Menandai: students of color

Dihormati dengan Penghargaan Bullard oleh Sekolah Wilson Princeton


Pada tanggal 9 April, Siswa & Alumni Kulit Berwarna di Sekolah Woodrow Wilson Princeton memberi saya Penghargaan Edward P. Bullard. Saya sangat berterima kasih, dan membagikan pesan ini kepada rekan-rekan saya.

Terima kasih banyak. Sangat berarti bagi saya untuk menerima penghargaan ini.

Saya ingat mengorganisir simposium ke-2 pada tahun 1996.

Jumlah peserta pada acara itu mungkin tidak sebanyak hari ini. Tetapi saya ingat merasakan energi dan kegembiraan yang sama atas kesempatan luar biasa untuk mundur dari kehidupan mahasiswa kami yang sibuk dan bertemu dengan alumni – untuk mendengar cerita mereka, untuk belajar dari pengalaman mereka, dan untuk mendapatkan beberapa perspektif tentang pengalaman kami sendiri di sini di Wilson Sekolah.

Dan sekarang kita di sini, merayakan ulang tahun ke-20 Mahasiswa dan Alumni Warna datang bersama-sama. Dan untuk itu kami berutang banyak terima kasih kepada Ed Bullard dan Jeffrey Prieto dan John Templeton dan semua siswa MPA yang menyelenggarakan akhir pekan ini atas visi dan kerja keras mereka yang membawa kami ke sini hari ini.

Segera setelah saya mendapat telepon dari Renato Rocha dan Gilbert Collins tentang Penghargaan Bullard, Saya merenungkan kembali pengalaman saya di sini dan bagaimana mereka membentuk karir saya dan akhirnya hidup saya.

Syukurlah, saya bisa melupakan semua malam yang menyakitkan dan tanpa tidur karena mengerjakan set masalah ekonomi atau menulis memo kebijakan lima halaman atau menjejalkan untuk ujian ini atau itu. Saya benar-benar sangat bersyukur bahwa otak saya mampu menghapus semua kenangan itu sehingga saya bisa fokus pada semua hal yang baik.

Saya yakin semua alumni di ruangan ini bisa mengatakan hal yang sama, bukan? Yah, baiklah — saya akan berbicara sendiri.

Tapi sebelumnya hari ini saya berjalan ke Bowl di lantai bawah – dan untuk pertama kalinya saya tidak gugup. Detak jantungku tidak menjadi aneh, kakiku tidak gelisah. Betulkah. Setelah 20 tahun saya bisa hanya duduk dan menikmati berada di sini di Princeton. (Ya. Butuh waktu lama bagiku untuk melupakannya.)

Memikirkan kembali hidup saya, saya dapat melacak banyak pekerjaan saya saat ini di Mission Asset Fund dengan apa yang saya pelajari di sini di Sekolah Wilson.

Profesor Uwe Reinhardt, misalnya, dia membuka mata saya terhadap ketidakadilan yang mengerikan dari orang-orang yang menjadi mangsa pemberi pinjaman predator di pasar keuangan. Kelasnya tentang manajemen keuangan, yang sedikit membosankan dan kering. Namun dengan caranya yang halus, dia akan menyisipkan cerita dalam ceramahnya tentang bagaimana pemberi pinjaman memanipulasi persyaratan pinjaman untuk membebani peminjam dengan biaya dan biaya tambahan. Saya ingat merasa jijik melihat betapa mudahnya menipu orang – dan marah karena pemberi pinjaman bisa lolos dengan mengambil uang hasil jerih payah orang tanpa terkena hukuman.

Kisah-kisah Reinhardt memungkinkan saya untuk melihat keuangan tidak membosankan melainkan sebagai masalah keadilan sosial yang secara material dapat meningkatkan kehidupan masyarakat.

Dan ada Profesor Alejandro Portes. Dia mengajari saya pelajaran yang sangat penting, yang sebenarnya merupakan landasan Lending Circles, sebuah program yang kami tawarkan di Mission Asset Fund untuk membantu keluarga pekerja keras membangun dan meningkatkan kredit mereka.

Portes mengajari saya untuk melihat dan menghargai aktivitas ekonomi luar biasa yang terjadi secara informal.

