Kisah Taryn: Menemukan Transformasi dalam Ketidakpastian

Kepribadian magnetis Taryn Williams dan tawa menular dengan mudah mengatasi monoton panggilan konferensi video yang menjadi terlalu akrab bagi banyak dari kita. Sebagai mahasiswa penuh waktu di California State University Long Beach dan ibu dari anak kembar berusia lima tahun, Isaiah dan McKayla, Taryn tidak asing dengan tantangan beban berat dalam situasi yang sulit. Saat dia makan siang selama percakapan video kami, dia dengan bersemangat berbicara tentang magang Eksekutifnya di Target musim panas ini. Dia bersandar ke belakang untuk menunjukkan kepada saya kalender berkode warna yang penuh dengan tugas tesis, tes praktik GRE, dan tenggat waktu aplikasi. "Ini benar-benar gila," komentarnya dengan senyum lebar. 

Seperti banyak mahasiswa, Taryn telah mengalami gangguan signifikan yang ditimbulkan COVID-19 pada interaksi sosial sehari-hari di kampus-kampus yang ramai. Kehilangan pertukaran ide yang penuh gairah, kehilangan ruang belajar, dan, sebagai ibu dari dua anak kecil, Taryn juga kehilangan akses ke penitipan anak dan makanan gratis. Bagi Taryn, perguruan tinggi bukan hanya tempat pertumbuhan akademis dan pribadinya, tetapi juga jaring pengaman sosialnya. “Keamanan finansial bagi saya sangat terkait dengan berada di sekolah. Ketika COVID terjadi, saya tidak mendapatkan cek stimulus saya, jam kerja suami saya dipotong, saya kehilangan bantuan pemerintah saya.” Sebagai penerima Hibah Dukungan Mahasiswa CA MAF, Taryn mampu membeli makanan dan kebutuhan pokok untuk keluarganya. Kehilangan pendapatan penting dan dukungan makanan untuk keluarganya menciptakan serangkaian tantangan baru. Tapi bagi Taryn, ini adalah babak lain dalam kisah panjang ketekunan dan harapan. 

Inspirasi dan Harapan Muncul di Saat-saat yang Tidak Mungkin

“Anak-anak saya adalah kekuatan pendorong saya untuk semua yang saya lakukan. Saya kembali ke sekolah ketika mereka berusia lima belas bulan, dan itu sangat gila.”

Pada usia 31 tahun, Taryn memutuskan dia ingin memiliki foto dirinya dalam regalia kelulusan perguruan tinggi dengan anak-anaknya. Dan dia memilih waktu yang sangat tidak terduga dalam hidupnya untuk melakukan itu.

“Ketika saya kembali ke sekolah, saya tidak memiliki pengasuhan anak, saya baru saja menjumlahkan mobil saya, kami telah dipaksa keluar dari perumahan kami karena gentrifikasi. Jadi, saya tidak punya tempat tinggal, tidak punya rekening bank, tidak punya pekerjaan, tidak punya mobil, punya dua bayi yang baru lahir ini. Aku benar-benar ingin mengatakan pada diriku sendiri bahwa ini bukan waktunya untuk kembali ke sekolah. Tapi aku terus berjalan.”

Lebih dari sepuluh tahun sebelumnya, Taryn mulai kuliah tetapi akhirnya harus istirahat permanen. Taryn menggambarkan penderitaan bersekolah selama bertahun-tahun dan mencoba untuk tetap fokus saat berhadapan dengan satu demi satu bola melengkung. Dibesarkan dalam sistem asuh, Taryn telah menghadiri lebih dari selusin sekolah dasar yang tumbuh dewasa. Dia sering berpindah-pindah sehingga dia khawatir dia tidak tahu cara membaca dan menulis yang benar. Ketika dia berusia 19 tahun, ayahnya kehilangan pekerjaannya dan meninggalkan kota. Dia kehilangan tempat tinggal. Dia mengalami penyalahgunaan zat dan depresi. “Tidak dapat menyediakan makanan pokok, tempat tinggal, dan pakaian, sekolah tidak lagi menjadi prioritas bagi saya.” Hampir sepuluh tahun setelah mengambil cuti dari perguruan tinggi, Taryn mendaftar di Long Beach City College untuk mengejar gelar associate-nya. Tujuannya kembali ke sekolah: menunjukkan kepada anak-anaknya apa yang bisa dimiliki oleh masa depan alternatif. Waktu - di mana dia berada dalam hidupnya dan siapa yang dia miliki bersamanya - adalah segalanya untuk awal yang baru ini.

Kekuatan Dilihat dan Didengar: Menemukan Suara di Komunitas dan Penerimaan

Butuh satu "A" di kelas kimianya untuk sepenuhnya mengubah lintasan akademik Taryn. Dia kemudian direkomendasikan ke Program Kehormatan. Taryn tidak merasa seperti itu di mana dia berada sama sekali, kenangnya sambil tertawa tak percaya. 

“Bergabung dengan program kehormatan itu dan membuat orang-orang di sana benar-benar menerima saya apa adanya – dan benar-benar bertemu dengan saya di mana saya berada di bagian perjalanan akademis saya itu – benar-benar menguatkan.” 

Melangkah keluar dari zona nyamannya menyalakan api dalam dirinya untuk terus berjalan. Dorongan orang-orang memicu motivasi dan keyakinannya pada dirinya sendiri. Dan kemudian itu terjadi: dia mendapatkan IPK 4.0 pertamanya. “Mendapatkan 4.0 itu membuat saya sadar bahwa saya tidak boleh menilai diri sendiri berdasarkan pengalaman saya sebelumnya.” Dia sekarang tahu dia harus melangkah lebih jauh.  

Pada tahun 2018, Taryn dipindahkan ke Cal State University Long Beach dengan Beasiswa Presiden, beasiswa berbasis prestasi paling bergengsi yang diberikan oleh universitas.

“Beasiswa itu untuk siswa berusia 18 tahun, lulusan baru dari sekolah menengah atas, yang memiliki IPK di atas 4.0. Saya berusia 30-an, saya punya anak di rumah, saya tidak memiliki IPK 4.0 kumulatif. Apa yang mereka inginkan dariku, pikirku?”

Tapi Taryn menemukan suaranya di kampus. Dukungan yang dia terima ketika dia tiba begitu luar biasa, dia akhirnya merasa nyaman berbagi bagian dari hidupnya yang selalu dia tutupi: dia sebelumnya dipenjara. Taryn telah dipenjara tepat sebelum anak kembarnya lahir. Dia tidak pernah ingin mengungkit itu sebelumnya, karena dia merasa dia dianggap tidak dapat dipercaya. Dia tidak berpikir orang akan benar-benar percaya dia adalah "wanita yang berubah." 

Dia menemukan penyembuhan dalam membuka diri. “Itu membebaskan, merendahkan, dan karena saya secara alami sangat keras dan berjiwa bebas, saya hanya memanfaatkannya. Itu memberi saya begitu banyak harga diri.” Dia mendengar dari siswa dengan latar belakangnya bahwa keterbukaannya membantu mereka sembuh juga. Taryn menemukan kekuatan di komunitas pendukungnya, dan menggunakan kekuatan ini untuk mendorong motivasinya untuk terus maju.

Mengubah Narasi sebagai Cendekiawan dan Advokat: Melihat Melampaui COVID-19

Tepat sebelum COVID melanda, Taryn baru saja memberikan ceramah TEDx tentang bias dan penilaian, terutama tentang orang-orang yang sebelumnya dipenjara dan stereotip negatif yang dipegang orang tentang mereka. “Saya datang ke panggung dengan blazer, dan orang-orang melihat saya dengan rasa hormat tertentu. Kemudian, setelah beberapa saat, saya melepas blazer saya, menunjukkan banyak tato, dan orang-orang kemudian menjadi lebih sadar akan tindikan saya. Kemudian mereka melihat saya secara berbeda. Mereka menilai saya dan saya bisa merasakannya.”

Taryn sedang dalam upaya untuk mengubah narasi di sekitar yang sebelumnya dipenjara dan mendorong peluang pemuda di tingkat pencapaian pendidikan tinggi.

Dia ingin mendaftar ke program PhD dan menjadi anggota fakultas di universitas suatu hari nanti sehingga dia dapat mengadvokasi dan mendukung komunitasnya. Taryn berencana untuk lulus Desember ini dengan gelar sarjana ganda dalam manajemen dan manajemen rantai pasokan operasi. 

Ya, dia sangat khawatir tentang implikasi COVID dan bagaimana dia akan mengatur jadwal sekolah anak-anaknya musim gugur ini setelah mereka mulai masuk taman kanak-kanak.

“Menjadi orang tua di perguruan tinggi selama pandemi mungkin menjadi salah satu hal terberat yang saya alami.”

Saat dia menyelesaikan tesisnya, menyelesaikan magangnya, mendaftar ke program PhD, dan secara aktif menangani kebutuhan keluarganya, Taryn meletakkan satu kaki di depan yang lain, dan melanjutkan perjalanannya ke depan. Dia dengan bangga menunjukkan kepada saya sebuah kanvas foto kelulusan gelar associate-nya dengan anak-anaknya – tanda kerajaan lengkap dan semuanya. Dia tidak sabar untuk mengumpulkan lebih banyak gambar.  

“Harapan terbesar saya adalah orang-orang akan mengerti bahwa Anda benar-benar dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan. Anda harus mencari komunitas Anda. Anda harus bersedia untuk berbicara untuk apa kebutuhan Anda, dan kemudian mengatakan ketika kebutuhan Anda tidak terpenuhi. Yang terpenting, Anda harus bersedia meminta lebih – Anda harus tahu bahwa Anda layak meminta lebih. Dan, semuanya mungkin.” 

"Ada kata-kata terakhir?"" Saya bertanya, masih tenggelam dalam ringkasan pelajaran hidup Taryn yang santai. "Ya, pakai masker!" serunya sambil tertawa. 

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian