Lewati ke konten utama

Menandai: Cerita anggota

Memulai kembali dalam badai

Memulai kembali selalu sulit. Memulai kembali pernikahan setelah sepuluh tahun dan memiliki anak berusia dua tahun di tengah pandemi tampaknya tidak dapat diatasi. Namun di sinilah Diana memulai perjalanannya.

Diana baru saja memulai karir di bidang penjualan untuk dapat menghidupi dirinya dan putrinya ketika pandemi COVID-19 mengganggu kemajuannya. Pada masa-masa awal pandemi, memiliki karier baru yang memerlukan interaksi tatap muka sangatlah sulit. Ketidakmampuan untuk bekerja, ditambah dengan ketakutan dan ketidakpastian akan pandemi, terasa seperti mencoba memulai hidup baru di tengah badai.

Menemukan jalannya sendiri 

Ketika harus menghidupi putrinya sendirian, Diana menceritakan kepada kami bagaimana dia merasa pilihan yang ada sangat terbatas.

Dalam kasus saya, peluang kerja yang bisa saya cita-citakan bukanlah pekerjaan kantoran, melainkan pekerjaan berat, pekerjaan di restoran, pekerjaan bersih-bersih, pekerjaan-pekerjaan semacam itu… Jadi, faktanya mempertimbangkan delapan hingga sepuluh jam bekerja pada pekerjaan yang menghasilkan $10 ( yang menurut saya rata-rata), yang saya bicarakan adalah $80…Apa yang akan saya lakukan dengan uang itu dan saya tidak akan bertemu [putri saya] sepanjang hari?

Diana memutuskan untuk melupakan pilihannya yang terbatas dan mengambil tantangan untuk mempelajari penjualan dan membangun kariernya sendiri. Dia ingin bisa menafkahi putrinya sekaligus hadir untuknya. Meskipun dia menerima pesan bahwa dia harus melakukan sesuatu yang aman, sesuatu yang dapat diprediksi, Diana mengambil langkah untuk percaya pada dirinya sendiri. Dia menceritakan bahwa pada awalnya, dia harus mengatasi banyak keraguan pada diri sendiri, mengetahui bahwa dialah satu-satunya orang yang ada untuk menghidupi putrinya dan menanggung semua biaya rumah tangganya. Namun dia menemukan kepercayaan diri untuk terus maju dan menentukan jalannya sendiri.

“Saat putri saya besar nanti, dia tidak akan mengeluh kepada saya, atau mungkin dia bahkan tidak ingat apakah saya punya uang atau tidak, apakah saya memberinya makan, apakah saya membawanya ke tempat yang luar biasa. Apa yang akan dia keluhkan kepadaku adalah bahwa aku tidak bersamanya”.

Perairan yang bergejolak

Seperti banyak orang di komunitas kami, Diana tidak termasuk dalam bantuan federal selama pandemi. Melalui perbincangan dengan teman-teman di komunitasnya, dia mengetahui tentang program MAF—salah satu dari sedikit dukungan yang dapat dia ajukan sebagai seorang imigran.

“[Dukungan MAF] adalah satu-satunya dukungan ekonomi yang saya terima dalam proses COVID, dan itu adalah berkah yang luar biasa, mungkin jumlahnya tidak ribuan dolar, tetapi cukup memberi saya kedamaian dalam proses itu.”

Saat dia sedang menghadapi perceraian yang sulit, Diana baru saja kehilangan kuasa hukumnya karena dia tidak dapat terus membayar. Penerimaannya dalam Program Pemulihan Keluarga Imigran datang pada saat yang tepat untuk membantunya menyewa pengacara sehingga dia dapat menjalani proses perceraian dan hak asuh dengan pikiran yang lebih tenang.

Terus berenang

Dedikasi Diana terhadap kariernya sebagai cara untuk menafkahi putrinya terlihat jelas saat matanya berbinar ketika berbicara tentang strateginya untuk menjadi sukses.

“…Tujuan saya adalah setiap hari untuk berbicara dengan semua orang tentang produk saya, bahkan jika saya akan membawa putri saya ke dokter anak. Ke mana pun saya pergi, saya berbagi apa yang saya lakukan, saya punya kartu saya (saya selalu membawanya), dan saya membaginya dengan orang-orang, saya pergi ke suatu bisnis dan saya menaruh kartu saya di sana.”

Meskipun Diana diperkenalkan ke MAF melalui program bantuan COVID kami, dia segera bergabung dengan program MAF lainnya. Diana bergabung dengan Lending Circle di Houston dengan salah satu mitra MAF. Dalam komunitas bersama perempuan lain, ia berpartisipasi dalam Lending Circle sebesar $200 per bulan dan menggunakan kesempatan tersebut untuk meningkatkan nilai kreditnya dari 400-500 hingga hampir 650 poin.

Diana selalu mencari cara untuk berkembang. Dia baru saja membuka ruang kantor pertamanya untuk mengembangkan tim penjualannya. Dia bersemangat untuk melatih tim dengan cara yang membantu mereka menghasilkan pendapatan dan menjadi sukses.

Gelombang berikutnya

Kami meminta Diana untuk membagikan nasihatnya kepada orang lain yang mungkin menghadapi situasi sulit serupa. Ketangguhannya tampak jelas saat ia menceritakan apa yang memberinya kekuatan untuk terus bergerak maju, bahkan di tengah badai.

Nasihat saya adalah melihat ke dalam diri mereka sendiri, mencari pertolongan dalam iman, kepada Tuhan, apa pun agama yang mereka anut, apa yang mereka yakini, namun ketahuilah bahwa ada kekuatan yang jauh lebih besar dari kita, yaitu, dalam cara tertentu. bisa dikatakan, tangan yang menggerakkan banyak hal dan itu jauh lebih kuat dari kita. Menempatkan kepercayaan kita pada kekuatan itu, pada Tuhan, namun juga melakukan tindakan untuk melakukan hal-hal yang harus kita lakukan saat ini, bukan besok, bukan pada apa yang akan terjadi di masa depan. Saya belajar bahwa melakukan sesuatu hari demi hari akan memberi Anda hasil.

Diana terus bekerja setiap hari untuk menafkahi putrinya dan membangun masa depan yang lebih baik bagi mereka berdua. Saat dia mengembangkan bisnisnya, dia juga berbagi mimpinya untuk masa depan keluarganya. Apa yang paling ia harapkan adalah melihat putrinya bahagia dan puas seiring pertumbuhannya, dan ia berharap suatu hari nanti dapat membeli rumah untuk memberikan lebih banyak ruang bagi putrinya untuk berlari dan melompat.

Kami berterima kasih kepada Diana karena telah berbagi sebagian perjalanannya dengan kami setelah kami bertemu dengannya melalui Program Pemulihan Keluarga Imigran (IFRP). Pelajari lebih lanjut tentang inisiatif ini di sini dan bagaimana MAF membantu keluarga imigran membangun kembali perekonomian mereka setelah pandemi.

Kisah Francisco: Kekuatan di Masa COVID-19

Francisco selalu bergegas dan berkorban untuk menjaga keluarganya tetap aman dan stabil secara finansial. Sebelum COVID-19 melanda Bay Area, Francisco dan istrinya sangat ingin menabung dan mewujudkan rencana liburan besar mereka. Karena Francisco sering bekerja selama akhir pekan dan hari libur, keempat anaknya yang masih kecil sangat bersemangat untuk pergi dan mengunjungi keluarga besar di Oregon. Pada saat itu, sulit untuk membayangkan seberapa cepat rencana dan kehidupan mereka dapat berubah karena virus corona.

“Kami pikir itu adalah sesuatu yang bisa dikendalikan. Kami tidak berpikir itu akan datang ke sini karena itu adalah sesuatu yang terasa sangat jauh. Tapi terkadang hidup memberi kita kejutan. Yang baik atau yang buruk – kita tidak pernah tahu dan kita tidak selalu siap untuk apa yang akan terjadi.”

