Kebijakan Harus Mengangkat Kekuatan Orang, Bukan Mengkritik Karakter Mereka


Artikel terbaru dari sosiolog Philip N. Cohen menggarisbawahi pentingnya kebijakan yang menghormati martabat & kekuatan keluarga yang kita layani.

Pekan lalu Philip N. Cohen, profesor sosiologi di University of Maryland dan sarjana senior di Council on Contemporary Families, menerbitkan sebuah artikel di Washington Post dengan alasan bahwa “Kebijakan Amerika gagal mengurangi kemiskinan anak karena bertujuan untuk memperbaiki orang miskin.”

Judulnya menarik perhatian saya.

Ini secara ringkas menangkap apa yang telah diajarkan kepada saya selama beberapa dekade bekerja dengan komunitas berpenghasilan rendah: Kita tidak perlu penyelamat untuk mengajari orang miskin tentang moral yang benar. Kita membutuhkan advokat untuk mengenali dan memupuk kekuatan mereka sehingga mereka sendiri keluar dari kemiskinan.

Kebijakan anti-kemiskinan saat ini yang bertujuan untuk memperbaikinya, sebenarnya bertentangan dengan mereka.

Karya Cohen meneliti pendekatan saat ini, dan membuangnya. Dia menantang motif, logika, dan hasil dari kebijakan anti-kemiskinan yang menekan orang tua miskin untuk menikah atau mencari pekerjaan sebagai prasyarat untuk bantuan pemerintah:

Kita tahu tumbuh miskin itu buruk untuk anak-anak. Tetapi alih-alih berfokus pada uang, kebijakan anti-kemiskinan AS sering kali berfokus pada kekurangan moral yang dirasakan orang miskin itu sendiri. … Secara khusus, kami menawarkan dua pilihan kepada orang tua miskin jika mereka ingin keluar dari kemiskinan: mendapatkan pekerjaan, atau menikah. Pendekatan ini tidak hanya tidak berhasil, tetapi juga merupakan hukuman yang kejam bagi anak-anak yang tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas keputusan orang tuanya.

Manfaat pajak seperti Kredit Pajak Anak dan Kredit Pajak Penghasilan yang Diperoleh disediakan bagi mereka yang dapat menemukan dan memiliki pekerjaan, yang mungkin mustahil bagi orang-orang yang berjuang untuk merawat anak-anak kecil atau orang tua yang lebih tua dan orang-orang cacat yang membuatnya sulit untuk kerja. Pembayaran kesejahteraan dibatasi oleh persyaratan kerja dan batas waktu yang membuat jutaan keluarga keluar.

Kebijakan anti-kemiskinan di masa lalu, sekarang, dan yang diusulkan lainnya dirancang untuk mendorong pernikahan, secara efektif menghukum orang tua yang memilih untuk tidak menikah – sebuah pilihan yang setiap orang, kaya atau miskin, harus dapat melakukannya dengan bebas.

Kebijakan seperti ini gagal memperlakukan orang miskin dengan rasa hormat yang layak mereka dapatkan.

Dan mereka gagal memberikan solusi yang cocok untuk semua keluarga. Cohen mengusulkan alternatif-alternatif yang lebih sederhana, program-program yang melayani semua orang tua secara setara dan menawarkan kesempatan bagi keluarga miskin tanpa memaksakan penilaian moral pada keputusan dan kebutuhan individu mereka.

Ini membawa kita pada pelajaran yang lebih luas yang dapat dipelajari oleh kita semua – pembuat kebijakan, pemimpin nirlaba, anggota masyarakat: Kita harus bertemu orang-orang di mana mereka berada, menghormati apa yang mereka bawa ke meja, dan membangun kekuatan yang mereka miliki.

Pendekatan ini bukan mimpi pipa. Saya melihatnya bekerja setiap hari dengan Lending Circles.

Program pinjaman sosial MAF dimulai dari posisi menghormati, mengakui dan menghargai sumber daya yang kaya dan kecerdasan finansial yang sudah dimiliki klien kami. Kami kemudian membangun kekuatan itu dengan mengintegrasikan perilaku positif dan praktik informal mereka ke pasar keuangan utama.

Orang miskin tidak rusak. Mereka memiliki kekuatan yang seringkali tidak kita sadari.

Daripada menilai perilaku mereka dan memaksakan nilai-nilai kita sendiri pada mereka, kita harus memperlakukan mereka dengan bermartabat dan mencari solusi yang cocok untuk semua orang, apa pun latar belakang, kemampuan – atau status perkawinan mereka.

DANA ASET MISI ADALAH ORGANISASI 501C3

Hak Cipta © 2021 Mission Asset Fund. Seluruh hak cipta.

Indonesian