Lewati ke konten utama

Menandai: Cerita Staf

Pro dan pendukung konsumen FinTech


Temui empat anggota baru Dewan Direksi MAF: Alex, Cara, Lissa, dan Sagar

MAF sangat senang menyambut empat anggota baru di Dewan Direksi kami! Mereka membawa pengalaman yang kaya dalam hukum, teknologi keuangan, advokasi konsumen, dan bisnis. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang para pemimpin yang menginspirasi ini dan apa yang memotivasi pekerjaan yang mereka lakukan.

Temui Alexandra

Sebelum bergabung dengan firma hukumnya saat ini sebagai Mitra Layanan Keuangan dan memimpin tim FinTech, Alexandra bekerja sebagai Penasihat Senior di Kantor Hukum dan Kebijakan CFPB.

Alexandra belajar tentang kekuatan praktik pinjaman informal sejak usia dini saat tumbuh dewasa di Monterrey, Meksiko.

Neneknya, seorang tuan tanah, biasa mengatur tandas untuk membantu penyewa membayar sewa dan biaya lainnya.

Alexandra ingat menyaksikan secara langsung bagaimana ibukota dari tandas membantu orang menutupi tagihan medis, perbaikan mobil, dan pengeluaran tak terduga lainnya. Dia ingin sekali membawa pelatihan hukumnya, pengalamannya dalam perlindungan konsumen, dan hubungan pribadi yang mendalam dengan pinjaman yang adil untuk perannya di MAF.

Temui Cara

Sebagai pengacara perusahaan untuk Dropbox, Cara membawa pengalaman berharga di bidang hukum, keuangan, dan teknologi untuk perannya sebagai Anggota Dewan. Sebelum Dropbox, dia memegang peran sebagai Wakil Presiden & Penasihat di BlackRock, di mana dia mengkhususkan diri pada sarana investasi alternatif dan memberikan nasihat tentang masalah hukum, peraturan, dan perusahaan umum.

Cara memiliki rekam jejak yang menginspirasi dalam memanfaatkan keterampilan dan keahliannya untuk kepentingan keadilan.

Sejak menjadi pengacara, dia telah memberikan pro bonus layanan hukum imigrasi ke banyak komunitas yang sama yang merupakan bagian dari jaringan Lending Circles MAF.

Ketika ditanya apa yang membuatnya tertarik pada MAF, dia berbagi, “Apa yang saya lihat di MAF sangat menggairahkan saya: sebuah organisasi yang telah menemukan cara yang berkelanjutan, elegan, dan efektif untuk mendorong inklusi keuangan bagi masyarakat yang paling membutuhkan.”

Temui Lissa

Dengan 12 tahun pengalaman yang kaya sebagai konsultan manajemen di McKinsey, Lissa bersemangat tentang semua hal tim: mengembangkan dan mempertahankan bakat, beradaptasi dengan perubahan, dan membangun budaya yang memiliki tujuan. Sebagai Co-leader OrgSolutions McKinsey, yang menyediakan teknologi desain inovatif dan analitik canggih kepada klien untuk membantu mereka membuat keputusan terbaik untuk organisasi mereka.

Lissa berbagi bahwa dia telah lama berdedikasi untuk mengatasi ketidaksetaraan pendapatan dan aset pada akarnya.

Selama setahun terakhir, dia mendapati dirinya semakin bersemangat untuk membela gagasan Amerika yang inklusif.

Dia melihat potensi besar dalam model Lending Circles MAF, yang dia gambarkan sebagai “kuat dan sangat sederhana.”

Temui Sagar

Seorang profesional teknologi dan keuangan berpengalaman dengan hasrat untuk keadilan sosial, Sagar saat ini mengarahkan Strategi dan Operasi di Salesforce. Selain kecerdasan teknologinya, ia membawa pengalaman berharga sebagai mantan anggota dewan kepemimpinan Big Brothers Big Sisters di Chicago.

Semangatnya untuk inklusi keuangan berasal dari kisah imigrasi keluarganya.

Ketika orang tuanya datang ke AS dari India, mereka hanya memiliki sedikit tabungan dan tidak memiliki riwayat kredit, dan mereka berjuang untuk memenuhi kebutuhan.

Bantuan murah hati dari teman-teman keluargalah yang membantu mereka bangkit dan mulai membangun masa depan bagi diri mereka sendiri. Sagar tahu bahwa jaringan sosial yang kuat dapat membuat atau menghancurkan kemampuan seseorang untuk berkembang, dan dia melihat perannya dengan MAF sebagai peluang untuk membangun jaringan itu untuk orang lain.

Kami senang menyambut Alexandra, Cara, Lissa, dan Sagar ke dewan MAF!

Kami berterima kasih kepada mereka karena meminjamkan keterampilan dan bakat mereka untuk membantu kami membawa pekerjaan kami ke tingkat berikutnya. ¡Adelante!

Dengan ❤️, Dari: Ibu, Charu, Mama, , Hajurmuma


Dari bisnis chocobanana yang berkembang pesat hingga sejumput kimchi pedas yang secara harfiah berarti "Aku mencintaimu."

Di MAF, kami selalu mencari alasan untuk berbagi cerita. Dalam rangka memperingati Hari Mama 2017, beberapa staf MAF dan Lending Circles klien memberi tahu kami tentang ibu, nenek, dan ibu pilihan mereka—dan apa yang membuat mereka begitu istimewa.

Dia adalah contoh ketangguhan yang menginspirasi bagi saya.

Charu, alias "ibu" (Chicago, IL)

Yah, selain dari fakta bahwa dia hanyalah wanita paling bersinar yang saya tahu, dia lucu — terutama ketika dia merasa #nofilter. Dia memiliki komentar terbaik saat kami menonton film Bollywood bersama.

Saya juga mengagumi kreativitas dan dorongannya untuk terus belajar dan mencoba hal baru. Selain menjadi ibu saya, dia menjual perhiasan buatan tangannya di pameran bagasi dan pameran kerajinan di sekitar Chicago, dan dia mengajar, tampil, dan menyenangkan keluarganya dengan nyanyian musik klasik India!

PELAJARAN $$: Dia mengajari saya pentingnya kemandirian finansial. Akibatnya, saya telah berusaha untuk membelanjakan dengan bijak, menabung secara konsisten, dan mengelola hutang saya secara bertanggung jawab.

– SAMITA, Manajer Sukses Mitra

Saya kehilangan ibu saya 10 tahun yang lalu, dan Reyna melangkah ke piring.

Reyna, alias "mama" (San Francisco, CA)

Reyna adalah ibu sahabatku, tetapi aku merasakan cinta yang sangat keibuan darinya sejak aku bertemu dengannya. Dia lucu, pekerja keras, dan dia memiliki dorongan pada usia 52 yang hampir tidak bisa mengimbangi! Dia mengatakan kepada saya, "tidak peduli apa yang Anda butuhkan, saya di sini." Dia telah melakukan itu—dan banyak lagi.

PELAJARAN $$: Jangan menyerah. Reyna berjuang sebagai imigran yang datang ke negara ini 25 tahun yang lalu. Saya mengalami pertempuran imigrasi yang serupa, tetapi berkat bimbingannya sejak awal dan cinta serta dukungannya yang tanpa syarat, saya dapat bertahan. Dia bahkan memberi tahu saya tentang lingkaran peminjaman tradisional (jauh sebelum saya menemukan MAF!) Dia telah menjadi bagiannya, dan dia mendorong saya untuk bergabung. Itu membantu saya menghemat uang untuk semua biaya yang menyertai proses imigrasi saya.

– SHWETA, Klien Lending Circles, Dewan Penasehat Anggota

Dia adalah orang yang paling tidak mementingkan diri sendiri yang saya kenal.

Irene, alias “ibu” atau “Reeny” (Long Island, NY)

Dia adalah orang yang dalam dan secara alami murah hati. Saya selalu bercanda bahwa dia tidak pernah duduk saat makan malam karena dia memastikan semua orang memiliki apa yang mereka butuhkan. Dia mengajari saya untuk menemukan humor dan hikmah ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana. Ini sangat relevan ketika kami merencanakan pernikahan saya!

PELAJARAN $$: Ibunya sendiri meninggal ketika dia berusia 19 tahun, jadi ibu saya harus belajar dengan kebutuhan bagaimana menabung untuk masa depan, membelanjakan dengan bijak, dan meregangkan satu dolar. Dia menanamkan dalam diri saya sejak usia dini nilai kesengajaan dalam membelanjakan uang. Terkadang ada baiknya membayar sedikit ekstra untuk sesuatu jika Anda mengantisipasi menyimpannya untuk waktu yang lama. Jangan tergoda oleh hal-hal yang murah dalam jangka pendek—itu sering kali membuang-buang uang.

ALYSA, Manajer Sukses Mitra

Dia selalu bekerja keras dan dapat dipercaya. Sekarang dia memiliki nilai kredit untuk membuktikannya.

selia (San Fransisco, CA)

Oh, ibuku sangat istimewa! Dia adalah inspirasi saya, panutan saya. Dia ceria dan berani. Tidak peduli apa rintangan hidup yang dia hadapi, dia tidak takut dengan senyum di wajahnya.

PELAJARAN $$: Dia adalah pemimpin alami, dan orang-orang berduyun-duyun kepadanya untuk meminta nasihat. Orang-orang akan datang kepadanya dengan masalah uang mereka. Dia menciptakan banyak lingkaran pemberi pinjaman di komunitasnya untuk membantu orang mengumpulkan sumber daya dan membangun tabungan. Meskipun ibu saya selalu menjadi penabung yang berdedikasi, dia tidak memiliki kesempatan untuk membuat sejarah kredit. Saya sangat senang untuk memperkenalkan dia ke MAF. Setelah berpartisipasi dalam beberapa Lending Circles MAF, dia membangun skor kredit yang indah untuk dirinya sendiri!

PATRICIA, Klien Lending Circles, Dewan Penasehat Anggota

Dia seorang pejuang.

Ana, alias "mami" (San Francisco, CA)

Ibu saya? Dia membesarkan tiga gadis sendirian. Dia mengatasi rintangan besar untuk meletakkan makanan di atas meja dan atap di atas kepala kami.

PELAJARAN $$: Ketika saya berusia sekitar sepuluh tahun, sebelum kami pindah ke AS dari El Salvador, ibu saya membantu saya dan saudara perempuan saya menjalankan bisnis kecil sehingga kami kehabisan rumah. Kami menawarkan dua layanan berbeda: fotokopi (kami berinvestasi dalam sebuah printer) dan pisang berlapis cokelat (nama resmi: chocobananas). Kami bahkan tidak perlu mengiklankan—orang hanya tahu untuk datang kepada kami untuk kebutuhan percetakan dan chocobanana mereka. Dan kami belajar beberapa pelajaran yang sangat berharga dari usaha kewirausahaan ini, yang paling penting: 1) bekerja keras; 2) cobalah untuk tidak memakan semua chocobananas dalam inventaris Anda. Pelajaran-pelajaran itu terus membimbing saya sampai hari ini.

KARLA, Manajer Sukses Klien

Dia adalah salah satu wanita pertama dari negara bagian asalnya di Orissa, India, yang menghadiri sekolah kedokteran.

Sarat, alias "Mama" (Odisha, India)

Ada begitu banyak yang saya kagumi dari nenek saya: ambisinya, kecerdasannya, semangatnya, dan humornya, hanya untuk beberapa nama. Dan dia memberi saya begitu banyak hadiah sepanjang hidup saya. Nenek saya telah menjadi yogi saya. Berkat dia, saya mengembangkan latihan yoga saya sendiri dan bahkan mengajarkan yoga pada poin yang berbeda dalam hidup saya. Hadiah lain yang saya hargai: cerita-ceritanya. Surat-suratnya, yang sebelumnya ditulis tangan dan dalam beberapa tahun terakhir dikirimkan melalui email, adalah yang terbaik.

PELAJARAN $$: Nenek saya mengajari saya pentingnya menabung dan berhemat. Dia akan tahu. Penjepitan rupee dan pekerjaan rumah tangganyalah yang memastikan peluang bagi anak dan cucunya. Dia menanamkan dalam diri saya penghargaan tentang pentingnya mampu berdiri secara finansial di atas kedua kaki saya sendiri.

MOHAN, Direktur Program dan Keterlibatan

/ umma saya adalah bae #1 saya.

Ki muda, alias (Queens, NY)

Dia adalah tipe "ibu harimau" miliknya sendiri. Dia tidak pernah memaksa saya dan saudara laki-laki saya untuk mendapatkan nilai A, melainkan untuk menemukan dan mengejar hasrat kami. Dia seorang pemimpi sengit yang datang ke NYC tanpa tahu apa yang akan terjadi padanya. Saya benar-benar mewarisi idealisme dan semangat memberontak itu. Saya juga mewarisi kecintaannya pada makanan. Tumbuh dewasa, kami tidak selalu dapat berkomunikasi dalam bahasa Korea atau Inggris dengan baik. Saya belajar bahwa gigitan kimchi yang pedas secara harfiah bisa berarti "Aku mencintaimu."

PELAJARAN $$: Ibuku mengajariku pentingnya mengambil risiko. Dia tidak pernah melihat uang sebagai tujuan akhir tetapi selalu sebagai sarana untuk sesuatu yang lebih. Dialah yang mendorong ayah saya untuk memiliki bisnis grosir kami, membeli rumah pertama kami, dan berinvestasi dalam pendidikan kakak dan perguruan tinggi saya. Filosofi keuangannya membimbing dan menginspirasi saya.

JAY, Koordinator People, Fun & Culture

Dia memancarkan kegembiraan, kehangatan, dan cinta.

nilsa, alias "mama" (Distrik Misi, SF)

Ibuku adalah wanita paling kuat yang aku kenal. Saya mengaguminya, dan semua yang saya lakukan adalah membuatnya bangga. Saya merasa sangat beruntung dan terhormat bahwa dia adalah wanita yang membesarkan saya menjadi seperti sekarang ini. Dia memberi saya begitu banyak hadiah selama bertahun-tahun: pelukan yang sangat baik, nasihat yang bijaksana dan penuh kasih, dan kecintaan pada musik dan tarian salsa.

PELAJARAN $$: Ibu saya telah mengajari saya begitu banyak pelajaran keuangan penting yang telah menyelamatkan saya uang dan sakit hati, dan saya yakin untuk mewariskannya kepada anak-anak saya sendiri. Dan pelajaran itu lebih dari sekadar uang. Ini tentang hidup: menabung secara konsisten dan mengelola uang Anda dengan bijak, tidak peduli berapa banyak yang Anda miliki atau hasilkan. Fokus pada pembayaran tagihan dan sewa tepat waktu; khawatir tentang keinginan nanti.

DORIS, Manajer Sukses Klien

Dia adalah salah satu dari "lima bintang" saya, lima wanita paling berpengaruh dalam hidup saya.

SulochanSebuah, alias hajurmuma (Kathmandu, Nepal)

Hajurmuma adalah istilah resmi untuk nenek di Nepal – haji berarti "dengan hormat" dan ibu berarti “ibu”. Dan nenek saya layak untuk dihormati. Saya sangat mengagumi kekuatan, keanggunan, dan kecantikannya. Dia mengajari saya begitu banyak pelajaran penting yang membuat saya menjadi seperti sekarang ini. Saran terbaiknya? Bahwa apa pun yang terjadi dalam hidup, Anda harus selalu ingat untuk menari. Itu membuat semangat Anda tetap hidup.

PELAJARAN $$: Kehidupan nenek saya adalah contoh dari pelajaran yang dia ajarkan kepada saya: pentingnya bekerja keras, mendapatkan pendidikan yang baik, dan mencapai kemandirian finansial. Sebagai seorang janda muda, nenek saya berhasil menjalankan bisnis di komunitasnya di Nepal dengan sukses. Pada masa itu, tidak pernah terdengar seorang wanita melakukan itu. Saya sangat terinspirasi oleh keberanian dan kemandiriannya! Dia juga membelikan saya celengan pertama saya dan mengajari saya pelajaran pertama saya di bidang keuangan: “simpan, simpan, simpan.” Itulah pelajaran yang saya praktikkan hingga saat ini, dan keuangan telah menjadi pekerjaan hidup saya.

SUSHMINA, Spesialis Akuntansi

Tidak ada yang bisa membuat iga dan asparagus seperti dia…

Chau Phung, alias "ibu" (San Francisco, CA)

Ada banyak hal yang saya sukai dari ibu saya… Tapi salah satu hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah masakannya! Dia adalah seorang juru masak dan pembuat roti yang sangat berbakat. Dan dia telah berbagi keterampilan dan hasratnya dengan saya!

PELAJARAN $$: Nah, mengingat saya adalah Associate Jasa Keuangan di MAF, Anda mungkin bisa menebak bahwa keuangan cukup penting bagi saya. Dan itu semua berkat ibuku. Sejak saya masih sangat muda, ibu saya selalu mengajarkan saya keterampilan keuangan yang penting sehingga saya akan mandiri dan siap untuk masa depan. Dia mengajari saya cara membuat anggaran, menaatinya, dan menabung untuk hari-hari hujan. Dia adalah penabung yang berdedikasi—tidak peduli tantangan apa pun yang muncul, dia selalu memiliki tabungan untuk diandalkan. Dia rajin hidup sesuai kemampuannya dan tidak mengeluarkan uang terlalu banyak. Saya bersyukur telah mempelajari keterampilan itu darinya.

JENNIFER, Rekanan Layanan Keuangan

Ibuku adalah penjelmaan wanita super.

sonya, alias "mami" (Key Biscayne, Florida)

Ambil contoh: rutinitas hariannya ketika kami masih kecil. Dia akan memberi kami makan dan keluar dari pintu, pergi bekerja mengelola layanan perawatan rumah senior, bersepeda cepat sejauh 30 mil, dan menyelesaikan hari liburnya dengan memasak makan malam yang lezat sambil bernyanyi bersama di iPod-nya. Energi dan sikap optimisnya terpancar darinya. Melalui pasang surut kehidupan, dia membuat kita semua tetap semangat.

PELAJARAN $$: Mulai saat saya masih kecil, ibu saya akan "mendorong" (um, memaksa) saya untuk memasukkan uang ulang tahun saya langsung ke tabungan. Dia bahkan memberi saya kartu kredit pada hari ulang tahun saya yang ke-18 untuk mengajari saya tentang kredit dan bagaimana membangunnya secara perlahan! Itu menyakitkan saat itu, tapi aku selamanya bersyukur atas pelajaran itu.

CARLOS, Manajer Sukses Mitra

Terima kasih Ibu.

Dengan cinta,

MAFista

Pertanyaan Penting untuk Setiap Hubungan: “Berapa Skor Kredit Anda?”


Dari menemukan hubungan hebat Anda berikutnya hingga membayar untuk keluar malam khusus, memiliki kredit yang baik adalah penting.

blog ini adalah awalnya diterbitkan di blog “Ekonomi Inklusif” CFED sebagai bagian dari Pekan Aksi Nasional Aset & Peluang.

Kami semua menyukai kegembiraan mendapatkan pemberitahuan bahwa seseorang tertarik pada Anda setelah melihat profil kencan Anda. Anda dengan cepat memeriksa milik mereka, melihat di mana mereka tinggal, minat apa yang mereka miliki, apa yang dikatakan foto-foto mereka tentang mereka.

Tapi bagaimana jika Anda bisa melihat skor kredit mereka juga?

Begitu banyak hubungan yang penuh dengan masalah uang, jadi wajar saja jika Anda ingin tahu apakah calon pasangan Anda sehat secara finansial. Situs kencan pandai menentukan kompatibilitas berdasarkan ukuran yang dilaporkan sendiri, tetapi menggunakan indikator yang tampaknya objektif seperti skor kredit sepertinya akan membantu membuat kecocokan yang lebih baik – dan berpotensi membantu burung cinta menghindari beberapa masalah keuangan yang serius di jalan.

Bagaimana dengan orang-orang yang tidak memiliki riwayat kredit sama sekali?

Ada perkiraan 26 juta orang di Amerika Serikat yang "kredit tak terlihat", artinya tidak ada informasi yang cukup di profil peminjam untuk menghasilkan laporan kredit atau skor kredit. Orang kulit hitam dan Hispanik lebih mungkin daripada orang kulit putih atau orang Amerika Asia untuk menjadi kredit tak terlihat atau memiliki catatan kredit yang belum dinilai. Jutaan lainnya memiliki kredit “subprime”, artinya mereka memiliki profil atau skor kredit yang kurang ideal.

Ada seorang wanita yang mampir pada suatu Jumat sore di Mission Asset Fund (MAF), organisasi nirlaba tempat saya bekerja. Dia bertanya apakah dia bisa mendapatkan uang sehingga dia bisa mengajak putranya makan malam di hari ulang tahunnya. Sayangnya, program pinjaman sosial MAF tidak menyediakan dana instan yang dia butuhkan.

Jadi kemana perginya orang seperti dia?

Jika dia tidak memiliki kredit dan tidak dapat meminjam dari teman dan keluarga, satu-satunya pilihannya adalah pergi ke pemberi pinjaman bayaran yang dapat menawarkan uangnya pada hari yang sama sebagai uang muka atas penghasilan tetapnya dengan majikan. Meskipun pemberi pinjaman bayaran diketahui membebankan suku bunga dan biaya yang terlalu tinggi, pertukaran itu mungkin tampak berharga baginya untuk makan perayaan bersama keluarganya.

Saya melihat begitu banyak orang membuat keputusan yang sama di toko pinjaman gaji yang dikelola ibu saya di Indiana. Tantangannya adalah, begitu seseorang mengambil pinjaman gaji, menjadi sangat sulit bagi mereka untuk melepaskannya.

Apa yang tampak seperti pinjaman jangka pendek menggelembung menjadi komitmen jangka panjang.

Saat di sekolah menengah, saya kembali dari California untuk mengunjungi ibu saya setiap enam bulan, dan saya akan melihat pelanggan yang sama setiap tahun, lagi dan lagi. Mereka bahkan akan mendapatkan hadiah ibuku untuk Natal. Pemberi pinjaman bayaran segera menjadi pemberi pinjaman pilihan dan kadang-kadang satu-satunya pemberi pinjaman, tempat di mana pelanggan merasa didengarkan dan dipahami, tetapi tidak banyak membantu mereka keluar dari siklus kredit-dan-hutang sehingga mereka benar-benar dapat membangun aset.