Kami melihatnya di seluruh dunia. Pedagang kaki lima yang menjual tamale di sudut-sudut jalan yang ramai. Atau buruh harian yang bekerja serabutan.

Dia menunjukkan kepada kita bahwa apa yang dilakukan pedagang kaki lima, aktivitas ekonomi yang mereka hasilkan di ekonomi informal – meskipun tidak terlihat, masih sangat mirip dengan aktivitas ekonomi yang terjadi di ekonomi formal. Ini bukan kurang dari, bukan pidana, bukan lebih rendah, tetapi sama – dengan satu-satunya perbedaan adalah bahwa kegiatan ekonomi dalam ekonomi formal memiliki undang-undang dan peraturan untuk melindungi dan mengamankan dan membuatnya terlihat oleh sistem ekonomi yang lebih luas.

Saya menggunakan ide ini untuk membuat Lending Circles.

Klien kami – sebagian besar tidak memiliki rekening bank, imigran Latino berpenghasilan rendah – memiliki tradisi yang dihormati untuk berkumpul bersama dalam kelompok untuk saling meminjamkan dan meminjam uang. Di Meksiko, ini dikenal sebagai tandas atau cundinas, dan mereka menggunakan banyak, banyak nama berbeda di seluruh dunia. Pinjaman ini bersifat informal, sebagian besar didasarkan pada kepercayaan.

Tapi tidak ada yang benar-benar tahu tentang mereka kecuali orang-orang yang terlibat. Tidak ada yang tahu bahwa peserta benar-benar membayar kewajiban ini terlebih dahulu, sebelum hal lain. Sungguh, industri keuangan tidak pernah menghargai fakta bahwa tandas adalah sarana keuangan yang fenomenal – membantu peserta mengelola fluktuasi pendapatan yang intens dalam hidup mereka.

Mengapa demikian? Karena tandas bersifat informal, terjadi di luar sistem keuangan.

Mereka tidak terlihat. Tapi di MAF, kami mengubah itu.

Kami membuat proses untuk membuat aktivitas ini terlihat dengan membuat orang menandatangani surat promes, memungkinkan kami untuk melayani pinjaman dan melaporkan aktivitas pembayaran ke biro kredit utama, Experian, TransUnion, dan Equifax. Dan dengan demikian kami membantu klien kami memulai sejarah kredit dan meningkatkan nilai kredit mereka.

Program ini bekerja. Pada tahun 2014, Gubernur Brown di California menandatangani undang-undang mengakui lingkaran pinjaman sebagai kekuatan untuk kebaikan. Jadi, seperti yang dapat Anda bayangkan - dan saya dapat mengatakan ini di ruangan yang penuh dengan rekan-rekan pembuat kebijakan ini - membuat undang-undang yang disahkan menjadi undang-undang cukup keren. Saya sangat bersemangat.

Saya bangga pada diri saya sendiri karena menyelesaikan ini!

Saya sedang terbang tinggi seperti layang-layang ketika ini terjadi. Namun lama kelamaan saya menyadari bahwa pencapaian ini bukanlah kebetulan. Anda lihat, saya adalah produk dari Program Kebijakan Publik & Hubungan Internasional (PPIA), sebuah program yang didedikasikan untuk meningkatkan jumlah siswa kulit berwarna dalam pelayanan publik.

Saya menyelesaikan Junior Summer Institute saya di sini, di Wilson School pada tahun 1994. Dan karena pengalaman dan dukungan serta orang-orang yang saya temui, saya dapat melihat diri saya di sini di Sekolah sebagai siswa penuh waktu, mendapatkan MPA, dan membangun karir dalam pelayanan publik.

Itu bukan kecelakaan. Saya melakukan persis apa yang dirancang untuk dicapai oleh program ini.

Selama bertahun-tahun, program PPIA telah membangun kader profesional kulit berwarna yang luar biasa, yang bekerja dalam pelayanan publik. Ini luar biasa. Kita bisa melihatnya di ruangan ini sekarang. Lihat sekeliling.

Sungguh luar biasa melihat ruangan yang penuh dengan orang-orang cantik dan berbakat dan bersemangat yang mendedikasikan karir mereka – hidup mereka – untuk pelayanan publik. Setengah dari siswa MPA warna datang melalui jalur PPIA.