Ketika tatanan shelter-in-place dilembagakan pada bulan Maret tahun ini, dunia mereka seperti yang mereka tahu terbalik. Istri Francisco diberhentikan dari pekerjaan dan sekolah ditutup, memaksa anak-anak mereka untuk tinggal di rumah dan di dalam. Saat itulah keluarga mereka mulai berjuang. Francisco dan istrinya melakukan yang terbaik untuk mendidik diri mereka sendiri dan anak-anak mereka tentang pandemi dengan informasi terbatas yang mereka miliki saat itu. Sebagai koki lokal, Francisco dianggap sebagai pekerja penting, jadi dia adalah satu-satunya yang meninggalkan rumah untuk bekerja dan membeli bahan makanan.

Beberapa hari setelah ulang tahunnya di bulan April, Francisco terserang demam.

Dia berkeringat, menggigil, dan gemetaran – sampai dia tidak bisa lagi berjalan, mencicipi makanan, atau bahkan berbicara. Dia mencari gejalanya di Google dan menentukan bahwa di suatu tempat dan entah bagaimana dia telah terinfeksi COVID-19. Istrinya juga mulai mengalami gejala ringan beberapa hari kemudian. Untuk menghindari penyebaran virus ke anak-anak mereka, pasangan itu mengunci diri di kamar mereka, takut akan masa depan keluarga mereka.

“Demam saya paling tinggi selama empat hari pertama. Itu sangat sulit. Saya dan istri saya menangis karena kami tidak bisa dekat dengan anak-anak. Aku sudah memikirkan yang terburuk. Bagaimana anak-anak saya akan mengelola? Apa yang akan terjadi pada keluargaku? Itu adalah empat hari terburuk dalam hidupku.”

Untungnya, Francisco secara bertahap mulai merasa lebih baik dan mendapatkan kembali mobilitasnya setelah berminggu-minggu tirah baring. Meski hari-hari tergelap telah berlalu, Francisco terus mengkhawatirkan mata pencaharian keluarganya di tengah virus corona dan krisis ekonomi.

COVID-19 telah memperjelas bahwa stabilitas keuangan rapuh – terutama bagi keluarga imigran di Amerika.

Francisco tidak asing dengan kerja keras dan ketekunan. Sebagai anak keenam dari sembilan bersaudara, Francisco mulai bekerja pada usia 12 tahun untuk menghidupi keluarganya di ladang di Yucatan, Meksiko. Didorong oleh janji kemakmuran dan didorong oleh keinginan untuk membantu adik-adiknya melanjutkan pendidikan, Francisco memutuskan untuk putus sekolah dan bermigrasi ke Amerika Serikat ketika ia berusia 18 tahun. 

Setelah rencana awalnya untuk pergi ke Oregon gagal, Francisco menetap di San Francisco untuk membayar kembali coyote yang membantunya melintasi perbatasan. Dia mengambil beberapa pekerjaan sambilan sekaligus dan naik dari mesin pencuci piring menjadi koki. Sekarang, di waktu luangnya, Francisco senang memikat keluarganya dengan berbagai jenis hidangan, mengajak istrinya berkencan, dan menghabiskan waktu pribadi yang berkualitas dengan keempat anaknya. 

Francisco merasa beruntung dan bangga dengan kehidupan yang dia bangun untuk keluarganya selama 23 tahun terakhir. Dia selalu berusaha melakukan hal yang benar dan menjalani hidup dengan bermartabat dan hormat. Seperti jutaan imigran lainnya, Francisco membayar pajak atas penghasilan yang diperolehnya. Namun ketika keluarganya sangat membutuhkannya, pemerintah federal mengeluarkan mereka dari bantuan keuangan kritis dari CARES Act karena status imigrasi mereka.

“Kita semua manusia dan perlu diperlakukan sama. Ini menjengkelkan karena kami juga membayar pajak. Meskipun kami bukan dari sini, kami tetap membayar pajak, tetapi tidak pernah memenuhi syarat untuk apa pun. Kami juga layak mendapatkan bantuan itu. Tapi bukan begitu keadaannya dan apa yang tersisa untuk kita lakukan selain menerimanya? Kami adalah orang asing. Kami tidak terlihat. Begitulah cara kami melihatnya – kami tidak terlihat.”

Dalam masa perjuangan, Francisco menemukan kekuatan dalam keluarga dan masyarakat.

Ketika pemerintah federal memunggungi mereka, Francisco bersandar pada komunitasnya dan orang-orang terkasih untuk mendapatkan dukungan. Kedua putri sulungnya merawat adik-adiknya saat ia dan istrinya sakit. Adik laki-lakinya menabung untuk membantu mereka membayar sewa. Majikannya terus menawarkan asuransi kesehatan, makan, dan sumber daya lainnya. Setelah Francisco dan istrinya dinyatakan positif, bahkan Kota San Francisco pun menindaklanjuti untuk menanyakan kabar mereka dan menawarkan bantuan makanan. 

Francisco pertama kali mendengar tentang Dana Keluarga Imigran MAF dari sekolah anaknya. Dia dan istrinya masing-masing mengajukan dan menerima hibah $500 untuk imigran yang tidak mendapatkan bantuan virus corona federal. Mereka menggunakan hibah MAF untuk membayar tagihan listrik dan melakukan pembayaran kartu kredit yang terlambat. Meskipun Francisco tidak dapat mengambil manfaat dari banyak program bantuan darurat karena statusnya, dia berterima kasih atas semua dukungan yang dia terima.

“Ada banyak hal yang tidak dapat Anda lakukan dan tidak dapat melamar ketika tidak berdokumen – terutama selama pandemi. Untuk mendapatkan cek stimulus, Anda harus memiliki surat-surat. Untuk mendapatkan pinjaman, Anda memerlukan nomor jaminan sosial. Saya tidak bisa bepergian untuk melihat keluarga saya atau bahkan naik pesawat. Kami terkunci. Tapi saya tidak menginginkan apapun dari pemerintah kecuali rasa hormat dan perlakuan yang sama.”

Kehancuran finansial akibat COVID-19 tidak bisa dilebih-lebihkan. Sementara dampak pandemi global luas jangkauannya, komunitas Latinx sangat terpukul. Karena dia telah mengalami sendiri virus corona, Francisco sekarang menjadi sumber daya bagi komunitasnya dan memberi nasihat kepada orang lain tentang cara menjaga kesehatan mereka selama waktu yang tidak terduga ini.

Francisco juga memahami bahwa pemulihan ekonomi tidak akan terjadi dalam semalam dan akan memakan waktu lama sebelum keluarganya dapat merasakan stabilitas relatif dari hari-hari sebelum COVID. Tapi dia bertekad untuk terus maju dan menjaga keluarganya melalui krisis ini. Bagaimanapun, semua yang dia lakukan adalah untuk memastikan bahwa anak-anaknya tidak harus berjuang dengan cara yang sama seperti yang dia lakukan di masa lalu.

“Saya sangat stres. Saya khawatir. Tetapi ketika saya tidak tahu harus berbuat apa, saya selalu memikirkan anak-anak saya. Saya ingin sehat untuk mereka. Saya ingin melihat mereka tumbuh dewasa dan melihat apa yang dapat mereka capai dalam hidup. Itulah alasan saya berdiri di sini hari ini. Saya akan terus melakukan yang terbaik untuk mereka.”

Kisah Taryn: Menemukan Transformasi dalam Ketidakpastian

Kepribadian magnetis Taryn Williams dan tawa menular dengan mudah mengatasi monoton panggilan konferensi video yang menjadi terlalu akrab bagi banyak dari kita. Sebagai mahasiswa penuh waktu di California State University Long Beach dan ibu dari anak kembar berusia lima tahun, Isaiah dan McKayla, Taryn tidak asing dengan tantangan beban berat dalam situasi yang sulit. Saat dia makan siang selama percakapan video kami, dia dengan bersemangat berbicara tentang magang Eksekutifnya di Target musim panas ini. Dia bersandar ke belakang untuk menunjukkan kepada saya kalender berkode warna yang penuh dengan tugas tesis, tes praktik GRE, dan tenggat waktu aplikasi. "Ini benar-benar gila," komentarnya dengan senyum lebar. 

Seperti banyak mahasiswa, Taryn telah mengalami gangguan signifikan yang ditimbulkan COVID-19 pada interaksi sosial sehari-hari di kampus-kampus yang ramai. Kehilangan pertukaran ide yang penuh gairah, kehilangan ruang belajar, dan, sebagai ibu dari dua anak kecil, Taryn juga kehilangan akses ke penitipan anak dan makanan gratis. Bagi Taryn, perguruan tinggi bukan hanya tempat pertumbuhan akademis dan pribadinya, tetapi juga jaring pengaman sosialnya. “Keamanan finansial bagi saya sangat terkait dengan berada di sekolah. Ketika COVID terjadi, saya tidak mendapatkan cek stimulus saya, jam kerja suami saya dipotong, saya kehilangan bantuan pemerintah saya.” Sebagai penerima Hibah Dukungan Mahasiswa CA MAF, Taryn mampu membeli makanan dan kebutuhan pokok untuk keluarganya. Kehilangan pendapatan penting dan dukungan makanan untuk keluarganya menciptakan serangkaian tantangan baru. Tapi bagi Taryn, ini adalah babak lain dalam kisah panjang ketekunan dan harapan. 

Inspirasi dan Harapan Muncul di Saat-saat yang Tidak Mungkin

“Anak-anak saya adalah kekuatan pendorong saya untuk semua yang saya lakukan. Saya kembali ke sekolah ketika mereka berusia lima belas bulan, dan itu sangat gila.”

Pada usia 31 tahun, Taryn memutuskan dia ingin memiliki foto dirinya dalam regalia kelulusan perguruan tinggi dengan anak-anaknya. Dan dia memilih waktu yang sangat tidak terduga dalam hidupnya untuk melakukan itu.

“Ketika saya kembali ke sekolah, saya tidak memiliki pengasuhan anak, saya baru saja menjumlahkan mobil saya, kami telah dipaksa keluar dari perumahan kami karena gentrifikasi. Jadi, saya tidak punya tempat tinggal, tidak punya rekening bank, tidak punya pekerjaan, tidak punya mobil, punya dua bayi yang baru lahir ini. Aku benar-benar ingin mengatakan pada diriku sendiri bahwa ini bukan waktunya untuk kembali ke sekolah. Tapi aku terus berjalan.”

Lebih dari sepuluh tahun sebelumnya, Taryn mulai kuliah tetapi akhirnya harus istirahat permanen. Taryn menggambarkan penderitaan bersekolah selama bertahun-tahun dan mencoba untuk tetap fokus saat berhadapan dengan satu demi satu bola melengkung. Dibesarkan dalam sistem asuh, Taryn telah menghadiri lebih dari selusin sekolah dasar yang tumbuh dewasa. Dia sering berpindah-pindah sehingga dia khawatir dia tidak tahu cara membaca dan menulis yang benar. Ketika dia berusia 19 tahun, ayahnya kehilangan pekerjaannya dan meninggalkan kota. Dia kehilangan tempat tinggal. Dia mengalami penyalahgunaan zat dan depresi. “Tidak dapat menyediakan makanan pokok, tempat tinggal, dan pakaian, sekolah tidak lagi menjadi prioritas bagi saya.” Hampir sepuluh tahun setelah mengambil cuti dari perguruan tinggi, Taryn mendaftar di Long Beach City College untuk mengejar gelar associate-nya. Tujuannya kembali ke sekolah: menunjukkan kepada anak-anaknya apa yang bisa dimiliki oleh masa depan alternatif. Waktu - di mana dia berada dalam hidupnya dan siapa yang dia miliki bersamanya - adalah segalanya untuk awal yang baru ini.

Kekuatan Dilihat dan Didengar: Menemukan Suara di Komunitas dan Penerimaan

Butuh satu "A" di kelas kimianya untuk sepenuhnya mengubah lintasan akademik Taryn. Dia kemudian direkomendasikan ke Program Kehormatan. Taryn tidak merasa seperti itu di mana dia berada sama sekali, kenangnya sambil tertawa tak percaya. 

“Bergabung dengan program kehormatan itu dan membuat orang-orang di sana benar-benar menerima saya apa adanya – dan benar-benar bertemu dengan saya di mana saya berada di bagian perjalanan akademis saya itu – benar-benar menguatkan.” 

Melangkah keluar dari zona nyamannya menyalakan api dalam dirinya untuk terus berjalan. Dorongan orang-orang memicu motivasi dan keyakinannya pada dirinya sendiri. Dan kemudian itu terjadi: dia mendapatkan IPK 4.0 pertamanya. “Mendapatkan 4.0 itu membuat saya sadar bahwa saya tidak boleh menilai diri sendiri berdasarkan pengalaman saya sebelumnya.” Dia sekarang tahu dia harus melangkah lebih jauh.  

Pada tahun 2018, Taryn dipindahkan ke Cal State University Long Beach dengan Beasiswa Presiden, beasiswa berbasis prestasi paling bergengsi yang diberikan oleh universitas.

“Beasiswa itu untuk siswa berusia 18 tahun, lulusan baru dari sekolah menengah atas, yang memiliki IPK di atas 4.0. Saya berusia 30-an, saya punya anak di rumah, saya tidak memiliki IPK 4.0 kumulatif. Apa yang mereka inginkan dariku, pikirku?”

Tapi Taryn menemukan suaranya di kampus. Dukungan yang dia terima ketika dia tiba begitu luar biasa, dia akhirnya merasa nyaman berbagi bagian dari hidupnya yang selalu dia tutupi: dia sebelumnya dipenjara. Taryn telah dipenjara tepat sebelum anak kembarnya lahir. Dia tidak pernah ingin mengungkit itu sebelumnya, karena dia merasa dia dianggap tidak dapat dipercaya. Dia tidak berpikir orang akan benar-benar percaya dia adalah "wanita yang berubah." 

Dia menemukan penyembuhan dalam membuka diri. “Itu membebaskan, merendahkan, dan karena saya secara alami sangat keras dan berjiwa bebas, saya hanya memanfaatkannya. Itu memberi saya begitu banyak harga diri.” Dia mendengar dari siswa dengan latar belakangnya bahwa keterbukaannya membantu mereka sembuh juga. Taryn menemukan kekuatan di komunitas pendukungnya, dan menggunakan kekuatan ini untuk mendorong motivasinya untuk terus maju.

Mengubah Narasi sebagai Cendekiawan dan Advokat: Melihat Melampaui COVID-19

Tepat sebelum COVID melanda, Taryn baru saja memberikan ceramah TEDx tentang bias dan penilaian, terutama tentang orang-orang yang sebelumnya dipenjara dan stereotip negatif yang dipegang orang tentang mereka. “Saya datang ke panggung dengan blazer, dan orang-orang melihat saya dengan rasa hormat tertentu. Kemudian, setelah beberapa saat, saya melepas blazer saya, menunjukkan banyak tato, dan orang-orang kemudian menjadi lebih sadar akan tindikan saya. Kemudian mereka melihat saya secara berbeda. Mereka menilai saya dan saya bisa merasakannya.”

Taryn sedang dalam upaya untuk mengubah narasi di sekitar yang sebelumnya dipenjara dan mendorong peluang pemuda di tingkat pencapaian pendidikan tinggi.

Dia ingin mendaftar ke program PhD dan menjadi anggota fakultas di universitas suatu hari nanti sehingga dia dapat mengadvokasi dan mendukung komunitasnya. Taryn berencana untuk lulus Desember ini dengan gelar sarjana ganda dalam manajemen dan manajemen rantai pasokan operasi. 

Ya, dia sangat khawatir tentang implikasi COVID dan bagaimana dia akan mengatur jadwal sekolah anak-anaknya musim gugur ini setelah mereka mulai masuk taman kanak-kanak.

“Menjadi orang tua di perguruan tinggi selama pandemi mungkin menjadi salah satu hal terberat yang saya alami.”

Saat dia menyelesaikan tesisnya, menyelesaikan magangnya, mendaftar ke program PhD, dan secara aktif menangani kebutuhan keluarganya, Taryn meletakkan satu kaki di depan yang lain, dan melanjutkan perjalanannya ke depan. Dia dengan bangga menunjukkan kepada saya sebuah kanvas foto kelulusan gelar associate-nya dengan anak-anaknya – tanda kerajaan lengkap dan semuanya. Dia tidak sabar untuk mengumpulkan lebih banyak gambar.  

“Harapan terbesar saya adalah orang-orang akan mengerti bahwa Anda benar-benar dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan. Anda harus mencari komunitas Anda. Anda harus bersedia untuk berbicara untuk apa kebutuhan Anda, dan kemudian mengatakan ketika kebutuhan Anda tidak terpenuhi. Yang terpenting, Anda harus bersedia meminta lebih – Anda harus tahu bahwa Anda layak meminta lebih. Dan, semuanya mungkin.” 

"Ada kata-kata terakhir?"" Saya bertanya, masih tenggelam dalam ringkasan pelajaran hidup Taryn yang santai. "Ya, pakai masker!" serunya sambil tertawa. 

Xiucoatl Mejia: Menghubungkan Komunitas…Dari Jarak Jauh

Seni tertanam dalam diri Xiucoatl Mejia. Bakat kreatifnya dapat dilihat dari penggambaran dan desain yang indah yang telah ia hasilkan sebagai seniman tato dan mural. Xiucoatl, penduduk asli Pomona, California, berusia dua puluh tahun, masih mendefinisikan identitasnya sebagai seorang seniman, tetapi dia telah mengartikulasikan visi yang kuat ini—untuk menggunakan energi kreatifnya untuk (a) mengangkat kisah-kisah komunitas adatnya sendiri dan (b ) melibatkan dan menghubungkan anggota dari latar belakang yang berbeda. 

Seperti apa visi ini dalam praktiknya? Salah satu proyek Xiucoatl yang paling dihargai adalah mural yang ia usulkan dan rancang sebagai siswa sekolah menengah di Claremont, California. Itu Mural 'Warisan Penciptaan' menampilkan enam belas pemimpin pemikiran dan aktivis dari seluruh dunia. Visinya adalah membuat mural yang melibatkan komunitas sekolah baik secara substansi maupun proses.

“Cat pada mural itu berasal dari banyak tangan yang berbeda — guru, siswa, dan staf sekolah. Ini adalah sesuatu yang harus ditekankan dengan segala jenis seni komunitas.”

Seperti banyak seniman lainnya, Xiucoatl terpaksa memodifikasi alat yang pernah ia andalkan untuk mencapai visi ini setelah pandemi COVID-19. Pandemi secara fundamental telah mengubah cara masyarakat berinteraksi satu sama lain. Dinamika sosial yang berubah ini telah memberi kita tugas yang sulit dan tidak menguntungkan untuk memberi label pada karya sebagai 'penting' atau 'tidak esensial'—sebuah perbedaan yang telah mengakibatkan hilangnya pekerjaan bagi begitu banyak seniman dan pekerja kreatif yang bekerja keras. Namun terlepas dari keadaan ini, seniman seperti Xiucoatl terus menavigasi momen sulit ini dengan cara yang kreatif.


Upaya kreatif Xiucoatl terinspirasi oleh keluarga, budaya, dan komunitasnya.

Keluarga Xiucoatl berasal dari Meksiko, dan orang tuanya lahir dan besar di Los Angeles Timur. Ayahnya, juga seorang seniman tato dan mural, selalu terlibat dalam proyek seni di rumahnya atau di masyarakat, dan didikan ini mengilhami pengejaran artistik dirinya dan dua saudara perempuannya. Xiucoatl ingat dengan jelas saat menemani ayahnya melukis mural di sekitar lingkungan mereka di Pomona. Ayahnya bekerja di Good Time Charlie's, salon tato ikonik yang didirikan pada tahun 1970-an di Los Angeles Timur berfokus untuk menghadirkan bringing garis halus gaya tato ke dunia profesional tato. Itu garis halus gaya memiliki akar budaya yang kaya. Ini adalah gaya yang lahir dari sumber daya anggota komunitas Chicanx yang dipenjara yang mengandalkan alat yang tersedia bagi mereka —seperti jarum dan pena—untuk membuat tato yang menghormati narasi mereka.

Pekerjaan Xiucoatl sebagai ahli tato terinspirasi oleh by chicanx garis halus gaya serta identitasnya sebagai anggota Tonatierra komunitas adat yang berbasis di Phoenix. Orang tuanya selalu berusaha keras untuk terlibat dengan ritual tradisional, upacara, dan tradisi komunitas mereka, dan Xiucoatl sangat terinspirasi oleh komitmen mereka untuk terlibat dengan warisan mereka dan keindahan tradisi itu sendiri.

“Ayahku matahari menari. Tumbuh dewasa, saya ingat menghadiri tarian matahari dan upacara tipi, dan ini benar-benar membentuk hubungan dan pemahaman saya tentang komunitas saya. Orang tua saya selalu secara aktif memasukkan diri mereka ke dalam komunitas mereka, dan ini adalah sesuatu yang saya coba lakukan juga.”

Keluarga Xiucoatl menekankan pentingnya mengetahui sejarah di balik bentuk seni tertentu dan menanamkan rasa ingin tahu tentang budaya dan komunitas di sekitarnya. Dia telah memasukkan ajaran orang tuanya dalam pendekatannya sebagai seniman tato. Dia mengakui bahwa tato adalah bentuk seni kuno, dan masyarakat adat di seluruh dunia telah terlibat dalam beberapa versi bentuk seni ini. Akibatnya, ia menginvestasikan waktunya untuk mempelajari praktik komunitas ini, termasuk tradisi dari Jepang dan Polinesia. Xiucoatl mencatat nilai simbolis yang penting dari tato, terutama bagi komunitas pribumi seperti dia yang telah mengalami kekejaman yang mengerikan di tangan kekuatan kolonial:

“Saya berasal dari orang-orang yang telah mengalami salah satu genosida paling brutal dalam sejarah. Saya ingin memberi komunitas kami desain yang dapat mereka gunakan untuk mengidentifikasi dengan teman mereka yang lain dan memberi mereka sesuatu yang mengikat mereka dengan tanah di bawah kami. Tato adalah sesuatu yang membuat kita merasa sakral dan menghubungkan kita dengan sentimen yang dirasakan nenek moyang kita—banyak sentimen yang masih kita rasakan sampai sekarang.”

Pandemi telah memaksa Xiucoatl untuk mengembangkan keterampilan baru untuk menghidupi dirinya dan keluarganya.

Pandemi COVID-19 telah mengubah cara komunitas berinteraksi satu sama lain, dan kegiatan artistik Xiucoatl tidak kebal terhadap perubahan ini. Xiucoatl bekerja di salon tato saat kasus COVID-19 meningkat pesat di Amerika Serikat. Di bawah perintah tinggal di rumah California yang dikeluarkan awal tahun ini, salon tato di seluruh negara bagian diperintahkan untuk tutup. Seniman dan kreatif dari berbagai industri tiba-tiba mendapati diri mereka menganggur, dan pengeluaran serta tagihan terus menumpuk. Meskipun pemerintah federal memperluas bantuan pengangguran untuk pekerja mandiri di bawah CARES Act, yang memungkinkan sejumlah artis dan pekerja pertunjukan untuk menerima tunjangan, bantuan itu tidak cukup untuk mengelola kerugian yang ditimbulkan oleh pandemi.

Dalam upaya untuk membayar sewa, tagihan, dan pengeluaran penting lainnya, Xiucoatl beralih ke membuat dan menjual gambar. Dia dapat membeli persediaan untuk gambarnya dengan dukungan dari Hibah Kreatif Muda LA dari MAF. Hibah LA Creatives adalah upaya untuk memberikan bantuan tunai langsung kepada komunitas paling rentan di negara ini, termasuk seniman dan kreatif. Berkat dukungan besar dari Snap Foundation, MAF dengan cepat bergerak untuk menawarkan hibah $500 kepada 2.500 materi iklan di wilayah Los Angeles sebagai bagian dari inisiatif beasiswa.

Selain menjual lukisannya, Xiucoatl telah menginvestasikan waktunya untuk mempelajari sejumlah keterampilan baru untuk menghidupi keluarganya. Dia baru-baru ini mengambil pipa ledeng, pekerjaan ubin, dan melempar beton untuk membantu keluarganya menyelesaikan renovasi rumah keluarga mereka. Ketika ditanya tentang wawasan yang dia kumpulkan dari menavigasi masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini, dia berkata:

“Orang-orang kami, komunitas kami selalu menemukan cara untuk berkembang dan bergegas. Mereka berkembang dan bergegas jauh sebelum pandemi. Sekarang, ada ratusan orang yang berjuang bersama. Banyak orang mulai memahami perjuangan komunitas di seluruh dunia yang satu-satunya pilihan adalah hidup dengan ketakutan ini dan bertahan hidup seperti ini.”

Dari sisi profesinya sendiri, dia berharap pandemi benar-benar membawa perubahan positif. Dia percaya bahwa salon tato akan lebih rajin mematuhi standar keamanan dan kebersihan. Dia juga tetap berharap tentang masa depannya sendiri dan masa depan para kreatif dan seniman di seluruh negeri. Meskipun ini merupakan saat yang menyakitkan bagi banyak komunitas, ia percaya bahwa akan ada banyak karya indah yang mencerminkan ketidaksetaraan dan ketahanan yang disorot oleh pandemi dan gerakan Black Lives Matter.

“Akan menarik untuk direnungkan kembali kali ini. Akan ada kebangkitan seniman yang menghasilkan karya hebat dan banyak karya seni hebat.”

Kisah Xiucoatl menggambarkan realitas yang tak terbantahkan bahwa seni—dalam segala bentuknya—sangat penting untuk memungkinkan orang terhubung satu sama lain melalui empati, ruang bersama, atau pengalaman bersama. Selain sebutan legislatif, artis penting.

Untuk melihat lebih banyak gambar Xiucoatl, silakan kunjungi akun instagramnya @xiucoatlmejia. Semua karya untuk dijual diposting ke instagramnya. Jika Anda ingin menanyakan tentang harga atau komisi, silakan kirim pesan langsung atau email ke bluedeer52@gmail.com.

Mengutamakan Pendidikan di Masa Pandemi

Pandemi telah menghentikan aktivitas dunia yang biasa, membiarkan debu mengendap dan mengungkapkan ketidakadilan yang ada tepat di bawah permukaan. Retakan di landasan sosial kita sekarang terlihat menyakitkan di banyak sektor, tidak terkecuali pendidikan tinggi. Bahkan sebelum saat ini, begitu banyak siswa harus mengatasi hambatan yang mengejutkan untuk mengakses dan menavigasi institusi pendidikan tinggi kita. Siswa generasi pertama, misalnya, sering melakukan banyak pekerjaan dan beban kursus penuh untuk mengurangi hutang dan mendukung keluarga. Siswa dengan anak-anak menyeimbangkan studi mereka di samping perawatan. Tekanan dari realitas pandemi kita hanya memperbesar tantangan ini.

Tapi seperti biasa, mereka bertahan. Didorong oleh harapan untuk menggunakan pendidikan mereka untuk mendukung keluarga dan komunitas mereka, para siswa yang luar biasa ini melanjutkan.

Di MAF, kami menyadari tugas kami untuk menggunakan platform kami untuk mendukung siswa saat mereka menghadapi krisis ini (selain mengelola beban kursus penuh dan beban hidup penuh). Inilah sebabnya kami memulai Dana Dukungan Darurat Mahasiswa California College — upaya untuk menawarkan bantuan langsung kepada siswa dalam bentuk hibah $500.

Di bawah ini, kami telah menyertakan beberapa pernyataan yang dibagikan oleh penerima hibah yang menggambarkan apa arti kesempatan pendidikan mereka bagi mereka dan upaya berani yang mereka lakukan untuk melanjutkan pendidikan mereka selama masa-masa sulit ini.

Sebagai mantan pemuda asuh, saya sudah tua dari banyak program dan layanan yang dapat mendukung saya secara finansial. Mengingat pandemi saat ini, hanya ada sedikit atau tidak ada program untuk membantu siswa dalam situasi seperti saya. Hibah ini akan memungkinkan saya untuk mengendalikan hidup saya dan meringankan beban yang telah ditempatkan pandemi ini pada saya dan keluarga saya.

-Sheneise, Penerima Hibah Mahasiswa CA College





Karena pandemi, saya terpaksa pindah kembali ke rumah untuk menghidupi ayah dan saudara laki-laki saya. Saya mendukung ayah saya secara finansial, dan saya juga membayar sewa apartemen dekat kampus. Ketika penguncian berakhir, saya tahu saya akan memiliki sedikit atau tidak ada uang tersisa, dan saya juga berisiko kehilangan dua pekerjaan saya yang tersisa. Banyak yang harus saya urus, dan ini mempengaruhi akademisi saya. Saya ingin memutus lingkaran kemiskinan melalui sekolah saya, tetapi keadaan yang merugikan ini membuat tujuan ini menjadi sangat sulit. Hibah ini penting karena memberikan keamanan dan kelegaan.

-Gabriela, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Saat ini saya sedang hamil 8 bulan anak kedua. Saya tidak bisa lagi berjalan melintasi panggung untuk kelulusan. Saya harus melahirkan sendirian karena pembatasan perjalanan yang ada. Saya tidak dapat dengan mudah mengakses penitipan anak karena sebagian besar fasilitas ditutup. Saya menghabiskan enam tahun di angkatan laut, dan yang bisa saya pikirkan hanyalah keluar, mendapatkan gelar saya, dan melakukan sesuatu yang saya sukai. Saya siap untuk lulus dengan kuat sehingga saya bisa melakukan apa yang saya sukai sekali dalam hidup saya. Saya ingin menunjukkan kepada putri saya bahwa dia dapat melakukan apa saja dan menjadi apa pun tidak peduli apa pun yang dilemparkan kehidupan padanya.

-Chelsea, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Satu tahun yang lalu, saya tinggal di jalanan bersama anak-anak saya. Setelah kehilangan putri saya ke sistem pengadilan, putra saya ke penjara county, dan suami saya ke penjara negara bagian, saya mendapati diri saya sendiri, putus asa, lelah, dan siap untuk perubahan. Saya telah mencapai titik dalam hidup saya ketika saya harus berdiri dan memperbaiki diri. Dengan cucu perempuan pertama saya di jalan, saya ingin segera mulai, jadi saya memutuskan untuk mendaftar di Coastline Community College. Apapun yang terjadi pada saya, saya akan melanjutkan pendidikan saya. Dalam tiga tahun, saya berharap menjadi Asisten Paralegal Profesional.

-Betty, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Tantangan beberapa bulan terakhir telah membuat hampir tidak mungkin untuk fokus pada pendidikan saya, dan saya telah berpikir untuk keluar untuk mencari pekerjaan paruh waktu untuk menghidupi keluarga saya. Sejak 2013, saya telah mendedikasikan begitu banyak hidup saya untuk pengalaman pendidikan tinggi ini. Sekarang, saya berada dalam jangkauan tonggak besar dalam perjalanan ini dan saya tidak ingin meninggalkannya. Ini adalah jalan yang sulit di depan, tetapi saya yakin bahwa keterampilan yang saya peroleh sepanjang hidup saya akan memungkinkan saya untuk tetap tangguh dan bekerja untuk mendapatkan gelar saya dalam ilmu lingkungan sambil terus menghidupi diri sendiri, orang yang saya cintai, dan komunitas saya.

-Cristobal, Penerima Hibah Mahasiswa CA College



Saya bekerja di bagian keamanan dan katering—yang keduanya melibatkan banyak orang. Saya tidak tahu kapan saya bisa menjadwalkan pertunjukan apa pun dalam waktu dekat. Hibah ini penting karena dapat membantu meringankan sebagian beban keuangan saya selama masa-masa sulit ini. Saya percaya bahwa hibah seperti inilah yang membantu kaum muda miskin seperti saya untuk melanjutkan pendidikan dan mengejar karir yang dapat membantu kita dan keluarga kita.

-Patrick, Penerima Hibah Mahasiswa CA College

Kisah Pilar: Sebuah ode untuk Pangeran dan kepemilikan rumah

Pilar merayakan satu tahun ulang tahun kepemilikan rumah tahun ini. Rumahnya adalah tempat yang indah, nyaman, dan damai di Minneapolis Selatan. Dia mengingat rumah yang hangat dan penuh kasih yang diciptakan ibunya untuknya ketika dia masih muda, dan merasa bangga dengan rumah yang telah dia ciptakan untuk dirinya sendiri.

 

Seorang gadis muda yang berani dan bersemangat tumbuh di sebuah kota kecil di Minnesota, Pilar dan ibunya memiliki hubungan erat dan saling mengandalkan untuk dukungan. 

Ibu Pilar berjuang untuk memenuhi kebutuhan sebagai orang tua tunggal yang bekerja di sejumlah pekerjaan pabrik. Terlepas dari kesulitan keuangan, dia memberi Pilar masa kecil yang hangat dan penuh kasih. Dia memastikan bahwa putrinya diberi setiap kesempatan. Ketika Pilar menunjukkan hasrat untuk menari, ibunya mendaftarkan Pilar untuk pelajaran balet dan mengirimnya ke sekolah seni pertunjukan.

Di sekolah menengah, Pilar adalah seorang pemandu sorak, penari, dan musisi. Dia tidak pernah takut untuk mengekspresikan dirinya – mulai dari berbagi pendapat hingga berpakaian sesuai keinginannya. Dia adalah anak tahun 80-an yang menyukai film "Purple Rain" dan musisi Prince. Dia melihat kesejajaran antara dirinya dan Pangeran: keduanya adalah orang Minnesota yang tidak pernah cocok dan memiliki impian untuk menjadi besar.

“Pangeran berasal dari kemiskinan, dan mampu mencapai banyak hal dengan sumber daya yang sangat sedikit. Dia memberi orang harapan bahwa mereka juga bisa melakukannya. Dia memiliki pengaruh besar dalam hidup saya, dan saya mendengarkan musiknya untuk melewati masa-masa sulit.”

Pilar bekerja keras dan memenangkan beasiswa untuk kuliah di Universitas St. Mary, membuat ibunya sangat bangga. 

Dia mendedikasikan kehidupan profesionalnya untuk pelayanan publik, dan dia akhirnya pindah ke Twin Cities setelah dia ditawari pekerjaan di Project for Pride in Living (PPL). PPL adalah organisasi nirlaba pemenang penghargaan di Minneapolis yang didedikasikan untuk memberdayakan individu dan keluarga berpenghasilan rendah untuk menjadi mandiri. Pilar kini menjadi wajah PPL. Dia bekerja di meja depan di Pusat Pembelajaran PPL, dan dia adalah titik kontak pertama bagi siapa saja yang berjalan melewati pintu. Dia mendengar cerita pribadi yang intim setiap hari.

“Saya selalu berharap bahwa klien kami hanya tahu apa yang mereka mampu ketika mereka pertama kali masuk ke kantor. Ketika saya mendengar cerita orang-orang yang datang ke PPL, saya mengerti cerita dan latar belakang mereka. saya bisa berhubungan. Ini lebih dari sekadar pekerjaan bagi saya – ini adalah misi.”

PPL memiliki program kerja dan pelatihan, serta mengadakan wisuda bagi peserta yang menyelesaikan programnya. Sudah umum bagi para lulusan untuk mengucapkan terima kasih kepada Pilar pada upacara kelulusan mereka, dengan mengatakan bahwa dorongan dan wajah tersenyumnya yang membuat mereka mendaftar dan tetap berada di jalur yang benar.

 

Pilar pertama kali mendengar tentang Lending Circles dari Henry, sesama anggota staf di Project for Pride in Living. PPL pertama kali mulai menawarkan Lending Circles pada tahun 2015, dan sejauh ini, mereka telah melayani lebih dari 40 klien dan menghasilkan volume pinjaman sedikit di atas $13.000.

Henry mendorongnya untuk mendaftar ke Lending Circle sehingga dia dapat menjelaskan program dengan lebih baik kepada calon peserta dan bekerja untuk mencapai tujuan keuangannya sendiri. Pada saat itu, Pilar tidak memiliki kredit — dia ingin menghindari kartu kredit karena dia mendengar cerita tentang orang-orang yang berutang. Satu-satunya pengalamannya dengan kredit adalah pinjaman mahasiswanya, dan ini bukanlah riwayat kredit yang cukup untuk memberinya nilai kredit.  

Dia bertemu dengan penasihat kredit dan, untuk pertama kalinya, menyadari bahwa kepemilikan rumah dapat dicapai selama dia bisa membangun nilai kreditnya. Termotivasi oleh berita ini, Pilar mendaftar ke Lending Circle. Kelompoknya memutuskan jumlah kontribusi bulanan $50, dan dia merasa lebih dekat dengan kelompok setelah setiap anggota berbagi informasi tentang tujuan keuangan mereka. Ketika tiba saatnya bagi Pilar untuk menerima pinjamannya, itu adalah akhir Juni di Minnesota dan panas terik. Dia menggunakan dana pinjamannya untuk membeli unit pendingin udara yang sangat dibutuhkan. Pilar hidup dari gaji ke gaji pada saat itu, dan dia tidak dapat membeli unit tersebut tanpa dana dari Lending Circle. Itu tidak hanya melegakan baginya, tetapi juga dua anjingnya — saudara laki-laki dan perempuan yang menyelamatkan — yang menderita kepanasan. Dia menggambarkan video pendidikan keuangan yang menyertai Lending Circle-nya sebagai "pembukaan mata." Untuk pertama kalinya, Pilar merasa nyaman mengelola anggaran.

“Ini mungkin terdengar gila, tapi sejujurnya saya tidak tahu bahwa saya harus membayar tagihan tepat waktu.”

 

Pilar sekarang menjadi pemilik rumah yang bangga. “Jika bukan karena Lending Circle dan pertemuan dengan Henry, saya tidak akan berpikir itu mungkin,” katanya sambil merenungkan kembali proses tersebut. Seluruh sikap Pilar menyala ketika dia berbicara tentang rumahnya. Dia menggambarkan rumah sebagai tempat yang “membiarkan saya menjadi seperti yang saya inginkan. Setelah hari yang menegangkan di tempat kerja, itu memberikan penangguhan hukuman yang luar biasa. ”

Tapi ada bonus tambahan untuk Pilar. Rumahnya berada tepat di sebelah rumah yang sangat istimewa – yang dikenal sebagai “Rumah Hujan Ungu” bagi penduduk setempat – rumah yang muncul dalam film ikonik 1984 yang menampilkan Prince.

Pilar tahu bahwa pembelian rumahnya memang disengaja. Pada peringatan satu tahun meninggalnya Pangeran, penggemar membanjiri lingkungannya dalam hujan dan berkumpul di rumah Purple Rain. Meskipun Pilar tidak pernah berakhir sebagai tetangga Pangeran, dia masih merasakan keajaiban kehadiran dan warisan Pangeran di lingkungannya. Sambil tertawa, dia berkata, “Pada malam hari, saya pikir saya melihat cahaya ungu keluar dari ruang bawah tanah. Ini benar-benar sesuatu.”

Tentang topik kepemilikan rumah, Pilar berkata, “Saya pikir itu tidak mungkin. Jadi ketahuilah bahwa itu mungkin, di mana pun Anda berada.”

Tentang Makanan & Keluarga: Kisah Isabel


Isabel bergabung dengan Lending Circle untuk membantu mengembangkan bisnisnya. Musim panas ini, restorannya “El Buen Comer” dibuka di Bernal Heights.

Isabel adalah klien dan pengusaha MAF yang menggunakan Lending Circles untuk mengembangkan bisnis kulinernya yang sudah sukses. Dia memberikan komentar ini di MAFter Party, perayaan jaringan Lending Circles nasional MAF yang berlangsung pada 27 Oktober 2016. Restoran Bernal Heights barunya El Buen Comer membantu terselenggaranya acara tersebut.

***

Kecintaan saya pada makanan dimulai sebagai seorang gadis muda, ketika saya tinggal di Mexico City, tempat saya dilahirkan. Ibu saya dan tujuh saudara perempuan saya biasa memasak untuk seluruh keluarga, terutama untuk liburan. Memasak selalu menarik perhatian saya.

Jadi ketika keluarga saya pindah ke San Francisco pada tahun 2001, saya mulai memasak dari rumah saya di Tenderloin.

Itu adalah cara menciptakan komunitas di tempat baru.

Saya menyiapkan makanan tradisional yang mengingatkan saya pada Meksiko: semur, kacang dan nasi, dan tortilla yang saya buat dari awal.

Pada tahun 2007, seorang teman merekomendasikan agar saya mengunjungi La Cocina, sebuah organisasi yang mendukung pengusaha perempuan, sehingga saya bisa meresmikan bisnis saya. Begitulah cara bisnis saya mulai berkembang.

Saya membuka stan di Pasar Petani Lembah Noe dan mulai memanggang stik roti untuk Pizzeria Delfina di Misi. Kami memutuskan untuk menyebut bisnis kami El Buen Comer. Saya mendedikasikan diri untuk menciptakan hidangan Meksiko otentik. Sampai hari ini, saya masih menggunakan resep ibu saya untuk mol verde.

Awalnya memang sulit. Saya harus berinvestasi begitu banyak — pertama di truk, lalu membayar izin untuk bisnis saya — sehingga saya tidak mendapat untung sama sekali. Saya merasa putus asa – saya ingat berkomentar kepada suami saya, “Saya tidak tahu apakah saya ingin terus melakukan ini.”

Tapi keluarga saya mendukung saya. Salah satu putra saya mulai menulis catatan dengan pesan positif untuk menyemangati saya. Saya bertekad, dan saya tidak membiarkan diri saya menyerah.

Saya perlu membeli kapal uap industri untuk menjual tamale saya di Pasar Petani, tetapi harganya $1,400, dan kami tidak punya cukup tabungan. Pada saat itulah saya mendengar tentang MAF melalui seorang teman yang telah berpartisipasi dalam Lending Circles dengan MAAF. Saya bergabung dengan Lending Circle saya sendiri, dan untuk pertama kalinya, saya memiliki cara yang aman dan andal untuk menghemat uang.

Pada bulan Juni, saya membuka restoran saya, El Buen Comer, di Mission Street di Bernal Heights. Suami saya, anak-anak dan saya menjalankan bisnis bersama, dan suami saya masih bekerja di Pasar Petani pada hari Sabtu.

Meskipun bisnis tidak secara fisik di rumah saya lagi, restoran praktis adalah rumah saya. Saya menghabiskan lebih banyak waktu di sana daripada di rumah saya sendiri!

Kami mendekorasi restoran dengan kerajinan Meksiko, dan juga dengan mobil mainan yang biasa dimainkan putra saya ketika mereka masih kecil.

Ini membantu kita mengingat bagaimana dan di mana mimpi kita dimulai.

Lending Circles adalah pintu keuangan pertama kami – mereka memberi saya akses ke pinjaman untuk membuka restoran saya sendiri, sesuatu yang tidak pernah saya bayangkan. Tapi yang lebih penting dari itu, mereka membantu saya belajar mengelola sistem keuangan untuk membuka lebih banyak peluang di masa depan.

Mimpiku berlanjut. Kami berencana untuk membentuk Lingkaran Peminjaman dalam keluarga kami untuk terus membangun kredit dan membantu kami mewujudkan impian kami berikutnya.

Siapa yang Anda tanyakan itu penting


Percakapan dengan anggota pendiri melukiskan gambaran tentang apa yang akan disumbangkan oleh dewan baru yang digerakkan oleh anggota untuk program Lending Circles.

Ini tentang menjaganya tetap nyata. Saat kami tumbuh dan berkembang, kami tahu bahwa melibatkan orang-orang nyata akan menjadi kunci untuk mengumpulkan umpan balik yang meningkatkan dan menginformasikan program dan produk. Dengan pemikiran ini, kami mulai membentuk Dewan Penasihat Anggota (Member Advisory Council/MAC) pertama kami awal tahun ini.

Hasil? Untuk mendorong dialog di antara klien yang menggunakan program kami dan melihat lebih dekat pengalaman mereka. Dewan Penasihat Anggota akan memberikan saran tentang program baru, pengalaman klien, dan akan membantu membentuk tujuan strategis kami.

Bulan lalu Dewan Penasehat Anggota, terdiri dari 8 klien kami (alias anggota) yang mewakili keragaman komunitas kami bertemu untuk pertama kalinya. Kami duduk untuk mengenal salah satu anggota itu, Santos, dan untuk mendengar apa arti MAC baginya.

Ceritakan pada kami sedikit tentang dirimu:

Saya dibesarkan di jantung Distrik 9, yang paling dikenal sebagai “La Mission”, di 26th dan Valencia Streets, di mana persimpangan melihat saya tumbuh dan menjadi diri saya sekarang. Tumbuh di La Mission, itu memberi saya perspektif yang tidak bisa Anda lihat atau alami di Distrik lain di San Francisco. La Mission penuh dengan budaya dari setiap sudut dunia. Kami memiliki penduduk setempat yang sangat blak-blakan, yang tidak takut untuk berbicara menentang ketidakadilan.

Apa pekerjaan yang kamu lakukan?

Tumbuh dengan beberapa cita-cita La Mission, saya ingin melakukan sesuatu untuk komunitas saya, sesuatu yang dapat mengajar – atau bagaimana kami mengatakannya di sini di Teluk, “Bicaralah permainan” – kepada generasi muda. Jadi saya mulai bekerja untuk Liga Debat Perkotaan Bay Area. Sebagai koordinator regional untuk San Francisco, saya bertanggung jawab atas semua program yang dimiliki Liga di sini di San Francisco. Saya bekerja terutama dengan SMA seperti Mission High School, Wallenberg High School, Downtown High School, June Jordan School for Equity, dan Ida B. Wells High School.

Mengapa Anda mengikuti program Lending Circles?

Saya bergabung dengan Lending Circle karena menurut ibu saya ini adalah cara yang baik untuk mulai menghasilkan kredit. Awalnya saya skeptis. Saya tahu apa itu Tanda, tapi itu terkadang samar dan tidak selalu berhasil. Maju cepat ke 2016 dan saya telah melakukan 3 atau 4 Lending Circles.

Salah satu hal yang paling saya nikmati dari Lending Circles adalah kelas keuangan yang harus Anda ambil. Ini adalah persyaratan untuk mengambil kelas setiap kali Anda bergabung dengan Lingkaran Peminjaman. Penguatan konstan pendidikan keuangan adalah kuncinya. Saya telah belajar banyak dari pengingat yang terus-menerus itu. Saya terus berusaha untuk membuat orang bergabung dengan program ini. Saya biasanya hanya menunjukkan situs web kepada mereka dan menceritakan sedikit kisah saya kepada mereka.

Apa reaksi Anda ketika mengetahui tentang MAC?

Ketika saya mendapat telepon, saya tidak tahu bagaimana harus bereaksi. Saya kebetulan berada di atap gedung saya ketika saya mendapat telepon. Panggilan itu masuk seperti angin sepoi-sepoi, seperti deja vu. Ketika saya berbicara dengan Karla tentang menjadi bagian dari kelompok pertama anggota MAC, itu tidak masuk akal dan saya langsung mengatakan ya.

Bagian MAC mana yang paling menarik bagi Anda?

Salah satu hal yang sangat menarik bagi saya adalah Anda bisa mewakili sebuah komunitas. Anda bisa berbicara untuk orang-orang yang tidak dapat didengar. Itu adalah kekuatan yang tidak semua orang bisa rasakan. Keputusan yang akan dibuat oleh anggota MAC, akan mempengaruhi komunitas dan itulah yang benar-benar menarik perhatian saya.

Fakta bahwa saya mendapatkan pengalaman dan menjadi pengambil keputusan langsung bagi komunitas adalah di luar impian saya. Dengan bantuan tujuh anggota lainnya, kami dapat membuat komunitas kami lebih baik. Generasi pertama anggota MAC akan menetapkan standar untuk generasi berikutnya dan seterusnya kami akan membangun grup yang mengutamakan komunitas.