Banyak undang-undang negara bagian melindungi konsumen dari pemberi pinjaman predator, tetapi peminjam masih dapat mengakses pinjaman ini secara online jika tidak tersedia di lingkungan mereka. New York telah memperingatkan pemberi pinjaman online tentang batas suku bunga dan aturan terhadap pinjaman judul, sementara negara bagian lain seperti California telah melihat operasi pindah ke luar negara bagian ke reservasi suku untuk menggagalkan peraturan dan melanjutkan bisnis. Hukum tidak cukup untuk melindungi konsumen dari mengakses kredit macet, karena orang akan selalu membutuhkan akses ke modal.

Salah satu hambatan untuk perlindungan konsumen yang kuat adalah cara negara kita menggunakan kredit.

Tidaklah intuitif bahwa seseorang mungkin terganggu pada laporan kredit mereka karena gagal membayar tagihan listrik atau kabel, sementara pada saat yang sama tidak dapat memperoleh manfaat dari melakukan pembayaran tepat waktu secara teratur untuk layanan tersebut – meskipun ini sering memerlukan cek kredit atau deposit yang cukup besar. Semakin lama, kredit menjadi sangat penting sehingga dapat memengaruhi tempat Anda bekerja dan bahkan tempat tinggal Anda.

Dari menemukan hubungan hebat Anda berikutnya hingga membayar untuk keluar malam khusus, memiliki kredit yang baik adalah penting. Ayah imigran saya yang datang ke Amerika Serikat dari India berulang kali mengatakan kepada saya untuk menghindari kartu kredit sebagai orang dewasa muda sehingga saya akan menghindari kesalahan yang sama yang dia buat. Dia menambahkan saya sebagai pengguna resmi ke kartu tagihan AMEX-nya sehingga saya dapat membangun riwayat kredit sejak dini tanpa harus berhutang.

Saya mendorong Anda untuk memulai percakapan serupa dengan anggota keluarga dan teman Anda tentang kredit juga.

Anda bahkan mungkin ingin terhubung dengan salah satu organisasi di A&O Network untuk membantu Anda mewujudkan tujuan keuangan yang lebih besar. Anda, hubungan Anda, dan profil kredit Anda layak untuk menjadi kuat.

Saatnya Bercermin & Menyegarkan: Mengumumkan Sabat Saya


Jose Quiñonez, CEO MAF, mengumumkan cuti panjang selama tiga bulan, yang disponsori oleh O2 Initiatives.

Aku mengambil cuti panjang!

Berkat hibah murah hati dari O2 Initiatives, saya memulai cuti panjang selama tiga bulan pada 21 Desember. Sejak 2007, saya mendapat hak istimewa untuk membangun MAF dari lingkungan nirlaba menjadi organisasi dengan jaringan nasional 53 mitra nirlaba, menyediakan Lending Circles di 18 negara bagian. Setelah mengatasi banyak tantangan dan mencapai banyak kesuksesan selama bertahun-tahun, saya merasa bahwa sekaranglah saatnya untuk mundur selangkah dan merenungkan semua yang telah kami capai — dan untuk membayangkan apa yang akan terjadi selanjutnya bagi MAF saat kami terus meningkatkan pembangunan kredit sebagai kekuatan untuk kebaikan, menjalin kemitraan baru, dan memperluas komunitas baru.

Saya selalu berterima kasih kepada O2 Initiatives yang telah memberi saya waktu untuk berefleksi dan menyegarkan diri.

Selama tiga bulan ke depan, saya menantikan untuk bepergian dan menghabiskan waktu bersama keluarga saya, berhubungan kembali dengan teman-teman lama, dan membaca buku-buku hardcover. Saya memiliki setumpuk buku di meja saya menunggu untuk diambil. Saya tidak bisa menunggu jempol melalui halaman mereka.

Selama ketidakhadiran saya, Chief Operating Officer MAF Daniela Salas akan mengambil alih sebagai Penjabat CEO.

Daniela telah menjadi kekuatan penting di balik kesuksesan MAF sejak kami didirikan, dan saya sangat yakin dengan kemampuannya untuk memimpin organisasi saat memulai rencana ambisius untuk 2016. Kami akan terus memajukan agenda penelitian kami dengan mempelajari dampak dari Lending Circles pada kesejahteraan finansial konsumen; kami akan membuat terobosan baru dalam mengembangkan teknologi agar klien kami memiliki pengalaman luar biasa dengan Lending Circles; dan kami akan bekerja lebih keras untuk memastikan bahwa mitra kami memiliki alat dan pelatihan yang tepat untuk berhasil menerapkan Lending Circles di komunitas mereka.

Saya berharap untuk kembali ke peran saya sebagai CEO pada April 2016.

Dengan energi baru, kita akan terus membangun apa yang baik dan terus maju dalam perjuangan kita melawan kemiskinan. Selanjutnya!

Memperkenalkan Chris, Manajer Produk MAF


Chris memiliki misi untuk menempatkan data dan teknologi dalam layanan perubahan sosial.

Seperti yang mungkin Anda perhatikan selama bertahun-tahun, kami sangat beruntung dengan rekan-rekan Residency in Social Enterprise (RISE) dari Aliansi Sektor Baru. Hari ini, kami melanjutkan rentetan itu:

Kami sangat senang untuk membawa Chris Ferrer, mantan rekan RISE yang sekarang menjabat sebagai Manajer Produk MAF.

Chris baru-baru ini menyelesaikan fellowship di Center for Care Innovations (CCI), di mana ia membuat dasbor dan laporan kompleks di Salesforce untuk membantu mengidentifikasi indikator kinerja utama dan menerjemahkan temuan tersebut ke dalam laporan tahunan pertama mereka. Sekarang, Chris membawa keterampilan analitis itu ke MAF.

Dia dengan cepat menjadi guru Salesforce residen kami.

Dalam pekerjaannya di CCI, Chris senang menemukan cara untuk memanfaatkan data untuk memengaruhi perubahan sosial. Dia secara alami tertarik pada peran ini di MAF, yang memberinya kesempatan untuk melamar
keahliannya dan meningkatkan platform Salesforce kami — serta tantangan baru dalam mengembangkan aplikasi seluler untuk melayani klien kami dengan lebih baik.

Chris sangat terkesan dengan “pendekatan multifaset yang dilakukan MAF melalui layanan langsung”, yang memungkinkan kami membantu individu berpenghasilan rendah membangun kredit. Dia juga menghargai upaya MAF untuk mengevaluasi layanan kami secara kritis dan mengukur keberhasilannya, selalu mencari peluang baru untuk meningkatkannya.

“Saya pikir ini adalah model yang ideal dan efektif untuk mempengaruhi perubahan secara holistik.”

Chris dibesarkan di Maui sebelum menghadiri Claremont McKenna College, di mana ia mengambil jurusan Filsafat dan Sastra. Salah satu yang menarik dari masa kuliahnya adalah belajar di luar negeri di Paris. Meskipun dibesarkan di Maui, ia mengaku sebagai peselancar yang buruk — tetapi “bisa memberi Anda beberapa tips untuk jatuh.”

Chris adalah penggemar berat sepak bola dan suka menonton klub Inggris Chelsea. Dia suka mendengarkan musik baru dan suka memasak makanan baru. Ketika saya bertanya apakah dia ingin berbagi fakta menyenangkan lainnya, dia berkata, “Saya suka keju!”

Temui Kelsea, Manajer Pengembangan Baru Kami


Kelsea datang ke MAF dengan hasrat untuk mendobrak hambatan terhadap layanan keuangan arus utama.

Tidak asing dengan tempat-tempat baru, Kelsea McDonough telah tinggal di seluruh dunia: dari Santiago, Chili, dan Granada, Spanyol, hingga San Francisco dan Oakland, yang sekarang dia banggakan sebagai rumah. Tapi dia awalnya berasal dari Boston, di mana dia lulus dari Tufts University dengan gelar dalam bahasa Spanyol dan Psikologi.

Selama tahun-tahun pembentukannya di Boston,

Kelsea menjadi sukarelawan di sebuah organisasi nirlaba advokasi imigran dan bekerja di pusat krisis pemerkosaan. Dia kemudian memiliki kesempatan untuk menghabiskan satu tahun di Granada, Spanyol, mengajar bahasa Inggris untuk anak-anak prasekolah. Sekembalinya, dia berjalan ke Bay Area. Dia bekerja selama beberapa tahun dalam pengembangan dana di Prospera (sebelumnya WAGES: Women's Action to Gain Economic Security), sebuah organisasi nirlaba Oakland yang memberdayakan orang Latin berpenghasilan rendah untuk membangun koperasi milik pekerja. Selama waktu itu, Kelsea juga menjadi sukarelawan sebagai konselor kekerasan dalam rumah tangga di WOMAN Inc. di San Francisco.

Dia pertama kali belajar tentang MAF pada tahun 2013.

Seorang kolega datang ke Kelsea mengoceh tentang pengalamannya yang luar biasa dalam membangun kredit melalui Lending Circles, dan Kelsea langsung terinspirasi untuk bergabung dengan Lending Circle bersama sekelompok rekan kerja. Dia masih ingat hari ketika mereka membentuk lingkaran, yang mereka beri nama “Stik Seledri dengan Saus Kerbau” — camilan yang mereka nikmati saat itu.

Kelsea sangat percaya bahwa kita harus mendobrak hambatan arus utama keuangan bagi masyarakat berpenghasilan rendah di AS, dan dia mengagumi strategi Lending Circles inovatif MAF selama bertahun-tahun. Sejak dia masuk ke kantor MAF yang penuh warna dan berenergi tinggi, dia terkesan dengan bagaimana tim menghayati nilai-nilainya setiap hari.

“Sekarang saya di sini, setiap hari saya terinspirasi oleh upaya seluruh tim untuk mendorong amplop dalam menciptakan produk keuangan yang berarti bagi konsumen berpenghasilan rendah.”

Apa yang menurut Kelsea begitu menginspirasi tentang MAF? "Segala sesuatu!" katanya, “tetapi saya sangat terpesona oleh bagaimana MAF meningkatkan praktik masyarakat informal dalam meminjamkan dan meminjam uang dan memformalkannya sehingga orang dapat memasuki arus utama keuangan.” Setelah melihat pendekatan berbasis kekuatan serupa dalam tindakan di Prospera, dia percaya bahwa ini adalah cara paling efektif untuk mencapai perubahan sosial. Kelsea juga mengagumi kemampuan MAF untuk menavigasi begitu banyak bidang dengan mulus, mulai dari pengembangan masyarakat dan pembangunan aset hingga inklusi keuangan dan FinTech.

Saat ini, Kelsea mengelola pertumbuhan program donor individu MAF dan mendukung upaya pemasaran dan pengembangan kami secara keseluruhan. Dengan meningkatnya kesadaran budaya tentang perlunya lebih banyak mobilitas ekonomi — terutama di Bay Area di mana ketimpangan pendapatan meroket — waktunya sudah matang untuk memobilisasi dukungan untuk program-program MAF. Filantropi menyatukan orang untuk menciptakan dunia di mana setiap orang dapat berkembang.

Kelsea bersemangat untuk membantu MAF mewujudkan rencananya yang berani untuk menskalakan Lending Circles di seluruh negeri.

Di waktu luangnya, Kelsea menikmati menjelajahi Bay Area dengan bersepeda, berlatih yoga kundalini, dan berjalan-jalan santai di sekitar Danau Merritt. Dia sangat menyukai musik pop cheesy dan membuat playlist (baik cheesy dan non-cheesy) untuk setiap dan semua kesempatan.

Selamat datang Elena di Tim Sukses Mitra


Semangat Elena untuk memberdayakan komunitas dan wirausahawan pemula membuat MAF cocok secara alami.

Elena Fairley adalah MAFista baru, tetapi hubungannya dengan MAF dimulai tiga tahun lalu. Dia pertama kali mendengar tentang MAF selama presentasi di California Co-op Conference. Dia sangat bersemangat untuk mendukung anggota komunitas dan pengusaha lokal, sehingga ide pinjaman sosial langsung muncul di benaknya.

Segera setelah itu, dia mengorganisir sekelompok teman-temannya ke dalam Lending Circle.

Bahkan sekarang, ingatan Elena tentang pengalaman Lending Circle-nya sangat jelas dan hangat: dia ingat berbagi cerita, makanan, dan tawa, dan saling mendukung untuk mencapai tujuan mereka. Lingkarannya menjuluki diri mereka sendiri "Monyet Suci, Kami Mendapat Penghargaan!" — sebuah nama yang ternyata benar, mengingat peningkatan besar dalam nilai kredit mereka.

KAMERA DIGITAL OLYMPUS

Tak perlu dikatakan, Elena telah menjadi penggemar MAF sejak itu.

Sebelum menetap di Oakland, Elena lahir dan besar di Portland, OR, dan lulus dari Colorado College dengan gelar Ekonomi Politik Internasional. Seperti yang Anda mungkin
tebak dari daftar tempat yang dia sebut rumah, dia seorang fanatik petualangan luar ruangan. Saat dia tidak bekerja, Anda dapat menemukannya di luar, membagi waktunya antara panjat tebing, selancar, hiking, dan bersepeda.

Koneksi ke MAF ini bukan kebetulan.

Elena telah lama percaya pada kekuatan komunitas untuk bersatu mendukung satu sama lain. Sebelum bergabung dengan MAF, Elena adalah Direktur Pembelajaran & Kemitraan di Prospera (sebelumnya WAGES). Nirlaba Oakland ini memberikan pelatihan dan bantuan kepada pengusaha Latina sehingga mereka dapat membangun koperasi — bisnis lokal yang dimiliki secara kolektif oleh para pekerja.

Di Prospera, Elena memiliki pengalaman unik melihat sekelompok wanita wirausaha yang gigih berkumpul, mengumpulkan keterampilan dan sumber daya mereka, memulai bisnis, dan mencapai kemakmuran ekonomi. Sama seperti Lending Circles, koperasi adalah tentang memanfaatkan kekuatan komunitas.

Jadi kenapa MAF?

Begitu dia melihat kesempatan ini, Elena merasakan hubungan. Itu adalah peran yang menggairahkan, kesempatan untuk bekerja di organisasi yang telah lama dia kagumi—prospek baru yang harus dia jelajahi. Elena sangat senang telah dipekerjakan sebagai Manajer Sukses Mitra terbaru MAF. Dia berharap dapat menjalin hubungan dekat dengan banyak mitra MAF yang beragam, mulai dari Game Theory Academy di Oakland hingga The Resurrection Project di Chicago.

Di Balik Tirai Kredit di Houston


Perjalanan ke Texas untuk berbicara tentang kredit tak terlihat dan bagaimana Lending Circles dapat membantu

Sampai baru-baru ini, waktu yang saya habiskan di Texas terbatas pada satu pemberhentian cepat setelah program studi di luar negeri di Santiago, Chili. Saya hampir tidak punya waktu untuk menikmati pemandangan indah yang tampak terlukis di jendela DFW sebelum saya kembali ke udara lagi. Itulah mengapa saya sangat senang diminta meluangkan waktu untuk pergi ke Houston bersama CEO kami, Jose, untuk memimpin acara tentang Lending Circles untuk sekelompok besar organisasi berbasis komunitas. Aku tidak tahu apa yang diharapkan.

Mata saya terbelalak dengan antisipasi ketika Jose memberi tahu saya tentang apa yang akan saya lakukan.

Saya sangat bersemangat dengan antisipasi untuk berbicara dengan audiens baru yang lebih besar tentang manfaat pembangunan kredit yang diberikan Lending Circles.

Tentu, saya berbicara di telepon dengan organisasi mitra di seluruh negeri setiap minggu, dan saya sering memimpin webinar untuk mitra, tetapi untuk menyajikan dengan cara non-virtual terasa asing (walaupun menyegarkan). Setiap hari adalah petualangan baru di MAF, tetapi selalu ada struktur yang nyaman untuk petualangan itu. Saya biasanya tahu rekan kerja saya yang mana yang perlu saya ajak bicara dan pertanyaan apa yang harus diajukan kepada mereka. Saya bersyukur atas kesempatan untuk bertemu dengan begitu banyak organisasi yang berharga secara langsung.

Dengan beberapa kupu-kupu di perut saya dan pikiran terbuka ketika saya meninggalkan hotel saya, saya naik Uber dan berjalan ke kantor United Way of Greater Houston. JP Morgan Chase, Experian, dan The United Way berkumpul untuk membantu kami menyelenggarakan acara sehingga kami dapat berbicara dengan lembaga nonprofit di Houston tentang bergabung dengan jaringan nasional kami penyedia Lending Circles.

Sopir Uber saya, James, memberi tahu saya tentang keragaman luar biasa dari komunitas Houston saat dia mengantar saya melewati kota. Dia berbicara tentang semua budaya baru yang tumbuh bersama dan kantong-kantong kecil baru dan lingkungan yang bermunculan – kedengarannya luar biasa. Dia mengatakan bahwa kebangkitan ini telah dipercepat baru-baru ini karena pertumbuhan penduduk yang mengesankan dalam beberapa tahun terakhir. Saya suka membayangkan berada di kota yang tumbuh bersama dengan kecepatan yang luar biasa.

Tapi aku juga tahu taruhannya. Area Metro Houston memiliki jumlah keluarga yang tidak memiliki rekening bank dan tidak memiliki rekening bank yang sangat tinggi (39%). Itu lebih dari 1/3 keluarga di wilayah Houston yang tidak memiliki rekening bank dan kredit tidak terlihat.

Selain itu, 43.9% keluarga Houston dianggap "miskin aset likuid" (artinya mereka tidak memiliki akses ke kredit yang memadai adalah salah satu pengeluaran darurat dari bencana keuangan jangka panjang). Itu hanya membuat tujuan saya berbicara tentang kekuatan yang dapat diberikan Lending Circles menjadi lebih kritis. Pada saat semua peserta duduk dengan kopi dan sarapan, lebih dari 70 perwakilan dari organisasi nirlaba Texas sudah berada di ruangan! Kami sangat bersemangat dengan turn-out yang luar biasa.

Presentasi dimulai dengan United Way of Greater Houston menyambut semua peserta, diikuti dengan perkenalan singkat dari Carol Urton dari Experian dan Yvette Ruiz dari JP Morgan Chase. Jose kemudian terjun, tanpa rasa takut, untuk berbicara tentang siapa MAF sebagai sebuah organisasi dan bagaimana MAF memformalkan konsep individu yang berkumpul untuk saling mendukung secara finansial.

Mengikuti jejak Jose, saya naik ke podium dan mengambil tempat saya, dimulai dengan tanggung jawab masing-masing peserta dan mitra untuk mendaftarkan klien dan membuat Lending Circles. Penting untuk menekankan kepada kelompok penyedia potensial ini bagaimana transisi ke platform pinjaman sosial yang lebih kuat telah memungkinkan perluasan 40+ kemitraan Lending Circles di negara bagian seperti Texas, sebuah platform yang dirancang berdasarkan kapasitas dan pengalaman pengguna kedua mitra dan klien.

Saya merasa rendah hati dengan keterlibatan orang banyak.

Jelas bahwa hampir semua orang saling mengenal dari cara setiap orang menyapa satu sama lain seperti yang dilakukan teman lama. Meskipun semua orang di acara tersebut adalah kenalan baru bagi saya, dua anggota staf dari mitra Lending Circle hadir: yang berbasis di Houston. Pusat Komunitas Tionghoa. Mitra ini adalah salah satu dari lima penyedia saat ini yang menawarkan Lending Circles di Texas: Pathfinder Keluarga Family, Benteng YWCA, dan Kolaborasi El Paso, mitra baru yang ditandatangani pada April 2015.

Satu-satunya pertanyaan yang tersisa: yang mana dari 70 organisasi Houston yang akan saya ajak bekerja sama selanjutnya?

Melewatkan kesempatan: hidup saya sebelum kewarganegaraan


Perjalanan saya dari DREAMer menjadi warga negara AS dengan Lending Circles untuk Kewarganegaraan

Orang biasanya merayakan ulang tahun pertama mereka dengan kertas, tapi saya suka melakukan hal-hal dengan cara saya. Saya merayakan ulang tahun ke-14 saya tinggal di Amerika Serikat dengan kertas: formulir N-400. Formulir ini adalah janji yang dibuat ibuku untuk hidup. Ini adalah kesempatan bagi saya untuk mendapatkan kewarganegaraan AS saya. Dengan banyak kegembiraan dan kegembiraan, sebuah paket kecil yang berisi formulir N-400, foto paspor saya, dan sebuah cek, saya memulai proses saya untuk menjadi warga negara AS pada tanggal 1 April. Kumpulan kertas sederhana ini berarti dunia saya. Ini adalah perjuangan saya, perjuangan ibu saya, perjuangan saudara perempuan saya, dan itu adalah janji masa depan yang lebih baik.

Kisah imigrasi saya sama banyak tentang ibu saya seperti halnya tentang saya.

Ibuku berkorban begitu banyak untuk membawa kami ke sini dan dia mengatasi begitu banyak untuk membesarkan kami di tempat yang, pada waktu itu, asing baginya. Ibuku meninggalkan El Salvador untuk melarikan diri dari pernikahan yang penuh kekerasan, meninggalkan putri-putrinya dan hidupnya sebagai perawat sebagai dorongan terakhirnya untuk bertahan hidup. Dia meninggalkan keluarganya, pekerjaannya, dan kehidupan yang dia tahu agar kami bisa memiliki sesuatu yang lebih baik – sesuatu yang lebih dari yang dia bisa.

Saya meninggalkan El Salvador dua tahun setelah ibu saya, ketika saya berusia 11 tahun, dengan janji bahwa saudara perempuan saya dan saya akan bersatu kembali dengannya dan kami akan pergi ke Disneyland (kebanyakan anak imigran yang saya kenal datang dengan janji itu, meskipun kita belum bisa melakukan perjalanan itu… belum).

Alih-alih Disneyland, dan bintang film, saya datang untuk tinggal di Oakland, CA yang indah, yang masih cukup keren!

Meskipun apartemen pertama kami kecil dan sempit, apartemen itu penuh dengan cinta dan tawa. Saya pindah bertahun-tahun kemudian ke San Francisco di mana saya dapat mengakar. Tetapi akar-akar itu tidak segera diizinkan untuk menggali tanah sedalam yang saya inginkan.

Ketika saya masih remaja, saya menyadari apa artinya tidak berdokumen. Saat di sekolah menengah, saya melepaskan banyak peluang karena status saya. Saya tidak dapat bergabung dengan sekelompok gadis yang mengunjungi Washington DC karena saya adalah tanggung jawab sekolah. Saya juga tidak bisa melamar magang untuk membangun pengalaman saya karena saya tidak memiliki nomor Jaminan Sosial.

Dan kemudian saya harus menolak kesempatan seumur hidup.

Saya penuh rasa ingin tahu dan ingin menjelajahi rumah baru saya, tetapi tidak memiliki dokumen membatasi saya untuk menjelajahi California. Saat itu, tidak seorang pun kecuali sahabat saya yang tahu bahwa saya tidak berdokumen. Saya adalah satu-satunya di kelas Senior saya dalam situasi itu dan saya terlalu takut untuk menjelaskan alasan *sebenarnya* mengapa saya harus menolak begitu banyak peluang bagus.

Kemudian saya harus melewatkan kesempatan untuk kuliah di University of California Los Angeles karena biayanya terlalu mahal dan saya tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan bantuan keuangan. Kembali pada tahun 2006, ketika saya memutuskan untuk pergi ke perguruan tinggi mana, hanya ada sedikit sumber daya untuk siswa yang tidak berdokumen. Kami memiliki AB540 yang memungkinkan kami membayar uang sekolah negara bagian tetapi saya tidak dapat memenuhi syarat untuk Cal Grants atau bantuan keuangan federal seperti yang dilakukan teman-teman warga negara saya. Jadi saya akhirnya pergi ke Universitas Negeri San Francisco dan berhasil lulus kuliah berkat beasiswa dari Beasiswa Chicana Latina Foundation yang tidak memerlukan nomor jaminan sosial untuk memenuhi syarat.

Butuh lebih dari dua tahun mengatasi rintangan imigrasi untuk menjadi penduduk AS, sesuatu yang tidak saya katakan enteng.

Untuk dapat menjadi warga negara AS, Anda harus menunggu lima tahun setelah menjadi penduduk untuk mendaftar. Setahun yang lalu, mengantisipasi hari jadi kami yang ke-5 menjadi penduduk AS, saya mengundang ibu dan saudara perempuan saya untuk bergabung Lingkaran Peminjaman untuk Kewarganegaraan. Saya mengetahui tentang program ini saat magang di Institut Cesar Chavez di Universitas Negeri San Francisco. Saya bekerja sebagai asisten mahasiswa yang mengumpulkan survei untuk evaluasi akademik di praktik keuangan individu di distrik Misi.

Saat bekerja untuk sekolah, saya mengetahui tentang berbagai program yang ditawarkan MAF – salah satunya adalah Lending Circles untuk Kewarganegaraan. Saya mendaftarkan kami sehingga uang yang kami butuhkan untuk mengajukan permohonan kewarganegaraan tidak menghentikan kami. Untuk kami bertiga, biayanya lebih dari $2.000 hanya untuk mendaftar. Dengan meningkatnya biaya hidup di San Francisco, semakin sulit bagi ibu saya untuk membayar sewa sambil juga mendukung karir kuliah saudara perempuan saya. Program ini telah membantu kami menyisihkan uang setiap bulan untuk aplikasi penting ini. Kami tahu bahwa uang kami akan aman dengan program Lending Circle dan kami akan dapat mengaksesnya setelah kami siap untuk mendaftar.

Dalam program Lending Circle, kami masing-masing melakukan pembayaran bulanan $68 selama sepuluh bulan untuk dapat membayar $680 untuk biaya aplikasi kewarganegaraan.

Menjadi seorang penduduk adalah berkah yang luar biasa. Saya bisa mendapatkan pekerjaan yang saya sukai dan bepergian ke tempat-tempat yang hanya saya impikan bertahun-tahun yang lalu. Saya sangat menyukai Lending Circles sehingga saya tahu saya harus menjadi bagian dari MAF. Saya sangat senang bergabung dengan staf di MAF pada musim panas 2014 sebagai Koordinator Program. Pekerjaan saya memungkinkan saya untuk membantu individu yang ceritanya mirip dengan saya. Saya melihat di dalamnya tantangan dan peluang dari pengalaman saya sendiri yang tidak didokumentasikan di AS dan saya ingin berada di sana untuk membantu mereka melalui perjalanan mereka. Sekarang saya sedang dalam proses menjadi warga negara, saya sangat senang dapat secara resmi menyatakan suara saya, pemilihan presiden 2016, saya datang!

Saya mengajukan aplikasi kewarganegaraan saya pada tanggal 1 April tahun ini dan saya menunggu untuk melanjutkan proses wawancara dan dilantik. Saya terus mendorong ibu saya untuk melakukan hal yang sama dengan menjaganya tetap up to date pada semua pameran kewarganegaraan yang terjadi di kota, mempersiapkannya untuk pertanyaan wawancara, dan membantunya dengan cara-cara kecil namun gigih (seperti memasang aplikasi kewarganegaraan di ponselnya sehingga dia dapat belajar di mana saja). Target saya adalah agar dia melamar akhir bulan ini.

Saya ingin melakukan sebanyak yang saya bisa untuk membantu ibu saya dalam perjalanannya menuju kewarganegaraan - sama seperti dia telah melakukan begitu banyak untuk mendukung saudara perempuan saya dan saya.

Bagi saya, imigrasi berarti kesempatan. Ini berarti kelangsungan hidup. Itu berarti menghilangkan kekerasan dan luka dari keluarga yang hancur, untuk membuat kenangan dan dampak baru di negara yang sekarang Anda sebut milik Anda sendiri. Kehidupan di AS telah memberi saya banyak kesempatan tetapi juga datang dengan perjuangan yang adil.

Dari ingatan awal saya tinggal di apartemen studio yang sempit dengan saudara perempuan dan ibu saya, bersembunyi di bayang-bayang selama 9 tahun karena status kami yang tidak berdokumen hingga masuk ke wawancara terakhir saya untuk kewarganegaraan. Dalam menghadapi semua itu saya merayakannya, saya bersorak, dan saya tersenyum.

Perayaan ini bukan hanya untukku. Perayaan ini untuk semua orang yang telah berjuang, dan berjuang melewati setiap hambatan, setiap tamparan, setiap nama yang dilempar ke arah mereka, dalam perjalanan mereka untuk menemukan kedamaian, dan kehidupan yang lebih baik untuk keluarga mereka. Kemenangan dan perjuangan ini telah membawa saya lebih dekat dengan ibu saya, saudara perempuan saya, dan menemukan kehidupan yang lebih baik untuk diri saya sendiri sebagai warga negara Amerika Serikat. Sekarang, saat saya mengambil langkah terakhir, saya merenungkan kembali jalan yang panjang dan berbatu, kertas yang saya rayakan bersama, dan kewarganegaraan saya yang akan datang.

Jika Anda mengenal seseorang yang dapat menggunakan Lending Circles untuk Kewarganegaraan, dorong mereka untuk mendaftar hari ini di LendingCircles.org.

Dejando pasar oportunidades: mi vida antes de la ciudadanía


Mi camino de Soñadora a Ciudadana, y el ahora aprovechar todas las oportunidades gracias a Lending Circles para Ciudadanía

Las personas generalmente celebran su primer aniversario con papel, pero a mí me gusta hacer las cosas a mi manera. Yo celebré mi 14 aniversario de vivir en los Estados Unidos con papel: con la forma N-400. Esta forma es una promesa que mi madre hizo volviéndose realidad. Es una oportunidad para que yo obtenga mi ciudadanía en Los Estados Unidos. Con mucha alegría y emoción, con un pequeño paquete que incluía la forma N-400, mis fotos tamaño pasaporte y un cheque, comence mi proceso para convertirme en ciudadana de los Estados Unidos el primero de abril. Este simple paquete de papeles significaba el mundo para mí. Fue mi esfuerzo, el esfuerzo de mi madre, el esfuerzo de mis hermanas y la promesa de un futuro mejor.

Mi historia de inmigración se trata tanto de mi madre como se trata de mí.

Mi madre sacrificó muchas cosas para traernos aquí y se enfrentó muchos obstáculos para criarnos en un lugar que, en aquel entonces, era extraño para ella. Mi madre dejó El Salvador escapando de un matrimonio kekerasan, dejando a sus hijas y su vida como enfermera atrás en su ltimo esfuerzo para sobrevivir. Dejó a su familia, a su trabajo ya la vida que conocía para que pudiéramos tener algo mejor; más de lo que ella podía darnos.

Yo dejé El Salvador dos años después de mi madre cuando tenía 11 tahun, con la promesa de que mis hermanas y yo nos reuniríamos con ella e iríamos a Disneyland (la mayoría de los niños inmigrantes que conozco vienen con esa promesa, apodunido promesa realizar ese viaje… aún).

¡En vez de Disneyland dan estrellas de cine vine a vivir en el pintoresco Oakland, CA, que también está genial!

Aunque nuestro primer apartamento era pequeño y apretado, estaba lleno de amor y risas. Años después me mudé a San Francisco en donde pude echar raíces. Pero esas raíces no pudieron perkenalan tan profundo en el suelo como lo había deseado.

Fue en mi adolescencia cuando realmente me di cuenta de lo que significaba ser indocumentada. En la preparatoria, dejé pasar muchas oportunidades debido a mi estateus migratorio. No pude ir con un grupo de chicas que visitaron Washington DC porque yo era una mucha responsabilidad para la escuela. Tampoco pude aplicar para pasantías para incrementar mi experiencia debido a que no tenía in número de Seguro Social.

Mengaktifkan tuve que dejar ir una oportunidad nica en la vida.

Estaba llena de curiosidad y deseaba explorar mi nuevo hogar, pero ser indocumentada me limitaba a explorar solamente California. En aquel entonces, nadie aparte de mis mejores amigas sabían que era indocumentada. Era la nica en mi clase en esa situación y estaba temerosa de explicar la razón *verdadera* por la que dejaba pasar tantas grandes oportunidades.

Entonces tuve que dejar pasar la oportunidad de ir a la Universidad de California Los ngeles debido a que costaba mucho y no podía calificar para un préstamo estudiantil. En 2006, cuando trataba de decidirme por una universidad, había pocos recursos para estudiantes indocumentados. Teníamos el AB540 que nos permitía pagar en matrícula estate pero no pude calificar para Cal Hibah o ayuda financiera federal como mis amigas ciudadanas. Así que terminé yendo a la Universidad Estatal de San Francisco y pudo terminar la universidad gracias a becas como la Chicana Latina Foundation Scholarship que no pedía un número de seguro social para poder calificar.

Tomó más de dos años de superar obstáculos de inmigración para ser residentes de los Estados Unidos, algo que no digo a la ligera.

Para poder convertirte en ciudadano de Estados Unidos, debes esperar cinco años después de ser residente para poder aplicar. Hace un año, anticipando nuestro quinto aniversario de ser residentes de los Estados Unidos, invité a mi madre y hermana a unirse a Lending Circle para Ciudadanía. Descubrí este programa durante mi pasantía en el Cesar Chavez Institute de la Universidad Estatal de San Francisco. Estaba trabajando como asistente estudiantil recolectando encuestas para una evaluación académica sobre praktik keuangan de individuos en el distrito de la Misión.

Mientras trabajaba para la escuela, escuché sobre los diferentes program sebagai que ofrece MAF; uno de ellos siendo Lending Circles para Ciudadanía. Nos inscribimos para que el dinero que necesitábamos para la solicitud de ciudadanía no nos detuviera. Para nosotras tres, costaría más de $2,000 sólo por aplicar. Con el aumento de los costos de vida en San Francisco, se ha vuelto más difícil para mi madre el estar al día con la renta y al mismo tiempo apoyar la carrera universitaria de mi hermana. El programa nos ha ayudado a ahorrar dinero cada mes para esta penting aplikasi. Sabíamos que nuestro dinero estaría seguro con el programa de Lending Circle y que lo tendríamos disponible una vez que estuviéramos listas para aplicar.

En el programa Lending Circle, cada una hicimos pagos mensuales de $68 por diez meses para poder cubrir los $680 del costo de la solicitud de ciudadanía.

El ser residente ha sido una gran bendición. Dia logrado conseguir un trabajo que me encanta y dia viajado a lugar con los que solamente había soñado. Lending Circles me gustó tanto que supe que quería ser parte de MAF. Fue emocionante el unirme al personal de MAF en el verano de 2014 como Coordinador de Programas. Mi trabajo me permite ayudar a individuos con historias parecidas a la mía. Selamat datang di desafíos y oportunidades de mi propia experiencia como indocumentada en Estados Unidos y quiero estar ahí para ayudarles en su camino. Ahora que estoy en el proceso de convertirme en ciudadana, estoy especialmente emocionada de poder expresar mi voto en las elecciones presidenciales de 2016; ¡aqui voy!

Envié mi aplicación de ciudadanía el primero de abril de este año y estoy esperando con el con el proceso de entrevista y juramento. Sigo animando a mi madre a hacer lo mismo manteniéndola al día con las ferias de ciudadanía al rededor de la ciudad, preparándola para las preguntas de la entrevista y ayudándola en maneras chicas pero constantes (como instalando una a a belajar). Mi meta es que ella aplique al final de este mes.

Quiero hacer tanto como pueda para ayudar a mi madre en su camino a la ciudadanía; así como ella ha hecho mucho por apoyar a mi hermanas ya mí.

Para mí, inmigración significa oportunidad. Pengawasan yang signifikan. Significa dejar atrás la violencia y el dolor de un hogar roto para crear nuevas memorias y experiencias en un lugar al que puedes llamar tu país. La vida en los Estados Unidos me ha dado muchas oportunidades pero también ha significado una buena cantidad de lucha.

Desde mis primeras memorias de vivir en un apartamento apretado con mis hermanas y madre, escondiéndonos en las sombras por 9 a os debido a nuestro estado migratorio y hasta caminar hacia mi entrevista final para la ciudadanía. A la vista de todo eso celebro, me animo y sonrío.

Esta celebración no es sólo por mí. Perayaan untuk para todos los que han batallado y luchado al enfrentarse a los obstáculos, a las bofetadas, a los sobrenombres, en su camino para encontrar paz y una mejor vida para sus familias. Estas victorias y luchas me han acercado más a mi madre, a mis hermanas ya encontrar una vida mejor para mí como ciudadana de los Estados Unidos. Ahora, mientras doy el paso final, reflexiono en el largo y dificultoso camino, en el papel con el que celebré mi aniversario, y en mi inminente ciudadanía.

Si conoces a alguien que pudiera utilizar Lending Circles para Ciudadanía, anímalo a que se inscriba hoy en LendingCircles.org.