Tetapi ketika Anda mempertimbangkan masalah besar yang kita hadapi sebagai sebuah bangsa: dari kurangnya kepercayaan publik terhadap lembaga dan pemimpin kita; ketidaksetaraan yang mengerikan dari kekayaan hingga pendapatan hingga kesempatan pendidikan; hingga pencabutan hak jutaan orang dari proses pemilihan; terhadap dampak perubahan iklim yang menghancurkan… yah, Anda tahu kita bisa berjam-jam mencatat semua masalah yang kita hadapi sebagai sebuah bangsa.

Intinya adalah bahwa tidak ada cukup banyak profesional kulit berwarna dalam pelayanan publik yang menghadapi masalah ini.

Saya melihat sekeliling ruangan ini dan saya kagum dengan semua orang di sini. Tapi sejujurnya, saya rasa jumlah kita tidak cukup. Tidak cukup banyak orang di parit yang datang dengan perspektif yang berbeda, ide yang berbeda, pengalaman hidup yang berbeda yang dapat menambah wawasan yang signifikan untuk solusi masalah bangsa kita. Jumlah orang di ruangan ini, sejujurnya, harus dua atau tiga kali lipat.

Sementara saya suka bahwa Sekolah Wilson telah menjadikan akhir pekan ini sebagai tradisi. Saya pikir sudah waktunya bagi Sekolah untuk berbuat lebih banyak. Status quo sama sekali tidak dapat diterima lagi. Kita perlu menggandakan dan memperluas pipa. Kami membutuhkan lebih banyak siswa kulit berwarna yang terpapar karir dalam pelayanan publik. Kami membutuhkan lebih banyak siswa yang lulus dengan MPA. Kami membutuhkan lebih banyak profesional warna yang bekerja untuk menciptakan Amerika yang layak kami dapatkan.

Seperti yang Anda ketahui, urgensi masalah ini bukanlah hal baru.

Sering kali, kami berbicara tentang keragaman dan inklusi dan mendapatkan lebih banyak siswa kulit berwarna di Sekolah ini. Tapi bagi saya itu memukul rumah Juni lalu. Saya sedang bersiap-siap untuk bekerja pada pagi hari tanggal 18 Juni, mendengarkan berita tentang yang mengerikan pembantaian sembilan orang di Charleston South Carolina. Penembakan itu terjadi sehari sebelumnya, saat kebaktian malam di Gereja AME.

Pendeta senior gereja, Pendeta Clementa Pinckney termasuk di antara mereka yang terbunuh. Saya tercengang.

Pendeta Pinckney adalah seorang rekan PPIA – kami melakukan program Junior Summer Institute bersama-sama. Dia kemudian menjadi Perwakilan Negara di Carolina Selatan, dan kemudian Senator Negara Bagian. Dia baru berusia 41 tahun ketika dia terbunuh. Dia melakukan banyak hal di usia yang begitu muda. Rupanya, dia ditembak mati untuk memicu perang ras. Tapi kematiannya adalah dorongan yang akhirnya menurunkan bendera Konfederasi di Carolina Selatan, simbol rasis yang memalukan itu.

Saat berada di Bowl sebelumnya hari ini, aku melihat ke tempat Clem biasa duduk, mengingat senyumnya yang lembut dan suaranya yang dalam. Kami menghabiskan 10 minggu yang melelahkan di mangkuk-mangkuk itu selama musim panas 1994. Dan hanya memikirkan dia di sana, di ruangan itu, setidaknya untuk sesaat, itu memberi saya harapan. Semoga karya hidup kita di dunia ini bisa benar-benar konsekuen.

Kita perlu mengingat Clem dan menghormati hidupnya.

Dalam pandangan saya, dia adalah contoh nyata dari apa artinya menjalani hidup dalam Layanan Bangsa. Amerika membutuhkan lebih banyak orang seperti Clem. Dan saya percaya Sekolah Wilson memiliki tanggung jawab dan kewajiban untuk berbuat lebih banyak untuk menemukan dan melatih Clementas dunia sehingga kita dapat memiliki kesempatan nyata untuk memecahkan masalah bangsa kita.

Terima kasih.

Foto oleh: Fotografi Katherine Elgin

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2022 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian