasi untuk memperbarui status mereka jika izin kerja mereka berakhir pada 5 Maret 2018 Pemimpi dibiarkan belajar sendiri tentang pengumuman itu dan menentukan apakah mereka memenuhi syarat atau tidak.

154.000 Pemimpi dapat memperpanjang status perlindungan mereka selama dua tahun lagi. Tetapi mereka tidak mendapatkan surat atau menerima panggilan telepon. Tidak ada penjangkauan untuk mendorong mereka memperbarui.

Komunitas imigran dan advokat sangat marah dengan pengumuman tersebut. Protes meletus di kota-kota di seluruh negeri. Orang-orang marah, dan memang demikian. Pemerintah kami melanggar janji yang dibuat oleh Presiden Obama yang secara radikal telah meningkatkan kehidupan 800.000 imigran muda yang terdaftar dalam program tersebut. Selama bertahun-tahun Kongres telah mengakui perlunya mereformasi sistem imigrasi Amerika yang rusak, tetapi gagal melakukannya, membuat jutaan imigran tidak dapat keluar dari bayang-bayang. DACA adalah solusi kecil sementara bagi kaum muda saat kami menunggu Kongres untuk memperbaiki sistem kami yang rusak.

Sessions announces DACA will end

Sesi mengumumkan DACA akan berakhir

No official notification from the government

Tidak ada pemberitahuan resmi dari pemerintah

Dreamers say this is akin to psychological torture

Pemimpi mengatakan ini mirip dengan siksaan psikologis

Pada tahun 2012, Presiden Obama memberikan perintah eksekutif untuk mendirikan DACA, di mana pemerintah federal berjanji untuk tidak mendeportasi imigran yang dibawa ke AS sebelum ulang tahun ke-16 mereka, terdaftar di sekolah, telah lulus dari sekolah menengah, atau veteran yang diberhentikan dengan hormat. Penjaga Pantai atau Angkatan Bersenjata AS Sebaliknya, pemerintah akan memberi mereka izin untuk bekerja dan memberi mereka nomor Jaminan Sosial. Sebagai imbalannya, Pemimpi akan mendaftar ke Departemen Keamanan Dalam Negeri dan memberi mereka semua informasi pribadi mereka. Seperti 800.000 Pemimpi yang mendaftar untuk DACA, di MAF, kami juga percaya pada janji itu—bahwa mereka bisa hidup terbuka di siang hari.

Ketika Presiden Obama pertama kali menciptakan DACA, kami mulai memberikan pinjaman tanpa bunga untuk membiayai biaya aplikasi yang tinggi (sekarang $495). Kami bekerja dengan lebih dari 1.000 Pemimpi dalam 5 tahun terakhir. Untuk MAF, ini bersifat pribadi.

Kami menyaksikan manfaat DACA setiap hari. Dengan DACA, kami melihat secara langsung bahwa klien kami mendukung diri mereka sendiri dan keluarga mereka dengan lebih baik dengan mengakses pekerjaan bergaji lebih tinggi. Mereka membuka rekening bank dan mulai menabung. Dengan setiap metrik, DACA mendorong mereka maju, melepaskan energi kreatif dan potensi manusia mereka. Dengan DACA, beberapa klien kami yang terdaftar di sekolah, menjadi dokter atau perawat. Lainnya, seperti Gustavo, mendapatkan pekerjaan dengan gaji yang lebih baik. Dia berhenti membersihkan rumah dan mendapatkan pekerjaan sebagai teller bank Wells Fargo yang melayani komunitas Latin Latin

Saya menghabiskan hari berikutnya di Los Angeles, mengirimkan email dan mencoba memikirkan langkah selanjutnya. Kamis pagi, saya kembali ke kantor MAF tempat kami mengadakan rapat staf pasca-pengumuman pertama kami. Kami berbicara tentang pilihan kami, mencoba mencari cara untuk melanjutkan. Tidak melakukan apa-apa bukanlah pilihan. Tanpa tahu persis caranya, pada pagi itu kami memutuskan untuk membantu sebanyak mungkin Pemimpi untuk memperbarui status mereka.

Pemimpi hanya memiliki empat minggu untuk memperbarui sebelum batas waktu 5 Oktober, jadi setiap menit itu penting. Dengan mengingat hal itu, kami setuju untuk menawarkan pinjaman tanpa bunga, tetapi dalam skala yang jauh lebih besar daripada sebelumnya. Kami akan nasional dengan pinjaman ini. Ini akan menjadi tantangan operasional yang besar bagi kami karena dua alasan. Pertama, sampai saat ini, kami hanya membiayai biaya aplikasi DACA untuk Dreamers di California. Kedua, meskipun MAF adalah organisasi nasional, kami bekerja melalui jaringan mitra nirlaba untuk melayani klien di luar California. Demi efisiensi, kami perlu menjangkau dan secara langsung melayani klien di seluruh AS, terlepas dari geografi- untuk pertama kalinya.

Kami menetapkan tujuan untuk membiayai 1.000 aplikasi dalam 30 hari – jumlah pinjaman yang sama dengan yang kami berikan dalam lima tahun terakhir.

Saya mulai menghubungi penyandang dana untuk meminta dukungan dana pinjaman baru kami. Kami membutuhkan $500,000, dan cepat. Sementara saya mengerjakan telepon untuk pendanaan, anggota staf MAF bekerja keras untuk mengoperasionalkan dana pinjaman baru. Tim komunikasi kami membangun situs web baru khusus untuk pinjaman perpanjangan DACA, lengkap dengan jam yang melacak jumlah menit yang tersisa sebelum jendela untuk mengajukan permohonan perpanjangan ditutup. Tim teknologi kami merampingkan aplikasi pinjaman kami yang ada dengan menghapus informasi apa pun yang tidak terlalu penting untuk memproses permintaan pinjaman, dan membangun sistem untuk meninjau dan mengonfirmasi kelayakan pemohon untuk memperbarui secara cepat saat ini.

Pada akhir minggu pertama itu, kami telah mendapatkan komitmen satu juta dolar dari Weingart Foundation, James Irvine Foundation, Chavez Family Foundation, dan Tipping Point Community. Dengan dukungan mereka, kami menggandakan tujuan awal kami dan bertujuan untuk membantu 2.000 penerima DACA untuk mengajukan permohonan perpanjangan. Itu adalah tujuan yang sangat ambisius dan berisiko, yang dapat menempatkan keuangan MAF dalam potensi krisis arus kas. Tapi kami harus melakukannya. Jika pernah ada waktu untuk mempertaruhkan semuanya, itu adalah sekarang.

 

Satu minggu setelah pengumuman berakhirnya DACA, kami siap meluncurkan dana pinjaman baru. Kami memiliki 21 hari sampai batas waktu.

Pada pagi hari Selasa, 12 September, kami mengirim serangkaian email dan siaran pers ke media, kolega, penyandang dana, dan aktivis hak-hak imigran. Saya berada di New Jersey hari itu, bersiap untuk menyampaikan pidato utama malam itu, ketika saya menerima telepon dari Fred Ali, Chief Executive Officer Weingart Foundation, meminta kami untuk mempertimbangkan menawarkan hibah daripada pinjaman. Dia berargumen bahwa urgensi dan gravitasi situasi memerlukan hibah dan pinjaman, bahkan tanpa bunga, akan menjadi penghalang bagi beberapa Pemimpi. Saya enggan untuk melakukan perubahan tepat setelah meluncurkan kampanye, tetapi mendengar komitmennya untuk bekerja dengan kami membuatnya lebih mudah untuk mengambil risiko. Terima kasih kepada Fred, jalan baru ke depan terbuka bagi kami.

Saya segera menelepon tim kepemimpinan MAF dan kami sepakat untuk merevisi strategi kami. Kami meluncurkan kembali kampanye hari itu dengan menawarkan beasiswa $495 kepada penerima DACA yang perlu memperbarui. Pada Kamis, 14 September, hanya dua hari setelah meluncurkan kampanye, kami menerima lebih dari 2.000 aplikasi. Situs web kampanye sempat mogok karena lalu lintas yang padat. Kami sangat gembira dengan tanggapan tersebut, tetapi minat yang luar biasa menciptakan sejumlah tantangan operasional baru. Pertama, ada kemungkinan yang sangat nyata bahwa kita akan kehabisan uang. Bagian dari masalahnya adalah waktu. Sementara kami telah mendapatkan komitmen dari penyandang dana, kami belum menerima uang di rekening bank kami. Kami harus menyiapkan uang operasional umum MAF sementara penyandang dana bekerja melalui proses persetujuan dan pencairan mereka.

Hanya dalam 48 jam kampanye, 2.000 pelamar pertama telah mengklaim semua $1.000.000 dana hibah DACA.

Saya ingat percakapan dengan tim kepemimpinan saya tentang bagaimana melanjutkan sebagai beberapa yang paling menegangkan dari keseluruhan kampanye. Kami benar-benar melihat jam, menghitung mundur jam sampai kami kehabisan uang. Malam itu, kami mempertimbangkan untuk mematikan program. Dengan sangat cepat, kami memenuhi tujuan kami untuk membantu 2.000 Pemimpi, yang sudah dua kali lipat dari yang kami rencanakan semula. Tapi kenyataannya kami tidak bisa berhenti. Mengakhiri DACA adalah keadaan darurat nasional, dan kami menolak untuk meninggalkan komunitas kami di tengah-tengahnya.

Kami mempertimbangkan untuk kembali ke pinjaman tanpa bunga. Tapi kami juga tidak ingin melakukan itu. Itu akan sangat rumit dan membingungkan. Sebaliknya, kami mengubah pesan kami untuk mengurangi beberapa tekanan. Kami mulai mendorong pelamar untuk terlebih dahulu mempertimbangkan untuk meminta dukungan dari teman atau anggota keluarga sebelum meminta dana dari MAF. Kami percaya bahwa mereka yang dapat memilih sendiri keluar dari proses akan melakukannya, pada gilirannya mengurangi permintaan dan meningkatkan kemungkinan bahwa kami akan membantu mereka yang paling membutuhkan. Kami sepakat bahwa saya akan bekerja di telepon untuk mendorong lebih banyak dana.

Mohan printing hundreds of checks

Mohan mencetak ratusan cek

The "Situation Room" in action

"Ruang Situasi" beraksi

Dina, a special ed teacher, picks up her check

Dina, seorang guru pendidikan khusus, mengambil ceknya

Pada akhirnya, melalui kampanye kami mengumpulkan $4 juta dolar, delapan kali lebih banyak dari tujuan awal kami. Sementara saya ingin mengatakan bahwa uang itu adalah respons terhadap keterampilan penggalangan dana saya yang luar biasa, bukan itu masalahnya.

Para penyandang dana memahami urgensi situasi, dan banyak dari mereka dapat mempercepat proses persetujuan mereka – yang biasanya memakan waktu berbulan-bulan – menjadi hanya beberapa jam atau hari. Fred Ali juga sedang mengerjakan telepon; dia menghubungi rekan-rekannya di yayasan lain, menjamin kami dan meminta mereka mempertimbangkan untuk mendukung kampanye tersebut. Dan seperti Fred, kami memiliki begitu banyak penyandang dana lain yang bekerja di belakang layar, menelepon rekan kerja dan sekutu yang mereka tahu akan peduli dan dapat berkomitmen dengan cepat. Banyak dari mereka berkontribusi pada dana pembaruan, meningkatkan tujuan kami untuk membantu 6.000 Pemimpi memperbarui status DACA mereka. Selain tantangan pendanaan dan arus kas, kami sekarang dihadapkan pada banyak tantangan operasional utama.

Secara teori, proses pengiriman dana ke pelamar sederhana. MAF akan menulis cek ke Departemen Keamanan Dalam Negeri untuk $495, dan mengirimkannya ke pemohon, yang akan memasukkannya ke dalam paket aplikasi mereka. Namun dalam praktiknya, kami menabrak tembok demi tembok. Sebagai permulaan, ada pertanyaan tentang bagaimana memotong begitu banyak cek dengan begitu cepat. Selama hari-hari awal kampanye, ketika kami menerima lebih dari 800 aplikasi sehari, saya sedang bepergian untuk bekerja dan Chief Operating Officer kami berada di Chili. Karena kami adalah satu-satunya dua orang yang berwenang untuk menandatangani cek MAF, ini menciptakan kemacetan langsung.

Solusi pertama kami adalah cap tanda tangan. Aparna Ananthasubramaniam, Direktur Riset dan Teknologi, dikonfirmasi dengan bank kami akan mengenali prangko, membuat saya bergabung dengan gagasan itu dalam beberapa hari, tetapi bahkan itu terlalu lambat.

 Dengan aplikasi yang masuk ratusan setiap hari; dan melihat target kami berubah dari 3.000 menjadi 4.000, dan akhirnya menjadi 6.000 pembaruan, kami perlu menemukan alternatif yang lebih baik.

Dalam beberapa hari, kami mengalihdayakan tugas ke prosesor pihak ketiga untuk mengelola sebagian besar pekerjaan, memungkinkan kami untuk fokus pada proses persetujuan dan aplikasi yang membutuhkan perhatian individu. Ini adalah beban yang sangat besar dari pundak kami. Sama seperti memotong cek, mengirimkannya terdengar mudah tetapi terbukti sangat sulit. Sebelum kampanye ini, MAF tidak pernah berkomunikasi dengan klien melalui surat siput. Akibatnya, kami tidak memiliki banyak pengalaman mengirim surat dalam jumlah besar, dan tidak menyadari bahwa itu adalah seni dan sains, sampai hampir terlambat.

Rencana awal kami adalah mengirim cek melalui surat prioritas. Untuk melakukan ini, kami memerlukan amplop “surat prioritas” yang sesuai, yang tersedia untuk dibeli di setiap kantor pos. Maka, pada hari pertama itu, Mohan Kanungo, Director of Programs & Engagement, pergi ke kantor pos terdekat untuk membeli perbekalan. Namun, tidak ada cukup amplop untuk ratusan cek yang harus kami kirimkan. Jadi, dia pergi ke yang lain. Dan kemudian yang lain.

Segera, staf MAF dan orang-orang terkasih mereka berkendara ke seluruh Bay Area untuk menyerbu perlengkapan kantor pos. Pada satu titik, Mohan membebankan biaya pengiriman senilai $2.400 ke kartu kredit pribadinya.

Dia tidak bisa menggunakan kartu perusahaan karena dia memberikannya kepada sesama staf MAF yang menggunakannya untuk membeli persediaan di kantor pos lain. Karena kami baru mengenal surat massal, kami juga tidak tahu bahwa ada cara khusus yang harus Anda lakukan. Staf MAF muncul dengan kotak-kotak besar amplop, mengira kami akan mengirimkannya seperti halnya surat lainnya. Ternyata cara kami sangat tidak efisien karena kantor pos tidak bisa memproses amplop secara massal. Sebaliknya, masing-masing harus diproses secara individual, yang memakan waktu sekitar 1 – 2 menit, yang berarti pengiriman ratusan amplop bisa memakan waktu berjam-jam.

Tidak ada yang senang tentang ini. Para pekerja pos frustrasi dengan ketidaknyamanan besar yang ditimbulkannya karena mereka juga kekurangan staf. Kami juga kesal dengan diri kami sendiri. Staf MAF harus tetap berada di kantor pos selama berjam-jam sementara setiap surat diproses. Sudah waktunya kita tidak punya. Segera pekerja pos mulai menolak untuk memproses surat kami. Staf akan ditolak di satu kantor pos dan pergi ke kantor pos lainnya dengan harapan mereka dapat mengirimkannya dari sana. Atau mereka akan membagi surat besar menjadi beberapa surat yang lebih kecil yang tidak terlalu sulit untuk diproses, dan mengeluarkannya seperti itu

Tara Robinson, Chief Development Officer, menelepon kantor perwakilan regional dari Layanan Pos Amerika Serikat, di mana dia berbicara dengan seorang wanita di departemen jaringan layanan bisnis. Tara bertanya padanya, “Apakah kamu tahu tentang para Pemimpi?” Dia berkata ya!" Setelah menjelaskan apa yang dilakukan MAF dan mengapa ada krisis waktu, pekerja pos itu langsung beraksi. Kami menemukan advokat kami. Pada hari yang sama, dia mengatur panggilan konferensi dengan supervisor dari berbagai kantor pos di mana dia menginstruksikan mereka untuk menerima semua surat MAF. Petugas pos kami menjelaskan cara membuat manifes untuk surat kami sehingga pekerja pos dapat memindai semua amplop kami secara massal, bukan satu per satu. Dia juga memberikan nama dan nomor langsung dari Postmaster General jika kami mengalami lebih banyak masalah.

Yang memicu kecemasan kami adalah kenyataan bahwa kami telah menjanjikan tanggapan kepada pelamar dalam waktu 48 jam setelah mengirimkan aplikasi awal.

Awalnya, kami mengira 48 jam adalah waktu penyelesaian yang relatif cepat. Namun dalam masa krisis, 48 jam bisa terasa seperti selamanya. Kantor kami terus-menerus dibanjiri panggilan telepon, email, pesan Facebook, dan kunjungan langsung, dari pelamar yang ingin mengonfirmasi bahwa kami telah menerima permintaan mereka dan ingin tahu kapan harus menunggu cek.

Setiap orang di staf menjawab telepon dan menjawab pertanyaan – termasuk saya. Kami sangat kekurangan staf untuk menjawab jumlah pertanyaan yang kami terima, dan memutuskan bahwa kami membutuhkan komunikasi yang lebih transparan dan kuat dengan pelamar kami. Aparna menyusun serangkaian email yang akan secara otomatis dikirim ke pelamar saat aplikasi mereka berhasil melewati proses kami. Satu email dikirim untuk mengkonfirmasi penerimaan aplikasi; yang lain dikirim untuk mengonfirmasi bahwa kami memiliki semua bahan yang diperlukan untuk meninjaunya; sepertiga pergi untuk mengkonfirmasi bahwa itu disetujui; dan email terakhir dikirim untuk mengonfirmasi kapan harus menerima cek. Kami bahkan membuat email otomatis lain untuk memberi tahu pelamar agar segera menerima email lain dengan informasi pelacakan. Tampaknya berlebihan, tetapi komunikasi email ini sangat menurunkan volume panggilan.

Sementara komunikasi otomatis membantu secara signifikan mengurangi volume panggilan dan email yang kami terima, kami tetap sangat kekurangan staf dibandingkan dengan beban kerja. Kami mempekerjakan staf sementara tetapi dengan cepat menyadari bahwa itu tidak akan berhasil karena sifat informasi yang sangat sensitif yang kami proses. Jadi, kami beralih ke teman dan kolega kami, termasuk La Cocina, dan sekutu penting lainnya di Salesforce dan Tipping Point, yang semuanya meminta staf untuk tidak bekerja dan mengirim mereka ke kantor kami untuk menjadi sukarelawan.

Kemudian kantor Gubernur Washington menghubungi kami dan berkata, “Kami mendengar Anda adalah penyedia beasiswa DACA secara nasional. Kami memiliki donor anonim di negara bagian Washington. Bisakah Anda memproses $125.000 beasiswa untuk warga kami?”

Ratusan organisasi – baik kecil maupun besar – membantu kami menyebarkan berita. Ada video, meme, vlogger, dan bahkan undian media sosial yang disponsori oleh Clever Girls Collaborative. Presiden University of California mengirimkan beberapa siaran pers dan pesan media sosial untuk menginformasikan siswa tentang beasiswa, seperti yang dilakukan oleh Presiden California Community Colleges. Tanpa permintaan dari tim kami, beberapa penyandang dana mendekati kami menanyakan bagaimana mereka dapat mendukung inisiatif tersebut. Di seluruh negeri, kelompok hak imigran dan organisasi bantuan hukum yang belum pernah bekerja sama dengan kami mengiklankan dana pembaruan kami kepada klien mereka.

Menyebarkan berita di luar Bay Area adalah penting karena banyak dari organisasi tersebut beroperasi di komunitas yang kurang mendukung Dreamers, baik karena iklim politik lokal atau karena mereka berada di pedesaan, daerah terpencil, seperti Mississippi dan Utah. Kami menghubungkan banyak kemampuan kami untuk menjangkau komunitas ini dengan tanggapan luar biasa dari media dan media sosial. Kampanye ini menerima lebih dari 1.000.000 hits media sosial, dan lebih dari 100 sebutan media, termasuk liputan di Waktu New York, NPR, dan Washington Post, di antara outlet terkemuka lainnya.

Kami dengan rendah hati memberikan $3.8M kepada 7.678 Dreamers – menjadikan ini sebagai dana pembaruan DACA terbesar di negara ini.

Pada musim gugur tahun 2017, MAF menyediakan $2.513.610 untuk mendanai 5.078 aplikasi perpanjangan DACA di 46 negara bagian – itu adalah 6,7 persen dari semua aplikasi perpanjangan yang diajukan. Itu berarti kami mendanai satu dari setiap sepuluh Pemimpi di negara bagian California yang mengajukan perpanjangan, termasuk 16 persen dari semua pelamar di Bay Area. Dan pada Januari 2018, beberapa hari setelahnya Perintah Hakim Distrik AS William Alsup, MAF mengeluarkan tambahan 2.600 hibah untuk Dreamers.

Seperti yang dikatakan seorang pengacara bantuan hukum Bay Area kepada saya, “Berkali-kali, Dreamers masuk ke kantor kami untuk mengajukan perpanjangan dengan cek MAF di tangan.”

Selama beberapa bulan terakhir, kami semua di MAF telah menghabiskan banyak waktu untuk merenungkan kampanye, memikirkan apa yang berhasil, apa yang tidak, dan bagaimana pengalaman akan membentuk pekerjaan kami ke depan. Kampanye ini adalah kemenangan yang pahit. Dalam hal dampak, kami melampaui ambisi terliar kami. Kami berdiri sebagai mercusuar cinta dan dukungan bagi para imigran pada saat begitu banyak teman, keluarga, dan klien kami merasa diserang. Meskipun demikian, sebagai sebuah organisasi kami telah berjuang untuk merayakan kampanye karena ini merupakan akhir dari DACA. Kami percaya pada Amerika yang jauh lebih baik dari ini, dan tetap terpana dan benar-benar marah karena Pemerintahan Trump mengakhiri DACA tanpa menawarkan solusi legislatif permanen, membuat jutaan imigran muda dan keluarga mereka dalam kesedihan. Hidup dengan rasa sakit seperti itu sulit. Untuk semua kesedihan dan rasa jijik yang kami rasakan sebagai tanggapan atas tindakan Pemerintahan Trump, kami juga telah menemukan tekad yang lebih dalam dan lebih kuat. Sementara saya tahu setiap MAFista mengambil sesuatu yang pribadi dari pengalaman, kami berbagi pelajaran menyeluruh ini:

1. Waktu adalah segalanya.

Solusi yang terbukti – tidak peduli seberapa hebatnya – tidak selalu merupakan solusi yang *tepat* untuk setiap situasi. Kami meluncurkan dana kami dengan pinjaman karena membuat pinjaman adalah apa yang kami lakukan, dan kami melakukannya dengan baik. Namun mengingat urgensi krisis DACA – ketika kami tidak punya waktu untuk menangani proses penjaminan emisi yang paling sederhana sekalipun – pinjaman bukanlah produk yang tepat. Pada awalnya, kami begitu tenggelam dalam sejarah kami sehingga kami tidak dapat melihat lebih jauh dari pinjaman. Butuh orang luar untuk membuka pintu kemungkinan beasiswa. Namun, begitu pintu itu terbuka, kami fleksibel, siap menerima pendekatan alternatif, dan mengoperasionalkannya dengan cepat.

2. Teknologi sangat penting untuk skala.

Berkali-kali sepanjang kampanye kami, kami mengatasi kemacetan dan meningkatkan layanan dengan teknologi. Kami melibatkan pelamar di seluruh negeri dengan membuat aplikasi online yang aman melalui Salesforce CRM kami yang dapat diselesaikan dan diserahkan kepada kami dalam hitungan menit. Kami membuat email otomatis untuk terus memberi tahu Dreamers dan terlibat selama proses aplikasi. Kami mengalihdayakan proses pemotongan cek ke klien dengan membangun basis data pemohon elektronik yang kami kirimkan melalui email ke prosesor pihak ketiga kami. Tanpa pertanyaan, tanpa teknologi, kami tidak dapat memecahkan masalah hambatan secara real time, dan kami akan jauh lebih dibatasi dalam kemampuan kami untuk menjangkau komunitas di luar Bay Area.

3. Kepercayaan sangat penting untuk kesuksesan.

Pemimpi bersedia berbagi informasi pribadi mereka dengan MAF – terlepas dari iklim ketakutan di mana mereka beroperasi – karena mereka tahu bahwa kami – dan berada – di pihak mereka. Demikian pula, penyandang dana, termasuk yang sebelumnya tidak pernah bekerja dengan kami, bersedia bertaruh besar pada kami karena mereka memercayai rekan-rekan mereka yang menjamin kami. Demikian juga, organisasi nirlaba merujuk klien mereka kepada kami karena mengetahui bahwa kami akan melakukan yang benar dengan mereka. Semua ini terjadi dengan cepat dan kepercayaan adalah kunci sukses kampanye.

4. Ketidakpastian bisa menjadi teman Anda.

Sebagai organisasi nirlaba, kami merencanakan pekerjaan kami selama bertahun-tahun. Kami menciptakan teori perubahan, rencana strategis, dan anggaran untuk menunjukkan pengelolaan dan pengelolaan fiskal yang baik. Di waktu normal, praktik yang dicoba dan benar ini membantu menandai kemajuan kita dalam mencapai tujuan. Saya mengerti. Tapi kita tidak dalam waktu normal. Di saat-saat seperti ini, tidak peduli seberapa sempurna rencana kita, faktanya, nasib jutaan keluarga tergantung pada kicauan pedas Trump berikutnya. Kami benar-benar tidak tahu sifat, atau tingkat, dari krisis yang diciptakan Trump berikutnya. Jenis ketidakpastian ini membutuhkan kemauan dan kemampuan untuk mempertimbangkan iklim politik yang selalu berubah, dan mengubah strategi program sesuai dengan itu.

Perjuangan untuk keadilan sosial masih panjang. Kami sekarang memiliki setidaknya 7.600 orang lagi yang siap untuk bergabung dalam pertempuran.

Siaran Pers: 2.000 Pemimpi menerima beasiswa pembaruan DACA

UNTUK DITERIMA SEGERA
Kontak Media:
(888) 274-4808 x206
marketing@missionassetfund.org

$1.000.000 Dana Diumumkan untuk Membantu Dreamers Memperbarui DACA pada 5 Oktober

San Francisco, CA – 13 September 2017 – Mission Asset Fund (MAF) hari ini mengumumkan akan memberikan $1.000.000 beasiswa kepada 2.000+ Pemimpi untuk membayar pembaruan DACA pada batas waktu 5 Oktober.

Pekan lalu, pemerintahan Trump mengumumkan bahwa Program Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA) berakhir. DACA telah memberikan keamanan, keselamatan, dan penghidupan bagi 800.000 anak muda yang umumnya dikenal sebagai “Pemimpi.” Dari 154.000 Pemimpi yang memenuhi syarat untuk memperbarui izin DACA mereka sebelum program berakhir dalam enam bulan, sebagian besar akan dapat menutupi biaya aplikasi itu sendiri. Bagi Pemimpi yang memenuhi syarat untuk perpanjangan tetapi tidak mampu membayar biaya aplikasi $495, MAF melangkah dengan solusi yang sekarang tersedia secara nasional: beasiswa untuk membantu Pemimpi memperbarui status DACA mereka (LC4DACA.org).

Antara sekarang dan batas waktu 5 Oktober, MAF akan memberikan 2.000 Pemimpi dengan beasiswa $495 untuk memperbarui izin DACA mereka. Modal untuk membiayai beasiswa ini berasal dari DACA Renewal Fund, yang diluncurkan minggu ini dengan dukungan yang semakin besar dari komunitas filantropi.

“Kami terkejut dan ngeri mengetahui bahwa Presiden Trump mengakhiri DACA,” kata José Quiñonez, CEO MAF dan Rekan “Genius” MacArthur 2016. Dia menambahkan, “Kami langsung bertindak begitu kami melihat peluang kecil untuk membantu ribuan Pemimpi memperbarui status perlindungan mereka. Saatnya untuk membantu orang-orang muda ini adalah sekarang.”

Penerima DACA dengan izin yang kedaluwarsa antara sekarang dan 5 Maret di seluruh negeri memenuhi syarat untuk menerima beasiswa. $500,000 dari dana tersebut secara khusus ditargetkan untuk siswa California yang menghadiri community college, di Universitas Negeri California, dan University of California. Karena waktu sangat penting, beasiswa online ini akan diproses dalam satu hari, dengan cek pada hari yang sama tersedia di San Francisco dan melalui pos semalam di bagian lain negara itu.

MAF memiliki sejarah panjang bekerja dengan Dreamers dan telah membantu ratusan orang untuk membayar biaya aplikasi DACA menggunakan pinjaman bunga 0%. Inisiatif ini—menawarkan beasiswa dalam waktu 24-48 jam kepada Pemimpi—membangun rekam jejak kesuksesan ini. Penerima DACA dengan izin yang kedaluwarsa didorong untuk mengunjungi LC4DACA.org dan segera melamar.

Pendukung filantropi dana ini meliputi: Yayasan Weingart, Yayasan James Irvine, Yayasan Keluarga Chavez, dan Yayasan San Francisco.

Tentang MAF

sayadana aset misi is (MAF) adalah organisasi nirlaba 501c3 dengan misi membantu orang-orang menjadi terlihat, aktif, dan sukses dalam kehidupan finansial mereka. Lebih dari 7.000 orang di seluruh negeri telah menggunakan program layanan keuangan pemenang penghargaan MAF untuk meningkatkan nilai kredit, membayar utang, dan menabung untuk tujuan penting seperti menjadi pemilik rumah, pelajar, atau warga negara AS. MAF saat ini mengelola jaringan nasional lebih dari 50 penyedia Lending Circles di 17 negara bagian dan Washington, DC

Sekolah Hukum & Tamales: DACA Membuka Pintu untuk Kimberly


Dengan bantuan Lending Circles untuk DACA, Kimberly menyelesaikan gelarnya dan mempersiapkan aplikasi sekolah hukumnya — sambil membantu ibu dan saudara perempuannya mengembangkan bisnis keluarga tamale mereka.

Sulit untuk melewatkan stand tamale Ynes.

Pada pagi hari kerja di lingkungan Oakland yang tenang, Anda akan menemukan semua energi pasar jalanan dikemas dalam satu gerobak makanan kecil. "Aku akan sarapan di seberang jalan, lalu aku melihat kalian semua!" teriak salah satu pelanggan tetap Ynes saat dia mendekati gerobak.

Selama bertahun-tahun Ynes dan putrinya, Kimberly dan Maria, telah datang ke tempat yang sama untuk menyajikan tamale Meksiko asli. Ynes dan suaminya pindah ke Oakland dari Cabo San Lucas 20 tahun lalu untuk menciptakan kehidupan baru, dengan lebih banyak kesempatan bagi putri-putri mereka yang masih kecil.

Sejak usia dini, Kimberly bertekad untuk memanfaatkan peluang ini sebaik-baiknya.

Kimberly adalah salah satu dari ribuan anak muda yang telah menggunakan Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak (DACA) untuk kuliah dan mendapatkan pekerjaan. Dan dia salah satu dari ratusan yang telah menggunakan Lending Circles untuk Pemimpi untuk mendanai aplikasi DACA mereka.

Tapi sebelum DACA, banyak pintu tertutup baginya.

Sebagai seorang anak, Kimberly bekerja keras di sekolah dan akhirnya lulus dengan nilai yang dia butuhkan untuk masuk ke universitas 4 tahun. Tetapi karena dia tidak lahir di AS, dia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan keuangan atau bahkan biaya kuliah di negara bagian. Sebagai gantinya, dia mendaftar di community college lokal yang dia mampu bayar sendiri.

Suatu malam, Kimberly melihat segmen di Univision yang akan mengubah segalanya: profil nirlaba lokal yang menyediakan pinjaman sosial untuk membantu imigran membangun kredit dan mengajukan permohonan DACA. Berharap ini bisa menjadi kunci sekolah impiannya, dia datang ke kantor kami untuk belajar lebih banyak.

Dua tahun lalu, Kimberly bergabung dengan Lending Circle pertamanya.

Langsung saja, dia merasa pelatihan manajemen keuangan MAF sangat membantu. “Di sekolah mereka mengajari Anda cara mengerjakan soal matematika dan menulis makalah, tetapi mereka tidak mengajari Anda tentang kredit,” katanya. Selanjutnya, dengan pinjaman Lending Circles dan a Pertandingan $232.50 dari Konsulat Meksiko SF, dia melamar DACA dan segera disetujui.

Status barunya mengangkat penghalang yang telah menahannya dari mimpinya.

Kimberly akhirnya dapat mengakses bantuan keuangan yang dia butuhkan untuk ditransfer ke Universitas Negeri San Francisco. Dia dipekerjakan untuk dua pekerjaan paruh waktu. Dan dengan kredit yang lebih baik, dia mendapatkan pinjaman untuk membeli peralatan baru untuk bisnis keluarganya: meja, kursi, dan kanopi sehingga pelanggan mereka dapat duduk dan bersosialisasi.

Hari ini, Kimberly menyelesaikan gelarnya dalam ilmu politik di SFSU — dan Lending Circle keduanya.

Dia memberikan kembali kepada komunitasnya dengan menjadi sukarelawan di East Bay Sanctuary Covenant, sebuah organisasi yang mendukung pengungsi dan imigran di Bay Area. Dia juga belajar untuk LSAT dan mempersiapkan aplikasi sekolah hukumnya, bekerja menuju karir di bidang imigrasi dan hukum keluarga.

Dan sementara itu, dia membantu ibunya mengembangkan bisnis gerobak makanan keluarga mereka.

Kimberly dan saudara perempuannya Maria masih berada di sisi ibu mereka, melayani tamale untuk pelanggan yang terus bertambah. Apa selanjutnya untuk bisnis keluarga? Dengan riwayat kredit yang lebih baik, mereka mencari pinjaman yang lebih besar untuk memperluas operasi mereka dengan gerobak makanan kedua. Pada akhirnya, Ynes bermimpi membuka restoran untuk membawa tamale lezatnya kepada pelanggan yang lebih bersemangat dan lapar.

Melakukan Lebih Banyak dengan Mitra


MAF bermitra dengan Konsulat Meksiko untuk menawarkan Peluang yang Menyenangkan bagi DREAM Meksiko.

MAF dengan senang hati mengumumkan kemitraan baru dengan Konsulat Meksiko di SF untuk mendukung warga negara Meksiko yang mendaftar ke DACA melalui Lending Circles untuk Tindakan yang Ditangguhkan program. Melalui program ini, DREAMers ditawari pinjaman tanpa bunga untuk membantu membiayai biaya aplikasi DACA $465 sambil membangun riwayat kredit dan mendapatkan akses ke pendidikan keuangan.

Program Lending Circles for Deferred Action dari MAF dibuat untuk membantu DREAMers berpenghasilan rendah mengatasi hambatan biaya untuk mengajukan keringanan tiga tahun dari deportasi setelah Obama mengumumkan tindakan eksekutif pada 20 November 2014.

Pemerintah mengambil langkah maju untuk tindakan imigrasi dan kami siap membantu keluarga yang membutuhkan dukungan keuangan untuk mengajukan bantuan administrasi.

Terima kasih kepada Konsulat Jenderal, hingga 150 DREAMer berkebangsaan Meksiko akan memiliki kesempatan khusus untuk menerima kecocokan 50%, membuat pengajuan Deferred Action melalui Lending Circles menjadi nilai yang lebih baik lagi! Peserta seperti Alan Santos telah mendapatkan manfaat dari program Lending Circles for Deferred Action.

Sebagai salah satu peserta Lending Circle for Deferred Action pertama, Alan mampu melanjutkan pendidikannya dan bekerja sebagai advokat bagi kaum muda yang tidak memiliki dokumen. Dia berharap menjadi pengacara imigrasi untuk mengurangi kebingungan dan rasa sakit yang dialami banyak pemuda dalam proses aplikasi Deferred Action.

MAF berharap dapat menjangkau lebih banyak keluarga pekerja keras dan pemuda seperti Alan dengan dukungan dari Konsulat Meksiko.

Jika Anda tertarik untuk mendaftar program Lending Circles for Deferred Action, kunjungi lendingcircles.org dan mengajukan aplikasi ke MAF. Nantikan tanggal pendaftaran dan formasi mulai bulan ini.

Untuk organisasi yang saat ini bekerja dengan DREAMers, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang cara terlibat dengan program Lending Circles for Deferred Action sini. 

Lending Circles untuk Tindakan yang Ditangguhkan Diperluas di LA


Membawa dukungan keuangan kepada imigran yang mencari Tindakan yang Ditangguhkan

Dengan pengumuman Presiden Obama baru-baru ini tentang Tindakan yang Ditangguhkan, kebutuhan untuk memusatkan perhatian kita pada kebutuhan keuangan komunitas imigran lebih besar dari sebelumnya. Reformasi baru memungkinkan tambahan 5 juta imigran potensial untuk mengajukan Tindakan Ditangguhkan. Setelah memanfaatkan kemitraan di 10 negara bagian dan DC untuk menawarkan peluang pengembangan kredit, MAF siap melakukan hal yang sama bagi mereka yang sekarang ingin melamar program baru ini.

Berkat hibah murah hati dari Roy dan Patricia Disney Family Foundation, MAF akan bermitra dengan Yayasan Peluang Amerika Meksiko (MAOF), Pusat Sumber Daya Korea dan Pusat Pekerja Filipina untuk memperluas program pemenang penghargaan Lending Circles bagi individu yang mencari Tindakan Ditangguhkan di wilayah Los Angeles.

Itu Lending Circles untuk Tindakan yang Ditangguhkan program akan memungkinkan 300 pemohon yang memenuhi syarat mengakses pinjaman tanpa bunga untuk membiayai biaya aplikasi Tindakan Ditangguhkan sebesar 33% (dari $465 ke $310) sambil juga membangun kredit mereka.

MAF telah melihat dampak dari mendapatkan Tindakan yang Ditangguhkan dengan klien kami sendiri di San Francisco Bay Area. Dalam tujuh tahun operasi kami, kami telah membantu lebih dari 300 klien agar berhasil mengajukan Penundaan Tindakan. Anggota menyukai Itzel dan Yesus telah menggunakan Lending Circles untuk mencapai tujuan mereka dalam mengakses pendidikan yang terjangkau dan menjadi advokat di masyarakat.

“MAOF sangat antusias untuk memperluas hubungannya saat ini dengan Mission Asset Fund dengan menawarkan Program Lending Circles untuk Pemimpi,” kata Martin Castro, Presiden dan CEO dari Mexican American Opportunity Foundation.

“Sebagai agen terkemuka yang melayani Komunitas Los Angeles, MAOF berharap dapat menawarkan program yang akan membantu orang-orang yang telah tiba di negara kami sebagai anak-anak dan ingin mengejar impian mereka. Program Lending Circles untuk Pemimpi memberikan bantuan yang dibutuhkan kepada penduduk Los Angeles yang ingin mengajukan penundaan tindakan tetapi tidak karena kesulitan keuangan.”