Pertemuan MAC berikutnya dijadwalkan pada 3 Agustus di mana kelompok berharap untuk mendiskusikan tujuan mereka untuk tahun mendatang.

Merayakan Banyak Ibu di Komunitas Kami


Di Hari Ibu ini, kami merayakan semua “Ibu MAF” yang bekerja keras untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik bagi keluarga mereka melalui Lending Circles.

Minggu ini adalah hari yang didedikasikan untuk para ibu yang kuat, bijaksana, murah hati, dan peduli dalam kehidupan kita. Dalam semangat Hari Ibu, kami merayakan beberapa klien MAF yang bekerja keras untuk membangun masa depan keuangan yang cerah bagi keluarga mereka.

Tiga Generasi Koki

Untuk Guadalupe, memasak masakan Meksiko otentik selalu menjadi urusan keluarga. Sebagai seorang gadis, dia dan ibunya membuat tortilla terlezat dari nol, dan sekarang dia dan putrinya melakukan hal yang sama. Dia menggunakan pinjaman Lending Circles-nya untuk membeli peralatan dan membantu membayar van untuk mengembangkan bisnis kateringnya, El Pipila — yang dia jalankan bersama putrinya untuk menghidupi keluarga mereka.

Saat terakhir kali kami membagikan kisah Guadalupe pada tahun 2014, dia bermimpi membuka kios makanan kecil yang terbuat dari batu bata dan mortir. Sekarang, dia penjual makanan di Balai di San Francisco dan truk makanan reguler di festival Bay Area. Keluarga Guadalupe adalah kunci kesuksesannya. “Saya melakukan ini untuk putri saya. Saya ingin memastikan bahwa tidak satu pun dari mereka harus bekerja untuk siapa pun kecuali diri mereka sendiri”.

Seorang Ibu dalam Misi

Helen, seorang ibu tunggal dari Guatemala, datang ke MAF dengan mimpi sederhana: memiliki rumah yang aman bagi anak-anaknya. Karena dia tidak mampu membayar uang jaminan yang besar dan tidak memiliki nilai kredit, dia tidak punya pilihan selain menyewa kamar di apartemen bersama — termasuk satu dengan keluarga yang tinggal di lorong.

Setelah bergabung dengan Lending Circle, Helen menabung cukup banyak untuk uang jaminan dan membangun skor kreditnya. Sekarang, dia memiliki apartemen tiga kamar tidur sendiri untuk putrinya, dan bahkan mimpi yang lebih besar.

Membuat Kue Cupcake dengan Dukungan Putranya

ElviaPutranya menyulut hasratnya untuk membuat kue dengan pertanyaan sederhana: “Bu, apa yang paling Anda sukai?” Setelah membangun reputasi untuk memiliki makanan penutup terbaik di pesta, keluarga dan teman-temannya mendorong Elvia untuk memulai toko roti.

Dia menggunakan pinjaman $5.000 dari MAF untuk berinvestasi di lemari es, izin usaha, dan sejumlah kebutuhan untuk menumbuhkan toko rotinya, Cupcake La Luna. Dia sekarang memiliki toko kue mangkuk di Crocker Galleria di San Francisco, dan anak-anaknya terus menjadi Bintang Utaranya. “Saya selalu mengajari mereka jika Anda menginginkan sesuatu, Anda bisa melakukannya! Percaya pada mimpimu!"

Terima kasih kepada Lesley Marling, Manajer Sukses Mitra terbaru MAF, atas kontribusinya pada pos ini.

Sekolah Hukum & Tamales: DACA Membuka Pintu untuk Kimberly


Dengan bantuan Lending Circles untuk DACA, Kimberly menyelesaikan gelarnya dan mempersiapkan aplikasi sekolah hukumnya — sambil membantu ibu dan saudara perempuannya mengembangkan bisnis keluarga tamale mereka.

Sulit untuk melewatkan stand tamale Ynes.

Pada pagi hari kerja di lingkungan Oakland yang tenang, Anda akan menemukan semua energi pasar jalanan dikemas dalam satu gerobak makanan kecil. "Aku akan sarapan di seberang jalan, lalu aku melihat kalian semua!" teriak salah satu pelanggan tetap Ynes saat dia mendekati gerobak.

Selama bertahun-tahun Ynes dan putrinya, Kimberly dan Maria, telah datang ke tempat yang sama untuk menyajikan tamale Meksiko asli. Ynes dan suaminya pindah ke Oakland dari Cabo San Lucas 20 tahun lalu untuk menciptakan kehidupan baru, dengan lebih banyak kesempatan bagi putri-putri mereka yang masih kecil.

Sejak usia dini, Kimberly bertekad untuk memanfaatkan peluang ini sebaik-baiknya.

Kimberly adalah salah satu dari ribuan anak muda yang telah menggunakan Tindakan yang Ditangguhkan untuk Kedatangan Anak (DACA) untuk kuliah dan mendapatkan pekerjaan. Dan dia salah satu dari ratusan yang telah menggunakan Lending Circles untuk Pemimpi untuk mendanai aplikasi DACA mereka.

Tapi sebelum DACA, banyak pintu tertutup baginya.

Sebagai seorang anak, Kimberly bekerja keras di sekolah dan akhirnya lulus dengan nilai yang dia butuhkan untuk masuk ke universitas 4 tahun. Tetapi karena dia tidak lahir di AS, dia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan keuangan atau bahkan biaya kuliah di negara bagian. Sebagai gantinya, dia mendaftar di community college lokal yang dia mampu bayar sendiri.

Suatu malam, Kimberly melihat segmen di Univision yang akan mengubah segalanya: profil nirlaba lokal yang menyediakan pinjaman sosial untuk membantu imigran membangun kredit dan mengajukan permohonan DACA. Berharap ini bisa menjadi kunci sekolah impiannya, dia datang ke kantor kami untuk belajar lebih banyak.

Dua tahun lalu, Kimberly bergabung dengan Lending Circle pertamanya.

Langsung saja, dia merasa pelatihan manajemen keuangan MAF sangat membantu. “Di sekolah mereka mengajari Anda cara mengerjakan soal matematika dan menulis makalah, tetapi mereka tidak mengajari Anda tentang kredit,” katanya. Selanjutnya, dengan pinjaman Lending Circles dan a Pertandingan $232.50 dari Konsulat Meksiko SF, dia melamar DACA dan segera disetujui.

Status barunya mengangkat penghalang yang telah menahannya dari mimpinya.

Kimberly akhirnya dapat mengakses bantuan keuangan yang dia butuhkan untuk ditransfer ke Universitas Negeri San Francisco. Dia dipekerjakan untuk dua pekerjaan paruh waktu. Dan dengan kredit yang lebih baik, dia mendapatkan pinjaman untuk membeli peralatan baru untuk bisnis keluarganya: meja, kursi, dan kanopi sehingga pelanggan mereka dapat duduk dan bersosialisasi.

Hari ini, Kimberly menyelesaikan gelarnya dalam ilmu politik di SFSU — dan Lending Circle keduanya.

Dia memberikan kembali kepada komunitasnya dengan menjadi sukarelawan di East Bay Sanctuary Covenant, sebuah organisasi yang mendukung pengungsi dan imigran di Bay Area. Dia juga belajar untuk LSAT dan mempersiapkan aplikasi sekolah hukumnya, bekerja menuju karir di bidang imigrasi dan hukum keluarga.

Dan sementara itu, dia membantu ibunya mengembangkan bisnis gerobak makanan keluarga mereka.

Kimberly dan saudara perempuannya Maria masih berada di sisi ibu mereka, melayani tamale untuk pelanggan yang terus bertambah. Apa selanjutnya untuk bisnis keluarga? Dengan riwayat kredit yang lebih baik, mereka mencari pinjaman yang lebih besar untuk memperluas operasi mereka dengan gerobak makanan kedua. Pada akhirnya, Ynes bermimpi membuka restoran untuk membawa tamale lezatnya kepada pelanggan yang lebih bersemangat dan lapar.