Dengarkan Konferensi Integrasi Imigran Nasional di LA hari ini jam 11:45 untuk mendengar formalnya pengumuman oleh Direktur Keterlibatan kami, Mohan Kanungo, dan CEO, Jose Quinonez.

Memanggil semua Pemimpi


Jesus Castro membagikan kisahnya sendiri dan berharap itu menginspirasi orang lain untuk melamar DACA.

Salah satu hal yang saya temukan sangat memberdayakan tentang pekerjaan kami di MAF adalah melihat para pemimpin muda mengikuti hasrat mereka dan memberikan kembali kepada masyarakat. Yesus Castro adalah salah satu pemimpin yang bergabung dengan Lending Circle for Dreamers dan terus mengadvokasi kaum muda imigran. Saya mewawancarainya tentang hal yang menarik pengumuman layanan masyarakat ia telah berkembang dengan Kantor Keterlibatan Masyarakat dan Urusan Imigran SF untuk meningkatkan kesadaran tentang Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak-Anak (DACA).

Bagaimana Anda terlibat dengan SF Office of Civic Engagement and Immigrant Affairs?

Pertama kali saya berhubungan dengan Office of Civic Engagement and Immigrant Affairs (OCEIA), atau lebih khusus lagi direktur OCEIA, Adrienne Pon, adalah di Coro Annual Luncheon. Setelah memberikan pidato tentang bagaimana Program Kepemimpinan Menjelajahi Coro mengubah hidup saya, beberapa orang mendatangi saya untuk memberi selamat kepada saya, dan mendiskusikan jalur karier saya, saya benar-benar merasa terhormat. Beberapa menit setelah Direktur Pon mendekati saya dan saya pikir dia paling menonjol bagi saya karena nama kantornya. Saya sangat bersemangat tentang perjuangan untuk imigran dan, nama mereka menjadi Kantor Keterlibatan Masyarakat dan urusan Imigran baru saja menarik perhatian saya saat itulah saya tahu bahwa saya ingin mendapatkan magang itu lebih dari apa pun.

Apa tujuan dari video PSA?

Tujuan PSA adalah untuk menciptakan alat penjangkauan yang berguna untuk mendidik orang tentang DACA dan mendorong mereka untuk maju dan melamar. Kami juga berharap untuk memasukkannya dalam acara satu tahun DACA kami ini dalam perayaan satu tahun DACA, jadi sebagai tanggapan video PSA ini diputar. Selama proses ada beberapa cegukan dan video tertunda tetapi dengan bantuan dari seorang teman yang luar biasa, dan butiran pasir kecil saya sendiri, video itu akhirnya selesai dan sekarang aktif Youtube. Video ini juga diposting di kami situs web dreamSF.

Bagaimana perasaan Anda saat membagikan kisah pribadi Anda dalam video tersebut?

Berbagi cerita saya adalah sesuatu yang sangat saya nikmati bukan hanya karena itu memberdayakan orang lain untuk berbagi cerita mereka, tetapi juga karena itu juga memberi saya kekuatan dan keberanian untuk terus membagikan cerita saya. Ini adalah efek domino mereka membutuhkan sedikit keberanian dari orang lain untuk berbagi cerita mereka, dan umpan balik positif dari orang-orang ini memberi orang yang menceritakan kisah mereka keberanian untuk terus berbagi.

Apa saja alasan pemuda yang memenuhi syarat DACA belum mendaftar?

Saya tidak tahu pasti dan saya tidak dapat berbicara atas nama mereka yang belum melamar DACA, tetapi jika saya menebak mengapa mereka tidak melamar, saya akan mengatakan itu karena fakta bahwa mereka tidak' t punya uang untuk melakukannya. Biaya untuk mengajukan DACA adalah $465 yang merupakan investasi besar dan banyak orang juga tidak terbiasa dengan proses aplikasi dan apa yang diperlukan untuk memperbarui, jadi kami perlu menyediakan sumber daya pendidikan dan keuangan yang tepat.

Bagaimana Anda mengetahui tentang MAF?

Mission Asset Fund (MAF) jelas memainkan peran besar dalam hidup saya. Pertama kali saya mendengar tentang mereka adalah melalui Layanan Hukum untuk Anak, organisasi yang membantu saya dengan proses aplikasi DACA saya. Mereka menyarankan agar saya pergi ke MAF untuk bantuan keuangan karena pada saat itu mereka menawarkan beasiswa $155 untuk pelamar DACA di atas layanan pinjaman mereka untuk membayar aplikasi DACA. Saya bergabung dengan apa yang mereka sebut Lending Circles untuk Pemimpi jika saya mendapat langkah demi langkah dalam mengisi aplikasi untuk menerima cek yang akan membayar aplikasi saya. Sekarang, program ini menawarkan kesempatan kepada peserta untuk mendapatkan pinjaman kelompok dan menabung sehingga Anda dapat membayar aplikasi Anda.

Apa saja cara lain yang coba dilakukan kota untuk membantu para imigran?

Secara khusus, kantor kami membantu imigran dengan akses bahasa, layanan naturalisasi dan dalam hal imigran muda/dewasa DACA, kami meluncurkan program teman dreamf itu khusus untuk orang yang disetujui DACA dan kami memiliki we Jalan menuju inisiatif Kewarganegaraan.

Apa harapan Anda untuk reformasi imigrasi yang komprehensif?

Reformasi imigrasi yang komprehensif akan menjadi luar biasa untuk semua imigran yang saat ini tinggal di AS. Saya yakin reformasi komprehensif ini sudah dekat, tetapi kita semua harus melakukan upaya dalam proses dan menunjukkan minat di dalamnya. Saat ini kami memiliki DACA tetapi bagaimana dengan orang tua kami dan mereka yang tidak memenuhi persyaratan untuk DACA? Tidak setiap orang yang tidak berdokumen memenuhi syarat untuk DACA sehingga banyak keluarga yang terpecah sementara reformasi imigrasi terhenti. Kita perlu bergerak maju atau komunitas kita menderita.

Apa arti keterlibatan sipil bagi Anda dan bagaimana pentingnya dalam hidup Anda?

Bagi saya, ini adalah bab ke-2 dari cerita saya. Saya telah dengan OCEIA selama 2 tahun sekarang dan itu benar-benar jauh dari rumah. Saya tidak bisa cukup berterima kasih kepada Direktur Pon karena memberi saya kesempatan untuk menjadi bagian dari timnya. Sejak awal magang saya, pekerjaannya sangat sulit, dan maksud saya itu dengan cara yang paling bersyukur. Bersyukur karena dari semua pekerjaan yang telah saya lakukan saya tahu merasa lebih mempersiapkan saya untuk pekerjaan lain apa pun yang menghadang saya. Saya juga ingin berterima kasih kepada Richard Whipple, dia selalu ada di setiap langkah. Dia tidak hanya membimbing saya melalui tantangan pekerjaan tetapi juga melalui tantangan hidup. Meskipun saya telah melakukan banyak hal dengan OCEIA, ini baru permulaan. Saya masih menantikan bertahun-tahun bersama mereka, dan seiring pertumbuhan OCEIA, saya juga akan melakukannya.


Nesima Aberra adalah Associate Pemasaran dan Rekan Sektor Baru di Mission Asset Fund. Dia suka mendongeng, kebaikan sosial, dan secangkir teh yang enak. Anda dapat menghubunginya di nesima@missionassetfund.org.

California DREAMing: DACA dan pembuatan mimpi Amerika


Anggota MAF, Ju Hong, berbicara tentang Mr. Hyphen dan American Dream.

Ju Hong adalah pria dengan sedikit keterbatasan. Dia adalah asisten peneliti di Harvard University, di National UnDACAmented Research Project (NURP), koordinator di Men's Center di Laney College Campus, seorang mahasiswa pascasarjana di San Francisco State University dan baru dinobatkan sebagai Mr. Hyphen.

Ju adalah cita-cita American Dream, Ju tidak berdokumen. Dia datang ke Amerika Serikat dari Korea Selatan ketika dia masih muda bersama ibunya yang menginginkan kehidupan yang lebih baik untuk anak-anaknya.

“Ibuku bekerja dua kali di restoran, dua belas jam sehari, tujuh hari seminggu, dan tidak pernah berlibur sejak dia tiba di negara ini. Dia tangguh,” kata Ju.

Sebagai siswa yang tidak berdokumen, Ju tidak dapat memperoleh pekerjaan, mengakses bantuan keuangan, dan mendapatkan SIM. Ju mengambil contoh ibunya dan memutuskan dia akan bekerja sekeras yang dia bisa untuk membuatnya bangga. Saat itulah Ju mendengar tentang kontes yang diselenggarakan oleh Majalah tanda hubung. Dengan kontes ini, dia melihat peluang untuk membawa visibilitas ke kehidupan populasi imigran tidak berdokumen.

Membuat Visibilitas

“Majalah tanda hubung adalah cara yang bagus untuk menyoroti masalah imigrasi yang kritis. Satu dari tujuh imigran Korea tidak memiliki dokumen. Orang Asia sekarang adalah kelompok imigran baru terbesar di negara ini. Komunitas AAPI tidak dapat mengabaikan masalah ini. Faktanya, komunitas AAPI harus terlibat dalam percakapan dan bergabung dalam upaya mendorong reformasi imigrasi komprehensif yang adil dan manusiawi.”

Dari 11 juta orang tidak berdokumen di Amerika Serikat, 1,3 juta adalah orang Asia, banyak di antaranya adalah pemuda yang telah menjalani sebagian besar hidup mereka di Amerika Serikat. Tapi biayanya $680 hanya untuk melamar Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak, penghalang besar yang menghalangi keluarga pekerja keras seperti Hong.

Lingkaran Dukungan

Ketika Ju pertama kali datang ke Mission Asset Fund, dia mencari cara untuk membangun kreditnya sekarang karena that aplikasi DACA disetujui, dan mengakses pendidikan keuangan yang dia butuhkan untuk berhasil. Selama program Lending Circle, Ju memperoleh keterampilan finansial, uang, dan kredit yang dia butuhkan.

“Saya memutuskan untuk mendaftar program Lending Circles dengan lima siswa lain yang tidak berdokumen. Lending Circle telah memberi saya kesempatan untuk lebih memahami kredit, program pinjaman, dan keuangan secara umum.”

Ju menerima DACA, otorisasi kerjanya, dan SIM. Sekarang, Ju sudah mulai membuat rencana untuk masa depan. Dia tidak lagi merasakan stigma dan tekanan karena tidak berdokumen, dan dia ingin memastikan bahwa tidak ada orang yang merasa seperti itu juga. Setelah menyelesaikan studi pascasarjana di San Francisco State, dia berencana bekerja untuk membuat komunitas imigran lebih sehat dan lebih bahagia melalui layanan publik.

Ini adalah mimpi yang didorong oleh kekagumannya pada ibunya. “Ibuku adalah sahabatku, mentorku, dan panutanku. Suatu hari, saya ingin menjadi seperti ibu saya, menjadi lebih berani mengambil risiko, pekerja keras, dan tidak pernah menyerah pada mimpi.”

Sebuah mimpi tidak lagi tertunda

Edgar melakukan sesuatu beberapa minggu yang lalu yang telah dia impikan selama dua tahun terakhir. Pada suatu hari yang cerah di Distrik Misi San Francisco, Edgar masuk ke Kantor Administrasi Jaminan Sosial dan mulai mengisi aplikasi. Anda mungkin ingat Edgar dan rekannya Gustavo sejak mereka pertama kali diprofilkan di Wartawan Bay Area. Mission Asset Fund dan The Bay Area Reporter telah dekat mengikuti perjalanan dua tahun Edgar dan Gustavo.

Edgar dan Gustavo telah mengejar impian Amerika hampir sepanjang hidup mereka. Sebuah mimpi, yang sampai saat ini, mereka pikir tidak akan pernah bisa menjadi kenyataan. Sebagai anak-anak, mereka berimigrasi dengan orang tua mereka ke Amerika Serikat mencari peluang dan kehidupan yang lebih baik. Ketika mereka tiba, mereka bergabung 11 juta imigran tidak berdokumen lainnya tinggal di Amerika Serikat mencoba bertahan.

Edgar dan Gustavo di Kantor Mission Asset Fund (Foto: Rick Gerharter)

Mengejar Impian Amerika

Dua tahun lalu, Edgar tidak pernah berpikir bahwa suatu hari dia akan berada di jalur yang tepat untuk mewujudkan American Dream-nya. Nyawa Gustavo dan Edgar sangat dibatasi oleh status mereka yang tidak berdokumen. Impian masa kecil Edgar untuk menjadi seorang guru telah ditunda untuk waktu yang tidak ditentukan setelah sekolah menengah. Dia telah diterima di UC Berkeley, tetapi tidak dapat mendaftar karena siswa yang tidak berdokumen tidak dapat mengakses pinjaman konvensional atau bantuan siswa keuangan federal.

Setelah bergabung dengan dunia kerja, Edgar adalah karyawan teladan, mendapatkan rasa hormat dari rekan kerja dan diakui oleh atasannya karena etos kerjanya yang kuat. Semua ini berantakan ketika dia ditawari promosi. Edgar tidak dapat menunjukkan dokumentasi yang diminta perusahaan dan dia terpaksa pergi

Gustavo juga tidak bisa kuliah dan hanya bisa mendapatkan pekerjaan setelah sekolah menengah membersihkan rumah-rumah penduduk, bekerja berjam-jam dan gaji kecil.

Tantangan lain yang dihadapi Edgar sebagai imigran gelap adalah terpisah dari kedua anaknya yang masih kecil. Tanpa dokumentasi, baik Gustavo maupun Edgar tidak dapat naik pesawat untuk membawa mereka pulang ke San Francisco. Gustavo hanya bisa berbicara dengan anak-anaknya secara berkala di telepon. Gustavo dan Edgar menunggu hari dimana mereka akan dipersatukan kembali dengan anak-anak untuk membuat keluarga mereka utuh.

Kesempatan Baru

Pada awal 2012, kehidupan Edgar dan Gustavo akan berubah selamanya ketika Pemerintahan Obama mengumumkan program baru yang akan menawarkan perlindungan dari deportasi dan izin untuk bekerja untuk beberapa pemuda tidak berdokumen yang tinggal di Amerika Serikat yang telah tiba sebelum mereka berusia 16 tahun yang belum berusia 16 tahun. 31.

Itu Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak (DACA), adalah kesempatan yang mereka tunggu-tunggu. Seperti banyak orang tidak berdokumen lainnya yang tinggal di Amerika Serikat, Edgar dan Gustavo hidup tanpa rekening bank dan di bawah kesulitan keuangan yang konstan. Mereka hidup dari gaji ke gaji, dan biaya pendaftaran empat ratus enam puluh lima dolar tampaknya di luar jangkauan. Edgar dan Gustavo bertekad untuk menemukan cara untuk menutupi biaya.

Bergabung dengan Lingkaran

Melalui teman dan Pusat LGBT SF, Edgar dan Gustavo mengetahui tentang Mission Asset Fund Lingkaran Peminjaman untuk Pemimpi program. Program Lending Circles for Dreamers memberikan pinjaman tanpa bunga yang memungkinkan Edgar dan Gustavo, dan banyak lainnya seperti mereka, mengakses empat ratus enam puluh lima dolar yang mereka butuhkan untuk menutupi biaya aplikasi. Selama program sepuluh bulan, peserta mengikuti kelas pelatihan keuangan online dan membangun kredit saat mereka melunasi pinjaman. Ketika peserta siap untuk mengajukan DACA, Mission Asset Fund memberi mereka cek yang dikirimkan ke Departemen Keamanan Dalam Negeri AS.

Perjalanan dua tahun ke Kantor Jaminan Sosial untuk Edgar dan Gustavo dipenuhi dengan tumpukan dokumen dan bermil-mil birokrasi. Masalah dokumen yang sekarang diselesaikan memaksa aplikasi Gustavo ditunda selama berminggu-minggu, sementara kesalahan pengarsipan memaksa Edgar memulai ulang aplikasinya. Melalui semua itu, Gustavo dan Edgar selalu saling mendukung. Sekarang mereka memiliki dokumentasi, komunitas, dan riwayat kredit.

Dengan kemampuan baru mereka untuk mengakses arus utama keuangan, mereka selangkah lebih dekat untuk mencapai tujuan mereka. Program Lending Circle for Dreamers dan DACA telah membuka kemungkinan bagi Edgar dan Gustavo. Edgar sekarang akan dapat kembali ke sekolah, menyatukan keluarganya, dan menemukan pekerjaan yang stabil. Saat tinta mengering di aplikasi Jaminan Sosialnya, impian Edgar akhirnya menjadi kenyataan.

Itzel: Pemimpi yang membuat perbedaan making

Saya pikir segalanya akan berjalan dengan baik dan kami akan melihat ke belakang dan berkata, ya, kami membuat perbedaan

Itzel selalu tahu dia tidak berdokumen, dia tahu itu sepanjang hidupnya. Statusnya tidak pernah benar-benar mempengaruhi hidupnya secara besar-besaran. Dia senang di sekolah menengah, dan tidak membutuhkan SIM karena dia tidak mampu membeli mobil. Segala sesuatu dalam hidupnya bergerak ke jalan yang benar, tetapi ketika dia berusia delapan belas tahun, segalanya berubah secara tak terduga.

Sembilan digit yang mengganggu masa depannya.

Ketika Itzel pergi untuk mendaftar kuliah, dia tidak bisa melewati halaman pertama. Dia memiliki nilai yang fantastis, dia mendapat dukungan dari gurunya, dia melakukan semua yang seharusnya kamu lakukan untuk masuk ke sekolah yang bagus. Tapi mimpinya menghadiri UC Berkeley atau Stanford pada musim gugur terhenti karena kurangnya Nomor Jaminan Sosial. Itzel tidak memiliki nomor Jaminan Sosial untuk diisi dalam aplikasi dan menyadari bahwa dia tidak dapat mendaftar ke sekolah yang telah dia nantikan sepanjang hidupnya. Dia menolak untuk membiarkan ini membatasi dirinya, dan ketika keluarganya pindah, dia mendaftar di Community College.

Itzel tidak gentar, dan terus mengejar mimpinya.

Ketika dia pindah dari rumahnya di Oregon ke San Francisco, dia mendaftar di City College. Sebagai siswa luar negeri, biayanya terkadang tiga kali lipat dari yang dibayarkan siswa lokal. Tidak seperti siswa lain, dia tidak dapat mengakses pinjaman tradisional, bantuan keuangan, atau layanan siswa lainnya. Baginya, ini adalah harga kecil yang harus dibayar untuk melanjutkan pendidikannya. Di sekolah dia mendengar tentang program baru yang dirancang dari Pemimpi seperti dia. DACA adalah kesempatannya untuk akhirnya mendapatkan nomor jaminan sosial yang telah melarangnya mendaftar ke perguruan tinggi. Setelah DACA diluncurkan, itu mengubah hidup Itzel. Dia dapat mengajukan permohonan DACA dengan mengikuti program Lending Circles untuk DREAMers, di mana dia menerima bimbingan dan bantuan keuangan melalui pinjaman sosial, dan menerima izin kerja pertamanya.

Hidup dalam IMPIAN.

Sekarang Itzel akan dapat membayar uang sekolah negara bagian sebagai warga negara dan penduduk San Francisco selama satu tahun. Dia telah bekerja keras sepanjang hidupnya, dan dia akan terus bekerja keras untuk mencapai impian Amerikanya. Dia bangga menjadi contoh dari pemuda yang tidak memiliki dokumen, dan optimis tentang apa yang dapat dicapai oleh gerakan DREAMer di masa depan. “Saya pikir segalanya akan berjalan dengan baik dan kami akan melihat ke belakang dan berkata, ya, kami membuat perbedaan.”

Yesus: pembangun komunitas muda

Ketika reformasi imigrasi berjalan, saya ingin orang merasa aman dalam program seperti DACA. Ini di sini untuk membantu kami.

Ketika Yesus berusia lima tahun, dia berimigrasi ke AS bersama orang tuanya. Orang tua Yesus sibuk bekerja dan mencari pekerjaan sehingga dia dan saudaranya akan menghabiskan banyak waktu di perawatan sepulang sekolah. Yesus sering merasa sendirian. Dia mencari orang-orang yang berbagi pengalamannya, tetapi merasa terisolasi dari anak-anak lain di sekolahnya. Dia pikir dia telah menemukan sekelompok teman ketika dia jatuh dengan anggota geng lokal yang nongkrong di dekat sekolahnya. Tapi dia salah, anggota geng yang dia pikir adalah keluarga barunya meninggalkannya saat dia sangat membutuhkan mereka. Dia tahu dia telah membuat kesalahan besar dengan mempercayai mereka.

Yesus menyadari bahwa dia memiliki kuasa untuk mengubah hidupnya.

Setelah pengalaman itu, Yesus bekerja keras untuk mengubah dirinya menjadi siswa yang lebih baik. Dia bekerja keras, mendapatkan nilai tertinggi dan mulai memenangkan penghargaan. Dia menemukan keluarga baru yang selalu ada untuknya, ketika dia bergabung dengan tim sepak bola. Begitu kedua orang tuanya mendapatkan pekerjaan, dia merasakan stabilitas kembali. Bahkan dengan jalan hidupnya yang berubah menjadi lebih baik, dan masa depannya tampak cerah, dia masih merasa pandangannya sangat terbatas.

Tanpa kewarganegaraannya, masa depan Yesus tidak sepenuhnya aman. Dia tidak akan bisa kuliah. Kami tidak akan bisa bepergian ke tempat lain di dunia. Yesus tahu dari pengalaman orang tuanya bahwa kemampuannya untuk menemukan akan terbatas. Segera, dia memiliki secercah harapan. Dia telah mendengar pengumuman program baru untuk anak muda seperti dia. Dia mulai mendapatkan informasi sebanyak mungkin tentang DACA. Banyak orang di komunitasnya yang bosan dengan program tersebut. Mereka merasa bahwa itu adalah tipuan untuk mendeportasi mereka. Yesus tahu bahwa ini adalah kesempatannya untuk mengubah hidupnya, dan dengan melamar DACA dia akhirnya bisa mendapatkan SIM, melamar pekerjaan, dan kuliah. Lending Circles untuk DREAMers membantu Yesus membiayai aplikasi dan membuatnya lebih dekat dengan mimpinya: untuk belajar hukum dan memberikan kembali kepada komunitas imigran menggunakan pengalamannya sendiri.

Pandangan baru tentang kehidupan.

Yesus sekarang bekerja untuk membantu anak-anak lain seperti dia. Dia ingin mereka tahu bahwa mereka tidak sendirian, dan bahwa mereka dapat mencapai apa pun yang mereka inginkan. Yesus baru-baru ini memberikan pidato di depan 600 orang di seminar Kepemimpinan CORO dan mendapatkan magang di Kantor Urusan Sipil dan Urusan Imigran Kota San Francisco.

“Saya ingin orang merasa aman dalam program seperti DACA,” katanya. “Ketika reformasi imigrasi berjalan, saya ingin mereka memanfaatkan program apa pun yang ada di luar sana. Mereka ada untuk membantu kita.”

Yesus telah membantu mengelola program Duta Komunitas dan melakukan penjangkauan untuk mendorong kaum muda untuk melamar DACA. Dia bekerja untuk membantu orang muda lain seperti dia kuliah, mendapatkan SIM, dan menjalani kehidupan yang telah dijanjikan oleh impian Amerika. Dengan bantuan DACA dan Lending Circles Mission Asset Fund untuk DREAMers, segala sesuatu mungkin bagi Yesus.